DSC_0405me

Dalam diri. Itulah.

Cinta dan benci, datang dan pergi. Terlalu banyak cerita yang ingin ditulis, tetapi ada sebahagiannya bukan untuk dikongsi.

Barangkali, seperti surat cinta, yang sifatnya terlalu peribadi. Tulus dan istimewa.

“Mak, mana semua surat-surat Ila?” tanya saya ketika menyelak alas katil. Bawah katil yang kosong, seperti kosongnya sebuah fail yang bernama ‘kenangan’.

“Sudah buang!” Mak jawab tanpa perasaan.

“Ala…orang nak buat rujukan manuskrip terbaru ni…”

KOMA

Banyak perkara dalam kehidupan ditangani dengan corak yang berbeza.

Ada yang boleh dicakapkan terus. Done!

Ada yang terpaksa dikias-ibarat-sindir-sinikal. Selesai juga setengah.

Ada yang tak terungkapkan. Simpan dalam hati dan doa sahaja ia berlalu pergi. Tidak selesai jika begini, kawan.

Segala rasa itu saya mahu bukukan dalam bentuk yang lebih ‘terpelajar’. Kerana saya pernah diajar untuk kurang ajar, dan kini saya mengerti, setiap perkara perlu dihalusi kembali.

Mungkin melalui surat.

“Itulah konsepnya. Sebagai contoh, saya tak suka babi. Okey, saya akan tulis surat kepada babi.”

“Tetapi, babi tak pandai baca.”

“Contoh sahajalah!”

 KOMA

Dihubungi seorang kawan lama. Kawan blog tentunya – Oh, benar, saya kira-kira sedari tahun pertama saya berblog, kawan yang terkumpul lebih banyak daripada kawan yang bersapa wajah setiap hari di sekeliling.

Kami bercerita tentang cinta dan benci. Cinta dan benci. Itu asas dalam jiwa manusia.

“Awak sudah lama tidak menulis blog.” Dia berkata lewat talian telefon.

“Oh? Saya ada tulis la. Hampir setiap bulan kalaupun bukan setiap hari seperti dalam blog rahsia saya.” Jawab saya.

Ada tawa kecil di hujung talian.

“Maksud saya, tulisan yang seperti dahulu. Awak yang dulu.” Dia bersuara lagi.

Dan kata-katanya membawa saya kepada pintu-pintu yang tersimpan di dalam blog ini. Pintu yang jika dibuka, penuh dengan cerita. Saya hanyut. Sehingga pada satu detik, saya merasakan, ya, mana saya yang dahulu? Yang menulis dari hati. Yang membuang segala rasa di sini?

Ia bagai surat-surat cinta kepada diri sendiri. mengingatkan diri tentang siapa kita dahulu, kini dan mungkin esok lusa.

“Emm..saya tulis biasa-biasa sahaja kot sekarang ini kerana yang rahsia, tentang rasa, semuanya ada di blog rahsia.” Jawab saya dengan gelak yang riang.

Riang kerana kami masih terikat dengan ‘tali-tali’ lama yang menemukan kami sebelum ini. Kisah dia, kisah mereka, menjadi sebahagian diri saya yang manis untuk dikenang.

Terlalu banyak yang ingin saya kembalikan di sini. Di blog ini. Walaupun bukan sepenuh rasa, tetapi saya merasakan blog ini adalah harta saya yang amat berharga – yang di dalamnya saya menemui diri yang pernah ada dan pernah hilang.

Tidak mungkinlah saya akan sama dengan saya yang dahulu. Namun, rasa yang ada, tidak ingin saya sia-siakan.

Terima kasih kawan yang selalu percaya kepada saya. Percaya kepada rasa yang pernah kita kongsikan bersama.

Insya Allah, saya akan tekun mengerjakan naskhah itu. Surat-Surat Kepada Mereka. Doakan.

Yang Benar,

Saya yang masih ada.

Sebuah perigi. Dan airnya yang jernih, bersih, suci.

Dalam perjalanan mencari sesuatu, kita kehausan. terjumpa sebuah perigi. Kita timba airnya. Kita raup ke wajah, membersihkan debu habuk perjalanan. Kita tuang sebahagiannya ke kaki dan ambil sebahagiannya untuk membasah tengkuk buat menyegar tubuh seketika. Kita timba lagi. Air jernih yang sama kita reguk untuk membasah tekak dan memberi tenaga, sekurang-kurangnya untuk melangkah lebih dan lebih lagi.

