buku


PERTANDINGAN ULAS BUKU ITBM DI BLOG/ FACEBOOK

Appelsinpiken
Gadis Oren

Jostein Gaarder
RM 20.00 / RM 25.00 (Sabah & Sarawak)
ISBN: 9789830683997
Tahun terbit: 2009
Jumlah muka surat: 178 (tidak termasuk kulit)

No Resit : ITNM  001447

“Setiap biji oren tidak ada yang serupa, Jan Olav. Malah dua helai rumput pun tidak sama.”

“Awak tidak datang ke Seville dari jauh semata-mata untuk bertemu dengan ‘seorang wanita’. Kalau benar, tak perlulah awak bersusah payah kerana bumi Eropah dipenuhi kaum hawa. Awak datang ke sini untuk bertemu saya…”

Siapakah Gadis Oren yang menjadi sebahagian besar cerita di dalam  surat yang ditinggalkan oleh seorang lelaki, Jan Olav yang telah meninggal dunia sebelas tahun yang lalu, kepada anak lelakinya, Georg Røed yang berusia 3 tahun ketika surat ini ditulis?

Apakah kaitan Gadis Oren dengan Georg dan diri penulis surat sendiri dan mengapa ia perlu diceritakan? Apa pula perkaitan antara Teleskop Angkasa Hubble dan keupayaannya menyelongkar alam semesta dengan diri Georg?

****

Pelbagai rasa akan menghantui seseorang apabila mengetahui tentang kematiannya sendiri. Siapa yang tidak ambil kisah tentang kematian yang bakal menjelma? Tentang masa yang suntuk untuk melaksanakan segala impian, tentang harapan yang bakal tinggal harapan? Tentang apa yang dibawa ke ‘sana’ dan bagaimana pula yang ditinggalkan di dunia ini? Tentang apa yang diminati dan mahu berkongsi minat itu dengan seseorang yang lain – yang sudah tentunya seseorang yang paling dikasihi.

Benarkah dunia ini hanya satu dongengan? Dunia ialah sebuah kisah dongeng seperti kisah Cinderella dan kisah pari-pari lainnya yang dipenuhi dengan keindahan tetapi bersyarat – setiap sesuatu akan ditarik kembali setelah kita puas atau tidak menikmatinya. Syarat itu tidak perlu difahami tetapi perlu dipatuhi. Seperti Cinderella yang perlu meninggalkan majlis tari-menari tepat jam 12 tengah malam. Jika tidak…

Itulah rencah dalam menyelongkar misteri Gadis Oren yang menemukan pelbagai rasa, emosi, pemikiran dan pengalaman yang menjadi soal-jawab antara Jan Olav dengan anaknya, Georg. Melalui kisah ini, Jan Olav cuba menjelaskan nilai cinta yangmenjadi asas kehidupan manusia di samping nilai-nilai lain yang mempengaruhi dan mendewasakan usia seseorang.

****

Melihat dan membaca buku ini, walaupun berulang kali menemukan persepsi dan pengalaman yang berbeza. Ia sebuah kisah yang menarik. Kisah yang merungkai pelbagai persoalan kehidupan dan akhirnya menuntut fikiran kita kembali kepada asal –untuk apa kita hidup di dunia ini?

Sudah tentu Jostein Gaarder yang sebelum ini dikenali melalui karya agungnya Sophie’s World yang dipenuhi falsafah, turut menuntut pembaca berfikir dengan mendalam setiap baris ayat yang ditulis dalam novel Appelsinpiken atau Gadis Oren ini.

Ketika membacanya, saya membayangkan ceritanya dalam bentuk filem – filem bisu – sebagaimana yang dijelaskan dalam surat ‘wasiat’ Jan Olav kepada Georg bahawa misteri pertemuan dan pencarian Gadis Oren seumpama sebuah wayang bisu. Tidak tersangka, dalam sibuk mencari maklumat tentang buku ini, saya ditemukan dengan filem Appelsinpiken. Rupanya buku ini telah difilemkan di Norway.

Namun, catatan ini akan memfokus kepada bukunya sahaja iaitu Appelsinpiken, tulisan Jostein Gaarder yang telah diterjemahkan ke dalam 43 bahasa di dunia termasuk bahasa Melayu dengan tajuk Gadis Oren (terjemahan Institut Terjemahan dan Buku Malaysia)
GADIS OREN DAN FALSAFAH KEHIDUPANNYA

Setiap orang akan mati atau meninggalkan dunia. Bezanya, setiap manusia, ada yang tahu tarikh kematiannya, dan ada juga yang tidak tahu bila masanya, bila detik dan tarikhnya dia akan meninggalkan dunia.

Dunia pula hadir sebagai satu persinggahan yang menggembirakan atau mendukacitakan. Seperti kisah dongeng yang dipenuhi hal-hal yang indah, penuh dengan fantasi dan kejutan, juga dunia ini dipenuhi dengan keajaiban yang membuatkan kita sentiasa berfikir tentang kewujudan kita sebagai manusia, tentang kewujudan orang lain yang kadang hadir sebagai satu kesatuan buat diri kita, melengkapi perjalanan sehari-hari, ataupun orang lain yang hadir sebagai elemen yang tidak punya apa-apa hubungan dengan kita.

Kita dan dunia juga akan membuatkan muncul fikiran-fikiran tentang segala benda, terutama alam yang menaungi kehidupan dan segala hal yang tidak terjangkau oleh fikiran atau tidak mampu difikirkan kerana masa yang terlalu pendek diberikan kepada kita untuk memikirkannya. Manusia punya fitrah ingin tahu yang besar. Kita sering memikirkan sesuatu yang telah kita alami, sedang kita alami dan juga memikirkan sesuatu yang bakal dialami. Kehidupan yang tidak panjang memungkinkan manusia meneroka setiap keupayaan untuk meninggalkan sesuatu buat generasinya.

Buku ini, merangkumi segala yang disebutkan di atas. Ia kisah yang besar, tentang kekeluargaan, tentang kehidupan, tentang keinginan dan juga kegembiraan dan kekesalan yang berlaku dalam kehidupan manusia. Bagaimana segala rasa ini dirungkai dan diselesaikan walaupun masa yang ada terlalu suntuk?

