DSC_3149

 

Hari ini 31 Disember 2012. Lebih tepat lagi hari ini merupakan hari terakhir bagi tahun 2012. Di FB sahaja, bertali arus yang mengucapkan selamat tinggal kepada 2012 dan bersedia dengan semangat menggamit 2013.

Masa.

Teringat novel Gadis Oren yang saya baca dan ulas pada tahun ini [dan ulasan itu memenangi hadiah di tempat keempat dengan ganjaran baucar sebanyak RM200].

Dalam novel itu konsep masa menjadi plot kepada jalan cerita. Bagaimana masa menemukan watak-wataknya. Bagaimana masa memanipulasi konflik yang dicetuskan. Bagaimana masa menjadi satu perkara yang sangat penting sehingga segala cara dilakukan demi memenuhi masa.

Dan begitulah kehidupan. Masa dan nyawa.

Islam.

Dalam agama Islam sendiri, konsep masa sangat diutamakan. Menghargai masa sangat dituntut kepada setiap umat.

Demi Masa! Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian, kecuali orang-orang yang beriman dan beramal shalih, dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan kesabaran. [al-‘Ashr 103:1-3]

Berdasarkan surah di atas, fahami konsep masa yang dilingkungi ajaran Islam. Masa yang ada hanya sementara, jangan bertangguh. Juga memanfaatkan masa di dunia sebaiknya.

Saya tidak mahu menjadi orang yang rugi lagi dengan melakukan hal yang sia-sia. Itulah keputusan yang saya ambil penghujung tahun 2011. Tidak disangka keputusan baik dan bermanfaat itu tidak dipersetujui oleh kawan yang masih mahu bergelumang dengan kezaliman kepada diri sendiri. Penghujung 2011 juga saya mengalami ujian maha berat dan Alhamdulillah, sepanjang tahun 2012, segalanya manis dan berada dalam landasan yang terbaik hasil keputusan yang telah dibuat.

KOMA

2012

Terlalu banyak yang tercatit. Itu penting untuk diri sendiri. Menilai kembali diri, kawan, keluarga dan segala yang berkaitan. Kerana ia menyumbang kepada baik atau jahatnya diri, seterusnya, menjadikan kita siapa pada masa akan datang.

Memiliki kawan-kawan yang baik, dijauhkan daripada kawan-kawan yang ‘busuk’, merupakan nikmat tidak ternilai. Di kala diri diuji, masih ramai menyebelahi dan memahami, malah lebih akrab dan lebih senyum terukir. Syukur pada Mu ya Allah atas ingatan yang diberi.

Memiliki kekuatan semula dan mula bekerja dengan lebih konsisten tanpa gangguan, berusaha menjadi yang lebih baik dari hari sebelumnya, dan kini mencicip manisnya kehidupan.

Memiliki Umar, pelengkap bahagia.

Memiliki cinta, setelah kelemahan dan kebobrokan menjadi perbincangan yang waras dan wajar. Ya Allah, nikmat manakah yang hamba-Mu ini lupakan. Maafkan daku ya Allah.

Dan macam-macam lagi senyum bahagia mengiringi 2012 yang bermakna.

Terima kasih Allah untuk kesekian kali tanpa jemu sehingga mati!

KOMA

Untuk 2013, sudah tentu azam-berazam akan meniti dibibir dan melekap di hati seperti biasa-biasa.

Senaraikan sahaja. Ia tidak salah malah merancang itu dituntut dalam kalendar perjalanan setiap muslim.

Untuk 2013, semoga umur panjang bagi mencicip nikmatnya hidup bersama mereka yang dikasihi.

Advertisements

Tahun baharu. Diari baharu. Diri yang baharu.

Yang lama, usah dibuang. Jadikan panduan dan ingatan untuk mendepani masa mendatang.

Semoga bermanfaat.

SELAMAT MENYAMBUT TAHUN BAHARU 1431 HIJRAH buat semua.

KOMA

Tidak sampai sebulan, kita akan memasuki tahun baharu 2010. Segala persiapan, baik dari segi fizikal dan mental telah direncana, dan di catat untuk mendepani tahun berikutnya. Itu bagi individu yang menitikberatkan perancangan dan harapan untuk meneruskan perjalanan kehidupan. Dan ia selalunya disebut sebagai azam.

Azam tahun baharu. Azam yang disenaraikan untuk dibawa sepanjang perjalanan 365 hari. Berjaya atau gagalkah menjadi ukuran buat diri sendiri.

