DSC_2299

Saya memilih ketam masak lemak cili api sahaja.

Bayangan terus kepada haiwan yang berjalan senget dan mempunyai pengepit yang berbahaya.

Mungkin juga bayangan kepada menu yang lazat berasaskan ketam. Ketam masak lemak misalnya. Atau isi ketam yang diinovasi memudahkan pelbagai jenis masakan dihasilkan.

Mungkin juga ada bayangan Pulau Ketam yang indah menyinggah benak kita.

Itulah ketam.

KOMA

Minggu lepas, saya banyak bercakap tentang ketam. Bukan kerana baru menikmati Mi Kari Ketam yang heboh dalam rancangan ‘berjalan-jalan-eh-terjumpa-makanan’ itu. Bukan juga mengimbas semula babak bibir luka kerana tidak tahu cara yang betul menikmati ketam masak lemak.

Bukan juga bising-bising tentang ketam yang mengejar anaknya jalan senget.

Oh. biarlah ketam mengajar anaknya jalan senget. Memang itu budaya ketam. Siapa kita untuk membetulkan ajaran-ajaran mak ketam kepada anaknya. Ia umpama ada-orang-luar-yang-mengajar-ajar kita-supaya-kita-hidangkan pizza-spageti sebagai makanan harian kepaada anak kita.

Saya bercakap tentang ketam dan tabiatnya yang suka mengepit dan hal ini menjadi metafora untuk sikap dengki dan khianat.

Cuba baca ini. ISTILAH “mentaliti ketam” (crab mentality) telah diperkenalkan pada mulanya oleh Datuk Dr. Jeffrey Kitingan.

Mungkin saya terlalu beremosi dalam hal ini apabila menganggap seorang kawan tidak berkongsi peluang yang baik kepada saya sebagaimana saya berkongsi segala hal dan peluang kepada beliau. Mungkin juga ia bukan hal besar yang perlu dibesarkan lagi.

Namun, ia tetap menganggu emosi sehingga terfikir beberapa perkara yang negatif.

Saya berharap hal ini akan berlalu seperti angin. Dan saya berharap, biarlah kita makan ketam dengan mengambil segala zat dan nutrisinya. Sifat buruk, jangan sampai melekat.

KOMA

Tidak dapat tanduk, telinga dipulas pula bagaimana?

Tanya seorang rakan lain.

Oh. Yang itu ada contoh lain. Ada cerita lain. Yang lebih menarik untuk dikongsikan. Suatu hari nanti. Barangkali. Apabila semuanya selesai dengan bersih.

Bagilah contoh. Desak kawan itu.

Okey…

Contohnya, engkau tak dapat musnahkan seseorang itu secara berdepan, maka engkau buruk-burukkan dia secara belakang. Buat fitnah. Gaduh-gaduhkan dia dengan kawan-kawannya…bla..bla..bla…

Okey cukup.

Advertisements

JANJI RIZAL 1

JANJI HADI 2

JANJI SHARUL 3

“Arghhhhh…..”

Jeritan Hadi mengejutkan Zalila yang sedang bergincu. Kerana terperanjat, gincu yang baru dibelinya itu patah dua.

Zalila bengang tetapi dalam masa yang sama cuak mendengar jeritan adiknya itu. Zalila melangkah laju ke bilik Hadi. Sekali libas menggunakan jurus libasan sehala, langsir bunga-bunga kecil itu terselak.  Zalila merenung Hadi yang serabut di atas katil dengan bantal dan selimut sudah bersepah ke hulu ke hilir.

“Kenapa? Apa yang berlaku?” Tanya Zalila dengan cuak sambil diikuti efek langsir terbang ditiup angin petang.

“Hadi mimpi seram kak…” ngadu Hadi.

Zalila membuang pandang ke dinding. Sedih benar dia dengan keadaan Hadi yang kerap diganggu mimpi seram dan pelik. Paling menyedihkan apabila mimpi itu terbawa-bawa ke alam realiti sehingga Hadi dituduh gila oleh orang kampung.

Zalila teringat punca Hadi dituduh gila oleh orang kampung.

“Apa? Mimpi meminang Rudeen? Kau dah gila ke?” Jerit Rozinor ketika mendengar cerita Hadi mengenai mimpinya.

Rozinor dan Iwan ketawa terbahak-bahak sambil Hadi terkebil mencari salahnya.

“Jika bukan mimpi pun, salahkah saya meminang Rudeen?” Hadi cuba membela diri.

“Memang salah! Sebab engkau tak layak dengan Rudeen. Dia tu keturunan bangsawan, kaya, berpelajaran. Engkau apa ada?” bentak Iwan pula.

“UPSR pun tak lepas kan? Kan? Kan?” Sambut Rozinor dengan tawa yang menghina.

Hadi akur dengan syarat keduniaan itu. Matanya terkebil menelan caci maki lelaki-lelaki dewasa itu sambil berharap dia akan membesar tidak seperti mereka.

Pak Sharul yang mengalami penyakit jangkitan telinga tengah (otitis media) sejak usianya dua tahun dan kesan perang Jepun dahulu terus menyampuk, “bahaya penyakit Hadi ni. Kau kena berubat Hadi. Gila bayang ni bukan penyakit main-main.”