Menariknya buku ini, segala persoalan diungkap dan diselesaikan melalui sepucuk surat yang ditinggalkan oleh seorang bapa, Jan Olav, kepada satu-satunya anak lelakinya, Georg. Surat yang ditulis ketika Georg berusia tiga tahun setengah itu bukan sahaja menceritakan kisah cinta bapanya, tetapi juga persoalan-persoalan lain yang berkaitan tentang kehidupan dan pemikiran serta idealogi-idealogi yang ingin diwariskan kepada anaknya.

Dan uniknya (atau peliknya), surat ini ditinggalkan di bawah pelapik kereta sorong lama setelah ditaip dalam keadaan tergesa memandangkan masa yang ada terlalu singkat untuk menceritakan segala kegelisahan sang bapa menghadapi saat-saat kematian yang tidak diingininya.

Mengapa surat? Mengapa tidak dengan cara lain?

Masa. Masa adalah penting bagi manusia menikmati kehidupannya. Oleh sebab itu, ‘menulis surat’ difikirkan oleh Jan Olav sebagai cara yang cepat dan terbaik memperkenalkan diri dan kehidupannya kepada anak lelakinya.

George yang berusia 14 tahun semasa membaca surat peninggalan bapanya, menghadapi keadaan ini dengan penuh kehairanan, ketakjuban dan seterusnya mematangkan beliau dengan beberapa hal yang sewajarnya diketahui.

Paling mengagumkan, surat yang ditulis itu, memperkenalkan George kepada bapanya yang meninggal sebelas tahun lalu ketika usianya masih kecil dan tidak mampu menanggapi kehadiran seorang lelaki yang bergelar ayah, yang amat mengasihinya dan menganggapnya sebagai sahabat terbaik.

Ini bukan surat biasa. Surat ini diutuskan bagi merungkai misteri kisah perjalanan seorang ayah yang perlu diketahui dan dikenali oleh anaknya walaupun si ayah sudah tiada di dunia ini.

Itulah kehebatan surat yang ditulis sendiri oleh Jan Olav untuk memperkenalkan diri kepada anaknya seterusnya memberitahu banyak perkara yang wajar diketahui anaknya.

Ia adalah surat ‘wasiat’ terbaik. Dengan gaya bahasa sederhana tetapi memberi kefahaman yang jelas melalui perumpamaan dan analogi yang tepat. Itulah yang sepatutnya ditulis kerana ketika surat itu ditulis, Jan Olav hanya mampu membayangkan Georg yang berusia 3 tahun dan bukannya 14 tahun. Semampu boleh, dengan andaian-andaian mudah, seperti memberi contoh melalui cerita rakyat yang popular – Snow White, Cinderella dan banyak lagi – serta diagnosis berdasarkan pemikiran sendiri, surat setebal 14 halaman itu berjaya ditulis dengan pelbagai rasa yang terungkap. 

Karya Yang Baik

Jostein Gaarder menyampaikan mesejnya dengan baik melalui buku ini. Saya berpendapat demikian bukan sahaja kerana beliau pengarang yang hebat setelah berjaya menulis buku Kisah Sophie (Sophie’s World) yang dikatakan telah diterjemah dalam 53 bahasa, serta beberapa karya lain berkaitan falsafah dan dunia kanak-kanak, tetapi, kehebatan karya ini ialah melalui gaya kepengarangannya yang tersendiri dan lain daripada yang lain.

Melalui  Gadis Oren, pengarang menyatakan pendirian dan sikapnya termasuk aspek intelektual, emosi, sikap dan sifat yang tentunya berbeza daripada orang lain. Ia unik. Memasukkan elemen idealogi, imaginasi dan pandangan hidup terhadap persekitaran. Watak dan perwatakan yang kukuh binaannya terutama watak Jan Olav, penulis surat ini yang sememangnya perlu dikenalkan – secara fizikal dan mental kepada anaknya yang tidak sempat mengenali bapanya.

Kisah ini juga memperkenalkan budaya dan agama, bangsa dan negara, memperkenalkan karya-karya hebat yang wajar dihadam oleh pembaca, serta elemen terbaik yang boleh dikongsikan kepada pembaca. Ini perlu, kerana melalui surat itu, Jan Olav mahu anaknya menikmati kehidupan dan mengkaji setiap sesuatu yang ada di sekelilingnya. Sebagai bapa, sudah tentu pesan-pesan begini ditekankan kepada satu-satunya anak lelakinya. Antara pesanan yang sempat dititip dan menjadi renungan si anak ialah :

  • Dunia ini ajaib. Ia memerlukan kepintaran luar biasa dengan memikirkan hal-hal kecil dan kemudian akan menjadi satu renungan yang besar. Sebagai contoh; berapa kelajuan kumbang berbanding pesawat jumbo. Dan juga kehebatan Teleskop Angkasa Hubble yang boleh merakam gambar bumi dengan baik
  • Percayakan kuasa Tuhan yang mencipta segala –proses didik anak melalui sudut agama
  • Membaca buku-buku lama yang tersimpan segala kebijaksanaan – hikayat dan mitos membuatkan kita berfikir tentang alam dan manusianya
  • amati dunia sebelum isi  dada dengan ilmu keduniaan seperti fizik dan kimia.
  • Paling penting, mengasihi ibunya, Veronika yang menjadi sebahagian besar binaan surat itu.

Konflik di susun secara baik dan diselesaikan dengan bijak. Ada konflik kecil yang selesai segera dan ia bercantum dengan konflik utama yang menyimpulkan segala cerita. Ia menjadikan pembaca berdebar-debar walaupun tempohnya tidak lama. Seperti menonton perlawanan bola sepak – ada babak mendebarkan, mencemaskan dan kemudian peleraian yang melegakan – sama ada gol atau tidak – Siapa gadis oren? Mengapa gadis itu membeli buah oren yang banyak? Mahu dibuat apa dengan buah itu? Adakah gadis itu jelmaan seekor tupai yang lincah? – Dan semua persoalan ini terjawab akhirnya dengan teratur walau mendebarkan.

