Ia bukan semata-mata tentang dinginnya hujan. Bukan juga tentang titis-titis jernih yang seringkali membersihkan bumi : mengembalikan daun pada warna hijaunya, meranumkan hasil bumi dengan buah-bunga dan akarnya. Bukan juga tentang hujan yang semata-mata menyejukkan bumi yang kepanasan.

Ia lebih daripada itu. Lebih dari sebuah cerita, pengertian dan tanda tanya tentang di mana dia berada.

“Lilian, di mana pun awak, saya ingin bertemu dengan awak. Ingin benar….”

*****

Mata Lilian ditenung dengan tepat. Gadis berbangsa Tionghua itu diam tanpa suara. Sekalipun nafasnya yang cuba dihembus dengan perlahan.

Langkah kaki mereka terhenti. Beberapa helai daun kering yang masih basah diambil.

“Siapa yang menurunkan hujan?” Tanya Lilian. Soalan biasa kanak-kanak berusia 9 tahun.

“Mak saya kata, Allah. Dan mak selalu kata Allah turunkan hujan sebab pokok kering.” Layla menjawab sambil mengunyah asam boi.

“Allah awak ada dalam hujan?” tanya Lilian lagi.

“Layla terdiam. Lama. Kemudian dia kata, “mak kata Allah ada di mana-mana. Jadi kita boleh minta tolong dengan Allah tak kira masa dan di mana sahaja.”

“Saya boleh minta dengan Allah awak jugakah?” tanya Lilian lagi.

“Minta sahaja. Sesiapapun boleh,” jawab Layla lagi.

“Tetapi, mak saya kata Tuhan awak berbeza dengan tuhan saya,” Lilian bersuara dan langkah kaki mereka terhenti.

Nihil.

KOMA

“Saya sudah pandai sebut ini… “Tiada Tuhan melainkan Allah dan Muhammad itu utusan Allah’ dalam bahasa Arabnya.” Kata Lilian petang itu, setahun selepas mereka berbincang-bincang tentang hujan dan Allah.

Layla sedikit ternganga.

“Kenapa?” tanya Layla.

Belum sempat Lilian menjawab, guruh berdentum dam serta merta hujan turun dengan lebat.

“Aiyak”..kata Lilian.

Dalam hujan lebat itu mereka berteduh di sebuah gerai.

Layla memandang Lilian yang sibuk mengelap wajahnya dengan sapu tangan lalu bertanya, “kenapa awak sebut syahadah. Sebab mak saya kata, tak boleh main-main sebut itu.”

Lilian tersenyum. Dan tiba-tiba dia menanggalkan begnya. Berlari ke tengah hujan sambil menyebut kalimah syahadah dengan kuat dan berkata, “saya mahu tahu mengapa saya berada di sini. Di bumi ini. Dengan awak yang baik hati.”

Sayup suara itu dijeritkan dalam hujan yang lebat menggila sebelum sebuah lori datang dan melenyapkan segala cerita.

KOMA

“Bagaimana mak?” tanya saya.

“Hanya tuhan yang tahu di mana tempat terbaik untuknya,” jawab emak.

Layla meninggalkan Lilian dan tangisan keluarganya di tanah perkuburan yang nisannya tidak sama dengan nisan adik Layla yang telah meninggalkan keluarga mereka dua tahun lalu.

“Lilian, hujan kita masih tetap setia menemani kita. Saya di sini, dan awak di ‘sana’.”

HUJAN RIZAL GUNX

HUJAN SUHAIMI

HUJAN SHARUL

HUJAN CHEGU IZWAN

HUJAN HAFIS

Semalam hujan. Cantik dalam dingin. Jatuh cinta untuk kali yang entah ke berapa. Hari ini saya tidak tahu sama ada hujan turun lagi atau tidak. Juga tidak tahu sama ada saya akan bernafas untuk berapa hela lagi. Semoga dipanjangkan umur buat saya dan semua.

KOMA

Hujan. Banyak tafsirannya.

Lebih kepada emosi : pilu, sedih dan emosi-emosi yang membawa kepada kepiluan hati.

Hujan itu air mata. Katanya. Saya biarkan sahaja kerana dalam jiwa ada banyak cerita tentang hujan.