Pada masa yang sama Apiz, si penjual Aiskrim berhenti membeli sebungkus roti kelapa. Dia yang mendengar sedikit perbualan di kedai Pak Sharul dengan pantas menyebarkan maklumat itu kepada pelanggan-pelanggan ais krimnya yang terdiri dari masyarakat berbilang bangsa dan agama di kampung itu. Kampung Janji Ditepatilah katakan…

“Hadi gila…Hadi gila….” Jerit Apiz yang sengaja berbuat demikian demi membalas dendam kepada Zalila, kakak Hadi yang ganas [tapi comel] itu.

Babak-babak sadis itu muncul kembali.

“Kenapa Ais krim ni tak cantik cara scoopnya?” Jerit Zalila dan terus mengkarate tong ais krim Iwan.

Bengang betul Apiz dengan babak itu. Sebab itu, tanpa segan silu Apiz menyebarkan khabar bahawa Hadi sudah gila. Gila kerana pinangannya ditolak oleh Rudeen. Dan Apiz sengaja tidak beritahu babak itu hanya dalam mimpi Hadi.

Apiz terus menjerit ‘Hadi gila’ sehingga tersasul dengan jeritan ‘Ais krim..Ais krim gila..ais krim gila….”

KOMA

“Betul kak..Hadi tak reka cerita. Benda itu berlaku dan sehingga terbawa dalam mimpi.” Jelas Hadi pagi itu ketika mereka bersarapan Roti Kelapa yang dibeli di kedai Pak Sharul.

“Hadi, mana ada semut jadian dalam dunia realiti ini. Akak bukan tak percaya Hadi, tetapi….” Zalila terdiam.

Bunyi burung berkicau mengambil tempat atas kesunyian yang melanda.

“Baik, akak janji akan selesaikan perkara ini.” Akhirnya Zalila bersuara.

“Janji tau…: kata Hadi meminta kepastian.

“Janji ditepati.” sambut Zalila.

Zalila berjalan menuju ke meja soleknya. Gincu berwarna pink muda itu direnungnya. Namun fikirannya jauh melayang kepada sesuatu. Eh, sebetulnya seseorang.

“Hanya Apiz yang mampu menjelaskan segalanya. Kerana menurut Hadi, semut jadian itu menyerang Apiz.” Demikian fikir Zalila sambil merenung Gincu Avonnya yang sudah patah dua.

Adakah Apiz akan beri kerjasama untuk membetulkan pandangan masyarakat terhadap Hadi? Adakah Apiz sudah melupakan kes karate tong ais krim dua tahun lepas itu?

Mahu diharap kepada Rizal, lagilah ‘ke laut’ jadinya. Rizal, khabarnya terus mengikut kakaknya menuju ke Utara tanah air setelah kejadian itu berlaku, dan menjadi penggubah bunga di sana . Maklumlah musim konvokesyen. Jual bunga taik ayam pun laku. Eh..melalut pula. Bisik Zalila lagi.

Sambil menyanyi-nyanyi kecil lagu “…hanya lah kau satu satu idamanku.. tiada lagi dua dua dihatiku…” yang turut menjadi lagu kegemaran Hadi, Zalila menutup jendela rumah kerana azan maghrib sudah berkumandang. Bimbang syaitan masuk bertandang pula.

KOMA

Kedai Pak Sharul masih kosong ketika Zalila sampai. Ya, di situlah dia akan bertemu dengan Apiz setelah membuat temu janji melalui portal Apiz – Aiskrim 1Janjiditepati.

Pak Sharul datang mengambil pesanan, “nak Zalila, mahu pesan apa?”

“Cendol satu!” Kata Zalila tanpa berfikir yang kedai Pak Sharul ialah Kedai Kopi.

Pak Sharul yang mengamalkan piagam pelanggan ‘1pelanggan 1000 rezeki’ segera berlalu sambil menghantar sms kepada kawannya yang berniaga cendol yang turut menawarkan khidmat penghantaran percuma sehingga ke mulut pelanggan.

Tidak lama kemudian cendol sampai dan Pak Sharul terus menghidangkannya kepada Zalila. Sekali dengan cendol, Pak Sharul menghulurkan kunci motor Zalila yang dalam insiden amukan hari itu, kunci motor itu telah disumbatkan ke dalam lubang hidung Rozinor kerana terlalu marah.

“Ini, kunci motor kamu hari tu. Pak cik sudah samak kunci ni walaupun Rozinor itu tidak haram untuk dinikahi.” Gurau Pak Sharul.

Zalila menjeling tajam. Bengang kepada Rozinor dan Iwan kembali menerjah.  Pak Sharul terus ke dapur kerana bimbang hidungnya pula menjadi mangsa.

Dari jauh kedengaran bunyi motor Apiz. Matahari mula membakar. Zalila segera mempersilakan Apiz mengambil tempat di hadapannya.

“Tak payahlah engkau nak sopan-sopan dengan aku Zalila. Semua orang bercerita tentang engkau yang mengamuk dengan Rozinor tempoh hari. Tak habis-habis kan engkau ni? Asyik nak mengamuk je. Ni apahal nak jumpa aku?” Kata Apiz dengan angkuh walaupun dalam hati berdebar juga dengan kecomelan Zalila yang mengenakan baju kurung Pahang sesuai dengan tema Kampung itu, “janji ditepati, budaya Melayu disanjungi”.