Seperti satu fenomena, di seluruh dunia, pasti ada acara-acara akan berlangsung sempena menyambut kehadiran tahun baharu. Pesta dan segala macam aktiviti yang selalunya berbentuk hiburan akan disogokkan kepada masyarakat, menandakan harapan yang besar, kegembiraan yang tiada tepian dan keterujaan yang pelbagai dalam menyambut tahun yang seterusnya.

BACA SETERUSNYA...

Baca juga :

Meniti Hijrah 1430

Memaknakan Konsep Hijrah

Detik Pembaharuan Jiwa

Setahun Telah Berlalu

DSC_0905-Edit

“Apa pendapat anda mengenai pakaian renang untuk muslimah ini,” tanya wartawan [seperti ada konflik di situ apabila melihat wartawan yang ‘begitu’ dan para juruvideo yang terdiri daripada golongan adam yang menemuramah kami ketika solat Jumaat berlangsung].

“Bagi saya, pakaian renang muslimah ini memudahkan wanita muslim menyertai aktiviti berenang dan beriadah bersama keluarga terutama di kolam-kolam renang yang terbuka. Selain itu, bla…bla..bla…” jawab saya dengan rasa yang tiba-tiba sangat pelik.

Pelik dan tertanya-tanya kepada diri sendiri – “apa yang aku cakapkan ini?”

KOMA

Pernah baca satu entri saya yang terdahulu mengenai kolam renang dan pakaian muslimah?

Sila baca di sini.

Saya cukup marah dengan apa yang berlaku ketika itu. Betapa saya membebel tantang hak.

Hak kononnya.

Dan hari ini Tuhan beri sebab-musababnya.

Wanita.

Muslimah.

Mandi ditempat terbuka.

Pakaian renang.

Kesihatan sosial.

Syariat.

Dan segalanya bermain-main dalam minda saya hari ini.

Ia berlegar-legar dengan pedih ketika sesi temuramah dijalankan.

KOMA

Wanita muslim, jika berjubah sekalipun, tidak wajar memperlihatkan diri kepada khalayak bukan mahram ketika diri lencun dan basah.

Terima kasih khairulhak yang pernah bercakap tentang hal ini.

DSC_1329

Masa : 7.30 malam.

Saya menjamah buah kurma yang disediakan, sementara menunggu hidangan. Agak lewat kerana lambat tiba ke restoran itu.

Meja kiri dan kanan penuh. Begitu juga yang di hadapan. Dapur restoran yang berdekatan dengan saya agak bising dengan bunyi senduk kuali yang berperang sesama sendiri.

Tiba-tiba terdengar batuk-batuk kecil di meja sebelah. Dua orang kanak-kanak terbatuk-batuk dan tangannya menggosok mata. Ibu bapa mereka sedang enak menjamah makanan.

Saya perhatikan meja di hadapan mereka. Ada sekumpulan lelaki [muda], menghisap rokok sambil makan buah kurma. Hidangan mereka juga belum sampai.

Tiba-tiba juga, saya rasa ada bendalir hijau mengepung jiwa. Saya akan bertukar jadi hulk kah?

KOMA

“Cik..boleh tanya?” saya menyapa cik pelayan yang dalam sesak-sibuknya itu.

“Ya, nak tambah hidangan?” tanya cik pelayan.

“Tidak. Saya minta hidangan lelaki-lelaki di meja hadapan itu dibuat dahulu. Saya tidak apa. Saya mengalah,” jawab saya.

Cik pelayan yang berkebaya songket pendek warna coklat dari jenis kain Sutera Thai itu agak terkedu.

Saya menyambung lagi dengan suara yang agak kuat, “saya sangat kasihan melihat mereka yang sangat lapar sehingga asap pun mereka telan. Tolong cik ya…buatkan hidangan mereka dahulu. Saya sanggup tunggu dan mengalah untuk hidangan saya.”

“Lagipun, kasihan juga dengan kanak-kanak yang terbatuk-batuk di sebelah saya ini. Takkan kerana orang lain, paru-paru mereka pula yang pecah,” sambung saya yang saya harap dapat mematikan pinga cik pelayan.

Cik pelayan terus ke dapur.

Lelaki-lelaki perokok juga terpinga dengan suara rasa saya.

Saya senyum dan menjamah kurma kedua yang terhidang di meja.

_MG_5758

“Bekerjalah seolah-olah kamu akan hidup seribu tahun lagi. Beribadahlah kamu seolah-olah kamu akan mati esok hari.”

Kata-kata, atau saya kira mungkin juga hadis yang menjadi hiasan mural di dinding-dinding sekolah dahulu. Dan sehinga kini masih dijadikan kayu ukur untuk masyarakat Islam menyeimbangkan hal-hal dunia dan akhirat.