Stail penulisan surat yang terdapat di dalam buku ini begitu memberi kesan. Ia bukan surat yang biasa-biasa. Ia surat dari hati ke hati kepada seorang ‘sahabat sejati’ iaitu anak sendiri yang tidak sempat dikenali sehingga dewasa. Dengan itu, tidak mustahil surat yang dikarang, agak mudah pengisahannya dengan penyelitan banyak analogi, analisis dan diagnosis yang mudah bagi memahamkan George yang ketika itu sudah berusia 14 tahun. Ini seterusnya menjadi surat pengenalan antara bapa dengan anak yang tidak mampu lagi untuk bertemu.

ITBM

Selepas 18 tahun beroperasi sebagai agensi utama bidang penterjemahan dan 60% bidangnya ialah terjemahan, maka ITBM dilihat berjaya melaksanakan tugasnya dengan baik.

Gadis Oren adalah salah satu daripada sekian banyak buku yang telah diterjemah dengan baik oleh ITBM. Setiap buku yang diterjemah bukan calang-calang dan semberono di bawa masuk untuk menjadi bahan bacaan masyarakat Malaysia.

Novel Gadis Oren ini dengan terjemahan yang sangat baik, boleh menjadi rujukan yang bagus untuk penulis muda memulakan karya mereka. Seterusnya menjadikan karya mereka lain daripada yang lain lalu melangkaui apa yang telah terhasil di Malaysia setakat ini. Walaupun tidak wajar membandingkan karya tempatan dan luar negara, buku-buku terjemahan wajar dijadikan ukuran untuk memantapkan mutu dan hasil tulisan seseorang penulis.

ITBM sebagai satu-satunya badan penterjemahan terbesar dan terbaik untuk membawa buku-buku tempatan ke persada antarabangsa, begitu juga membawa buku-buku luar negara ke Malaysia untuk silang budaya yang terbaik. Ini adalah kerana tujuan penterjemahan itu jelas memperkenalkan budaya dan bangsa sesebuah negara dan memperlihatkan corak penulisan dan pemikiran penulis luar negara yang boleh dimanfaatkan oleh penulis tempatan dan juga sebaliknya. Semoga lebih banyak buku yang baik dari luar negara, diterjemah ke dalam bahasa Melayu. Juga, tidak lupa, karya terbaik Malaysia, mampu dibawa ke persada antarabangsa.

Sebagai pembaca pula, membaca karya terjemahan, terutama karya dari negara yang tidak pernah dilawati merupakan satu pengalaman yang menarik lantas memperkaya pengetahuan tentang sesuatu. Walaupun internet yang menjadi medium utama untuk kita mendapatkan segala perkara, buku tetap punya keistimewaan tersendiri dalam menyampaikan maklumat dan ceritanya melalui kata-kata yang indah.

Ini terbukti dengan kata-kata pengarang dalam novel Gadis Oren ini iaitu ;

‘Penulis ialah insan yang meraikan dunia dengan kata-kata yang indah.’

Dan kata-kata itu terserlah kebenarannya apabila si bapa berusaha menulis surat untuk memberitahu segala hal kepada anaknya. Surat ini hanya untuk memberitahu siapa bapanya, kehidupan bapanya – kerana ia sudah cukup bagi seorang bapa untuk anaknya.

Walaupun Jan Olav, watak dalam cerita ini, memilih untuk menjadi doktor berbanding penulis – dan kemudian menghidapi penyakit yang dia sendiri tidak mampu ubati – seterusnya menjadi kekecewaan yang sangat menyakitkan, namun, Jan Olav berjaya menulis surat yang baik untuk memperkenalkan satu kehidupan baru yang perlu diketahui oleh anaknya.

Facing The Harbour. Pesta Buku 2011

Sering tertanya, untuk apa saya menulis.

Sering juga ditanya, “kau menulis untuk apa?”

Jawapannya banyak.

KOMA

Masih teringat babak Kak Nisah Haron menunjukkan buku Facing The Harbour [Menghadap Ke Pelabuhan] karya Zurinah Hassan. Ketika itu, kami berada di ITNM. Menghadiri sebuah seminar di sana.

Puisi ‘Kuali’ yang disuakan, buat saya tersentak. Sungguh. Falsafah yang besar dalam puisi yang sederhana gaya bahasanya. Dan saya juga teringat puisi ‘Salam Perempuan Dari Penjara’ yang pernah saya tuliskan dalam blog klasik saya.

Itu detiknya, saya mula mendekati puisi-puisi Zurinah. Maka, pesta buku 2011 yang lalu, saya mengambil buku ini di rak ITNM tanpa ragu dan membacanya sepulang dari pejabat. Berkali-kali.Seorang rakan menyapa dan bertanya mengapa saya sepi. Saya katakan saya ralit membaca buku puisi ini. Dan beliau terus bertanya…bertanya…

Saya menjawab tanpa henti. Tentang semua puisi Zurinah Hassan.

“Buatlah ulasan buku ini di blog,” sarannya.

Saya bukan pengulas yang baik. Namun, saya bersemangat untuk bercerita tentang buku puisi ini yang saya rasa semua orang perlu baca buku ini. Sekurang-kurangnya, jika tidak meminati puisi, akan terdetik untuk menyintainya.

Dan seorang kawan juga mengingatkan saya tentang Peraduan Mengulas Buku yang dianjurkan oleh Institut Terjemahan Negara (ITNM) sempena pesta buku.

Teruja berganda.

Ulasan buku Facing The Harbour.

KOMA

Ya, saya hampir pengsan apabila membaca pengumuman ITNM di Facebook rasminya.

Nama saya terpapar sebagai pemenang kedua.

Sudah pasti saya gembira.

Pertama kerana buku yang saya ulas, mendapat perhatian dan selepas ini saya berharap ramai akan baca buku tersebut yang inputnya tidak merugikan sesiapa.

Kedua, hadiah yang ditawarkan membuatkan saya tersenyum.

dan status FB saya tertulis :

Masih tersenyum dengan berita hari ini. Terima kasih Institut Terjemahan Negara Malaysia (ITNM), yang memberi peluang kepada saya mengulas buku dan menerima hadiah yang lumayan. Terima kasih juga bonda Zurinah Hassan, yang menulis puisi yang baik sehingga saya teruja mahu membuat ulasan. Tidak sia-sia ‘GILA BUKU’.