Zalila diam dan cuba menenangkan hatinya yang agak panas dengan reaksi balas Apiz itu.

“Semua cerita tentang kau, aku tahu. Jadi sekarang kenapa engkau nak jumpa aku sedangkan dendam lama aku pada engkau tak habis lagi. Kau ingat kan tong ais krim aku yang engkau karate dua tahun lalu?” serang Apiz lagi.

Zalila menunduk. Akur dan menunjukkan muka bersalah.  Melihat reaksi itu Apiz pula yang terkebil. Comel pula Zalila apabila buat muka bersalah begini berbanding dengan Rudeen yang sedang hot di kampung itu buat masa kini.

Tapi, Apiz cepat sedar dari ‘mainan perasaan’ itu. “Apa dia engkau nak cakap? Cepat!” bentak Apiz.

Zalila yang terperanjat terus termelatah dan menjerit dengan kuat, “BETUL KE AKU DAPAT TAHU DARI HADI DAN RIZAL YANG ENGKAU KENA CABUL DENGAN SEMUT JADIAN?”

Jeng jeng jeng…

Pada masa yang sama Rozinor dan Iwan sampai ke kedai Pak Sharul. Serentak Rozinor, Iwan dan Pak Sharul berkata, “Biar betul……”

Apiz tergamam. Tidak sangka perkara rahsia itu diketahui umum juga akhirnya. Apiz terketar mencari kata. Dan kebimbangan itu menjadi-jadi apabila memikirkan Rozinor dan Iwan yang memang terkenal sebagai ‘wartawan terjah’ di kampung itu. Pasti cerita mengaibkan ini akan terbongkar. Pasti Rudeen yang dikejar-kejar dan diaiskrim-aiskrimkan selama ini akan menolak cintanya apabila mengetahui dirinya sudah tercemar.

Dari jauh kelihatan Rudeen melenggang dengan manisnya. Tatkala melihatkan Apiz, Rudeen melambai mesra seperti selalu [kerana mahu mendapat aiskrim percuma]. Muka Apiz bertukar warna seperti aiskrim pedel-pop pelangi yang dijualnya.

Rudeen semakin mendekat. Tanpa menghiraukan Zalila yang masih menekup mulutnya kerana termelatah, tanpa menghiraukan Rozinor dan Iwan yang masih ternganga, tanpa menghiraukan Pak Sharul yang terketar seperti ternampak tentera Jepun, Apiz pun……

JANJI APIZ

Sudah hampir setahun, atau lebih baik genapkan sahaja setahun.

Ya, setahun lalu mengubah segalanya walaupun segala perbuatan dan kata-kata tidak pernah hilang dari ingatan. Tidak akan hilang sampai mati. Sampai mati, kawan [yang tidak semestinya menjadi kawan]!

Terima kasih Allah, menghilangkan, membuang dan melenyapkan sesuatu yang tidak baik.

Kawan datang dan pergi kan?

KOMA

Mungkin kau sudah lupa banyak perkara. Atau ia masih bergulung dalam jiwa kerana banyak lagi yang tidak terselesaikan.

Yang pasti, kau tak akan lupa kerana semuanya akan terjawab di ‘sana’ kelak.

Aku dengan bahagian aku.

Dan engkau dengan bahagian engkau.

Sama-sama kita lihat dan telan.

KOMA

Cerita lama masih tidak tersiapkan. Berharap, sebelum menjelangnya 2013 ia mampu disiapkan tanpa sekelumit resah.

Namun, cerita baru muncul.

Dengan kening berkerut dia membaca salinan-salinan yang dihantar kepadanya melalui emel.

Dialog-dialog syaitan diteliti satu persatu. Dengan hati yang lucu.

“Banyak betul duit dia. Entah-entah jual ‘body'”
“Laku lagi ke”

“Ada dia ajak awak buat perkara-perkara yang tidak senonoh?”

“Tidak, mungkin sebab saya budak-budak lagi.”

Dan berderetan lagi bual-bual manusia yang tidak tergamak dibacanya. Fitnah semakin bermaharajalela. Manusia, memang dengan segala kelemahan yang dibekalkan kepadanya terus-menerus bercakap, bercakap dan bercakap.

…Dan dia terus diam kerana tiada apa-apa lagi yang dia harap membuatkan dia akan bertembung dengan mereka, di dunia ini.

Aku tunggu engkau di Padang Mahsyar.

Jerit dia sekuat hati.

KOMA

Bila novel awak mahu disiapkan?

Ya, persoalan yang saya sedang usahakan. Semoga Tuhan ampuni segala dosa saya kerana saya tidak lagi mengharapkan apa-apa dari manusia.

*Sekadar catatan ‘racau’ setelah agak lama tidak berblog. 🙂

PERTANDINGAN ULAS BUKU ITBM DI BLOG/ FACEBOOK

Appelsinpiken
Gadis Oren

Jostein Gaarder
RM 20.00 / RM 25.00 (Sabah & Sarawak)
ISBN: 9789830683997
Tahun terbit: 2009
Jumlah muka surat: 178 (tidak termasuk kulit)

No Resit : ITNM  001447

“Setiap biji oren tidak ada yang serupa, Jan Olav. Malah dua helai rumput pun tidak sama.”

