PERTANDINGAN ULAS BUKU ITBM DI BLOG/ FACEBOOK

Appelsinpiken
Gadis Oren

Jostein Gaarder
RM 20.00 / RM 25.00 (Sabah & Sarawak)
ISBN: 9789830683997
Tahun terbit: 2009
Jumlah muka surat: 178 (tidak termasuk kulit)

No Resit : ITNM  001447

“Setiap biji oren tidak ada yang serupa, Jan Olav. Malah dua helai rumput pun tidak sama.”

“Awak tidak datang ke Seville dari jauh semata-mata untuk bertemu dengan ‘seorang wanita’. Kalau benar, tak perlulah awak bersusah payah kerana bumi Eropah dipenuhi kaum hawa. Awak datang ke sini untuk bertemu saya…”

Siapakah Gadis Oren yang menjadi sebahagian besar cerita di dalam  surat yang ditinggalkan oleh seorang lelaki, Jan Olav yang telah meninggal dunia sebelas tahun yang lalu, kepada anak lelakinya, Georg Røed yang berusia 3 tahun ketika surat ini ditulis?

Apakah kaitan Gadis Oren dengan Georg dan diri penulis surat sendiri dan mengapa ia perlu diceritakan? Apa pula perkaitan antara Teleskop Angkasa Hubble dan keupayaannya menyelongkar alam semesta dengan diri Georg?

****

Pelbagai rasa akan menghantui seseorang apabila mengetahui tentang kematiannya sendiri. Siapa yang tidak ambil kisah tentang kematian yang bakal menjelma? Tentang masa yang suntuk untuk melaksanakan segala impian, tentang harapan yang bakal tinggal harapan? Tentang apa yang dibawa ke ‘sana’ dan bagaimana pula yang ditinggalkan di dunia ini? Tentang apa yang diminati dan mahu berkongsi minat itu dengan seseorang yang lain – yang sudah tentunya seseorang yang paling dikasihi.

Benarkah dunia ini hanya satu dongengan? Dunia ialah sebuah kisah dongeng seperti kisah Cinderella dan kisah pari-pari lainnya yang dipenuhi dengan keindahan tetapi bersyarat – setiap sesuatu akan ditarik kembali setelah kita puas atau tidak menikmatinya. Syarat itu tidak perlu difahami tetapi perlu dipatuhi. Seperti Cinderella yang perlu meninggalkan majlis tari-menari tepat jam 12 tengah malam. Jika tidak…

Itulah rencah dalam menyelongkar misteri Gadis Oren yang menemukan pelbagai rasa, emosi, pemikiran dan pengalaman yang menjadi soal-jawab antara Jan Olav dengan anaknya, Georg. Melalui kisah ini, Jan Olav cuba menjelaskan nilai cinta yangmenjadi asas kehidupan manusia di samping nilai-nilai lain yang mempengaruhi dan mendewasakan usia seseorang.

****

Melihat dan membaca buku ini, walaupun berulang kali menemukan persepsi dan pengalaman yang berbeza. Ia sebuah kisah yang menarik. Kisah yang merungkai pelbagai persoalan kehidupan dan akhirnya menuntut fikiran kita kembali kepada asal –untuk apa kita hidup di dunia ini?

Sudah tentu Jostein Gaarder yang sebelum ini dikenali melalui karya agungnya Sophie’s World yang dipenuhi falsafah, turut menuntut pembaca berfikir dengan mendalam setiap baris ayat yang ditulis dalam novel Appelsinpiken atau Gadis Oren ini.

Ketika membacanya, saya membayangkan ceritanya dalam bentuk filem – filem bisu – sebagaimana yang dijelaskan dalam surat ‘wasiat’ Jan Olav kepada Georg bahawa misteri pertemuan dan pencarian Gadis Oren seumpama sebuah wayang bisu. Tidak tersangka, dalam sibuk mencari maklumat tentang buku ini, saya ditemukan dengan filem Appelsinpiken. Rupanya buku ini telah difilemkan di Norway.

