Riwayat Jalanan


Saya melihat sudut itu sesuai untuk saya mengambil gambar. Bersama seorang kawan, kami sama-sama menuju ke bahagian yang kelihatan hampir separuh tasik dengan dahan dan ranting kering yang menarik. Tiba-tiba pandangan saya tertempa kepada seorang pemancing ikan yang meminta saya berganjak dari kawasan itu dengan isyarat tangannya. Berkali-kali beliau meminta saya pergi dari situ dengan gaya tangan yang di gerak-gerakkan umpama mengibas nyamuk.

Dengan perasaan masih tertanya-tanya, saya dan kawan mula beredar.

Kami melalui kawasan pemancing yang membuat isyarat tangan tadi. Senyum berbalas senyum.

“Kawasan yang awak pergi tadi ada ular. Ular itu melalui sini dan terus menuju ke sana. Itu yang kami minta awak berdua beredar,” katanya.

Saya amat terkejut.

KOMA

Dalam kehidupan, yang saya lihat mungkin sahaja bukan pada masa kini, malah telah berlangsung sejak manusia diciptakan, terjadi hal yang sama.

Di antara kepentingan sendiri dengan kepentingan yang lain, sering menimbulkan konflik.

Kita mahu yang baik-baik untuk orang lain, tetapi tidak mahu pula melibatkan diri dan kepentingan kita.

Kita mahu masalah itu segera selesai. Namun, kita sendiri tidak bertindak. Apatah lagi jika ia melibatkan diri sendiri yang akan kerugian atau terkesan dengan hal tersebut.

Hal ini jelas kepada sesiapa juga. Paling nyata, berlaku kepada mereka yang mempunyai kuasa. Pemimpin.

Mahu memberikan yang terbaik buat rakyat, sedang diri juga tidak mahu terkena tempias rugi.

Contoh jelas : Mahu mengurangkan tabiat merokok, minum arak dan berjudi di kalangan rakyat. Tetapi kerajaan tidak pula mahu menyekat kemasukan anasir-anasir tersebut.

Barangkali, begitu sehingga kita seakhirnya diam.

Kamu menang. Saya juga tidak kalah.

KOMA

“Teruk betul mereka itu. Ini soal nyawa. Ular. Apalah salahnya jbersuara sedikit, bahawa di tempat kita tadi ada ular. Sanggup guna bahasa isyarat meminta kita beredar, tanpa suara. Agar kerja-kerja memancing mereka tidak terganggu,” kata saya kepada kawan itu.

Dia hanya diam. Barangkali memikirkan kata-kata-kata saya.

Dan saya juga memikirkan hal tadi berkali-kali.

Kamu menang. Saya pula, tidak kalah.

Advertisements

“Toast Titanium. Selepas jumpa kamu, baru saya tahu kegunaannya sedangkan perisian itu sudah lama bermastautin di komputer riba saya,” kata saya kepadanya semasa kami menikmati minuman yang istimewa itu.

Maka, bolehlah saya memuat turun lagu-lagu yang saya suka dan mainkannya di dalam kereta.

Hari itu, saya teruja. Mungkin dengan CD yang dipenuhi lagu-lagu yang saya suka.

Kononnya, saya mahu menyajakkan lagu yang berkumandang. Maka, saya pasang lagu kuat-kuat dan mula mengikuti lirik yang dinyanyikan. Tapi saya tidak menyanyi. Saya bersajak. Bebas dan mengasyikkan.

Habis satu lagu. Lagu Siti Nurhaliza. Saya minum air dan tarik nafas.

Erkkk…Pemandu kereta di sebelah memandang saya dengan penuh rasa. Mungkin.

KOMA

DSC_0323-2

PERKAMPUNGAN PENULIS 1 MALAYSIA, anjuran Biro Tatanegara dan GAPENA. Di BTN, Jalan Bellamy.

Sebenarnya, saya lebih suka mengambil yang baik dari membicarakan yang tidak baik. Mendengar nama BTN, saya sudah pelik. Wah, bagaimakah kami akan digaul dengan BTN? Minyak dan air memang tidak boleh bercantum tetapi tetap boleh berada di dalam bekas yang sama.

Jumaat lepas, sesudah habis kelas renang, saya bergegas ke Jalan Bellamy untuk mendaftarkan diri. Mewakili Persatuan Penulis Negeri Sembilan. Kemudian, bergegas semula ke pejabat. Balik rumah, mengemas pakaian dan bergegas semula ke Jalan Bellamy.