“Awak tidak datang ke Seville dari jauh semata-mata untuk bertemu dengan ‘seorang wanita’. Kalau benar, tak perlulah awak bersusah payah kerana bumi Eropah dipenuhi kaum hawa. Awak datang ke sini untuk bertemu saya…”

Siapakah Gadis Oren yang menjadi sebahagian besar cerita di dalam  surat yang ditinggalkan oleh seorang lelaki, Jan Olav yang telah meninggal dunia sebelas tahun yang lalu, kepada anak lelakinya, Georg Røed yang berusia 3 tahun ketika surat ini ditulis?

Apakah kaitan Gadis Oren dengan Georg dan diri penulis surat sendiri dan mengapa ia perlu diceritakan? Apa pula perkaitan antara Teleskop Angkasa Hubble dan keupayaannya menyelongkar alam semesta dengan diri Georg?

****

Pelbagai rasa akan menghantui seseorang apabila mengetahui tentang kematiannya sendiri. Siapa yang tidak ambil kisah tentang kematian yang bakal menjelma? Tentang masa yang suntuk untuk melaksanakan segala impian, tentang harapan yang bakal tinggal harapan? Tentang apa yang dibawa ke ‘sana’ dan bagaimana pula yang ditinggalkan di dunia ini? Tentang apa yang diminati dan mahu berkongsi minat itu dengan seseorang yang lain – yang sudah tentunya seseorang yang paling dikasihi.

Benarkah dunia ini hanya satu dongengan? Dunia ialah sebuah kisah dongeng seperti kisah Cinderella dan kisah pari-pari lainnya yang dipenuhi dengan keindahan tetapi bersyarat – setiap sesuatu akan ditarik kembali setelah kita puas atau tidak menikmatinya. Syarat itu tidak perlu difahami tetapi perlu dipatuhi. Seperti Cinderella yang perlu meninggalkan majlis tari-menari tepat jam 12 tengah malam. Jika tidak…

Itulah rencah dalam menyelongkar misteri Gadis Oren yang menemukan pelbagai rasa, emosi, pemikiran dan pengalaman yang menjadi soal-jawab antara Jan Olav dengan anaknya, Georg. Melalui kisah ini, Jan Olav cuba menjelaskan nilai cinta yangmenjadi asas kehidupan manusia di samping nilai-nilai lain yang mempengaruhi dan mendewasakan usia seseorang.

****

Melihat dan membaca buku ini, walaupun berulang kali menemukan persepsi dan pengalaman yang berbeza. Ia sebuah kisah yang menarik. Kisah yang merungkai pelbagai persoalan kehidupan dan akhirnya menuntut fikiran kita kembali kepada asal –untuk apa kita hidup di dunia ini?

Sudah tentu Jostein Gaarder yang sebelum ini dikenali melalui karya agungnya Sophie’s World yang dipenuhi falsafah, turut menuntut pembaca berfikir dengan mendalam setiap baris ayat yang ditulis dalam novel Appelsinpiken atau Gadis Oren ini.

Ketika membacanya, saya membayangkan ceritanya dalam bentuk filem – filem bisu – sebagaimana yang dijelaskan dalam surat ‘wasiat’ Jan Olav kepada Georg bahawa misteri pertemuan dan pencarian Gadis Oren seumpama sebuah wayang bisu. Tidak tersangka, dalam sibuk mencari maklumat tentang buku ini, saya ditemukan dengan filem Appelsinpiken. Rupanya buku ini telah difilemkan di Norway.

Namun, catatan ini akan memfokus kepada bukunya sahaja iaitu Appelsinpiken, tulisan Jostein Gaarder yang telah diterjemahkan ke dalam 43 bahasa di dunia termasuk bahasa Melayu dengan tajuk Gadis Oren (terjemahan Institut Terjemahan dan Buku Malaysia)
GADIS OREN DAN FALSAFAH KEHIDUPANNYA

Setiap orang akan mati atau meninggalkan dunia. Bezanya, setiap manusia, ada yang tahu tarikh kematiannya, dan ada juga yang tidak tahu bila masanya, bila detik dan tarikhnya dia akan meninggalkan dunia.

Dunia pula hadir sebagai satu persinggahan yang menggembirakan atau mendukacitakan. Seperti kisah dongeng yang dipenuhi hal-hal yang indah, penuh dengan fantasi dan kejutan, juga dunia ini dipenuhi dengan keajaiban yang membuatkan kita sentiasa berfikir tentang kewujudan kita sebagai manusia, tentang kewujudan orang lain yang kadang hadir sebagai satu kesatuan buat diri kita, melengkapi perjalanan sehari-hari, ataupun orang lain yang hadir sebagai elemen yang tidak punya apa-apa hubungan dengan kita.

Kita dan dunia juga akan membuatkan muncul fikiran-fikiran tentang segala benda, terutama alam yang menaungi kehidupan dan segala hal yang tidak terjangkau oleh fikiran atau tidak mampu difikirkan kerana masa yang terlalu pendek diberikan kepada kita untuk memikirkannya. Manusia punya fitrah ingin tahu yang besar. Kita sering memikirkan sesuatu yang telah kita alami, sedang kita alami dan juga memikirkan sesuatu yang bakal dialami. Kehidupan yang tidak panjang memungkinkan manusia meneroka setiap keupayaan untuk meninggalkan sesuatu buat generasinya.