Namun, catatan ini akan memfokus kepada bukunya sahaja iaitu Appelsinpiken, tulisan Jostein Gaarder yang telah diterjemahkan ke dalam 43 bahasa di dunia termasuk bahasa Melayu dengan tajuk Gadis Oren (terjemahan Institut Terjemahan dan Buku Malaysia)
GADIS OREN DAN FALSAFAH KEHIDUPANNYA

Setiap orang akan mati atau meninggalkan dunia. Bezanya, setiap manusia, ada yang tahu tarikh kematiannya, dan ada juga yang tidak tahu bila masanya, bila detik dan tarikhnya dia akan meninggalkan dunia.

Dunia pula hadir sebagai satu persinggahan yang menggembirakan atau mendukacitakan. Seperti kisah dongeng yang dipenuhi hal-hal yang indah, penuh dengan fantasi dan kejutan, juga dunia ini dipenuhi dengan keajaiban yang membuatkan kita sentiasa berfikir tentang kewujudan kita sebagai manusia, tentang kewujudan orang lain yang kadang hadir sebagai satu kesatuan buat diri kita, melengkapi perjalanan sehari-hari, ataupun orang lain yang hadir sebagai elemen yang tidak punya apa-apa hubungan dengan kita.

Kita dan dunia juga akan membuatkan muncul fikiran-fikiran tentang segala benda, terutama alam yang menaungi kehidupan dan segala hal yang tidak terjangkau oleh fikiran atau tidak mampu difikirkan kerana masa yang terlalu pendek diberikan kepada kita untuk memikirkannya. Manusia punya fitrah ingin tahu yang besar. Kita sering memikirkan sesuatu yang telah kita alami, sedang kita alami dan juga memikirkan sesuatu yang bakal dialami. Kehidupan yang tidak panjang memungkinkan manusia meneroka setiap keupayaan untuk meninggalkan sesuatu buat generasinya.

Buku ini, merangkumi segala yang disebutkan di atas. Ia kisah yang besar, tentang kekeluargaan, tentang kehidupan, tentang keinginan dan juga kegembiraan dan kekesalan yang berlaku dalam kehidupan manusia. Bagaimana segala rasa ini dirungkai dan diselesaikan walaupun masa yang ada terlalu suntuk?

Menariknya buku ini, segala persoalan diungkap dan diselesaikan melalui sepucuk surat yang ditinggalkan oleh seorang bapa, Jan Olav, kepada satu-satunya anak lelakinya, Georg. Surat yang ditulis ketika Georg berusia tiga tahun setengah itu bukan sahaja menceritakan kisah cinta bapanya, tetapi juga persoalan-persoalan lain yang berkaitan tentang kehidupan dan pemikiran serta idealogi-idealogi yang ingin diwariskan kepada anaknya.

Dan uniknya (atau peliknya), surat ini ditinggalkan di bawah pelapik kereta sorong lama setelah ditaip dalam keadaan tergesa memandangkan masa yang ada terlalu singkat untuk menceritakan segala kegelisahan sang bapa menghadapi saat-saat kematian yang tidak diingininya.

Mengapa surat? Mengapa tidak dengan cara lain?

Masa. Masa adalah penting bagi manusia menikmati kehidupannya. Oleh sebab itu, ‘menulis surat’ difikirkan oleh Jan Olav sebagai cara yang cepat dan terbaik memperkenalkan diri dan kehidupannya kepada anak lelakinya.

George yang berusia 14 tahun semasa membaca surat peninggalan bapanya, menghadapi keadaan ini dengan penuh kehairanan, ketakjuban dan seterusnya mematangkan beliau dengan beberapa hal yang sewajarnya diketahui.

Paling mengagumkan, surat yang ditulis itu, memperkenalkan George kepada bapanya yang meninggal sebelas tahun lalu ketika usianya masih kecil dan tidak mampu menanggapi kehadiran seorang lelaki yang bergelar ayah, yang amat mengasihinya dan menganggapnya sebagai sahabat terbaik.