Ia tidak terucap. Tidak tercatat.

Hujan tidak menentu sejak tahun lepas. Tidak ikut musim lagi. Banyak perkara jadi tidak menentu.

Nelayan yang biasa menyusun atur jadual untuk ke laut tiba-tiba runsing dengan permainan cuaca ini.–> Insya Allah, ada rezeki yang lain yang telah Tuhan sediakan untuk hamba-Nya yang sentiasa berdoa.

Penunggang motorsikal pula sudah tidak percaya kepada mentari yang cerah di pagi hari yang tiba-tiba dalam masa beberapa minit hujan turun tanpa wacana. –> Bawa sahaja baju hujan untuk menunjukkan keredhaan kita terhadap apa juga yang menghalangi perjalanan.

Melihat langit sudah menjadi satu tertib untuk memulakan perjalanan. –> Mulakan sahaja dengan doa. Insya Allah, dipermudahkan segala perjalanan tidak kira panas atau hujan.

Ahh..hujan lagi. Tergendala lagi segala agenda. –> Tidak mengapa, ada hikmah yang besar di sebalik ‘rehat’ ketika hujan.

KOMA

Masih mengingati hujan semalam. yang sungguh deras berjatuhan dari langit. Awan-awan mula menipis. Dan akhirnya mentari mencelah dengan hangatnya.

Ya, sejak setahun yang lalu…kisah hujan masih belum mampu saya tafsirkan dengan kata-kata dan cerita. Hujan turun dan terus turun. Saya masih buntu dan terus buntu. Sepertinya, titis air hujan dingin yang suci itu belum mampu menghilangkan karat yang bertampuk di hati dan turunnya ke jemari. Maafkan saya tuan yang setia menunggu.

Berlarilah sekuat kudrat.

Berpayunglah dengan setiap teduhan yang ada.

Atau biarkan sahaja titis-titis hujan membasahi diri.

Mendung.

Hujan.

Ia kadang memberhentikan apa yang baru bermula.

KOMA


HUJAN YANG TIBA-TIBA

Hujan yang tiba-tiba menyimbah bumi
tiba-tiba tanpa mendung awan
hati-hati dengan hujan begitu
Yang membunuh rasa tanpa amaran waspada

Tiba-tiba hujan yang menyimbah bumi
Mentari dingin sedari malam bawa ke pagi
Sedari pagi membawa ke senja
Adalah hujan yang membawa erti
Bukan secara tiba-tiba

Jika tiba-tiba hujan mencecah bumi
Mungkin juga hal yang besar
Tentang debukota yang perlu disuciputihkan
dosa pahala yang perlu dilunaskan
rindu yang basah mendesah
pohon yang rinduranum
langit yang bertukar warna
dengan matahari sunyi di sana.

Bumi yang disimbah hujan dengan tiba-tiba
Sekadar acah-mengacah musim menghilang
Sekadar main-mainan mentari dan awan
Sekadar usik-mengusik langit dan bumi

Bumi yang tiba-tiba dicecah hujan
Usah sama mencecah basah
Kelak mencecah pening
Menjadi rutin semakin pusing

[Antara puisi yang termuat di dalam Antologi Penyair Muda Malaysia-Indonesia 2009, sempena Pertemuan Penyair Nusantara ke-3, Kuala Lumpur 2009. Susunan S.M Zakir dan Ahmadun Yossi Herfanda. Terbitan PENA]

DSC_0401

Pernah benci hujan. Sewaktu jasmani masih kerdil. Di laman rohani, hujan tidak menyelesakan.

Hujan juga tika nyawa berganti bahagian. Bahagian nyata dengan bahagian yang tidak tercerita. Semoga damai di sana, kawan.

Hujan tika kata-kata menjadi dusta.

Hujan tika kata bertingkah pesona-pedih-luka.

Wahai diri,

Serenada yang berlagu masih berlagu. Ketika hujan. Di laman rohani, lalu melimpah ke bahu.