Buku ini, merangkumi segala yang disebutkan di atas. Ia kisah yang besar, tentang kekeluargaan, tentang kehidupan, tentang keinginan dan juga kegembiraan dan kekesalan yang berlaku dalam kehidupan manusia. Bagaimana segala rasa ini dirungkai dan diselesaikan walaupun masa yang ada terlalu suntuk?

Menariknya buku ini, segala persoalan diungkap dan diselesaikan melalui sepucuk surat yang ditinggalkan oleh seorang bapa, Jan Olav, kepada satu-satunya anak lelakinya, Georg. Surat yang ditulis ketika Georg berusia tiga tahun setengah itu bukan sahaja menceritakan kisah cinta bapanya, tetapi juga persoalan-persoalan lain yang berkaitan tentang kehidupan dan pemikiran serta idealogi-idealogi yang ingin diwariskan kepada anaknya.

Dan uniknya (atau peliknya), surat ini ditinggalkan di bawah pelapik kereta sorong lama setelah ditaip dalam keadaan tergesa memandangkan masa yang ada terlalu singkat untuk menceritakan segala kegelisahan sang bapa menghadapi saat-saat kematian yang tidak diingininya.

Mengapa surat? Mengapa tidak dengan cara lain?

Masa. Masa adalah penting bagi manusia menikmati kehidupannya. Oleh sebab itu, ‘menulis surat’ difikirkan oleh Jan Olav sebagai cara yang cepat dan terbaik memperkenalkan diri dan kehidupannya kepada anak lelakinya.

George yang berusia 14 tahun semasa membaca surat peninggalan bapanya, menghadapi keadaan ini dengan penuh kehairanan, ketakjuban dan seterusnya mematangkan beliau dengan beberapa hal yang sewajarnya diketahui.

Paling mengagumkan, surat yang ditulis itu, memperkenalkan George kepada bapanya yang meninggal sebelas tahun lalu ketika usianya masih kecil dan tidak mampu menanggapi kehadiran seorang lelaki yang bergelar ayah, yang amat mengasihinya dan menganggapnya sebagai sahabat terbaik.

Ini bukan surat biasa. Surat ini diutuskan bagi merungkai misteri kisah perjalanan seorang ayah yang perlu diketahui dan dikenali oleh anaknya walaupun si ayah sudah tiada di dunia ini.

Itulah kehebatan surat yang ditulis sendiri oleh Jan Olav untuk memperkenalkan diri kepada anaknya seterusnya memberitahu banyak perkara yang wajar diketahui anaknya.

Ia adalah surat ‘wasiat’ terbaik. Dengan gaya bahasa sederhana tetapi memberi kefahaman yang jelas melalui perumpamaan dan analogi yang tepat. Itulah yang sepatutnya ditulis kerana ketika surat itu ditulis, Jan Olav hanya mampu membayangkan Georg yang berusia 3 tahun dan bukannya 14 tahun. Semampu boleh, dengan andaian-andaian mudah, seperti memberi contoh melalui cerita rakyat yang popular – Snow White, Cinderella dan banyak lagi – serta diagnosis berdasarkan pemikiran sendiri, surat setebal 14 halaman itu berjaya ditulis dengan pelbagai rasa yang terungkap. 

Karya Yang Baik

Jostein Gaarder menyampaikan mesejnya dengan baik melalui buku ini. Saya berpendapat demikian bukan sahaja kerana beliau pengarang yang hebat setelah berjaya menulis buku Kisah Sophie (Sophie’s World) yang dikatakan telah diterjemah dalam 53 bahasa, serta beberapa karya lain berkaitan falsafah dan dunia kanak-kanak, tetapi, kehebatan karya ini ialah melalui gaya kepengarangannya yang tersendiri dan lain daripada yang lain.

Melalui  Gadis Oren, pengarang menyatakan pendirian dan sikapnya termasuk aspek intelektual, emosi, sikap dan sifat yang tentunya berbeza daripada orang lain. Ia unik. Memasukkan elemen idealogi, imaginasi dan pandangan hidup terhadap persekitaran. Watak dan perwatakan yang kukuh binaannya terutama watak Jan Olav, penulis surat ini yang sememangnya perlu dikenalkan – secara fizikal dan mental kepada anaknya yang tidak sempat mengenali bapanya.

Kisah ini juga memperkenalkan budaya dan agama, bangsa dan negara, memperkenalkan karya-karya hebat yang wajar dihadam oleh pembaca, serta elemen terbaik yang boleh dikongsikan kepada pembaca. Ini perlu, kerana melalui surat itu, Jan Olav mahu anaknya menikmati kehidupan dan mengkaji setiap sesuatu yang ada di sekelilingnya. Sebagai bapa, sudah tentu pesan-pesan begini ditekankan kepada satu-satunya anak lelakinya. Antara pesanan yang sempat dititip dan menjadi renungan si anak ialah :

  • Dunia ini ajaib. Ia memerlukan kepintaran luar biasa dengan memikirkan hal-hal kecil dan kemudian akan menjadi satu renungan yang besar. Sebagai contoh; berapa kelajuan kumbang berbanding pesawat jumbo. Dan juga kehebatan Teleskop Angkasa Hubble yang boleh merakam gambar bumi dengan baik
  • Percayakan kuasa Tuhan yang mencipta segala –proses didik anak melalui sudut agama
  • Membaca buku-buku lama yang tersimpan segala kebijaksanaan – hikayat dan mitos membuatkan kita berfikir tentang alam dan manusianya
  • amati dunia sebelum isi  dada dengan ilmu keduniaan seperti fizik dan kimia.
  • Paling penting, mengasihi ibunya, Veronika yang menjadi sebahagian besar binaan surat itu.

