kamera


Jalan jem tahap ‘cipan’. Kereta merangkak-rangkak perlahan. Jam di tangan menunjukkan tepat jam8, 27 minit dan 55 saat. Kereta nasional Layla masuk ke kawasan parkir. Berkejar ke lif. Tit! pintu terbuka. Manusia berhimpit-himpit di dalam terkelip-kelip memandang Layla yang termengah-mengah.

Sreettt…..

(Layla pun tidak faham, mengapa harus ada bunyi Sreet…dalam babak ini)

8:33:41

“Layla!”

Suara bos memanggil dengan efek gema dari belakang.

Layla yang baru nak buka Facebook segera bingkas dari meja kerjanya.

Ketika melalui pintu pejabat menuju ke bilik bos, Rizal Gunx, yang berkepala botak dan obsess dengan Palestina itu mengusik, “bos nak ajak engkau pi tengok Dinosour di Pusat Sains Negara…jaga-jaga Layla…”

Layla mencebik. Langkah kaki semakin laju menuju ke bilik bos yang terkenal dengan ‘kepala angin’ nya itu.
Pintu diketuk.

“Masuk!” Suara garau itu menyentap tahap keberanian Layla.

Dia memulas tombol pintu dan menjengukkan kepalanya. Bos yang sedang membaca akhbar ditatap dengan rasa cuak.

“Bos…” Layla bersuara perlahan.

“Ini assignment baru. Saya mahu awak pergi ke tempat ini dan buat artikel mengenainya. Jurufoto tiada. Bawa kamera sendiri.”

Layla terkebil-kebil mendengar arahan itu. Langkah kali yang dihayun terasa berat. Mengenang peristiwa pagi tadi yang terlewat bangun, dan jam meja yang tidak berkokok seperti selalu, membuatkan Layla bertambah bengang.

“Kena kaver dinosaur ke?” Tanya Rizal Gunx lagi menambah panas di hati Layla.

“Tak, bos kata dalam pejabat ini ada alien. Dia syak engkau!” jerit Layla kepada Rizal. Rizal tarik muka.

“Sensitif la tu..’touching’ la tu?” sambung Layla lagi apabila melihat Rizal menarik muka masam.

Duduk di meja kerjanya, Layla berfikir lagi, “bagaimana mahu sudahkan assignment ini? Pelik betul la bos ni…”

“Kalau awak boleh buktikan Rizal Gunx ialah alien, saya naikkan pangkat awak ke gred 44.” Terngiang-ngiang suara bosnya yang garau itu.

Layla tersenyum seketika sambil memandang Rizal Gunx penuh makna. Terbayang-bayang figuranya berada di sebelah bilik bos dengan pangkat Ketua Editor dengan gred 44. Terbayang-bayang juga Mid Valley, yang menjadi puncak nafsu membeli-belahnya. Layla tersengih.

Rizal Gunx yang masih berdiri di pintu pejabat, merenung Layla penuh makna. Ada kerutan halus diwajahnya.

KOMA

Malam itu suasana gelap. Sengaja Layla tidak memasang lampu pejabat. Hasratnya untuk menyiasat Rizal Gunx malam itu kerana Rizal Gunx selalu bertugas waktu malam (Setahu Layla, kerana dia tidak begitu ambil tahu tentang Rizal walaupun hatinya memuji kekacakan Rizal).

Dengan perlahan, Layla mengatur langkah. Terjengket-jengket Layla memasuki bilik mesyuarat yang gelap dan berdiri di situ menunggu Rizal Gunx masuk ke pejabat.

“Dia selalu berada di pejabat sepanjang malam. Kata orang, Rizal kena hukum dengan bos sebab dia selalu layan ‘game’ bola semasa sedang bertugas. Itu yang dia kena datang pejabat waktu malam. Jaga pejabat.” Terngiang-ngiang suara Amin, kawan Layla di bahagian grafik.

Sedang berfikir-fikir, terdengar bunyi pintu dibuka. Layla memasang telinga. Tidak lama kemudian, kelihatan seseorang masuk dan duduk di sebelah meja Layla. Layla memicingkan mata. Kelihatan Rizal Gunx membuka komputer dengan segera. Tiba-tiba wajah Rizal menjadi serba hijau.

Layla panik. Dia memeluk tubuh seketika kerana giginya yang berketap mengigil.

Setelah gementarnya hilang, Layla memerhati Rizal lagi. Tangannya meraba kamera kompak untuk mengambil gambar Rizal yang kadang bertukar hijau, dan kadang bertukar merah. Tiada lagi perasaan takut. Fikirannya hanya terbayang gred 44, kerusi empuk, dan Mid Valley, pusat nafsunya.