Setelah puas, kita berehat. Dari situ, kita pandang lagi perigi yang baru kita singgahi. Ah, betapa perigi itu tidaklah secantik mana, tetapi memberi lega yang bukan kepalang. Buat kita, pengembara kehidupan.

KOMA

CPSF

Kulit buku CPSF – lihat, banyak bunga.😛 (Sebagai editor, kulit buku ini agak ‘gagal’. Boleh dicantikkan lagi. :P)

Begitulah yang saya rasa tatkala membuka helai demi helai buku ini – Catatan Pengembaraan Seorang Flowerman (CPSF). Buku yang berbentuk novel grafik ini sudah tentulah unik dan jarang kedapatan di dalam negara ini. Kalaupun industri buku grafik – komik – sudah mula berkembang dengan banyaknya malahan pula mendapat sambutan yang baik, novel grafik masih belum banyak diterbitkan (pendapat sendiri berdasarkan pengalaman pembacaan sendiri).

Saya pernah membaca beberapa buah buku travelog. Ya, semuanya memberi pengalaman baru kepada saya. Pengalaman mengembara dan meneroka dunia luar, bagi saya amat perlu dibukukan. Sekurang-kurangnya untuk catatan peribadi si pengembara. Selebihnya, memberi peluang kepada mereka yang tidak mampu mengembara, untuk sama-sama merasai pengalaman di negara orang melalui pembacaan. Itupun sudah mencukupi untuk mengayakan pengalaman.

Namun, secara peribadi saya katakan buku CPSF ini begitu unik. Mungkin kerana bentuknya dihadirkan sebegitu – novel grafik – Satu pendekatan yang catchy dan menarik apatah lagi grafik di dalamnya bukan sahaja dilukis sendiri oleh penulisnya, malah, sisipan gambar-gambar asal (gambar original) juga merupakan satu bonus yang menjadikan buku ini ‘cantik’ dan ‘sedap’ untuk dibaca.

KOMA

Ia bermula dengan cincin. Cincin yang disuakan oleh kawan baiknya untuk melamar gadis pujaan. Shah mula bermonolog dan merenung secara serius tentang kehidupannya, keinginan seorang lelaki, dan mula memandang perjalanan hidupnya bagai ada kelompongan.

Camera 360

Tajuk buku tak boleh ‘blah’. Ha ha ha…

Melihat diri. Tanya-tanya mula menyinggah – How much effort should one put into getting a lady’s attention? – ini adalah pertanyaan yang akan membiakkan tanya-tanya yang lain. Dan sudah tentu pembaca mengharapkan jawapan.

Camera 360

Plot berkembang dengan baik. Aktiviti pelajar-pelajar di luar negara mengisi ruang cerita. Dan di situlah cerita bermula. Shah bertemu dengan seorang gadis, Lily Suryanie. Klise, namun babak itu digambarkan agak baik dalam bentuk grafik begini. Mata bertentang, dada bergoncang, jiwa menekan dan tanya-tanya mendesak jawapan.

Saya suka babak ini. ia mengajak pembaca untuk bersama-sama memikir ‘cara’ untuk menangani ‘rasa’ penulis. Dan di sini kita mengenali ‘hati kiut’ seorang Shah.

Camera 360

Dan babak ini mengingatkan saya kepada kisah Gadis Oren karya Jostein Gaarder. Tentang hati seorang lelaki dan monolog-monolog yang berlaku ketika bertemu dengan gadis pujaan.

Paparan perbualan melalui Yahoo Messenger membantu plot berkembang dengan lancar. Cerita terus berkembang seperti biasa. Babak perkenalan, saling rapat dan duga-menduga disemikan dengan perjalanan dan cabaran Shah sebagai seorang pelajar PhD bidang Kejuruteraan.

Camera 360

Ha ha ha…

Betapa, catatan perjalanan ini agak menarik. Pembaca dihadapkan dengan cabaran-cabaran pelajar di luar negara. Bukan sahaja soal proses pembelajaran yang memerlukan ketekalan yang tinggi, malah cabaran-cabaran persekitaran – budaya, agama dan keselamatan di negara orang menjadi satu pengalaman yang tidak semua orang alami.

Shah terus mendepani cabaran-cabaran ini di samping rasa cinta yang mula tumbuh. Tiba-tiba…pap..

Lily sudah berpunya.

Camera 360

Ini anti klimaks yang ingin pembaca ketahui dan beri fokus sepenuhnya.