“Butir-butir cinta air mataku, teringat semua yang Kau beri untukku…” [Muhasabah cinta – Edcoustic]

KOMA

Dan kau tutup mulutmu

Dengan kedua tangan dan jemari yang sepuluh itu

Supaya ia diam tidak bersuara

Kerana suara itu

Kadangkala membunuhmu.

hujanitu

kukira hujan itu,
yang membasahkan hujung jari manismu,
dan sekali,
kau rebah di kaki langit.

Kukira..
hujan yang turun itu,
adalah senandung pilu,
ketika putusnya katamu,
ketika tekadnya niatku,

maka,
kita tak akan ada satu sama lain lagi,

Kukira begitu kawan!

*Hari keempat demam semakin okey. Dan langit mula menghitam. Ingatan, penduduk Kuala Lumpur, sila jangan teruja dan bermain dengan hujan walaupun kamu dan hujan sudah lama tidak bersapa.

hujan

“Kamu, tidak rindukan sayakah bulan?” tanya pungguk di suatu malam yang sunyi.

“Pungguk, usah kaitkan saya dalam hal kamu. Saya tidak rindu pada kamu. Banyak lagi yang mahu saya lihat selain kamu. Alam luas bukan?”

Sambung bulan lagi,” pungguk, belajar-belajarlah memandang yang lain. Yang indah dan tidak indah. Usah terpana dengan yang indah-indah sahaja dan jangan terlalu membenci yang tidak muluk di mata besar kamu itu.

“Jika begitu, turunkan sedikit hujan. Agar saya tahu, kamu tiada ketika hujan. Dan saya boleh lelapkan sahaja mata besar ini,” jawab pungguk lagi.

……….

“Ceh, tak mengenang budi,” katanya.

“Budi mana yang tuan tabur?” jawab saya.

KOMA

penang-jetty

Saya berada di Pulau Pinang untuk kali yang pertama. Urusan kerja, Karnival Halal 2009 yang berlangsung selama tiga hari di Dewan Millenium, Kepala Batas. Hari ni hari terakhir.

Isnin akan pulang ke Kuala Lumpur.

KOMA

“Orang lain pun penat juga. Bagilah komitmen sikit.”

Itu sms yang kami terima semasa berada di puncak Bukit Bendera.

Sms yang tidak memaknakan apa-apa pun. Hehehhehe….

Dengan ‘perasaan’ yang masih lembab, kesal mengambil cuti raya terlalu lama.

Internet di kampung sangat perlahan. Mengundang rasa bosan. Blog tidak dikemaskini. Dan otak masih berpuasa.

Tak beringat. Padahal tahun lepas pun dah rasa bagaimana cuti yang lama melemahkan otak saya.

Selamat bekerja buat kawan-kawan. Nantikan saya Isnin minggu depan.

Pokok herba : Sesudah subuh, ditimpa embun pagi

Serangga : Berehat di atas daun tebu yang ditimpa embun pagi.

Bunga emak : Embun menjadi takungan air.

Daun pandan : Comel ditimpa embun pagi.

Kuciptakan janji irama tra..la..la…la…laa -kuciptakan ingkar irama tra…la…la…la..laa….

Usai membaca Tunggu Teduh Dulu, karya Faisal Tehrani. Selama seminggu bermula Sabtu yang lepas. Ketika hujan turun, setiap hari. Seolah meminta manusia berteduh dahulu.

Berteduh dahulu dari segala asakan yang bertalu-talu menyimbah jiwa.

Bila, aku sudah tiada
Simpan semua lagu ku
Jangan di tangis selalu

Mungkin, itu sementara
Bila jumpa pengganti ku
jangan di lupakan aku

Pagi itu indah seperti biasa
Tidur yang lena terhenti di sana
Layap kuyu masih tak terdaya
Bukalah tingkap mu
Curahkan cahaya…

Siapa yang sangka
Bila tiba masa kita
Untuk pergi selamanya

Takkan terduga
Jika saat ni
Tuhan tentukan
Aku lah orangnya

Gelak tawa tangisan yang hiba
Kenangan kita masa di dunia
Alangkah indahnya jika
Kita mampu hidup selamanya…

Bila Aku Sudah Tiada. Mati. Meninggal. Passed Away. Menemui Tuhan. Rest in Peace.