Terima kasih ITNM. Terima kasih kawan-kawan. Terima kasih, cinta.

Saya menulis untuk membuang resah.

****

Awak, cemburu tak?

Menikmati makanan yang jarang dijamah, burger. Bersama adik perempuan yang jarang bersua, Tata. Dengan buku berada di tangan masing-masing.

Usai menjamah makanan, saya mencuci tangan dan berdiri di sebelah rak buku saya.

“Pandang apa?” tanya Tata.

“Buku-buku kakak,” jawab saya.

“Mengapa?” tanya Tata agak pelik.

“Membandingkan buku yang berada di tangan awak dengan buku yang selama ini kakak baca,” jawab saya pula.

“Kenapa?” tanya Tata dengan penuh tanya.

Saya jawab, “kerana awak banyak membaca buku cerita. Kakak pula lebih suka buku sastera.”

Tata mengerutkan dahinya.

KOMA

Berdebat tentang sastera atau tidak sesebuah buku akan membuatkan penulis atau penggemar buku ‘cerita’ mencuka.

Hakikatnya, memang benar banyak beza antara buku sastera dengan buku cerita walaupun hadir dalam medium yang sama iaitu novel.

Ada novel yang hanya bercerita. Bla…bla…bla…tentang cinta, tentang kehidupan tentang alam dan sebagainya. Ceritanya baik dan menarik. Begitu juga novel sastera. Juga ada isu cinta, kehidupan, alam dan sebagainya.

Jadi apa bezanya?

Bezanya pada bahasa yang digunakan.

Tahukah, penulis yang baik ialah penulis yang mampu bercerita dengan bahasa yang baik, betul dan mudah. Mampu menyampaikan cerita dengan keindahan bahasanya. Mampu mengungkap emosi dengan pemilihan perkataan yang tepat pada konteksnya. Mampu membina pengetahuan dan memperkaya kosa kata pembacanya. Itulah karya sastera.

Mohon kefahaman. Sastera bukanlah bermakna menggunakan ayat yang puitis segala bagai sehingga menyukarkan pembaca. Sastera ialah kebolehan berbahasa dengan baik, halus, mudah dan betul pada konteksnya.

Berbahasa dengan baik dalam menyampaikan ceritanya, menjadikan masyarakat pembacanya tahu budi bahasa. Tahu menjaga bahasa. Tahu mencintai bahasanya.

Ini bukan soal bahasa sahaja. Ini soal kelangsungan idea penulis.

Menggunakan bahasa yang standard [Bahasa Melayu Tinggi], menjadikan karya lebih tahan lama. Dibaca oleh segenap lapisan masyarakat tanpa mengira bangsa, latar belakang pendidikan atau umur. Serta menjadikan karya tersebut mempunyai nilai yang tinggi dalam pasaran kerana sasarannya ramai.

Karya yang bersastera dengan bahasa yang baik ialah karya yang MAHU dibaca.

Menggunakan bahasa pasar, bahasa kesat ataupun bahasa campur-aduk Melayu dan Inggeris membuatkan karya itu akan hanya menjadi karya yang bercerita pada waktu itu sahaja kerana pada zaman akan datang, karya itu lapuk dan tidak mampu dibaca oleh generasi seterusnya. Sasarannya pula sangat terhad. Tertumpu pada golongan tertentu sahaja kerana golongan yang terpelajar, bangsa lain serta perbezaan umur pembaca menjadikan karya itu sukar dihadam.

Malah, karya yang tidak bersastera MALU untuk dibaca.

Bukankah apa yang dibaca menggambarkan pembacanya?

Ya, kali ini saya bercakap soal bahasa dalam karya.

KOMA

“Merugikan duit awak sahaja,” jelas saya kepada Tata.

“Kenapa pula?” tanya Tata

Buku umpama suis. Suis yang boleh digunakan dan memberi ‘cahaya’ kepada kamu. Itulah buku yang saya label sebagai buku sastera.

Buku umpama suis. Suis yang tidak boleh digunakan. Hanya menghiasi dinding. Itulah buku yang saya labelkan sebagai buku cerita.

Perkara pertama yang terlintas ketika saya membaca kisah Kartini semasa sekolah dahulu ialah watak atau karikatur Kartini sangat cantik. Sempurna.

Perkara yang selalu saya buat tentang Kartini ialah bentuk huruf dan tulisan KARTINI itu sangat comel dan saya selalu menggunakan gaya tulisan yang sama untuk kerja-kerja seni saya seperti membuat kad ucapan buat kawan-kawan, menghiasi kulit depan kertas kerja saya dan sebagainya.

Perkara yang paling saya ingat tentang cerita Kartini ialah kata-kata keramat ‘tapi, apa yang paling kita nak, itulah yang takkan kita dapat’.

Sudah lama tidak menguliti ilustrasi kartunis Tembakau dan siri Kartini yang saya tinggalkan setakat babak cinta Yon yang tidak kesampaian pada Kartini.

Dan di Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur 2010, saya temui siri Kartini yang telah dibukukan di bawah Komik-M, PTS.

KOMA

Kartini merupakan kisah cinta zaman persekolahan. Mengapa siri ini begitu popular? Adakah ia hadir pada waktu yang tepat di kala itu tiada siri kartun yang memaparkan zaman persekolahan dan konflik cinta? Saya tidak pasti kerana waktu itu saya tidak banyak membaca.

Pada pendapat saya, siri ini popular sejajar dengan popularnya majalah Ujang dan Lanun ketika itu.

Ia tentang cinta. Mungkin cinta pandang pertama. Cinta yang masih mengkal. Berdasarkan rasa semata-mata. Kebodohan. kebijaksanaan. Persepsi tentang orang lain. Tindakan terhadap apa yang berlaku. Seakhirnya, cinta memberi banyak pengalaman.

Saya akui, kerana cerita Kartini, saya membina persepsi tentang cinta semasa zaman persekolahan. Berangan dan tersenyum. Sakit kerana cinta tidak berbalas dan bahagia apabila si dia hadir di depan mata.

Kisah Kartini, kisah cinta yang biasa-biasa tetapi dihadirkan dalam bentuk komik yang lebih mudah difahami.