Bagaimana Shah menangani situasi ini di samping perjuangan menulis tesisnya? Bagaimana pula persediaan Shah dalam menghadapi perjalanan akhirnya sebagai pelajar yang menginginkan kejayaan menjadi miliknya melalui proses Viva yang dikatakan titik antara ‘hidup dan mati’ seorang pelajar PhD?

Pergelutan ‘rasa’ cinta dan pelajaran yang perlu dilunasi inilah cerita yang sebenar dalam CPSF.

Dan akhirnya, tanya-tanya tentang kehidupan menggamit pembaca untuk berfikir lagi dan lagi.

Hidup ini untuk apa?

KOMA

Ketika buku ini tiba di meja kerja saya, hampir sahaja saya melompat girang. Penantian tidak begitu lama sedari Mrflowerman mengepos buku ini untuk saya. Menelusuri kerja-kerja yang dilakukan, buku komik dan novel grafik serta ‘webcomic’, nyata beliau memang meminati bidang ini dan berusaha menghasilkan sesuatu yang diminati.

Dan usaha ini melahirkan produk yang bukan calang dan bukan main-main.

Membaca CPSF juga membaca saya kepada kisah Kartini oleh Tembakau. Ia sebuah kisah perjalanan manusia. Namun, bagaimana perjalanan itu disudahkan.  Ini merupakan travelog ‘jiwa’ penulis sendiri dan bagaimana jiwa itu dibentuk agar terus kuat. CPSF juga mengajak wanita-wanita yang masih mencari pasangan hidup untuk mengenali hati kecil seorang lelaki. Apa sebenarnya yang lelaki mahukan.

Saya suka buku ini. Elemen serius, sarkastik, humor, dan santai digaul dengan baik. Kisahnya disudahkan dengan wajar dan waras. Dan sepatutnya ia dibukukan begitu – bahawa segala masalah dalam kehidupan mampu diselelsaikan dengan menggunakan akal fikiran yang waras. Dan Dr. Shah Ibrahim membuktikannya dengan membukukan ‘masalah dan cabarannya’.  Masalah dan ‘kesakitan’ itu disalurkan  dalam bentuk yang cantik dan manis ini – buku Catatan Perjalanan Seorang Flowerman.

Inilah yang saya kaitkan dengan sebuah perigi. Walaupun perigi itu sendiri tidak menarik di pandangan mata, tetapi airnya jernih dan melegakan rasa.

Cumanya, penerbitan novel grafik CPSF menggunakan teknik ‘sew binding’ tidak sesuai dengan penggunaan kertas jenis ‘art paper’ yang agak berat. Walaupun paparan setiap muka surat cantik, natijahnya, helaiannya mudah tercabut kerana tidak sesuai dengan keberatan buku itu sendiri.

Buku berharga RM 32 dengan 157 muka surat ini merupakan sebuah buku yang berbaloi untuk dimiliki! Percayalah!

Boleh dapatkannya di https://www.facebook.com/Mrflowermanstudio.

 

Ini bukan rasa yang biasa. Seingat saya hanya ada beberapa orang yang saya tangisi pemergiannya. Hanya beberapa, dan mereka yang pergi boleh dikatakan tidak serapat manapun dengan saya. Malah, ada yang saya tidak pernah temui.

Pelik. tetapi, itulah barangkali permainan usia telah buat kepada saya. Mungkin usia yang sudah hampir ke garisan ‘kuning’ membuatkan saya lupa perjalanan yang ‘hijau’. Dan seterusnya menjadikan saya sungguh sensitif sehingga air mata tidak mampu dikawal. Perjalanan usia juga membuatkan saya semakin faham erti kemanusiaan, kehidupan dan kematian.

KOMA

Kami bercerita. Dengan suara tinggi rendah intonasinya. Pelbagai topik yang dibicarakan. Dan sesekali tawa mengambil tempat di lengkungan yang melucukan.

Sesekali saya membelek telefon yang di dalamnya juga terkandung pelbagai cerita malah ada sebuah cerita yang sedang saya nantikan pengakhirannya. Dan … nah…

Cerita itu baru sahaja tamat. Saya membaca berita itu dengan perasaan yang sama seperti beberapa cerita yang pernah dialami sebelum ini. Saya simpan tangis dalam hati. Saya simpan rasa kejap-kejap dalam jiwa. Cerita yang mengalir membentuk sebuah rasa yang sangat pedih.

Masih dengan persoalan-persoalan yang sama.