Majlis perasmian malam itu sederhana. Dengan kapasiti kehadiran peserta lebih kurang 60 orang mewakili persatuan penulis negeri masing-masing. Pembimbingnya juga bukan calang-calang. S.M Zakir, Salleh Rahamad, Shamsudin Othman, Hamzah Hamdani, Dr. Fong dan beberapa pembimbing lain.

Namun, malam itu saya di hidangkan dengan mukadimah yang mengecewakan. Maaf, benar-benar mematikan mood. Jelas, encik yang memperkatakan tentang puisi dan ketatanegaraan itu tidak membuat penyelidikan menyeluruh tentang dunia kepuisian. Juga menyinggung perasaan anak muda dengan sewenang-wenang menghukum, remaja masa kini tidak tahu apa makna puisi.

Tidakkah encik itu tahu, bahawa dunia kepuisian dan remaja sudah lama bersemi baik dan cantik. Remaja tahu apa itu puisi. Dan tahu apa yang perlu mereka tulis dalam puisi.

Biarlah kami, pemuisi ‘menyanyi’ dengan rentak kami. Usah ajar kami ‘menyanyi’ sedangkan nyanyian kamu sendiri sumbang.

KOMA

BTN. Kami didedahkan dengan ketatanegaraan. Pengetahuan am tentang dasar yang di gagaskan oleh Perdana Menteri, 1Malaysia. Mereka mahu memahamkan kami tentang konsep 1Malaysia. Namun, seperti yang berlaku hari ini, kekeliruan tentangnya juga menyinggah benak kami. Apa sebenarnya 1Malaysia?

Saya suka dengan penjelasan dan pembentangan oleh Datuk Zainal Kling. Tentang perjalanan sejarah dan kenegaraan kita. Saya suka apabila dengan bijaksana, beliau menjelaskan konsep 1Malaysia lebih menimbulkan huru-hara daripada bersatu padu. Namun, dengan cermat juga, beliau menyarankan agar penulis muda mengambil langkah tengah. Menulis tentang persamaan bangsa dan bukan menggegar bangsa dengan perbezaan demi perbezaan yang sememangnya wujud.

Saya cemburu melihat adik-adik yang semangat menghadiri bengkel tersebut. Cemburu kerana minat dan keupayaan membawa mereka mendalami apa yang mereka minati. Apatah lagi yang berkeyakinan membuat sajak dan mendeklemasikannya dengan baik.

KOMA

Penulis, boleh menjadi orang tengah. Antara pihak yang membuat dasar dengan pihak yang menentang dasar. Penulis yang baik tidak membenarkan diri mereka menjadi alat kepada mana-mana pihak. Berada di tengah dan mendamaikan. Membenarkan yang benar. Menegur yang salah.

Sesiapa sahaja berhak memberi pandangan kepada penulis tentang apa yang perlu mereka tulis dan hasilkan.

Cuma, biarkan mereka ‘menyanyi’ dengan bebas. Dengan rasa mereka sendiri.

s3

Bertolak ke Kuala Klawang, Jelebu, Negeri Sembilan melalui tol Seremban. Potongan harga 10 %.

Bertolak ke Kuala Lumpur dari Seremban. Juga mendapat 10% potongan harga tol.

“Sudah sampai?”

Itu soalan ‘terperanjat’ dua rakan di Seremban dan Kuala Lumpur apabila saya mengambil masa lebih kurang 35 hingga 40 minit perjalanan antara dua wilayah itu semalam. Dalam sejarah keluar rumah pukul 5 pagi dan pulang ke rumah pukul 12.oo tengah malam.

Untuk mencari tiga saudara – waras, hemah dan ranum.

KOMA

Program Utusan Sukma Sepagi Bersastera.

Saya mewakili Persatuan Penulis Negeri Sembilan (PEN), bersama-sama memasyarakatkan sastera di kalangan pelajar sekolah. Ini konsep yang tidak saya setuju. Sastera memang ada dalam masyarakat. Sejak mereka lahir.

Setiap nafas, setiap langkah dan setiap tutur adalah sastera. Siapa yang memisahkan sastera dari kehidupan masyarakat? Juga sama seperti memisahkan agama daripada subjek sains. Tanya diri sendiri jika diri sendiri itu bijak.

Terdapat tiga sekolah yang dipilih yang akan digempur oleh sasterawan Negara Datuk (Dr.) A. Samad Said, Puan Mahaya Yassin (Ketua Satu PEN) dan Puan Nisah Haron (sasterawan muda).