Kisah Yon yang merupakan seorang pelajar seni yang tidak pintar berhubungan perasaan dengan Kartini, pelajar junior yang cantik dan bijak. Yon mendamba cinta dan mengekspresi makna cinta dalam hubungannya dengan Kartini. Manakala, Kartini pula mentafsir silaturrahim itu sebagai kawan yang istimewa.

Ini adalah konsep biasa yang dilalui oleh setiap manusia yang mula menyukai pasangan berlainan gender.

Tembakau mentafsir konsep cinta dan kawan dengan jelas dalam komik ini.

Ilustrasi Yon marah dan kecewa dengan menumbuk cermin, dinding dan membelasah orang lain memang akan berlaku jika cinta menguasai diri.

Kartini pula, yang berperilaku sedemikian iaitu tidak menyatakan rasa hati kepada Yon, mungkinkah menjelaskan konsep kawan yang didukungnya sehingga tidak mahu melukakan hati kawannya itu.

Sejujurnya, komik Kartini ini kisah sedih. Kisah cinta yang menjadikan manusia tidak faham akan dirinya. Saya sebetulnya tidak suka pengakhiran yang menyedihkan. Ia akan memberi kesan negatif dalam diri jika tidak disertai redha dan akal yang panjang berfikir.

Kisah kartini sebetulnya belum berakhir. ‘Kartini Kembali’ khabarnya adalah kesinambungan kisah Kartini. Namun, komik Kartini Kembali tidak saya temui di gerai PTS semasa berlangsungnya Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur 2010. Saya akan mencari sambungan kisah Kartini bagi menghuraikan apakah kesudahan kisah Yon dan Kartini.

KOMA

Benarkah apa yang paling kita mahu, itulah yang takkan kita dapat?

Ada sisi yang jawapannya, ya.

Ada sisi yang jawapannya, tidak.

Ini buku ketiga yang saya ulas.

P.s : Ada seorang kakak senior semasa saya sekolah menengah dahulu yang wajahnya mirip kartini dan nama kakak tersebut juga Kartini. Misteri yang saya tidak tahu ada kaitannya dengan komik Kartini atau tidak.

“Saya tidak suka karipap yang dibeli di kedai. Saya hanya makan karipap yang emak buat atau saya buat sendiri,” jelas saya kepadanya yang mempelawa saya menikmati karipap yang dibelinya.

Saya nyatakan itu kepada kawan-kawan saya.

KOMA

Karipap-Karipap Cinta (KKC), karya keempat Nazri M. Annuar. Buku setebal 254 tidak termasuk kulit ini diterbitkan oleh PTS Fortuna [Pts Publication] dengan ilustrasi kulit muka buku yang menarik dan comel.

Menguliti KKC, bagaikan menonton sebuah filem yang sederhana temanya tetapi memberi impak yang besar. Ia tentang cinta. Tentang hidup. Tentang agama. Tidak mustahil jika saya kategorikan juga novel ini sebagai karya Islami. Apa yang penting ia penuh dengan gelak tawa. Sedari muka surat pertama, saya sudah tergelak-gelak sendiri. Ini novel komedi-romantik.

Cerita bermula apabila Ali jatuh cinta pandang pertama dengan Sarah. Cerita tentang karipap awalnya nampak seperti tidak memberi kesan dan timbul tanggapan bahawa karipap hanyalah isu picisan dalam novel ini. Sekadar mahu menampakkan ia lucu dan menarik. Memang lucu. Namun, karipap bertukar menjadi konfik utama di akhir babak apabila karipap dijadikan syarat utama untuk memenangi hati Sarah. Agak kelakar. Memang kelakar. Suasana persekitaran yang digambarkan oleh penulis mengenai latar belakang kedua-dua watak begitu jelas dan mudah difahami.

Penulis menemukan titik yang harmoni antara dua watak yang berbeza karakter. Ali dan sarah bagai langit dengan bumi. Bagai enggang dengan pipit. Jauh panggang dari api. Ali seorang jurugambar di sebuah syarikat penerbitan majalah dan akhbar. Tiada latar belakang pendidikan agama yang kukuh namun punya hati yang mulia dan semangat cinta yang besar. Sarah pula seorang graduan dari Mesir. Karakter Sarah dihadirkan dalam perwatakan gadis luar biasa, bijak, cantik  dan mempunyai persepsi yang moden tetapi masih menjaga tatatertib dan syariat. Watak-watak yang dihadirkan dalam KKC begitu semulajadi.

Dalam novel ini persoalan cinta yang menjadi isu sewarjagat diadun dengan cantik melalui pendekatan islami. Agama tidak memandang darjat dan latar belakang seseorang. Apa yang penting ialah ketaatan hamba-Nya menjadi khalifah kecil di muka bumi melalui perlakuan-perlakuan seharian.

Saya suka isu ‘menipu’ yang menjadi plot yang bergerak dengan cantik dalam novel ini. Kerana cinta, Ali menipu. Dan penipuan itu menunjukkan kesan yang tidak baik. Bagaimana cara Ali menangani penipuan yang telah dilakukan di langsaikan dengan babak yang menarik juga.

Sama seperti Opera Angkasa, gaya bahasa penulis ini mudah diterka. Tidak terikat dengan hukum berbahasa iaitu gaya perbualan harian yang semakin mendekatkan pembaca dengan cerita yang disampaikan. Namun, hati-hati dengan lambakan unsur sindiran, sarkastik, dan bahasa spontan yang dituturkan oleh watak. Bimbang ianya kurang difahami oleh pembaca seterusnya merencatkan pemahaman pembacaan. Juga sepertinya ada campur tangan penulis di dalam pemikiran watak. Saya percaya ini tidak salah dan disengajakan. Inilah gaya penulisan penulis novel ini yang tidak perlu diubah.

Namun, babak bagaimana Datuk Razali Bunari mendapat hidayah agak membosankan dan boleh diganti dengan adegan yang lebih menyengat.

Dari kaca mata seorang editor [tahap sederhana], saya juga menemui kecacatan dari aspek ejaan dan tanda baca yang boleh membuatkan ‘mood’ membaca tersekat-sekat. Malahan, terdapat juga ayat-ayat yang mungkin tidak betul susunannya yang membuatkan saya membacanya berkali-kali.