Bagaimana mereka menghadapi situasi ini? Saya ingin bertanya. Sangat ingin. Namun, akhirnya ia hanya menjadi sebahagian rasa sendiri, mengikut acuan sendiri dan pernah sekali ia terbentuk menjadi sebuah cerpen. Cerpen Mak Ngah yang pernah saya tulis adalah sebahagian reaksi tanya-tanya saya kepada sebuah kehilangan. Kehilangan orang yang tersayang.

Saya pernah menangis, dengan sungguh-sungguh apabila menerima berita seorang rakan penterjemah yang tidak rapat malah hanya beberapa kali kami bersua dan berbual. Saya lebih fikirkan perasaan isteri dan anak-anaknya yang kerapkali saya ikuti kisah mereka di FB.

Juga seorang rakan penulis, pembimbing malah orang yang menggerakkan saya untuk memulakan penulisan sebuah novel, pergi meninggalkan dunia dalam satu ruang yang tidak saya ketahui dan tidak sempat saya lawati. Ia sebuah rasa yang sangat berat.

Apatah lagi dengan pemergian seorang bayi berusia 6 bulan, yang pergi secara tiba-tiba dan ia juga mengundang air mata yang bukan sedikit ketika saya menelusuri perasaan ayah bondanya di blog mereka.

Sungguh. Saya tidak dapat bayangkan bagaimana kehilangan-kehilangan itu akan menemui saya kelak. Saya akan menemui kehilangan itu. Akan. Tuhan, sedang melihat saya. Melihat saya bereaksi atas kehilangan orang lain. Saya perlu bersedia.

Dan tentulah sebagai manusia biasa, kita rasa tidak adil. Kenapa dia…kenapa bukan orang itu atau itu yang sepatutnya mati. Kenapa dia yang baik mesti pergi meninggalkan dunia. Kenapa tidak si celaka itu atau si bangsat yang itu yang mam’*& sahaja.

Itu mungkin sebahagian rasa mereka yang kehilangan. Atau mungkin saya sahaja yang meracau begitu sedangkan kehilangan sepatutnya diredhai. Menerima.

KOMA

831_377025969060388_917394886_n                                                 *Kredit foto : FB We Love Adam Azfar

Seorang kawan, baru sahaja kehilangan anak sulungnya, Adam Azfar yang menghidap penyakit tumor otak.

Saya tidak tahu apa yang Jimadie rasa. Saya tidak merasa apa yang dilalui. Saya tidak melalui apa yang ditempuh oleh Jimadie. Saya cuma mampu berdoa…doa…doa..yang banyak agar mereka sekeluarga kuat kerana saya yang bukan siapa-siapa inipun sangat tidak kuat menerima berita itu.

Sungguh, Allah lebih tahu walaupun kita cuba mencari tahu apa yang telah terjadi.

Al-Fatihah buat Arwah Adam Azfar yang telah pergi. Damailah di sana, di bawah perkasihan-Nya.

934168_10151442026493807_262349056_n

Oh, berkali-kali saya menulis tajuk untuk entri kali ini. Tulis dan padam. Tulis dan padam. Rasanya saya tidak layak menulis tips ini kerana saya bukanlah pakar menulis ulasan. Saya cuma pernah menang dua kali sahaja. Itupun bukan tempat teratas. Selainnya hanya catatan rasa mengenai buku yang ditulis secara sederhana di dalam blog ini.

Namun, saya percaya, ulasan bukanlah satu bidang yang memerlukan kepakaran khas untuk melakukannya [menulis ulasan]. Ia lebih kepada kesedaran yang tinggi ketika membuat ulasan, tidak kiralah ulasan buku, rancangan televisyen, filem, masakan, atau apa sahaja.

Apa yang penting, ketika mengulas, segala maklumat perlu diketahui dengan jelas dan bukannya sekadar tempelan atau omong kosong menyedapkan rasa apatah lagi semata-mata untuk membodek atau ‘dibayar’ untuk menaikkan rating sesuatu yang diulas.

KOMA

27185_317083203806_5033634_n

Ada beberapa perkongsian yang menarik. Saya kongsikan urlnya di sini;

http://anuarmanshor.blogspot.com/2010/02/ulasan-buku-penting-dalam-industri-buku.html

Di dalam artikelnya, Anuar Manshor menjelaskan kepentingan ulasan buku dalam dunia perbukuan.

http://edukasi.kompasiana.com/2013/03/13/7-cara-jitu-menulis-resensi-buku-542544.html

Url kedua ini yang saya anggap perlu dikongsikan, menyenaraikan beberapa tips asas dalam kerja-kerja mengulas buku.