Kamera ‘on’… segera dipetik butang untuk mengambil gambar.

“tret..tret…” bunyi kamera.

Sekali lagi. Dua kali. Tiga kali…masih dengan bunyi yang sama.

Layla meraba kamera itu dalam gelap. Wajahnya berkerut. Dia menggigil. Wajah Rizal terus berwarna warni. Sekejap merah, sekejap kuning. Sekejap biru. Layla terus meraba. Terbayang wajah bos yang bersuara garau. Terbayang gred 44, kerusi empuk, dan Mid Valley, pusat nafsunya.

KOMA

“Macam mana dengan assignment yang saya beri? Semalam awak kata boleh beres dalam masa sehari?” tanya bos pagi itu, semasa Layla kelam kabut kerana lewat masuk ke pejabat. Jam mejanya masih tidak berkokok.

“Errr….err….Saya nampak, memang Rizal Gunx itu Alien bos. Wajahnya berubah warna semalam. Sekejap merah, sekejap biru, sekejap hijau…cuma semalam, saya tak sempat ambil gambar kerana terlupa bawa kamera,” jawab Layla sambil membayangkan kamera yang dibawanya malam tadi, kamera FM2 dengan ruang ‘filem’ yang kosong.

Layla menyumpah dalam hati. Macam mana dia boleh terambil kamera lamanya yang sudah boleh dihantar ke muzium itu?

“Baiklah, kerana mood saya okey hari ini, saya bagi tempoh lagi. Malam ini awak kena pastikan Rizal memang alien. Boleh? Saya tidak mahu alien itu mengambil alih syarikat ini dan seterusnya menjadikannya pusat alien antarabangsa. Saya terima e-mel dari anonymous, mengatakan duduk letak pejabat kita ialah tempat alien mendarat. Dan ganjaran besar untuk awak, jika kita berjaya nyahkan Rizal dari sini seterusnya membanteras kegiatan alien di negara kita.” Encik bos berkata lagi.

Layla mengangguk sambil senyum. Membayangkan gred 44, kerusi empuk, dan Mid Valley, pusat nafsunya.

“kerana pangkat, aku sanggup musnahkan engkau Rizal. Walaupun engkau kacak dan bergaya dengan motor barumu…aku tak kira….,” kata Layla dalam hati.

Keluar dari bilik bos, tiba-tiba lampu padam. Pejabat gelap seketika.

Yang terlihat hanya Rizal Gunx dengan wajahnya kembali berwarna –warni. Hijau. Kuning. Biru dan sekejap-sekejap merah. Mata Layla memandang Rizal berselang seli dengan skrin komputer yang bertukar-tukar warna.

“Cantik kan skrin saver komputer ni?” tanya Rizal apabila melihat Layla terkaku di belakangnya.

Layla hanya memandang skrin saver komputer itu yang sekejap-sekejap bertukar hijau. Kuning. Biru dan sekejap-sekejap merah.

Dari belakang juga, terdengar suara bos yang ketawa berdekah-dekah. Amin di sisi Layla juga ketawa berdekah-dekah. Rizal Gunx tersengih-sengih memandang Layla yang wajahnya juga mula bertukar jadi merah.

“Eeee…bodohnya aku….” jerit Layla dalam hati.

KOMA

Layla mula sedar, sikapnya yang gilakan pangkat selama ini dapat dihidu bosnya. Layla insaf. Selepas ini dia berjanji akan mengubah corak kerjanya. Datang awal dan buat kerja dengan ikhlas. Bukan kerana gred 44, kerusi empuk, dan Mid Valley, pusat nafsunya.

Versi Rizal Gunx

Versi Pelitaminyaktanah

Versi Hadi

Advertisements

biru1

Langit di Kedah dengan menggunakan kamera Canon

“Siapa kata biru langit hanya boleh diraih melalui kamera Nikon?” tanya seorang teman yang memang ‘sifu’ dalam hal kamera dan fotografi.

“Err…” sambut saya dalam gamam.

KOMA

Belajar, mungkin banyak lagi yang kamu akan peroleh. Tahu ilmu dan amalkan. Itu satu pakej yang dituntut dalam Islam.

biru11Gambar ini diambil ketika berada di Pulau Besar, Melaka. Sangat terik. Pertama kali menggunakan CPL Filter dan ia GAGAL. Masih belajar.

biru2

Apa kata awan mengenai Nikon?

biru3Langit biru dengan Nikon, tanpa CPL filter.

