DSC_2299

Saya memilih ketam masak lemak cili api sahaja.

Bayangan terus kepada haiwan yang berjalan senget dan mempunyai pengepit yang berbahaya.

Mungkin juga bayangan kepada menu yang lazat berasaskan ketam. Ketam masak lemak misalnya. Atau isi ketam yang diinovasi memudahkan pelbagai jenis masakan dihasilkan.

Mungkin juga ada bayangan Pulau Ketam yang indah menyinggah benak kita.

Itulah ketam.

KOMA

Minggu lepas, saya banyak bercakap tentang ketam. Bukan kerana baru menikmati Mi Kari Ketam yang heboh dalam rancangan ‘berjalan-jalan-eh-terjumpa-makanan’ itu. Bukan juga mengimbas semula babak bibir luka kerana tidak tahu cara yang betul menikmati ketam masak lemak.

Bukan juga bising-bising tentang ketam yang mengejar anaknya jalan senget.

Oh. biarlah ketam mengajar anaknya jalan senget. Memang itu budaya ketam. Siapa kita untuk membetulkan ajaran-ajaran mak ketam kepada anaknya. Ia umpama ada-orang-luar-yang-mengajar-ajar kita-supaya-kita-hidangkan pizza-spageti sebagai makanan harian kepaada anak kita.

Saya bercakap tentang ketam dan tabiatnya yang suka mengepit dan hal ini menjadi metafora untuk sikap dengki dan khianat.

Cuba baca ini. ISTILAH “mentaliti ketam” (crab mentality) telah diperkenalkan pada mulanya oleh Datuk Dr. Jeffrey Kitingan.

Mungkin saya terlalu beremosi dalam hal ini apabila menganggap seorang kawan tidak berkongsi peluang yang baik kepada saya sebagaimana saya berkongsi segala hal dan peluang kepada beliau. Mungkin juga ia bukan hal besar yang perlu dibesarkan lagi.

Namun, ia tetap menganggu emosi sehingga terfikir beberapa perkara yang negatif.

Saya berharap hal ini akan berlalu seperti angin. Dan saya berharap, biarlah kita makan ketam dengan mengambil segala zat dan nutrisinya. Sifat buruk, jangan sampai melekat.

KOMA

Tidak dapat tanduk, telinga dipulas pula bagaimana?

Tanya seorang rakan lain.

Oh. Yang itu ada contoh lain. Ada cerita lain. Yang lebih menarik untuk dikongsikan. Suatu hari nanti. Barangkali. Apabila semuanya selesai dengan bersih.

Bagilah contoh. Desak kawan itu.

Okey…

Contohnya, engkau tak dapat musnahkan seseorang itu secara berdepan, maka engkau buruk-burukkan dia secara belakang. Buat fitnah. Gaduh-gaduhkan dia dengan kawan-kawannya…bla..bla..bla…

Okey cukup.

Advertisements