Mungkin ada perkataan lain yang boleh disenaraikan, yang mendukung konsep ‘mati’.

Sejak akhir-akhir ini saya sering terfikir tentang mati. Tentang apa yang telah saya lakukan. Tentang hal-hal sekeliling. Tentang peranan saya. Tentang sesi soal jawab di ‘sana’. Tentang itu dan tentang ini yang kesemuanya bertitik tolak dari konsep MATI.

Selain orang sekeliling yang mengetahui tentang kematian saya, bagaimana pula dengan mereka yang tidak mengetahuinya?

Apa agaknya perasaan kamu apabila mengetahui orang yang dikutuk atau diumpat-umpat itu telah mati? Kesal? Atau memohon keampunan tuhan dengan alasan kamu tidak tahu tentang kematian orang itu?

Kerana kematian adalah permulaan sebuah pembongkaran rahsia kehidupan. Ya, selalunya orang yang telah mati akan di bongkarkan rahsia kehidupannya.

Di dunia, orang akan sibuk bercerita pasal si mati. Kisah hidupnya, asal usulnya, sumbangannya atau jika si mati seorang penjenayah, keburukannya akan menjadi perbualan.

Belasungkawa akan dititip kepada keluarga si mati. Belasungkawa juga dipaparkan di dada akhbar jika si mati merupakan ‘seseorang’ dalam masyarakatnya.

Ya, kematian akan membongkarkan rahsia kehidupanmu. di depanNYA kelak, kamu tidak boleh berahsia seperti mana kamu berahsia semasa hidupmu.

Saya melihat hal ini dengan seluasnya.

Kematian bukan sahaja dihebahkan melalui jiran tetangga dan kenalan rapat, malah surat khabar menjadi medium yang penting dalam menyebarkan berita kematian seseorang selain media eletronik seperti televisyen dan radio.

Bagaimana pula dengan weblog? Adakah ia boleh berfungsi sebagai penyampai khabar kematian? Sudah tentu boleh.

Lihat sahaja berita-berita kematian yang berlaku di dunia, akan dikhabarkan melalui blog. Malahan belasungkawa si mati yang lebih terperinci, mungkin boleh di perolehi dari blog. Terutama jika pemilik blog merupakan teman rapat si mati. Atau orang yang mengagumi si mati.
Lihat ini. Juga ini. Pengumumannya di sini. Dan di sini.

Bagaimana pula jika penulis blog sendiri yang mati? Siapa yang akan umumkan di dalam blognya yang “PENULIS BLOG INI TELAH MENGHADAP ILAHI” atau ” PENULIS BLOG INI SEDANG BEREHAT DENGAN AMAN ‘DI SANA’...”.

Adakah wujud satu domain yang bertindak sebagai pengumpul blog-blog yang pemiliknya di sahkan telah mati?

Acciaccatura pernah menulis tentang hal ini. Saya juga terfikir hal ini.

Sedang saya berehat dengan tenang [insyaAllah, aminnn] di alam barzakh [kubur], adakah pembaca blog saya tahu yang penulis blog ini telah tiada di dunia? Siapa yang akan buat pengumuman ‘mati’ untuk saya? Sedangkan saya bukan siapa-siapa. Tidak punya nama dan tidak di kenali.

0707200521301img_1821glow.jpg

Saya cuma mahu orang tahu saya sudah tiada. Tiada di dunia. Tiada entri terkini yang akan di poskan. Tidak perlu menanti pos terbaru. Tidak perlu beri komen kerana saya tidak akan dapat menjawab komen-komen tersebut. Tidak hari ini, Tidak esok, tidak akan jawab selama-lamanya.

Itupun jika blog ini tersenarai dalam bahan bacaan yang perlu kamu teliti dan hayati.

Saya masih memikirkan mahu memberi nama dan kata laluan blog ini kepada siapa, supaya dia boleh mengumumkan pemergian saya itu!

Boleh juga baca ini sebagai bahan bacaan sampingan.