Banyak perkara sebenarnya yang saya tidak belajar tetapi bertindak seolah-olah tahu tentang hal itu. Malahan, ada juga perkara yang tidak saya teroka, tetapi sebenarnya perkara itu tidak seteruk yang saya dakwa. Contohnya, saya katakan kamera Canon sangat payah untuk dikendalikan.

Ya, payah kerana saya tidak mencuba.
Err…tetapi, kamera Canon tidaklah ‘seteruk’ yang disangka.

Lihat, dengan Canon, langit biru tetap biru.

Itu hal yang saya cuba dan ia satu cubaan yang memberi manfaat.

KOMA

“Kita cuba…” katanya ketika langit bukan biru.
“Ini bukan masa untuk mencuba cinta,” jawab saya.

kaktus

“Gambar kaktus yang berbunga kembang, telah terpadam dari kamera,” adu saya pada dia beberapa hari lalu.

“Lain kali boleh ambil gambar lagi bukan?” jawab dia memujuk.

Sebenarnya bunga kaktus itu hanya berkembang sekali. Dan selepas itu bunganya akan gugur. Kena tunggu bunga baru muncul.

Mujur, gambar itu sebenarnya bukan terpadam, cuma salah letak sahaja. Jadinya, saya sempat merakam saat bunga itu kembang. Tidaklah cantik mana, tetapi manis buat saya. Kerana ada cerita di situ.

KOMA

“Dalam fotografi, banyak perkara boleh kita belajar. Itu kamu cari sendiri,” kata saya kepada seorang sepupu  yang mula meminati bidang fotografi dan bertanya itu ini kepada saya.

Dia menggunakan kamera Canon. Jadi, saya yang memang tidak begitu bijak dengan jenama itu, hanya tunjukkan apa yang termampu.

“Sebagai jurugambar, kamu harus tahu kelebihan kamu di mana. Adakah dengan mengambil gambar perkahwinan, potret, pemandangan, abstrak dan lain-lain lagi. Macam saya, saya tidak suka ambil gambar perkahwinan,” kata saya.

Sambung saya lagi, “sebab itu kadang kita tengok, ada gambar kita yang cantik, dan ada yang tidak begitu berjiwa. Maknanya yang cantik itulah kecenderungan kita. Saya rasa saya suka ambil gambar potret.”

Dia hanya mengangguk-angguk. Sama ada faham atau tidak saya tidak tahu.

Saya juga mengangguk-angguk. Sama ada yakin dengan fakta yang saya kemukakan atau itu hanya hujah sendiri.

KOMA

Bercakap mengenai kamera DSLR, terutama yang besar-besar dan mahal-mahal, saya lihat ramai yang sudah memilikinya atau mampu memilikinya. Teknologi sentiasa laju berlari.

Namun, ramai juga yang tidak mampu memilikinya kerana ia bukan keperluan hidup. Mungkin.

Saya seorang wartawan merangkap jurugambar, pada mulanya menganggap memiliki kamera DSLR sesuatu yang membanggakan. Memang membanggakan apatah lagi apabila keluar bertugas, bilangan jurugambar wanita yang turut sama berebut-rebut mengambil gambar boleh dikira dengan jari. Juga sedih, apabila saya terpaksa berhimpit-himpit dengan jurugambar lain [lelaki] semasa mengambil gambar majlis. Sehabisnya, saya berundur kerana tidak manis untuk saya turut serta berebut-rebut bagi merakam saat yang penting seperti ketibaan VVIP dan perasmian oleh Yang di-Pertuan Agong.

Oleh kerana hidup saya memang dengan kamera dan gambar-gambar, maka saya menganggap nilai gambar yang saya ambil biasa-biasa sahaja.

Tetapi tidak bagi orang lain yang tidak punya kamera dan jarang diambil gambar. Setiap peristiwa yang terakam memberi makna.

“Saya sudah malas mengambil gambar perkahwinan,” kata seorang kawan jurugambar.

“Mengapa?” tanya saya.

“Majlis perkahwinan hari ini, sudah tiada nilainya. Hanya upacara. Hanya majlis. Beza dengan dahulu. Ada senyum, ada pilu, ada cinta, ada sayang, ada ikrar, ada agama,” katanya yang memang saya kagumi apabila mengambil gambar perkahwinan.

Mungkin.