Konflik di susun secara baik dan diselesaikan dengan bijak. Ada konflik kecil yang selesai segera dan ia bercantum dengan konflik utama yang menyimpulkan segala cerita. Ia menjadikan pembaca berdebar-debar walaupun tempohnya tidak lama. Seperti menonton perlawanan bola sepak – ada babak mendebarkan, mencemaskan dan kemudian peleraian yang melegakan – sama ada gol atau tidak – Siapa gadis oren? Mengapa gadis itu membeli buah oren yang banyak? Mahu dibuat apa dengan buah itu? Adakah gadis itu jelmaan seekor tupai yang lincah? – Dan semua persoalan ini terjawab akhirnya dengan teratur walau mendebarkan.

Stail penulisan surat yang terdapat di dalam buku ini begitu memberi kesan. Ia bukan surat yang biasa-biasa. Ia surat dari hati ke hati kepada seorang ‘sahabat sejati’ iaitu anak sendiri yang tidak sempat dikenali sehingga dewasa. Dengan itu, tidak mustahil surat yang dikarang, agak mudah pengisahannya dengan penyelitan banyak analogi, analisis dan diagnosis yang mudah bagi memahamkan George yang ketika itu sudah berusia 14 tahun. Ini seterusnya menjadi surat pengenalan antara bapa dengan anak yang tidak mampu lagi untuk bertemu.

ITBM

Selepas 18 tahun beroperasi sebagai agensi utama bidang penterjemahan dan 60% bidangnya ialah terjemahan, maka ITBM dilihat berjaya melaksanakan tugasnya dengan baik.

Gadis Oren adalah salah satu daripada sekian banyak buku yang telah diterjemah dengan baik oleh ITBM. Setiap buku yang diterjemah bukan calang-calang dan semberono di bawa masuk untuk menjadi bahan bacaan masyarakat Malaysia.

Novel Gadis Oren ini dengan terjemahan yang sangat baik, boleh menjadi rujukan yang bagus untuk penulis muda memulakan karya mereka. Seterusnya menjadikan karya mereka lain daripada yang lain lalu melangkaui apa yang telah terhasil di Malaysia setakat ini. Walaupun tidak wajar membandingkan karya tempatan dan luar negara, buku-buku terjemahan wajar dijadikan ukuran untuk memantapkan mutu dan hasil tulisan seseorang penulis.

ITBM sebagai satu-satunya badan penterjemahan terbesar dan terbaik untuk membawa buku-buku tempatan ke persada antarabangsa, begitu juga membawa buku-buku luar negara ke Malaysia untuk silang budaya yang terbaik. Ini adalah kerana tujuan penterjemahan itu jelas memperkenalkan budaya dan bangsa sesebuah negara dan memperlihatkan corak penulisan dan pemikiran penulis luar negara yang boleh dimanfaatkan oleh penulis tempatan dan juga sebaliknya. Semoga lebih banyak buku yang baik dari luar negara, diterjemah ke dalam bahasa Melayu. Juga, tidak lupa, karya terbaik Malaysia, mampu dibawa ke persada antarabangsa.

Sebagai pembaca pula, membaca karya terjemahan, terutama karya dari negara yang tidak pernah dilawati merupakan satu pengalaman yang menarik lantas memperkaya pengetahuan tentang sesuatu. Walaupun internet yang menjadi medium utama untuk kita mendapatkan segala perkara, buku tetap punya keistimewaan tersendiri dalam menyampaikan maklumat dan ceritanya melalui kata-kata yang indah.

Ini terbukti dengan kata-kata pengarang dalam novel Gadis Oren ini iaitu ;

‘Penulis ialah insan yang meraikan dunia dengan kata-kata yang indah.’

Dan kata-kata itu terserlah kebenarannya apabila si bapa berusaha menulis surat untuk memberitahu segala hal kepada anaknya. Surat ini hanya untuk memberitahu siapa bapanya, kehidupan bapanya – kerana ia sudah cukup bagi seorang bapa untuk anaknya.

Walaupun Jan Olav, watak dalam cerita ini, memilih untuk menjadi doktor berbanding penulis – dan kemudian menghidapi penyakit yang dia sendiri tidak mampu ubati – seterusnya menjadi kekecewaan yang sangat menyakitkan, namun, Jan Olav berjaya menulis surat yang baik untuk memperkenalkan satu kehidupan baru yang perlu diketahui oleh anaknya.

Dikatakan, filem Tombak Rindu ini tidak ada kaitan langsung dengan perasaan rindu atau ombak di pantai. Ia berkenaan dengan KUASA MEMBELI manusia yang kaya harta. Izzah mewakili rakyat marhaen yang hanya mampu membeli barangan pada harga diskaun 50%. Antara barangan yang dibelinya ialah jam tangan yang ditukar milik kepada suami ‘paksa relanya’ iaitu Haris semasa hari pernikahan mereka di sempadan negara.