KOMA

Andainya kamu tahu esok tiada bagi kamu, apa yang harus kamu lakukan hari ini?

Meminta maaf dengan kawan-kawan dan sanak-saudara?

Makanya kamu, harus mula membuat satu senarai nama kawan-kawan dan sanak-saudara dengan nombor telefon terkini. Gunakan segala kemudahan yang ada – blog, facebook, YM atau apa sahaja, agar mudah untuk kamu meminta maaf dan memberitahu mereka bahawa kamu tidak akan bernafas lagi esok pagi.

Atau mula memikirkan banyak mana impian yang telah dicapai dan banyak mana impian yang tak tercapai. Buatlah mana yang penting sementara esok tidak menjengah. Esok yang mungkin tiada nafas lagi buat kamu.

Makanya, kamu yang yakin hidup masih panjang, gunakan masa ini untuk menyenaraikan segala impian dan tandakan dengan simbol tertentu bagi impian kamu yang telah tercapai atau belum.

Impian itu penting kawan. Supaya kita punya sebab untuk bangun esok pagi menyelesaikan dan melaksanakan apa yang diimpikan. Sila buat senarai sekarang.

Apa lagi?

Ibadah?

Bukankah sedari lahir kamu tahu hal ini yang tidak boleh dilakukan sesuka hati? Makanya, bagi yang yakin hidupnya masih panjang, ubahlah corak hidup dan mula berjalan menelusuri jalan yang diperintahkan oleh-Nya.

Untuk mereka yang tahu esok tiada untuknya, buatlah apa yang kamu rasa perlu kepada-Nya. Mohon ampun dengan taubat yang seikhlasnya. Mendoakan agar diri diampuni. Mengharapkan diri agar diletakkan di kalangan orang yang dikasihi-Nya atau apa-apa sahaja.

Hidup, Insya Allah. Mati itu pasti.

KOMA

Alhamdulillah, masih bernafas pagi ini.

Namun, tetap harus meminta maaf kepada kamu. Dan juga bersedia dengan ikhlas memaafkan kamu, kawan-kawan yang banyak menemani saya.

hh

Hujan.

Di sebuah taman.

Cahaya cuma di sebatang tiang.

Bulan katanya mahu beradu awal.

KOMA

Malam tadi saya menonton teater Intan Yang Tercanai. Sendiri. Bukan kerana kawan sedang sakit. Tapi memang mahu sendiri.

Intan Yang Tercanai karya Sasterawan Negara Noordin Hassan dan pengarahnya ialah A.Wahab Hamzah. Ditayangkan di Balai Budaya Tun Syed Nasir, Dewan Bahasa dan Pustaka, Kuala Lumpur.

Teater ini bukan hanya tentang kejadian Terowong Al- Mu’aysam yang mengorbankan 1.426 jemaah haji pada tahun 1990.

Bukan juga persoalan perikemanusiaan dan keprihatinan manusia semasa dilanda musibah.  Walaupun dalam bab ini saya memikirkan beberapa perkara yang saya rasa ‘benarkah perbandingan yang dibuat oleh penulis skrip ini?’.

Hal ini terjelma apabila dalam dialog Ungku Intan Anis, ada menyebut lebih kurang begini, “di Mekah, semasa mengerjakan tawaf dan rukun haji yang lain, manusia saling tolak-menolak demi melangsaikan ibadah yang ingin dilakukan. Sedangkan, semasa perayaan Kavadi, manusia sangat bersopan dan meminta maaf jika terlanggar sesama sendiri.”

Ini adalah kritikan terhadap masyarakat Islam yang ghairah mengejar ibadah kepada Tuhan sehingga melupakan manusia lain di sekelilingnya. Saya terima hal ini. Benar, ramai manusia sanggup melupakan hal lain semata-mata mahu mendapat pahala yang besar dari Allah s.w.t, padahal hubungan sesama manusia juga penting. Maka, Ungku Intan Anis dan jemaah yang terkorban itu adalah lambang kegelojohan para jemaah pada waktu itu. Dan juga mungkin panik. Maka di sini sebenarnya ujian Allah s.w.t kepada hamba-Nya.

Poster Intan yang Tercanai

Intan, bagi saya adalah keperibadian yang bertitik tolak dari hati. Hati yang bersih menginginkan yang terbaik buat sahabat. Hati yang bersih yang menginginkan terbaik buat keluarga yang dilanda kesesatan. Hati yang dicanai dengan iman dan ketaqwaan yang tinggi kepada Tuhan sekalian alam.