Ini bukan surat biasa. Surat ini diutuskan bagi merungkai misteri kisah perjalanan seorang ayah yang perlu diketahui dan dikenali oleh anaknya walaupun si ayah sudah tiada di dunia ini.

Itulah kehebatan surat yang ditulis sendiri oleh Jan Olav untuk memperkenalkan diri kepada anaknya seterusnya memberitahu banyak perkara yang wajar diketahui anaknya.

Ia adalah surat ‘wasiat’ terbaik. Dengan gaya bahasa sederhana tetapi memberi kefahaman yang jelas melalui perumpamaan dan analogi yang tepat. Itulah yang sepatutnya ditulis kerana ketika surat itu ditulis, Jan Olav hanya mampu membayangkan Georg yang berusia 3 tahun dan bukannya 14 tahun. Semampu boleh, dengan andaian-andaian mudah, seperti memberi contoh melalui cerita rakyat yang popular – Snow White, Cinderella dan banyak lagi – serta diagnosis berdasarkan pemikiran sendiri, surat setebal 14 halaman itu berjaya ditulis dengan pelbagai rasa yang terungkap. 

Karya Yang Baik

Jostein Gaarder menyampaikan mesejnya dengan baik melalui buku ini. Saya berpendapat demikian bukan sahaja kerana beliau pengarang yang hebat setelah berjaya menulis buku Kisah Sophie (Sophie’s World) yang dikatakan telah diterjemah dalam 53 bahasa, serta beberapa karya lain berkaitan falsafah dan dunia kanak-kanak, tetapi, kehebatan karya ini ialah melalui gaya kepengarangannya yang tersendiri dan lain daripada yang lain.

Melalui  Gadis Oren, pengarang menyatakan pendirian dan sikapnya termasuk aspek intelektual, emosi, sikap dan sifat yang tentunya berbeza daripada orang lain. Ia unik. Memasukkan elemen idealogi, imaginasi dan pandangan hidup terhadap persekitaran. Watak dan perwatakan yang kukuh binaannya terutama watak Jan Olav, penulis surat ini yang sememangnya perlu dikenalkan – secara fizikal dan mental kepada anaknya yang tidak sempat mengenali bapanya.

Kisah ini juga memperkenalkan budaya dan agama, bangsa dan negara, memperkenalkan karya-karya hebat yang wajar dihadam oleh pembaca, serta elemen terbaik yang boleh dikongsikan kepada pembaca. Ini perlu, kerana melalui surat itu, Jan Olav mahu anaknya menikmati kehidupan dan mengkaji setiap sesuatu yang ada di sekelilingnya. Sebagai bapa, sudah tentu pesan-pesan begini ditekankan kepada satu-satunya anak lelakinya. Antara pesanan yang sempat dititip dan menjadi renungan si anak ialah :

  • Dunia ini ajaib. Ia memerlukan kepintaran luar biasa dengan memikirkan hal-hal kecil dan kemudian akan menjadi satu renungan yang besar. Sebagai contoh; berapa kelajuan kumbang berbanding pesawat jumbo. Dan juga kehebatan Teleskop Angkasa Hubble yang boleh merakam gambar bumi dengan baik
  • Percayakan kuasa Tuhan yang mencipta segala –proses didik anak melalui sudut agama
  • Membaca buku-buku lama yang tersimpan segala kebijaksanaan – hikayat dan mitos membuatkan kita berfikir tentang alam dan manusianya
  • amati dunia sebelum isi  dada dengan ilmu keduniaan seperti fizik dan kimia.
  • Paling penting, mengasihi ibunya, Veronika yang menjadi sebahagian besar binaan surat itu.

Konflik di susun secara baik dan diselesaikan dengan bijak. Ada konflik kecil yang selesai segera dan ia bercantum dengan konflik utama yang menyimpulkan segala cerita. Ia menjadikan pembaca berdebar-debar walaupun tempohnya tidak lama. Seperti menonton perlawanan bola sepak – ada babak mendebarkan, mencemaskan dan kemudian peleraian yang melegakan – sama ada gol atau tidak – Siapa gadis oren? Mengapa gadis itu membeli buah oren yang banyak? Mahu dibuat apa dengan buah itu? Adakah gadis itu jelmaan seekor tupai yang lincah? – Dan semua persoalan ini terjawab akhirnya dengan teratur walau mendebarkan.