Pada suatu petang yang damai, sebuah buai berayun ditiup angin petang. Ombak memukul batu-batu di tepi pantai seperti tombak yang menyerang musuh. Seorang gadis melangkah dengan jubah putih dan tudung ‘ustazah’ dwitona..menikmati ombak laut yang nyaman. Wajahnya siap disolek setebal dua inci, dengan mata bercelak dan bermaskara.

Gadis itu bermonolog sendirian…”Hidup ini bagai layang-layang…apabila putus talinya, ia tersangkut di pokok durian yang sedang berbuah lebat. Sakitnya badan tercucuk kulit durian. Namun, itulah tombak rindu.”

KOMA

Kisah bermula dengan sisi hitam.

Akhirnya…

“Encik, tolonglah kahwini saya!” kata wanita itu.

“Apa kejadah aku kena kahwin dengan kau.” Lelaki itu menjawab dengan kasar.

Kata-kata itu bagai tombak yang tersilap letak. Apabila tersadung dek kaki, lukanya parah ke seluruh tubuh.

KOMA

Cinta akan berputik bila hanya kau dan dia di dalam suatu ruang yang damai dan selesa. Kau datang dengan serabut, dan perempuan itu sambut dengan wajah penuh cahaya.

Petang itu, tanpa secawan teh dan sepinggan cekodok pisang, mereka berbual. Itu kali pertama mereka berbual dengan waras.

“Kau suka kucing? Tanya Haris.

Izzah jawab, “suka sangat.” Sambil mengusap-usap kucing yang bergelut mahu keluar dari pelukannya.

“Apa kau nak bagi nama pada dia?” Tanya Haris lagi.

Tanpa fikir panjang, Izzah jawab, “Comel.”

Dengan muka berkerut, Haris bertanya lagi, “tak ada nama lain yang lebih moden?”

“Lembu saya kat kampung pun namanya, comel juga.” Izzah terus berkata sambil kucing terus mengiyau manja.

“Aku tanya pasal kucing bukan lembu la, lembu.” Haris mula bengang.

“Tapi saya bukan lembu. Saya kata saya ada lembu di kampung nama comel.” Izzah terus berkata-kata.

Geleng kepala bengang sambil menatap Izzah yang ber-tshirt kecil dan berkain batik.

“Kau tak ada baju yang cantik sikit ke?” Haris tukar topik.

Kucing mengiyau garang, lantas melompat dari pangkuan Izzah. Cakarannya seperti tombak yang tumpul.

KOMA

“Kau macam mana sekarang? Dah kahwin?” Tanya Mail sambil mendayung.

Izzah terdiam mendengar soalan cepu emas itu. Kemudian dia mengangguk dan menjawab, “memang aku dah kahwin. Tetapi engkau tetap kawan aku, Mail…”

Dan tiba-tiba jam tangan Izzah terjatuh ke dalam laut.

Kecebur…..Mail terjun dalam laut dan kemudian muncul semula di tepi sampan sambil termengah menarik nafas. Lelahnya datang. Mail lupa dia ada asma dan skil ‘minum sambil menyelam’nya belum tahap pakar lagi.

“Kenapa engkau terjun? Jam tangan itu aku beli di jualan murah sahaja.” Kata Izzah.

“Kau kan ustazah. Kau mesti tahu hukum berdua-duaan dalam sampan dengan lelaki selain suami engkau.”

Izzah tertunduk malu. Mail pula memikir-mikir sesuatu, ‘mujur bersampan. Boleh juga terjun dalam air. Jika berbasikal di batas sawah, bagaimana agaknya aku mahu menjatuhkan diri daripada basikal?’

KOMA

“Betulkah ibu, Haris bukan anak ibu?” Haris bertanya dengan penuh emosi.

“Tidak, itu semua tidak benar. Haris anak ibu.” Ibunya menafikan.

“Habis ini apa?” Kata Haris sambil menunjukkan sijil kelahiran itu.

“Semua manusia melakukan kesilapan, apatah lagi Jabatan Pendaftaran Negara yang menguruskan beribu kelahiran untuk didaftarkan…”

Cut…tiba-tiba juga Pak Dolah menjerti nyaring.

“Aku bosan babak begini.” Jerit Pak Dolah.

“Tapi, babak ini penting.” Suara Pengarah agak garang di balik tabir.

“Ahhh..aku tak peduli. Sepanjang pengalaman aku berlakon, sejak zaman teater, ke drama sehingga ke filem..babak tukar-tukar anak semasa bayi ni mesti ada. Sudah tak ada cara lain ke?” Pak Dolah semakin mengamuk dan meroyan.

Cut…

Babak seterusnya watak Pak Dolah dihapuskan.

Terus ke ‘hepi ending’ atau dalam Bahasa Melayunya, ‘pengakhiran gembira’.

Ombak memukul batu-batu di pantai seperti ikan todak mencucuk betis-betis pendudukkampung dalam episod Singapura dilanggar todak.

Penyu menangis siapa yang tahu.

 

PARODI BUNOHAN RIZAL

PARODI SUKAN KEBULURAN HADI

Apabila kamu buat perkara yang sama, kamu adalah pengikut. Pengikut ialah orang yang sama-sama melakukan sesuatu perkara yang kamu setujui.