Satu sudah selesai semalam. Sekolah menengah Dato’ Undang Musa Al-Haj, Kuala Klawang, Jelebu.

Perjalanan yang waras, sesekali menjadi tidak waras. Jalan yang ‘cacing kepanasan’ menguji kemahiran memandu saya yang masih memegang lesen P. Sesiapa yang belum pernah menjengah ‘wilayah’ Kuala Klawang, sila bayangkan anda melalui jalan Bukit Putus, Kuala Pilah. Atau jalan ke Jerantut, Pahang. Atau jalan ke Janda Baik. Atau lebih ekstrem lagi, jalan seperti Lebuhraya Karak. Mungkin juga jalan ke Bukit Tinggi Cameron Highlands.

Banyak tempat hemah dan ranum sepanjang perjalanan menuju ke sana. Ada tempat rekreasi Jeram Toi, Muzium Adat,  dan selebihnya geledah sendiri. Jika saya tidak berkejar pagi itu, tentulah saya berhenti untuk mengambil gambar sepanjang jalan yang err…kata seorang kawan, “pekan paling best di dunia, paling cool, paling punk dan paling style.”

Separuh nyawa memutar stering kereta dan perjalanan balik pula diselubungi seram-sejuk.

Nasihat : Kepada sesiapa yang tidak biasa melalui jalan tersebut, pandu dengan kadar kelajuan yang sederhana dan banyakkan baca doa.

Cerita Utusan Sukma.

Panel yang memberi pencerahan pada pagi itu ialah Sasterawan Negara, Pak Samad, Puan Mahaya dan Puan Nisah. bercakap mengenai pembinaan sastera melalui penulisan karya kreatif termasuklah sikap dan persediaan yang perlu ada dalam diri penulis.

Puan Nisah dan Puan Mahaya banyak berusaha dalam mencari generasi pelapis untuk berkarya. Semoga terus diberi kekuatan untuk itu.

Tertarik dengan ucapan Pak Samad yang berulang kali menyebut tentang sastera tiga bersaudara – ranum, hemah dan waras.

Ranum – menulis dengan bahan yang cukup dan digaul dengan sebati agar hasil penulisan menjadi ranum. Sedap di jiwa berkesan di sanubari.

Hemah – Sastera memenuhi segala aspek. Menulis dengan hemah, mengubah masyarakat yang kecil dan besar menjadi sebuah peradaban dan tamadun yang kaya nilai.

Waras – Tidak bertindak ikut emosi. Tahu bezakan antara seni untuk seni, dan seni untuk masyarakat. Juga bijak bermain dengan kata sehingga mewaraskan hal yang ‘gila’.

Amanat  beliau tetang tiga saudara ini :

  1. Semua mahu jadi ahli politik. Tetapi tidak semua punya ilmu yang waras, ranum dan hemah tentang politik .
  2. Sasterawan wujud dalam semua bidang. Merasai pedih-letih-suka-suka kehidupan dan menulis serta berkongsi dengan masyarakat. Sasterawan lebih berkuasa daripada ahli politik jika kuasa penulisan dapat digunakan secara waras, hemah dan ranum. Bukan ‘pongah’ dengan karya sendiri.
  3. Sastera juga adalah hiburan yang mengghairahkan. Tanya penulis prolifik bagaimana perasaan mereka ketika menulis. Ketika intuisi menjengah minda. Ketika ini usah abaikan waras, ranum dan hemah.
  4. Negara masih memerlukan karya yang banyak yang tidak memisahkan ‘tiga saudara’ tadi.
  5. Penulis harus mengenal ‘tiga saudara’ ini untuk membantu masyarakat yang tersepit antara pembangkang dengan pemerintah.
  6. Tiga bersaudara, juga untuk membangun tamadun budaya dan bangsa.
  7. Tiga bersaudara juga usah diabaikan ketika membaca, memilih bahan bacaan dan mencerap apa yang dibaca. Membaca itu penting untuk meluaskan wilayah pengetahuan. Pilih bahan yang baik, benar, munasabah dan puncak segala ilmu pengetahuan.
  8. Pembimbing dan pendidik terutama di sekolah yang mengajar bidang sastera harus bantu pelajar mendalami aspek tiga bersaudara semasa mengajar subjek ini. Bukan hal santai atau main-main. Sastera membangun bangsa dan budaya seterusnya tamadun. Kena ingat itu.
  9. Usah terjemah sastera dengan wang. Tetapi jika mahu melihat aspek kewangan, sedarlah, betapa ramai penggiat sastera yang kaya dan mampu mengelilingi dunia dengan wang hasil karya. Kesederhanaan, menyebabkan kekayaan itu tidak perlu dihebahkan [tapi saya fikir selepas ini penulis dan penggiat sastera harus menguar-uarkan kekayaan mereka demi menarik minat generasi muda mendekati bidang sastera].