Juga saya kongsikan dua ulasan buku yang pernah saya tulis dan memenangi pertandingan ulas buku.

https://psittacula.wordpress.com/2012/05/31/gadis-oren-teropong-masa-lampau/

https://psittacula.wordpress.com/2011/05/16/facing-the-harbour-menyelami-dunia-wanita/

Ini ulasan buku oleh salah seorang pemenang utama ulasan tahun lepas;

http://muhammadlutfi.blogspot.com/2012/05/ibn-khaldun-dari-nubari-mohammad.html

KOMA

Okey, sekarang mari kita berkongsi ilmu membuat ulasan buku yang baik.

Pertama sekali betulkan NIAT.

Ini pesanan yang penting kepada pengulas – sama ada ulasan itu dihantar untuk pertandingan atau ditulis untuk mendapatkan imbuhan (ada majalah yang membayar ulasan buku yang ditulis), atau sekadar suka-suka menulis ulasan di blog peribadi, niat yang utama ialah ‘berkongsi nilai buku yang diulas’.

Buku yang mempunyai nilai baik [tema dan cerita yang dibawa, gaya bahasa, dan sebagainya], wajar dikongsikan kepada umum, agar buku yang sebegitu akan terus hidup dan dimanfaatkan oleh masyarakat.

Buku yang mempunyai nilai yang buruk [boleh menyeleweng akidah, bahasa yang buruk, tema yang tak sesuai dengan beberapa sasaran pembaca dan sebagainya] pula, juga perlu diulas agar masyarakat tahu kewujudan buku tersebut dan mengelak untuk dibaca.

Bagi saya inilah tujuan utama kita mengulas sesebuah buku. Kita mahu sebarkan kebaikan dan mencegah keburukan buku tersebut kepada masyarakat.

Buku yang popular tidak semestinya berkualiti. Buku yang berkualiti pula selalunya tidak popular.

Mari kita popularkan buku berkualiti dengan menulis ulasan mengenainya.

Mudah kan?

Seterusnya saya kongsikan tips-tips asas mengulas buku.

  1. Tajuk ulasan – Tulis nama buku dan tajuk kecil (tagline) yang merangkumi keseluruhan buku. Pilih tajuk yang ‘catchy’. Rujuk tajuk-tajuk akhbar tempatan yang menggunakan ayat ringkas tapi menggamit pembaca untuk membaca keseluruhan berita. Begitulah. Contoh; Kuasa Kata – Apabila kata-kata menjadi cinta! (Buku Kuasa Kata karya Mahaya Mohd. Yassin)
  2. Perenggan pertama ulasan, boleh sahaja tulis tentang petikan-petikan menarik dalam buku tersebut (rujuk ulasan Gadis Oren yang saya tulis). Boleh juga memuatkan pendapat peribadi tentang buku, latar belakang buku dan penulis dan ciri-ciri teknikal buku.
  3. Isi – tulis pendapat peribadi beserta fakta tentang apa sahaja yang mahu dikongsikan kepada pembaca tentang buku itu. Dalam bahagian ini saya bagi tips bagaimana mahu menulis keistimewaan atau perkara penting tentang buku yang diulas – semasa membaca, buat nota ringkas – tentang apa sahaja yang menarik untuk dikongsikan. Dengan itu, kebanyakan isi ulasan akan kita peroleh dengan mudah tanpa menyelak-nyelak kembali buku tersebut.
  4. Jika boleh, ambillah gambar buku dari pelbagai sisi atau gambar-gambar dalam buku [jika ada], dikepilkan bersama ulasan. Ilustrasi boleh buat jiwa pembaca tenang sebelum meneruskan bacaan ulasan.
  5. Masukkan pendapat-pendapat orang lain mengenai buku ini – boleh sahaja setuju atau tidak setuju dengan pendapat orang lain.