Persoalan persahabatan yang memaknakan antara satu sama lain. Ikhlas. Antara Ungku Intan Anis dan Danial, terlahir dari persahabatan yang tulus tanpa prejudis dari aspek tingkahlaku masing-masing dan agama yang dianuti dapat digambarkan dengan berkesan. Dan peribadi yang sangat kuat dalam diri Ungku Anis menjadi kekaguman kepada Danial. Ini mungkin membawa persoalan agama  yang harus menunjukkan contoh dan kemanisan Islam yang sebenarnya kepada sesiapa juga.

Babak perselisihan antara Ungku Intan Anis dan ibu tirinya, Makcik Yong Sutinah – Ungku Intan Anis dipaksa menjadi pelakon, dipaksa menerima pinangan dalam usia yang muda, dan susuk yang dipakai oleh Makcik Yong Sutinah adalah antara beberapa  isu yang seringkali dihadapi oleh masyarakat Islam di negara ini.

Makanya, segala persoalan persahabatan berlainan agama, permasalahan agama dalam keluarga sendiri dan persoalan ketaatan kepada agama menjadikan Ungku Intan Anis dilahirkan dengan keperibadian yang unggul sehingga menjadi kekaguman kepada penganut agama lain.

Ini teater kemanusiaan dan agama.

Persembahan teater ini cantik dan manis.

Selanjutnya :

Janggeltrekker’s Life

Ajamihashim

Faisal Tehrani

l1

Kempen ‘tidak menonton televisyen selama seminggu’, anjuran Gabungan Persatuan Pengguna Malaysia (FOMCA) yang bertujuan mempererat silaturahim dalam keluarga tidak mendapat sambutan malahan kritikan dari pelbagai lapisan masyarakat.

Kempen itu dikatakan tidak berkesan kerana televisyen bukanlah penyebab yang kuat terjadinya jurang antara ahli keluarga.

FOMCA dikatakan melancarkan kempen tersebut untuk menggalakkan ibu bapa dan anak-anak meluangkan masa bersama-sama dan menjalankan aktiviti bermanfaat bersama-sama.

Kempen ‘tidak menonton televisyen selama seminggu’ itu juga dilihat menjadi salah satu kempen yang boleh memberi kesan kepada sistem kekeluargaan berdasarkan kajian yang dilaksanakan oleh Pusat Informasi Pemakanan Asia (AFIC) yang menunjukkan 30 peratus kanak-kanak di negara ini menghidapi masalah obesiti kerana menghabiskan masa lapan jam sehari menonton televisyen dan bermain komputer.

Di samping itu, individu yang banyak menonton televisyen juga akan mewujudkan sikap suka menyendiri, dan tidak banyak melakukan aktiviti fizikal.

Benar, menonton televisyen terlalu lama boleh mengundang pelbagai kesan yang negatif kepada individu seperti yang diketengahkan oleh kajian tersebut. Namun, dalam era globalisasi dan teknologi yang semakin berkembang, tidak menonton televisyen adalah satu usul yang tidak begitu berkesan dalam usaha mengeratkan silaturahim dalam keluarga.
KOMA

Televisyen boleh menjadi medium terbaik untuk mengeratkan silaturahim antara ahli keluarga dengan syarat tertentu. Antaranya, ibu bapa harus memantau jadual menonton televisyen di rumah. Berapa jam harus dihadkan serta program televisyen apa yang harus ditonton atau dihindar.

Selain itu, dalam usaha mengeratkan silaturahim antara ahli keluarga, sebaiknya sesebuah program televisyen itu di tonton bersama serta mempunyai aktiviti atau proses pembelajaran iaitu mengambil tahu, menghayati dan mengamalkan.

Di sini sudah pasti proses soal jawab antara anak dengan ibu bapa akan berlaku.

Komunikasi yang berlaku ini merupakan satu cara paling berkesan untuk ibu bapa mendekati dan mengenali potensi serta tingkah laku anak-anak.

Dengan komunikasi ini juga memberitahu kepada anak-anak bahawa ibu-bapa merupakan orang yang boleh diharapkan untuk mereka belajar dan mengetahui sesuatu hal yang baharu.

Selain itu, persekitaran semasa menonton televisyen juga perlu diambil kira seperti makanan dan minuman yang dihidangkan serta kedudukan televisyen di dalam rumah. Hal ini turut berkait rapat dengan faktor ‘perasaan’ (mood) yang bakal mempengaruhi tingkah laku seseorang serta melibatkan hal kesihatan.

Contohnya, kedudukan cahaya yang boleh merosakkan mata dan cara duduk atau berbaring semasa menonton yang boleh mempengaruhi kesihatan tulang belakang.

Baca selengkapnya DI SINI