Stail penulisan surat yang terdapat di dalam buku ini begitu memberi kesan. Ia bukan surat yang biasa-biasa. Ia surat dari hati ke hati kepada seorang ‘sahabat sejati’ iaitu anak sendiri yang tidak sempat dikenali sehingga dewasa. Dengan itu, tidak mustahil surat yang dikarang, agak mudah pengisahannya dengan penyelitan banyak analogi, analisis dan diagnosis yang mudah bagi memahamkan George yang ketika itu sudah berusia 14 tahun. Ini seterusnya menjadi surat pengenalan antara bapa dengan anak yang tidak mampu lagi untuk bertemu.

ITBM

Selepas 18 tahun beroperasi sebagai agensi utama bidang penterjemahan dan 60% bidangnya ialah terjemahan, maka ITBM dilihat berjaya melaksanakan tugasnya dengan baik.

Gadis Oren adalah salah satu daripada sekian banyak buku yang telah diterjemah dengan baik oleh ITBM. Setiap buku yang diterjemah bukan calang-calang dan semberono di bawa masuk untuk menjadi bahan bacaan masyarakat Malaysia.

Novel Gadis Oren ini dengan terjemahan yang sangat baik, boleh menjadi rujukan yang bagus untuk penulis muda memulakan karya mereka. Seterusnya menjadikan karya mereka lain daripada yang lain lalu melangkaui apa yang telah terhasil di Malaysia setakat ini. Walaupun tidak wajar membandingkan karya tempatan dan luar negara, buku-buku terjemahan wajar dijadikan ukuran untuk memantapkan mutu dan hasil tulisan seseorang penulis.

ITBM sebagai satu-satunya badan penterjemahan terbesar dan terbaik untuk membawa buku-buku tempatan ke persada antarabangsa, begitu juga membawa buku-buku luar negara ke Malaysia untuk silang budaya yang terbaik. Ini adalah kerana tujuan penterjemahan itu jelas memperkenalkan budaya dan bangsa sesebuah negara dan memperlihatkan corak penulisan dan pemikiran penulis luar negara yang boleh dimanfaatkan oleh penulis tempatan dan juga sebaliknya. Semoga lebih banyak buku yang baik dari luar negara, diterjemah ke dalam bahasa Melayu. Juga, tidak lupa, karya terbaik Malaysia, mampu dibawa ke persada antarabangsa.

Sebagai pembaca pula, membaca karya terjemahan, terutama karya dari negara yang tidak pernah dilawati merupakan satu pengalaman yang menarik lantas memperkaya pengetahuan tentang sesuatu. Walaupun internet yang menjadi medium utama untuk kita mendapatkan segala perkara, buku tetap punya keistimewaan tersendiri dalam menyampaikan maklumat dan ceritanya melalui kata-kata yang indah.

Ini terbukti dengan kata-kata pengarang dalam novel Gadis Oren ini iaitu ;

‘Penulis ialah insan yang meraikan dunia dengan kata-kata yang indah.’

Dan kata-kata itu terserlah kebenarannya apabila si bapa berusaha menulis surat untuk memberitahu segala hal kepada anaknya. Surat ini hanya untuk memberitahu siapa bapanya, kehidupan bapanya – kerana ia sudah cukup bagi seorang bapa untuk anaknya.

Walaupun Jan Olav, watak dalam cerita ini, memilih untuk menjadi doktor berbanding penulis – dan kemudian menghidapi penyakit yang dia sendiri tidak mampu ubati – seterusnya menjadi kekecewaan yang sangat menyakitkan, namun, Jan Olav berjaya menulis surat yang baik untuk memperkenalkan satu kehidupan baru yang perlu diketahui oleh anaknya.

Advertisements