Contohnya :

Lebih kerana dia tidak berpeluang menonton televisyen kerana ruang tamu sudah dipenuhi dengan barang-barang pembuatan karipap.’

Tidakkkkk!!!“jerit Ali sambil menghentak penghidup tendang motosikalnya.

Hal ini mungkin boleh diperbaiki oleh editor yang menyunting manuskrip ini. Walaupun ia hal kecil, namun masih perlu diambil berat apatah lagi novel yang mempunyai gaya bahasa yang pelbagai begini.

********

“Kacak juga Muaz ya,” pancing Ali.

Sarah angguk. “Ya, dia antara pelajar terkacak semasa saya belajar dahulu.”

Laut tempat Ali memancing mula bergelora. Bahaya untuk bot-bot kecil seperti Ali.

KOMA

Saya tulis dalam Facebook bahawa minggu ini minggu saya membeli buku. Namun, apabila novel ini berada di tangan, saya terus baca.

Ia tentang kehidupan dan cinta yang sederhana tetapi memerlukan semangat yang besar. Ia tentang kita. Tentang manusia yang mencari cinta dan mendapatkan cinta dengan apa cara sekalipun. Terima kasih kepada penulisnya yang berjaya menghasilkan cerita sebegini.

KKC akan berada di Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur 2010. Dapatkan naskhah ini di sana.

Ini buku ke-11 untuk tahun ini. Dan buku kedua yang saya ulas di blog saya.

“Ingat, apa yang kamu lakukan hari ini, akan menjadi sejarah. Jika perbuatan ini memberi sumbangan yang tidak baik, maka kamu tahu, siapa yang harus bertanggungjawab kelak,” kata abah.

“Ingat, apa yang kamu tulis hari ini adalah catatan sejarah untuk generasi masa hadapan. Catatan kamu, jika baik, maka ia akan beri kesan yang baik. Begitu juga sebaliknya,” kata seorang rakan penulis.

Hari ini, esok dan seterusnya adalah sejarah yang ada cerita. Ulang atau ubah cerita itu untuk teruskan hidup.

KOMA


Buku pertama yang saya baca pada tahun 2010.

Turunnya Sebuah Bendera. Merupakan sebuah antologi cerpen-cerpen awal karya Usman Awang, pada dekad sebelum merdeka iaitu awal tahun 50-an. Pada waktu itu beliau berusia antara 20 hingga 30-an. Tidak bersekolah tinggi. Menulis berdasarkan pengalaman hidup yang melarat, tertindas, miskin. Menyuarakan keadilan sosial, persahabatan, kebencian terhadap penindasan dan kemanusiaan untuk semua tanpa mengira darah keturunan. Suaranya mewakili suara rakyat, petani, nelayan, buruh dan pekerja yang dipinggirkan oleh sistem dan suara individu yang dizalimi oleh kuasa politik atau ekonomi. Pengalaman terlibat sebagai tentera simpanan hutan [Jungle Squad], mata-mata dan juga wartawan memberi pelbagai cerita tentang apa yang dilihatnya.

Penjelasan serba sedikit itu sudah pasti membuatkan pembaca boleh meneka perkisahan yang dipaparkan di dalam 18 buah cerpen tersebut.

Membaca antologi ini membuatkan saya terfikir beberapa perkara.

Pertama : Kesakitan membuat pancaindera seseorang lebih tajam dan bernas.

Kedua : Sejarah adalah kisah yang berulang.

Antara cerpen yang mengungkap sisi penderitaan akibat peperangan ialah kisah Dayang yang kehilangan suaminya dalam cerpen Kenangan Jauh. Suaminya ditembak membuta -tuli semasa mencari hasil hutan, kerana disangka pihak musuh. Juga cerpen 1948 dan Undang-Undang Darurat , yang memaparkan penderitaan Kak Bedah apabila suaminya ditangkap akibat Undang-Undang Darurat yang dilaksanakan oleh pihak kerajaan.

Selain itu, kesempitan hidup tentera dan mata-mata yang mempertaruhkan nyawa juga menjadi isu besar dalam kebanyakan cerpen-cerpen Usman Awang di dalam antologi ini. Antaranya, cerpen Setelah Tahun 1948 (Secebis dari pengalaman hidup)  yang mengisahkan sekumpulan mata-mata yang bertugas menjaga keamanan dari kekacauan. Kisah Kassim yang mati sedang inai masih di jari.

Pekerjaan membunuh atau dibunuh itu kami lakukan menurut kewajipan yang diberikan kepada kami. Semua itu kami pertaruhkan semata-mata untuk penghidupan kami sebagai pekerja yang setia dan patuh.

Sedikitpun kami tidak meneliti keadaan-keadaan yang kami alami selama ini. Kami ingin memberikan pembelaaan kerana kami rasa kami diphak yang benar dan adil kerana sahabat dan rakan kami tergolek dibalik pungkur atau terlantar di bawah langit luas. Tetapi apabila kami yang bertindak menggolekkan orang lain di bawah langit ini dengan kekuatan kami, kami tidak pernah merasakan kesedihan-kesedihan dan kepiluan-kepiluan itu. Dendam-dendam menuntut bela seperti sekarang ini”

Begitu juga dengan cerpen Kami Yang Terlibat, antara tulisan Usman Awang yang memberi kesan pada pembacaan saya ialah;

Mereka tembak menembak sesama mereka. “ Semua kegembiraan yang kami bawa sewaktu datang tengah malam tadi telah hilang. Segala keriuhan yang mengikuti kami itupun telah pergi pula, pergi dan hilang bersama roh sahabat-sahabat dan rakan-rakan kami yang sekarang ini kami bawa jasadhnya. Mereka mati di tangan kami sendiri, oleh senjata kami, untuk membunuh orang lain –orang-orang yang tidak kami kenali.

Orang-orang besar dan berpangkat hanya menyatakan kesedihan mereka sahaja dengan kejadian itu. Hanya itu sahaja. “Dan kami yang terlibat ini? Beracah-acah dengan maut, hanya untuk sesuap nasi”.