Sekian pelajaran untuk hari ini.

KOMA

Berkampung di rumah Puan Azah Aziz. Sangat kagum. Suasana dan ‘bau buku dan bau Melayu’ membuatkan saya menyimpan seribu impian untuk memiliki rumah yang mempunyai nilai begitu. Merai tetamu. Jemaah dalam makan dan solat. Bersantai bersama Pak Samad dan isteri serta anak-anak kecil, beberapa pelajar sekolah, rakan-rakan Utusan Sukma, adalah pengalaman yang tidak akan saya lupakan.

Terima kasih Pak Samad yang suka berkongsi cerita. Puan Azah, gambar Muhammad yang saya ambil semalam akan saya simpan serta cenderamata yang dihadiahkan semalam sangat cantik. Terima kasih. Rozlan dan kawan-kawan Kumpulan Utusan, terima kasih kerana sudi mengiringi saya menjalari perjalanan dari Kuala Klawang ke Seremban.

“Saya kecil hati,” jawab saya kepada seorang rakan dari Kumpulan Utusan yang suka bergurau.

“kalau kecil hati jangan cakap depan kawan yang mengecilkan hati awak. Luah sahaja di facebook,” jawab beliau.

Ya, juga beberapa hal yang tidak perlu kita beritahu kepada umum. Harus disimpan sahaja.

Facebook untuk kawan-kawan yang kita suka sahaja.

Waras bukan?

Juga hemah.

Serta ranum.

broga

67 keping gambar untuk hari ini, mungkin tidak berbaloi setelah ‘setengah mati’ mendaki Bukit Broga bersama teman-teman jurugambar. Dan gambar-gambar yang saya rakam tidaklah secantik gambar orang lain yang pernah ke sana.

368 keping gambar malam semalam, mungkin tidak berbaloi setelah seni dan sastera yang dipecah-pecahkan oleh sistem pendidikan Barat sejak dahulu menemui jawapan pada Malam Puisi Utusan. Jawapan kepada soalan – apakah beza penyair dan artis?

Untuk kedua-duanya, berbaloi jika jawapan yang diberikan adalah, kita mencuba dan jika boleh usah sebut hal ‘cincai-cincai’.

Ambil gambar usah cincai-cincai tetapi jangan terlalu terikat dengan peraturan dan segala macam teori.

Berpuisi, akan menjadi lebih baik jika kita mencuba dan terus mencuba mendeklemasikannya. Makanya, berbaloi jika orang gelar kita anak seni. Bukankah seni itu tidak seharusnya meminggir sastera yang dipenuhi makna dan estetikanya?

KOMA

Untuk malam itu, saya kagum seperti biasa dengan pemuisi negara yang benar-benar memberi persembahan terbaik. Marjan S, Marsli N.O, Datuk A. Samad Said, Shukri Abdullah, Zaen Kasturi, Rahman Shaari dan Pyan Habib.

Untuk artis, saya kira usah ketepikan hal sastera [estetika dan penghayatan] dalam bidang seni. Ia saling berkaitrapat. Jika kamu rasa tidak, makanya, akan jadi seperti malam tadi. Sangat beza diri kamu dengan pemuisi sebenarnya walaupun saya percaya sastera jika diadaptasikan sepenuhnya dalam karya seni (lagu-lagu), maka lagu kamu tidak akan jadi seperti sekarang – untuk paling kurang setahun, lagu yang kamu dendangkan tidak akan diingati orang lagi.

Untuk Siti Nurhaliza, puisi Rozais al-Anamy [Lelaki Yang Patah Sayap Kirinya] yang dideklamasikan sangat bagus dan baik. Dan Kumpulan Kopratasa adalah antara artis yang menggabungkan seni dan sastera dalam persembahan dan lagu-lagu mereka. Ada beberapa orang perseorangan (tokoh korporat) juga membaca puisi dengan cara tersendiri.

“Kalau mahu dengar puisi awak dideklemasikan, sila angkat telefon.” Sms saya kepada Rahimin memberitahu puisinya yang pernah menang sebelum ini bertajuk “Jika Kita Menjadi Kayu’ yang dibacakan oleh Pengarah Eksekutif Kumpulan Utusan, Mohd. Nasir Ali.

