d2

“Dua tahun berlalu begitu-begitu sahaja,” jelas saya kepada dia.

“Tidak. Banyak perkara yang telah kamu lakukan. Kalaupun bukan untuk orang lain, ia untuk diri kamu sendiri. Untuk mengenal siapa kamu dan apa tujuan kamu hidup,” jawabnya menyedapkan hati saya yang mula benci dengan impian.

Impian, semakin dikejar semakin menghindar. Salah diri atau masih ada yang belum diberesi?

Shhh…

Saya telah habis membaca novel Tahun-Tahun Yang Dinanti dalam masa satu hari, pada hari Sabtu yang lepas.

KOMA

9784770028891l

Tahun-Tahun Yang Dinanti, sebuah karya terjemahan Dewan Bahasa dan Pustaka daripada novel The Waiting Years. Penulisnya Fumiko Enchi.

Saya temui buku yang hampir ‘dilupuskan’ [dengan tanda biru pada novel ini sewaktu saya memilikinya], kerana terpesona dengan ulasan kecil tetapi padat oleh encik Rahimin. Terima kasih juga kepada encik yang bekerja di syarikat D itu, yang telah mencarikan buku ini serta merta apabila saya menelefonnya apabila kecewa novel lama ini tidak dijual semasa Pesta Buku yang berlangsung baru-baru ini. Novel ini ada dalam stor dengan tanda biru.

KOMA

Tomo dalam novel ini bukan semata-mata menangani perempuan-perempuan simpanan (gundik) suaminya, tetapi lebih daripada itu lahir sebagai seorang isteri yang sangat setia menjaga maruah dan kesinambungan keluarga serta sanggup melakukan apa sahaja demi memastikan aturan tradisi – ketaatan seorang isteri dalam apa jua perkara, dapat dilaksanakan olehnya, juga memastikan tiada ‘onar’ yang boleh memusnahkan keluarganya.

Tomo, menyimpan segala rahsia emosi seorang isteri yang sepi, seorang isteri yang harus menjaga keharmonian keluarga serta seorang isteri yang harus menjadi benteng yang kukuh agar segala masalah yang wujud dapat diseesaikan dengan baik.

Dalam hal ini, kritikan sosial yang dipaparkan ialah sikapĀ  seorang suami yang ‘gatal’ dan tradisi sosial yang ‘menghalalkan’ penyimpanan gundik untuk suami. Shinakawa bukan sahaja bebas ‘bermain’ dengan geisha-geisha, malahan punya hubungan ‘nafsu’ dengan pembantu-pembantu rumahnya sendiri.

Menurut hemat saya sebagai pembaca, intipati sebenar dalam novel ini bukanlah hal Tomo yang sanggup mencarikan gundik terbaik untuk suaminya atas dasar agar institusi keluarganya terpelihara dengan adanya gundik yang boleh diharapkan dan dipercayai. Intipati novel ini juga bukanlah hal paparan emosi Tomo yang menjadi ‘kain buruk’ apabila suaminya punya gundik yang lebih muda dan cantik daripadanya sehingga biliknya dingin dan sepi.

Bukan juga hal kekuatan Tomo sebagai wanita yang sangat setia, kuat dan hebat meguruskan rumahtangga sehingga dipandang sebagai tunjang dalam rumah itu serta punya kelebihan membaca diri wanita lain.

Tahun-tahun yang dinanti, sebenarnya lebih kepada Suga. Gundik pertama yang didatangkan dalam keadaan suci dan naif (berusia lima belas tahun).

Suga, seorang gadis yang tidak tahu apa-apa. Didatangkan kononnya memberi khidmat terbaik untuk keluarga Shinakawa, dan akhirnya mengerti bahawa ‘khidmat terbaik’ itu adalah menjadi gundik. Suga adalah mangsa pengkhianatan ibu bapanya, Tomo dan Shinakawa.

Suga, menghabiskan zaman kanak-kanak dengan melayan nafsu Shinakawa yang berusia 24 tahun lebih tua daripadanya, terpaksa memejam mata dengan kehadiran Yumi sebagai gundik kedua serta bergaduh dengan emosi apabila Shinakawa turut menjalinkan hubungan sulit dengan menantunya sendiri, Miya.

Walaupun Suga menjadi gundik kesayangan Shinakawa, ia tetap menjadi kudis kepada Suga, apatah lagi apabila Yumi dibebaskan dan dibenarkan berkahwin. Suga tetap gundik, tetap seorang wanita yang menjadi perempuan simpanan. Suga tetap menjadi seorang wanita yang meniti tahun demi tahun sehingga usinya meningkat dan tidak memungkinkan dia berkahwin dan mempunyai anak serta keluarga sendiri.

Persepsinya kepada lelaki berubah, begitu juga kepada Tomo yang dianggap punca kepada penderitaannya dan kekosongan masa hadapannya tahun demi tahun.

Itu persepsi saya tentang novel ini.

KOMA

“Tahun-Tahun Yang Dinanti punya pengakhiran yang tidak saya harapkan. Seolah-olah ada bab yang tertinggal,” ulas saya kepadanya menerusi telefon genggam.

“Bagaimana?” tanya dia penuh minat.

“Oh, jangan tanya. Kamu harus cari masa dan baca sendiri. Lagipun kamu tahu, saya tidak akan berhenti bercakap tentang buku,” jawab saya yang tidak suka bercakap lama-lama di telefon.

Kamu tahu itu bukan? Apatah lagi bercakap hal-hal yang patut kita abaikan.

*Gambar buku tidak sempat diambil.

Advertisements