Tips ringkas ;

  • Pilih buku yang paling kita sukai atau beri kesan secara mendalam kepada kita.
  • Usah fikir ketebalan atau kenipisan buku akan mempengaruhi kehebatan sesebuah ulasan.
  • Gunakan gaya bahasa sederhana. Elakkan menulis dengan menggunakan istilah-istilah yang berat. Tugas pengulas ialah memudahkan pembaca memahami buku itu.
  • Panjang atau pendeknya ulasan tidak penting. Yang penting isi yang ingin disampaikan.
  • Buku lama atau buku baharu juga bukan faktor penting untuk ulas buku. Namun, ia akan beri kesan juga akhirnya – Jika buku baru, ia akan laris dipasaran. Jika buku lama, kemungkinan akan diterbitkan semula hanya kerana ulasan anda.
  • Elak memasukkan terlalu banyak pendapat pengulas lain. Sebaiknya tekalkan dengan ulasan dari perspektif sendiri.
  • Sebaiknya, masukkan maklumat lengkap buku – penulis [sedikit latar belakang penulis], buku-buku yang segenre dengannya atau buku-buku yang ada kaitan sama dengan buku yang sedang diulas, penerbit, siri-siri lain, dan sebagainya
  • boleh sahaja masukkan cerita dari buku lain yang punya kesamaan dengan buku yang diulas tapi jangan terlalu banyak sehingga menenggelamkam topik utama – buku yang sedang diulas.
  • Paling penting, gunakan bahasa Melayu/Inggeris standard.

Dah banyak sangat kot. Okeylah, berhenti! Jika ada tambahan tips, boleh kongsikan.

KOMA

Camera 360

Tahun ini, saya tidak layak menyertai pertandingan ulasan buku seperti tahun-tahun sudah. Ikhlas, jika saya layak pun, tujuan saya bukannya untuk menang. Ia lebih kepada keterujaan berkongsi buku yang menarik. Di dalam blog ini juga, ada beberapa buku yang saya ulas sekadar untuk tatapan umum.

Selamat berusaha kepada kawan-kawan yang sedang bertungkus-lumus menyiapkan ulasan untuk Pertandingan Ulasan Buku yang dianjurkan oleh Institut Terjemahan & Buku Malaysia. Sudah beberapa tahun pertandingan ini dijalankan dan mendapat sambutan yang menggalakkan dengan hadiah tak kurang hebatnya. Lihat sahaja tahun ini, hadiahnya menarik dengan tambahan baucer buku yang nilainya 10 kali ganda nilai buku.

Harapan saya, penerbit-penerbit lain turut mengadakan pertandingan ulasan buku sepertimana yang ITBM lakukan. Saya pasti ada beberapa institusi pernah mengadakan pertandingan ulasan buku, cuma tidak diuar-uarkan sahaja.

Ulasan buku (khususnya), mempunyai kesan yang besar dalam mengubah lanskap dunia perbukuan di Malaysia. Malah, paling penting ia banyak membantu masyarakat Malaysia dalam memilih buku yang baik untuk dibaca, mengetengahkan buku yang wajar dibaca dan akhirnya mendidik masyarakat agar lebih gemar membaca.

Selain itu, paling penting, kita membawa buku-buku ke ‘perut’ dunia dan membincangkannya agar buku itu tidak tenggelam di ‘perut’ bumi. Rugi jika buku yang baik tidak dibincangkan secara meluas.

Yuk, kita ulas buku!

Ini adalah hari untuk kita bertemu. Dan saya mahu menduga saudari. Sejauh mana…

Dan debaran demi debaran bermula.

Fasa singkat.

Penantian mengikat.

KOMA

Seingat saya, dalam kehidupan yang sehingga detik nafas ini, ada beberapa temu duga yang pernah saya hadiri. Sejak mula mahu mengenal erti kerja, sehingga mencari erti jejak langkah kehidupan. Semuanya beri pengalaman yang pelbagai. Pernah saya ceritakan di dalam FB semasa saya baru menyudahi sebuah temu duga yang ‘menyayat hati’ tidak berapa lama dahulu sehingga menyimpulkan : temu duga ialah untuk mencari orang-orang yang kita suka. Dan sehingga kini saya masih menyetujui itu.

Itulah satu-satunya temu duga yang paling ‘buruk’ yang pernah saya alami (juga kawan-kawan seangkatan yang lain) sehingga saya sempat membuat catatan mengenainya (ketika hati dilanda emosi).

Temu duga ialah :

  • Temu duga ialah kita mampu bercakap-cakap tentang fikiran-fikiran yang mahu kita sampaikan. Tetapi itu hanya berlaku selepas temu duga.
  • Temu duga ialah provokasi, bijak bercakap dan menguji sikap terhadap sesuatu. Sedikit benar ilmu yang kamu pelajari di sekolah/universiti akan diujipakai.
  • Temu duga ialah penilaian : kamu gagal menyampaikan apa yang  sepatutnya dan penemu duga gagal memahaminya.
  • Temu duga bukan seperti sebuah puisi; Kamu rangkumkan seluruh kehidupan dalam bait-bait kata yang terpilih. Maka, jadilah ia sebuah puisi yang kamu fahami dengan jelas, tetapi tidak bagi penemu duga yang punya banyak tafsiran. Kamu salah atau mereka salah bukan lagi persoalannya. Pilihlah perkataan dan emosi yang jelas dan tekal untuk membayangkan siapa kamu.