KOMA

Saya pernah ditawar RM5 ribu untuk mengambil gambar seorang hartawan yang mahu gambarnya dirakam ketika dia menyalami Yang di-Pertuan Agong. Saya katakan padanya saya bukan prefesional.

Dia menyalami Yang di-Pertuan Agong dengan wajah yang paling manis. Tetapi saya gagal merakam gambarnya kerana semua jurugambar bersesak-sesak.

Dia, hartawan itu, kesal tetapi menerima penjelasan saya. Saya, pada waktu itu baru pertama kali memegang kamera kepunyaan pejabat yang tidak secanggih kamera saya sekarang. Dan, saya pada waktu itu masih tidak punya ramai kenalan jurugambar yang boleh diajak berkongsi tawaran seperti yang hartawan itu berikan.

Pernah juga selepas habis satu program, saya didatangi seseorang dari negara seberang. Beliau meminta pertolongan [ada nada rayuan], gambarnya dihantar kepadanya. Saya meminta e-mail beliau agar gambarnya boleh saya hantar dengan mudah. Apabila saya meneliti kembali gambar-gambar yang saya ambil, gambar beliau tiada dalam ratusan gambar itu. Saya terkedu.

Pernah juga seorang pakcik dari Terengganu yang datang ke program yang pejabat saya anjurkan, meminta gambarnya yang saya ambil, dicuci dan dihantar kepadanya.

Saya terkedu. Sebab selama ini saya tidak pernah mencuci gambar dan mengirimkannya kepada sesiapa. Saya hanya ambil, dan dokumentasikan gambar-gambar itu dalam bentuk CD.

Pakcik itu, meninggalkan alamat rumahnya dan berpesan berkali-kali agar gambarnya dicuci dan dihantar kepadanya.

Sehingga hari ini permintaannya itu, tidak saya tunaikan. Begitu juga dengan permintaan-permintaan lainnya yang meminta gambar mereka dikirim melalui e-mail.

Apatah lagi kawan-kawan pejabat yang suka benar gambar mereka diambil. Kebanyakannya saya simpan sahaja. Kecuali beberapa orang yang datang pada saya dan membawa ‘thumb drive’, atau yang menyapa saya melalui YM. Maka mereka boleh mengambil gambar mereka tanpa syarat.

Mungkin, saya menganggap bahawa mereka yang mahukan gambar mereka yang saya simpan, yang seharusnya datang pada saya dan meminta gambar itu daripada saya. Bukan saya yang sepatutnya bersusah payah mengagih-agihkan gambar untuk mereka yang ada dalam simpanan saya. Mungkin.

Bagaimana pula dengan mereka yang datang dari jauh, yang mengharapkan gambar mereka yang saya ambil menjadi kenangan paling berharga, tidak saya endahkan?

Hal itu menjadi satu kesedaran buat saya. Bagi saya gambar yang saya ambil tidak begitu bermakna terutama hal yang berkaitan dengan urusan rasmi pejabat dan terutama apabila gambar itu tiada kaitan ceritanya dengan cerita saya. Ambil gambar, edit sedikit dan dokumentasikan dalam bentuk CD. Simpan.

Namun, bagi mereka yang tidak kamera dan tidak punya ruang untuk merakam saat-saat manis dan penting dalam hidup, mungkin menganggap dengan meminta pertolongan orang lain, saat-saat manis itu boleh di simpan.

KOMA

Nilai sebuah gambar, bukan sahaja kerana kualiti sesebuah gambar itu dirakam.

Nilai sebuah gambar bukan kerana kamera yang mahal atau pergi ke tempat yang terkenal.

Nilai sebuah gambar terletak pada peristiwa yang dirakam. Banyak cerita dapat dipugar hanya dengan sebuah gambar.

Saya juga punya beberapa gambar yang manis bagi saya. Bukan kerana gambar itu cantik dan punya kualiti yang baik, tetapi kerana ia punya cerita. Cerita saya yang terakam melaluinya.

getimageaxdThis wonderful shot captures the movement of the children and water skillfully. The composition and colour palette is effective, and there’s an endearingly magical and joyful element that’s refreshing to witness.” (Judge’s comments)

Ini bukan gambar yang saya ambil. Ini gambar Tan Choon Wee, yang diangkat sebagai pemenang keseluruhan pertandingan Photographer Of The Year 2008 anjuran Digital Camera Magazine.

Kata pemenang ini ;

I’m a 57-year-old seasoned traveller from Singapore. I’ve been engaged with photography seriously for 25 years – it not only interests me, but it’s also my joy and passion, and I believe that if you feel it, you see it.