Dan si ‘kayu’ itu yang benar-benar didik oleh keluarga untuk bersifat merendah diri, masih tidak menjawab panggilan telefon saya. Keterlaluan juga saya menghadiahkan dia ‘bodo’. ‘Bodo’ tanpa ‘h’ yang saya berikan bukan marah atau hina. Geram sahaja tahu tak?

KOMA

Setahun yang lepas, saya kira pengembaraan selama tiga hari di Pulau Besar, mengelilingi pulau itu adalah yang paling meletihkan. Dan acara ‘jungle tracking’ seperti itu tidak saya lakukan lagi sehingga hari ini.

Saya ke Bukit Broga, dengan kawan-kawan jurugambar atas tujuan melihat-lihat tempat dan belajar bersama-sama. Ternyata hal yang saya fikir cincai-cincai itu berbaloi jika saya menghayatinya dengan lebih baik.

Sekembali dari Bukit Broga bersama teman-teman jurugambar, saya menyenaraikan perkara berbaloi dan tidak berbaloi dengan trip yang saya ‘benar-benar’ mahu menyertainya sejak mula ‘sifu bijaksana’ itu membuat cadangan.

Tertanya juga, untuk apa saya membuat senarai begitu? Mungkin juga untuk merenung hari ini dengan baik atau belajar banyak perkara baharu.

Berpenat dan hampir pengsan semasa pendakian. Berehat di dalam perjalanan pendakian hampir, err…berapa kali ye sifu? Saya minta maaf dan berharap mereka meninggalkan saya di bawah sahaja. Tapi, saya tidak ditinggalkan. Makanya, sangat terharu dengan segala kata-kata semangat yang telah diberikan buat saya yang sangat banyak karenah dan lemah ini.

Berbaloinya trip tadi. Saya berusaha sendiri memulakan perjalanan ke Bukit Broga. Saya sempat menghasilkan lebih kurang lima atau enam puisi sementara menunggu perjalanan di mulakan [sampai awal ke Putrajaya].

Juga berbaloi apabila percayakan orang lain daripada diri sendiri untuk ketika-ketika tertentu. Saya sangat tidak berdaya untuk meneruskan pendakian. Serius, bukan kerana lapar berdiet, tetapi kaki sedikit pedih dengan kasut yang tidak sesuai. Tetapi kawan-kawan tidak putus memberi semangat di setiap keluh-kesah dan turun-naik semangat saya, di setiap perhentian pendakian. Alhamdulillah, berkat percayakan mereka, saya sampai ke atas, kalaupun bukan ke puncak. Serius, benar-benar letih.

Tujuan kita mengambil gambar apa? Benar apa yang pernah sifu blogkan sebelum ini.

Insya Allah, saya akan lebih berfikir tentang apa yang saya laksanakan, sama ada mahu buat cincai-cincai atau menjadikan ianya lebih berbaloi.

KOMA

Esok ke Seremban, mengambil gambar beberapa acara dan tempat menarik.

Harapkan kejang dan lecet kaki malam ini tidak berlarutan sehingga esok.

Selamat malam kawan-kawan. Err…dah masuk pagi pun.

DSC_0550

Malam Sabtu lepas ke Maskara.

Mengulit dendangan Dewangga Sakti.

Tidak tahu bagaimana mahu gambarkan kehebatan mereka. Keasyikan muzik yang dimainkan. Keelokan lagu-lagu yang diperdengarkan.

Semua tahu bukan? Saya pernah menulis tentangnya dahulu.

Walaupun malam itu, kehadiran tidak seperti yang dijangka, persembahan mereka tetap semangat.

Terima kasih kerana menghiburkan.

maskara

Encik Attokz membuka majlis dengan mantera jawa. Saya kira.

maskara11

Semangat. Seperti Selalu.

maskara1Encik Naga yang saya tinggalkan demi masa.

KOMA

“Saya ditemani lagu-lagu Dewangga Sakti ketika kali pertama memandu cik B saya,” kata saya kepada dia.

“Iya?” tanya dia.

“Iya,” jawab saya.

Dan ada ombak rasa yang kadang tidak perlu kita hebahkan. Racaukan dalam bentuk apa yang kamu suka. Ia tetap terjadi.

FLICKR – Sedikit gambar.

2

“Stor mereka jauh daripada tempat mereka berjualan. Tidak penatkah?” tanya saya kepada teman yang menemani saya mengembalikan ‘rasa’ untuk mengambil gambar itu.