KOMA

Catatan di atas saya tulis pada tahun 2011 ketika temu duga mahu dinaikkan gred. Kisah lama yang tak akan saya lupa sampai bila-bila.

Dan kini, tahun 2013, saya berhijrah ke organisasi baharu, yang sebelumnya melalui proses yang sama – temu duga.

Dan saya peroleh beberapa makna temu duga yang baharu. Antaranya;

“Temu duga ialah sesi menabur janji dengan harga paling murah  dan berharap semurah itulah kamu akan mengotakannya kelak!”

KOMA

Camera 360

Ini cerita lain.

PRU 13 baru berakhir. Janji-janji yang disebut dan dilaung pekikkan semasa kempen perlu ditunaikan oleh parti yang memenangai pilihanraya.

5 tahun ini ataupun kurang daripada itu [saya percaya setiap hari akan menjadi perit bagi pemenang], setiap kata harus ditunaikan. Setiap janji harus dikotakan.

Inilah temu duga yang paling besar bagi pemenang.

Ini cerita sama.

Dan saya, di sini dengan tugas yang semakin saya sukai, mengingat semula janji-janji saya kepada majikan ketika saya menawarkan diri untuk diambil bekerja. Saya janji, dan insya-Allah, saya tunaikan.

🙂

DSC_3135

Tujuh tahun. Ya, tujuh tahun bukanlah satu jangkamasa yang singkat. Jika ada anak sudah bersekolah darjah satu. Begitulah. Dari lahir, belajar meniarap, mengengsot, merangkak, papah, bertatih, berlari, bersosial, membaca, dan akhirnya bersekolah!

Saya tahu ia bukan jangkamasa yang pendek untuk dilupakan begitu sahaja. Namun, seperti usia seorang kanak-kanak, ia masih sempat untuk melentur agar yang terzahir kelak, membawa kesan kepada kehidupan.

KOMA

“Sudah tujuh tahun. Ia bukan satu jangkamasa yang pendek. Awak tidak sayangkah tempoh yang lama itu? Jika awak kekal di sini, awak pasti dinilai untuk kenaikan pangkat dan gred.” Kata bos.

Sayang? Sayang untuk apa? Sekadar sayang, oh ini hanyalah cebis-cebis perjalanan menuju kematian. ya. Kita akan mati bos. Sayang tidak bawa ke mana. Hanya memenuhkan usia yang akan berlangsung – sehingga mati. Bermanfaat atau mudarat.

Maafkan saya. Kadang, bukan soal sayang dan masa yang saya fikirkan. Beberapa tahun ini kehidupan agak kosong [bukan saya tak cuba penuhkan. Saya cuba.]

Dan satu lagi, saya bukan jenis kerja untuk dapatkan pangkat atau kedudukan. Saya cuma mahu mencari berkat dan kegembiraan dalam melakukan sesuatu tugasan. Dan hal itu tidak saya temui di sini.

Dan saya bukan Yunus. Seperti Yunus yang pada mulanya merasa putus asa, kecewa, lalu meninggalkan kaumnya sehingga Allah memberi pengajaran atas sikapnya itu melalui Nun, seekor ikan paus yang menelan Yunus dan mengajar Yunus erti kegelapan. Mengajar Yunus agar terus tekal berdakwah dan tidak berputus asa dalam menyeru kebaikan kepada umatnya.

Ya, mudah kata, saya bukan Yunus. Saya bukan Yunus, nabi yang diuji kerana segala amanah terpanggung di pundaknya sebagai manusia pilihan Allah untuk menyebar dakwah Islamiah kepada kaumnya.

Saya tidak kecewa kerana tidak mampu ubah sekeliling. Saya kecewa kerana saya gagal dalam masa yang lama ini, saya gagal mencari diri sendiri.

KOMA

Ia bukan keputusan yang mudah bagi mereka yang sudah terlalu selesa. Tidak dalam pongah saya katakan saya bersyukur kerana berani ambil keputusan memilih jalan ini walapun saya tahu jalan ini merupakan jalan yang amat baru bagi saya. Pasti cabaran dan halangannya tidak sama dengan jalan lama. Namun, saya tekad memilih jalan ini.