Tidak terlupakan, hal yang saya lihat sebagai sejarah lama berulang lagi dapat saya buktikan melalui cerpen Untuk Malaya Merdeka iaitu tentang jawatankuasa Muhibbah yang diwakili tiap-tiap kaum (1949) , untuk  menjadikan satu rupa bangsa, satu rujukan hidup dengan perasaan kebangsaan Malayan.

Fikiran-fikiran untuk menghapuskan rasa perkauman diantara penduduk di Malaya itu semakin banyak diserukan dan menndapat sokongan penuh dari pihak pemerintah. Perpaduan di antara penduduk-penduduk di Malaya- bagi pendapat-pendapat banyak orang  ialah untuk mempercepatkan Malaya berkerajaan sendiri dan pendapat lain ialah untuk menghapuskan suasana darurat di Malaya. Kegiatan menyatupadukan menerbitkan penyata-penyata Band (yang menyiasat hal ehwal pelajaran Melayu), dan Fen Woo (Yang menyiasat hal ehwal pelajaran Cina).

Salah pihak kerajaan juga yang mahu mengadakan sekolah melayu untuk orang Melayu, Cina untuk Cina dan India untuk India.”

“Aku sangat setuju dengan Penyata Band yang mencadangkan sekolah kebangsaan bagi menggantikan sekolah perkauman yang ada sekarang di mana kanak-kanak segala bangsa akan dapat sama-sama belajar dalam suasana ramah-mesra di dalam satu tempat.

Paling saya suka cerpen Menyambut Lawatan Ketua Tertinggi Barisan Pemuda  yang saya kira sangat bertepatan dengan gagasan 1Malaysia yang sedang kita dirikan hari ini. Cerpen ini mengisahkan persiapan menyambut ketibaan ketua pemuda tertinggi. 32 pemuda (yang juga melewati batas pemuda) dikumpulkan. Mereka diajar cara menyambut ketua pemuda dengan menepuk tangan apabila ketua pemuda memberi ucapan,  menyorakkan perkataan merdeka walaupun mereka sendiri tidak tahu apa maknanya malah ada yang salah menyebutnya. Ketua tertinggi sampai dan diiringi pengiring yang hebat cara berpakaiannya. Ketibaan ketua tersebut biasa-biasa sahaja sehingga tidak memeriksa barisan mereka yang telah mereka latih sejak semalam. Penulis menggambarkan persiapan rapi barisan pemuda itu dengan menggambarkan cara barisan pemuda berpakaian, iaitu  seluar Wak Siraj yang jerut dan sendat dan baju yang besar seperti badut dan pakaian Sentut yang keras dan tegang dikanji oleh isterinya.

Ketua pemuda berucap seperti peluru, cepat dan pantas sehingga tidak difahami oleh barisan pemuda.

Sesungguhnya kami bertepuk begitu kuat dan gemuruh bunyinya dan kami menjerit kuat-kuat meneriakkan “Merdeka!” Ah! Seolah-olah kami sedang merdeka. Diruang mata kami terbayang-bayanglah merdeka itu (tapi bagaimanakah merdeka yang sebenarnya, kami tak tahu).

Ketua pemuda melawat desa. Ada seorang wartawan yang menulis tak henti2. Bawa kamera yang ambil gambar ketua berucap dan gambar barisan pemuda yang bertepuk tangan. “Agaknya gemuruh tepuk tangan kami itu ikut masuk dalam gambarnya dan apabila gambar itu nanti dimuatkan dalam suratkhabar, pastilah pembaca-pembaca akan mendengar gemuruhnya tepuk tangan kami itu.

Ketua pemuda dan wartawannya jatuh ke dalam petak sawah yang permatangnya baru ditambak. Sesudah seminggu, berita yang keluar hanyalah pidatonya dan lawatannya. Tidak disiarkan berita mereka jatuh ke sawah.

“Biar dia tahu macam mana orang kampung berlumur lumpur. Selama ini dia tahu cakap, suruh tanam padi dan dia tahu makan nasi. Sekarang dia kenalah dengan lumpur sawah,” Demikian kata guru sekolah rakyat di desa kami dan saya senang dengan pendapat itu kerana demikianlah fikiran saya.

KOMA

Sejarah. Ia bukan untuk dikenang. Sejarah untuk dipelajari dan difikirkan. Kerana sejarah memberi gambaran tentang kehidupan yang gagal – apa puncanya. Dan kehidupan yang berjaya – bagaimana caranya. Semuanya punya cerita. Cerita silam yang bukan hanya untuk dibaca begitu-begtitu sahaja.

Terima kasih Melihatbuku yang memberi pinjam buku ini buat saya.

Selamat membaca.

Berbual-bual santai dengan seorang rakan yang juga minat membaca tetapi tidak minat menulis, memberi input yang pelbagai dalam perbualan kami.

Dia, sangat meminati buku. Banyak buku-buku yang baik disimpan dengan baik dan dibaca dengan baik. Namun, dia hanya simpan kebaikan buku itu untuk hidupnya. Simpan untuk perjalanan hidupnya. Cuma sekali-sekala apabila bercerita tentang sesuatu, dia akan mengaitkan dengan kisah buku dan isi kandungannya.

Kerana itu, apabila saya bercerita tentang dua buah novel yang baru saya sudahi ini, dia diam dan memandang saya.

Katanya, “saya sudah menghadam buku pertama itu dua tahun sudah. Dan yang kedua itu pula baru seminggu lepas saya nikmati.”

“Ceritanya ada seperti apa yang ingin awak tulis bukan? Awak terlambat.”

Sambung dia sambil membelek-belek dua buah novel saya yang berbalut kemas.

KOMA

b-2

Mencari Locus Standi [MLS] dan Lentera Mustika [LM].

Itulah dua buah novel yang saya maksudkan.

Mencari Locus Standi mengisahkan perjalanan hidup seorang remaja yang bernama Eliza Jasmin (E-Jay). Rutin hariannya bergelut dengan tugasan dan tanggungjawab sebagai seorang pelajar undang-undang.

Menjalari cerita dengan pelbagai konflik dan penyelesaian yang ranum, membuatkan novel ini memang wajar dinobat sebagai pemenang bagi Hadiah Sastera Karya Utusan 2003 [HSKU] kategori Novel Remaja.