“Mahu hidup, tidak mengapa susah sedikit.” Itulah lebih kurang jawapan yang saya terima daripada dia yang lebih banyak ‘makan’ garam daripada saya.

KOMA

Mengambil gambar sekitar Jalan Petaling, lorong belakang, Jalan Panggong, Tokong Yap Ah Loy, tokong atas bukit, Pasar Seni dan  The Annexe, melihat pelbagai rencah kehidupan tidak mengira bangsa apapun. Cukup memberi erti.

Semua mahu hidup dengan cara tersendiri. Melihat mereka berjualan, memunggah barang, menyusun barangan, memerhati pelanggan, dan sebagainya menunjukkan masing-masing punya peranan untuk meneruskan hidup.

Saya pernah pertikai sesuatu apabila melihat seorang dua orang mak nyah di sebuah lorong, ‘mempamer’ diri walaupun di siang hari. Apa yang berlegar di kepala bukanlah hal kesukaran hidup mak nyah tersebut. Saya kira saya bukanlah orang yang boleh ‘berlembut hati’ jika mahu memperkatakan tentang ‘kekecualian’ terhadap kehidupan mak nyah di dunia ini. Saya pertikaikan penguatkuasaan.

Kata jejaka, “semua mahu hidup.”

Saya kurang arif tentang kata-katanya.

Jejaka menjelaskan lagi. Mak nyah,  yang melakukan kerja sebegitu seharusnya boleh dikurangkan atau sebaiknya ‘dihilangkan’ dengan cara penguatkuasaan yang telus. Tetapi ia tidak berlaku. Kerana apa? Kerana masing-masing mahu hidup.

Kamu mak nyah mahu hidup, jadi kamu laksanakan kerja sebegitu walaupun kamu tahu, Tuhan beri akal untuk kamu berusaha dengan cara yang lebih baik. Kamu mak nyah, tahu cara mahu hidup tetapi salah dalam cara mahu hidup. Maka, cara yang salah itu terkait dengan hal yang lain. Kamu, mungkin di desak atau dengan rela memberi wang perlindungan kepada segelintir encik-encik yang menjalankan hal-hal penguatkuasaan agar kamu selamat dan mereka juga kenyang. Jadi, masing-masing hidup bukan?

Saya faham.

KOMA

Jika umur saya panjang, mungkin lagi 5 tahun, atau 10 tahun dan mungkin juga lebih, saya akan mengucap syukur pada Tuhan dan dalam masa yang sama merasa sedikit gerun dan bimbang.

Syukur jika saya memilih jalan hidup yang mengikut landasan. Makanya, hidup selama 5 tahun lagi, mahupun sepuluh tahun atau lebih daripada itu, akan jadi sebuah kehidupan yang bermakna. Untuk hidup yang hanya sekali.

Gerun dan bimbang apabila memikirkan umur yang panjang tetapi akal menjadi kacau-bilau sehingga tersia-sia dengan hal yang tidak sepatutnya. Apa guna hidup bukan?

pp

“Jadual tercalar. Saya tidak suka begini,” jelas saya kepada encik bos.

“Mengapa?” tanya dia.

“Saya fikir saya akan ke Melaka Jumaat ini, jadinya saya menolak untuk ke Terengganu semalam. Sudahnya yang di Melaka itu ditangguhkan. Dan saya sudah tidak sempat untuk memberitahu yang saya mahu ke Terengganu,” jawab saya.

“Mungkin ada hikmahnya,” kata dia.

Iya. Siapkan cerpen yang telah dijanjikan itu sementara tidak ke mana-mana dan tidak sibuk apa-apa.

KOMA

Saya perlu kuburkan cemburu kepada kawan-kawan yang sedang bertugas di Terengganu.

“Eleh, bukannya seronok pun. Lagipun saya pernah ke Terengganu dahulu,” pujuk hati.

Tapi, hati tidak mahu dipujuk. Sambil terkenang sata, keropok lekor, kain batik dan macam-macam lagi.

KOMA

Saya, istighfar.

Buka komputer riba. Klik fail bernama ‘Karnival Halal Pulau Pinang’. Dan nikmati keseronokan berada di Pulau Pinang melalui gambar-gambar yang terakam.

Lega. Alhamdulillah.

“Kenapa banyak gambar yang biru?” tanya dia.

“Saya ambil gambar dari dalam bas. Tidak perasan yang cermin bas itu bersadur pelindung cahaya matahari,” jawab saya.

*Gambar termuat di dalam FLICKR

Laman Berikutnya »