Saya juga, tidak semberono memilih jalan ini sebelum saya kuatkan hati, buka minda dan seterusnya bertanya kepada beberapa rakan baik tentang hal ini.

Dan akhirnya, di sinilah saya – di ruang yang baharu, yang terhias rimbunan pohon buku yang saya idamkan dan impikan selama ini. Saya berharap inilah keputusan terbaik yang saya buat dengan tawakal kepada Allah sepenuhnya.

Selamat datang saya. Semoga jalan ini jalan yang memberi nafas dan jiwa baharu kepada saya tanpa menafikan sumbangan jalan lama yang banyak mengajar erti jatuh-bangun saya dalam kehidupan.

Saya, dalam perit pedih hati, dan kemudian bangkit berani, bukan lagi seorang wartawan. Saya kini Editor!

DSC_3149

 

Hari ini 31 Disember 2012. Lebih tepat lagi hari ini merupakan hari terakhir bagi tahun 2012. Di FB sahaja, bertali arus yang mengucapkan selamat tinggal kepada 2012 dan bersedia dengan semangat menggamit 2013.

Masa.

Teringat novel Gadis Oren yang saya baca dan ulas pada tahun ini [dan ulasan itu memenangi hadiah di tempat keempat dengan ganjaran baucar sebanyak RM200].

Dalam novel itu konsep masa menjadi plot kepada jalan cerita. Bagaimana masa menemukan watak-wataknya. Bagaimana masa memanipulasi konflik yang dicetuskan. Bagaimana masa menjadi satu perkara yang sangat penting sehingga segala cara dilakukan demi memenuhi masa.

Dan begitulah kehidupan. Masa dan nyawa.

Islam.

Dalam agama Islam sendiri, konsep masa sangat diutamakan. Menghargai masa sangat dituntut kepada setiap umat.

Demi Masa! Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian, kecuali orang-orang yang beriman dan beramal shalih, dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan kesabaran. [al-‘Ashr 103:1-3]

Berdasarkan surah di atas, fahami konsep masa yang dilingkungi ajaran Islam. Masa yang ada hanya sementara, jangan bertangguh. Juga memanfaatkan masa di dunia sebaiknya.

Saya tidak mahu menjadi orang yang rugi lagi dengan melakukan hal yang sia-sia. Itulah keputusan yang saya ambil penghujung tahun 2011. Tidak disangka keputusan baik dan bermanfaat itu tidak dipersetujui oleh kawan yang masih mahu bergelumang dengan kezaliman kepada diri sendiri. Penghujung 2011 juga saya mengalami ujian maha berat dan Alhamdulillah, sepanjang tahun 2012, segalanya manis dan berada dalam landasan yang terbaik hasil keputusan yang telah dibuat.

KOMA

2012

Terlalu banyak yang tercatit. Itu penting untuk diri sendiri. Menilai kembali diri, kawan, keluarga dan segala yang berkaitan. Kerana ia menyumbang kepada baik atau jahatnya diri, seterusnya, menjadikan kita siapa pada masa akan datang.

Memiliki kawan-kawan yang baik, dijauhkan daripada kawan-kawan yang ‘busuk’, merupakan nikmat tidak ternilai. Di kala diri diuji, masih ramai menyebelahi dan memahami, malah lebih akrab dan lebih senyum terukir. Syukur pada Mu ya Allah atas ingatan yang diberi.

Memiliki kekuatan semula dan mula bekerja dengan lebih konsisten tanpa gangguan, berusaha menjadi yang lebih baik dari hari sebelumnya, dan kini mencicip manisnya kehidupan.

Memiliki Umar, pelengkap bahagia.

Memiliki cinta, setelah kelemahan dan kebobrokan menjadi perbincangan yang waras dan wajar. Ya Allah, nikmat manakah yang hamba-Mu ini lupakan. Maafkan daku ya Allah.

Dan macam-macam lagi senyum bahagia mengiringi 2012 yang bermakna.

Terima kasih Allah untuk kesekian kali tanpa jemu sehingga mati!

KOMA

Untuk 2013, sudah tentu azam-berazam akan meniti dibibir dan melekap di hati seperti biasa-biasa.

Senaraikan sahaja. Ia tidak salah malah merancang itu dituntut dalam kalendar perjalanan setiap muslim.

Untuk 2013, semoga umur panjang bagi mencicip nikmatnya hidup bersama mereka yang dikasihi.

Ikut

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 1,990 other followers