E-jay digambarkan dengan teliti oleh penulis melalui fizikalnya, cara berpakaian, cara berfikir, cara menangani konflik dan emosi ketika menghadapi saat-saat  tertentu, menghasilkan citra seorang remaja yang boleh dijadikan contoh dan model remaja yang cemerlang di dalam akademik juga luar akademik.

Ketegasan beliau dalam mempertahankan pendirian, kesungguhan dalam mencapai impian dan sifat rendah diri serta berhati-hati dalam setiap patah bicara dan gerak laku juga boleh dijadikan contoh kepada remaja masa kini.

Betapa apa yang mahu disampaikan oleh penulis sebenarnya adalah hal-hal yang biasa-biasa. Hal yang biasa berlaku kepada golongan remaja – konflik. Bezanya, penulis berjaya melahirkan figura seorang remaja yang bernas melalui watak E-Jay.

Membaca MLS selepas membaca LM merupakan satu perjalanan yang panjang buat saya kerana MLS punya konflik yang lebih banyak dan mengandung pelbagai emosi berbanding LM. Mungkin juga kerana novel LM terhasil melalui novel bersiri yang disiarkan secara bulanan di majalah Aniqah, makanya ia nampak lebih mendatar.

DSC_0273-2

Walaupun saya beranggapan LM agak mendatar, isinya tetap padat dengn visi dan hasrat penulis.

Kisah LM hanya sempat saya ikuti melalui satu episod sahaja kerana saya tidak berapa gemar membaca novel bersiri yang disiarkan di majalah atas faktor ‘kurang sabar’ dengan babak seterusnya.

Membaca babak-babak awal LM membuatkan saya agak tidak senang duduk. Walaupun telah diingatkan oleh penulis bahawa segala babak dan jalan cerita tiada berkaitan dengan yang hidup atau mati, saya masih juga merasakan yang ‘kimia’ antara saya dengan novel itu sangat dekat.

LM mengisahkan Ainur Mustika secara peribadi. Ainur Mustika hadir dalam MLS sebagai Ibu Mustika, ibu tiri kepada E-Jay.

Perjalanan kerjaya Profesor Dr. Ainur Mustika sebagai pensyarah dari Fakulti Persuratan Melayu UKM yang berusaha memartabatkan Puisi Melayu Tradisional seperti pantun, nazam, gurindam, syair dan sebagainya. Saya tidak terhairankan dengan kisah cinta bersegi-segi yang hadir di awal bab. Kehadiran Rozario dan Zul Farhan. Juga jejaka seberang Syed Amirul Hakim yang kehadirannya ditandai dengan sebentuk cincin di jari Ainur Mustika. Cincin yang bukan apa-apa, dan bukan menandakan dia dimiliki oleh siapa-siapa. Namun, cincin itu tetap punya lambang rasa buat Ainur Mustika.

Mempelbagaikan isu di dalam LM, penulis berjaya menyatukan dua bidang yang berbeza dalam satu aliran perjalanan yang manis. Penulis juga berjaya memberitahu pembaca bahawa setiap bidang ilmu mempunyai kesinambungan dengan bidang yang lain. Tidak mustahil dalam hal ini, penulis menggerakkan perjuangannya terhadap khazanah persuratan Melayu tradisional dengan begitu teliti serta melebarkan sayap pengetahuan pembaca dengan undang-undang yang melingkungi setiap perkara dalam kehidupan manusia.

Bukan sahaja hal persuratan Melayu menjadi intipati yang kuat dalam novel ini, malah persoalan undang-undang yang dianggap leceh dan merumitkan dapat dicerahkan dengan bahasa yang mudah difahami. Satu usaha yang baik untuk mengahwinkan undang-undang dengan masyarakat kelas menengah.

Sebenarnya, saya tidak menduga yang Ainur Mustika akan memilih Emir Johan. Namun, itulah yang dicaturkan oleh penulis. Saya tidak nampak cerita yang besar di sebalik pemilihan Emir Johan sebagai teman hidup Ainur Mustika. Ia sekadar pemilihan berdasarkan keyakinan hati kepada Tuhan bahawa itulah jodohnya. Satu kisah percintaan yang sederhana, namun mengundang emosi di babak-babak akhir.

Dan memang benar pendapat ramai pembaca LM bahawa novel ini akan ada sambungannya. Saya harap itu.

Walaupun ada perkaitan antara LM dan MLS, kedua-dua novel ini tetap berjalan atas landasnya sendiri. Ada cerita yang berbeza laluannya walaupun wataknya hadir di kedua-dua buah novel. LM tentang Ainur Mustika manakala MLS pula tentang Eliza Jasmin.

Mendapat tahu daripada penulis bahawa penjualan buku MLS biasa-biasa sahaja kerana kurang promosi daripada penerbit, ia tidak menghairankan saya. Saya membeli MLS bukan kerana promosi. Ia hadir sendiri. Walaupun MLS sudah berada lama di pasaran [2003],  tiada kerugian jika ingin memilikinya dan saya ingin menyarankan novel yang bagus dan membina ini untuk remaja dan pelajar  sedari sekolah apatah lagi universiti.

Mahu tahu tentang Persuratan Melayu Tradisional? Sila baca kedua-dua novel ini.

Mahu tahu tentang adat dan budaya yang manis? Undang-undang? Cinta? Persahabatan? Nilai murni? Bacalah LM dan MLS. Semuanya tercerna dengan baik di dalamnya.

Lama atau baharu sesuatu novel bukanlah apa-apa. Paling penting, ilmu yang terkandung di dalamnya. Itu pegangan saya. Dan saya bangga kerana memiliki novel-novel ini dan mampu menyudahkannya dengan baik.

KOMA

“Mahu bercerita tentang sebuah novel tanpa menunjukkan ianya sebuah ulasan. Dan berharap ia tidak dilihat sebagai sebuah ulasan yang perlu dipegang sebagai kepercayaan. Cukup sekadar memahami ulasan itu adalah pendapat peribadi penulis. Bolehkah begitu?”

Itulah status FB saya hari ini dan entri inilah hasil cubaan saya. Agak semak, namun saya akan belajar mengulas dengan lebih baik lagi nanti.

Ulasan lebih baik :

Annyss

Rebecca Ilham

MLS

Laman Berikutnya »