Gambar yang saya hantar, entah mana mereka campakkan. Memang wajar dicampak. Mungkin.

KOMA

Semasa saya mengikuti Kursus Fotografi Digital di Marang anjuran Angkatan Senifoto Selangor (ASFONS) tahun sudah, sebenarnya banyak perkara yang saya pelajari walaupun diri dibawa ke sana dengan hati yang separuh mati.

Gambar mewakili pelbagai cerita. Ambil gambar dengan jiwa. Ini salah satu ciri gambar yang baik selain aspek teknikal yang lain.

Ada satu gambar, yang dipuji fasilitator, katanya gambar itu boleh digunakan sebagai poster melawat negeri Terengganu. Bukan gambar penyu. Bukan gambar laut atau pulau. Bukan gambar keindahan alam.

Ia merupakan gambar anak-anak yang sedang mandi [ada yang berbogel] di tepian pantai, dalam keadaan yang sangat gembira. Anak-anak kampung itu, wajah yang jujur dan hati yang bersih, beri cerita yang besar kepada kami.

Dari situ, saya berlapar dan membutakan mata untuk yang lain-lain demi sebuah DSLR.

Nikon D80 ada dalam genggaman akhirnya. Tetapi mana cerita saya? Apa cerita yang saya rakam dan sebar melalui gambar-gambar yang saya ambil?

Hujah bela diri – Ini gambar saya. Kamu tidak faham cerita di sebaliknya? Tidak mengapa, biar saya sahaja yang mengerti dan faham.

KOMA

Dengan gambar kita memberi cerita. Ikut persepsi kamu cerita bagaimana mahu dilakar.

Dengan muzik atau apa jua bentuk seni, kita menyebar cerita. Terpulang kamu cerita bagaimana yang mahu dilagukan dan yang mahu kamu dengar.

Dengan tulisan kita berkongsi cerita. Tanya akal kamu, cerita itu untuk suka-suka atau untuk dihadam, menambah rencah hidup.

Dengan apa sahaja kamu akan bercerita dan memperoleh cerita. Buka panca yang lima itu. Tambah satu, akal dan iman.

Raih dan belajar cerita dari alam. Kamu tidak akan menyesali hidup.

ila-101.jpg

Seorang jejaka tua, bertemu dengan saya. Menyerahkan flash yang memang saya dambakan untuk Nikon saya ni. Saya gembira. Terima kasih jejaka malar segar! semoga apa yang diberi dapat memberi manfaat bukan untuk saya sahaja, malah orang lain juga.

Ada seorang teman bertanya fungi flash tambahan pada sesebuah kamera Digital Single Lens Reflex (DSLR).

Saya bukanlah pakar dalam hal-hal yang berkaitan dengan kamera digital. Baru belajar. Namun, saya ingin menjawab soalan itu sedaya yang mampu.

Fotografi secara ringkas sering didefinisikan sebagai ilmu melukis dengan menggunakan cahaya. Gambar yang terhasil merupakan kombinasi yang betul dari teknik memfokus, kelajuan buka tutup (shutter speed), menjaga Aperture dan Iso, sudut pandangan (angle of view), subjek dan juga jarak fokus (dept of field).

Tak perlu saya pening-peningkan kepala anda dengan hal-hal itu kerana saya juga tidak begitu cendekiawan untuk menerangkan hal tersebut satu persatu dengan baik.

Apabila dikatakan ‘ilmu melukis dengan cahaya’ sudah pasti pengawalan cahaya yang baik amat penting. Saya masih gagal mengawal cahaya dengan baik.

Oleh itu saya cuma mahu jelaskan pada teman yang bertanya tadi, mengapa kita perlu flash tambahan sedangkan pada kamera sudah ada internal flash (built -in) dan bantuan pengawalan cahaya masuk melalui ISO, Shutter dan Aparture.

Flash tambahan berfungsi mencahayai/menerangi (illuminate) objek yang kekurangan cahaya agar terakam dengan baik terutama ketika mengambil gambar di dalam dewan yang besar dan gelap. Flash tambahan juga boleh menghasilkan gambar yang artistik terutama untuk kegunaan gambar dalam studio dan juga gambar yang diambil ketika waktu malam.

Contoh gambar :

Tanpa flash, dengan flash built-in dan flash tambahan

ila-100.jpg  ila-098.jpg  ila-099.jpg

Setakat ini, itu sahaja yang saya tahu. Jika ada kesilapan dan tambahan maklumat, sila bagi tahu saya yang masih mentah ini.