Kamu rela mengikuti sesuatu kerana kamu tahu. Dan kadang juga tak tahu.

Banyak perkara, mengajar saya untuk tidak jadi pengikut selamanya. Apatah lagi ia melibatkan hal-hal yang memudaratkan.

Kita manusia, boleh sahaja tersasar. Kita manusia, lebih baik jangan terus tersasar.

Buta, dan celik ia memberi makna yang berbeza.

 

KOMA

Ia semakin menghimpit rasa. Saya jadi tidak keruan memikirkan betapa saya tidak setuju, tidak suka dan tidak mahu ia berterusan.

Namun, pengaruh media tidak mampu kita sekat dengan hanya suara-suara kecil apatah lagi ia cuba diletakkan dalam ruang yang boleh diterima oleh semua manusia.

Dengan kemampuan media terutama media siber, segalanya menjadi sangat tidak terkawal. Umpama lembu terlepas dari kandang. Barangkali begitu gambarannya.

“Kamu bercakap tentang apa?” tanya dia.

“Saya bercakap tentang budaya berbahasa dengan slanga “APA CELOP” yang sangat saya khuatiri menjadi sebahagian kosa kata generasi masa kini.” Jawab saya.

“Apa masalahnya dengan slanga itu?” tanya dia semula.

YA, APA MASALAHNYA?

Ada sesiapa sudi menjelaskan ia bukan apa-apa untuk menjadi sebahagian gaya kita berbahasa hari ini?

Ada sesiapa yang rela menjadi pengikut tanpa mengetahui sumber dan asal-usul slanga itu wujud?

Ada sesiapa yang tahu asal-usulnya dan sudi berkongsi dengan saya?

Kepada mereka yang pakar bahasa, saya memohon, jelaskan hal ini sebaiknya.

 

KOMA

Saya masih menyampah dengan penggunaan kata-kata itu apatah lagi bila ia diangkat menjadi tajuk sebuah drama bersiri yang ternyata kandungannya tentang budaya yang tidak perlu kita panjangluaskan.

Memang tiada siapa yang akan menyekat kamu berbahasa itu ini. Tiada siapa.

Tiada kuasa mutlak yang akan menangkap kamu jika berbahasa begitu-begini.

Namun, jika kamu penutur bahasa yang baik dan santun, hal ini akan menjadi sebahagian isu yang perlu kamu fikirkan.

Tidak pula saya mahu menyamakan penutur bahasa seperti penganut sesuatu agama. Tidak pula saya kata, jika kamu menuturkan bahasa yang begitu atau begini tanpa ambil tahu asal-usulnya sama seperti mengikut ajaran sesat.

Cuma, setiap sesuatu ada implikasinya.

Sebagaimana kita makan, kita harus tahu halal-haramnya sesuatu makanan atau baik-buruknya makanan itu kepada kesihatan.

Cuba google.

Banyak penjelasan diberikan, tetapi tidak ada satupun yang masih memuaskan hati saya untuk menerima ‘apa celop’ sebagai sebahagian daripada budaya bahasa yang baik.

 

Baca juga :

Makna Apa Celop

Menulis tidak sama seperti bercakap. Menulis juga tidak sama seperti membaca, mendengar, menghidu, menyentuh atau apa-apa kerja selainnya. Menulis ialah kerja khusus yang memerlukan kemahiran yang bukan sedikit. Namun, dalam menulis, kita memerlukan keseluruhan pancaindera untuk menghasilkan tulisan yang benar-benar bermakna kepada pembaca.

Mungkin intro ini agak menakutkan sesetengah penulis muda atau mereka yang baru berjinak-jinak menulis.

Itulah hakikatnya.

Percaya atau tidak, sekarang ini ramai yang kurang bercakap kerana terlalu banyak menulis. Tidak dinafikan, ada kaitan antara keduanya iaitu menulis ialah kerja mendokumentasi apa yang ada di dalam fikiran yang kadang tidak terluah dengan di bibir.

Kita fikirkan apabila menulis, segalanya akan jadi baik kerana gerak kerja menulis memerlukan kerja keras otak mengalir ke hati dan terus ke jemari. Ia perjalanan yang panjang berbanding bercakap yang bermula dari otak terus menuju ke bibir.

KOMA

Kita menulis untuk suka-suka. Kita menulis untuk beri sesuatu kepada pembaca. Kita menulis kerana kita mahu orang tahu kita ada di dunia ini. Dan sekarang semua orang suka menulis kerana ia bukan sahaja terapi bermakna [tabiat menulis diari], ia bukan sahaja beri makna [berkongsi pengalaman hidup], malah menulis juga boleh mendatangkan pulangan [tulis novel cincai-cincai pun ada orang beli].

Dan kita terus menulis kerana kononnya orang akan baca.

Dan kita terus menulis kerana kita punya kebebasan bersuara.

Dan kita terus menulis kerana mediumnya sungguh terbuka dan selesa.

Globalisasi : Internet

Ia melahirkan manusia yang sungguh terbuka sehingga lupa istilah ‘tutup’.

KOMA

Tulislah selagi kamu ada jemari nan sepuluh.

Tulislah selagi kamu hidup.

Kerana selepasnya jangan lupa, apa yang kamu tulis, akan menjadi hitungan di sana kelak.