 
Lebih tua dariku
harap sabar menunggu
kepulanganmu ku tunggubukan maksudku mendiam
tiada niat menyimpan dendam
hakikatnya rindu yang mendalam
jalan ini kan membantu
hari esok siapa yang tahu
kata ibu dengar sahaja
cerita hanya kita berdua
chorus:
pagi yang gelap
kini sudah terang
aku adikmu
dan engkau abang
ku amat merindui kamu
pagi yang gelap
kini sudah terang
aku adikmu
dan engkau abang
inginku ulang ke masa dulu

tak akan putus hubungan kita
tarik nafas lega kerna aku tak apa-apa
jalan ini kan membantu
hari esok siapa yang tahu
kata ibu dengar sahaja
cerita hanya kita berdua

*Aduhai, susahnya nak cari lagu ni. Kat youtube pun ada berapa kerat je, tu pun rakaman melalui kamera telefom bimbit je. Saya suka lagu ni. Enak dinikmati ketika hujan turun renyai-renyai.

Buang yang keruh, ambil yang jernih…

raincloud.gif

dsc_0218.jpgSepanjang hari Cik Mendung cuba menyibukkan diri agar basah yang ditinggalkan oleh Encik Hujan kering dan kontang. Memang banyak tugas yang harus dilangsaikan. Apatah lagi esok Cik Mendung akan menghadiri Simposium Penulisan Pelbagai Kaum anjuran DBP, Gapena dan Kerajaan Pahang.

Novel Faisal Tehrani semakin rancak membajai hati dan juga beberapa karya Datuk A. Samad Said yang semakin selesa diterjemah oleh akal dan jiwa. Di sana nanti bukan hanya tandatangan yang Cik Mendung dambakan. Tetapi sejalur sinar [tidak semestinya sinar dari Cik Matahari], yang bakal membajai jiwa ini agar ia subur serta menerbitkan dan menumbuhkan tunas baru yang akhirnya bermanfaat kepada semua.

Melalui e-surat, Cik Mendung menemui sinar matahari. Bukan Cik Matahari [jangan keliru]. Tetapi hanya sinar matahari, yang banyak memberi kekuatan dan semangat. Sinar matahari juga memberi SMS kepada Cik Mendung tanda silaturrahim yang baru terjalin semakin kukuh. Alhamdulillah. Terima kasih sinar matahari yang tak jemu melayan rungutan Cik Mendung.

Melalui e-surat juga Encik Hujan memberi penjelasan. Maaf Encik Hujan, Cik Mendung bukannya seorang pendendam, tetapi Cik Mendung masih berasa tersinggung dan buat masa ini jangan dipersoalkan lagi tentang hujan dan titis-titisnya semalam.

hujan-itu.jpg

Hujan sudah berhenti, tetapi ribut dihati siapa peduli

Cik Mendung selesa bergerak tanpa diiringi Encik Hujan dan diapit Cik Matahari.

OK. CAIR

Entri emo akan berakhir di sini. InsyaAllah.

“Jadilah aku pengingat yang setia, setelah aku tahu, aku hanya serangga di taman belantara”

“Andai kota itu PERADABAN, rumah kami adalah BUDAYA, dan menurut ibu, tiang serinya adalah AGAMA”

paulus1.jpg

Lagu lama yang berkumandang dari perut bas Metro 100 itu berselang seli dengan rangkap ayat dari novel Tuhan Manusia karya Faisal Tehrani yang sedang dibaca. Dua baris ayat yang tertera di atas tidak ada perkaitan kah?

“wah, dari jauh nampak kasut putih Cik Mendung, macam nurse la”

“owh…kasut yang biasa memanjakan kaki ini di basahkan oleh Encik Hujan semalam”

“Cik Mendung, hari ni agak-agak Cik Matahari ada tak?”

“Saya tak tahu, mungkin dia berjumpa Encik Hujan untuk meninggalkan satu lagi kesan rasa di leher Encik Hujan seperti yang saya lihat semalam”

“tanda?”

“ya, tanda sebuah bahagia yang dinafikan oleh Encik Hujan semalam”

“Kalau macam tu, saya tak nak kawan dengan Encik Hujan”

“ya, jangan kawan dengan dia, sebab dia bukanlah pembawa rahmat seperti yang dikatakannya. Hanya Encik Hujan yang itu. Hanya itu”

Cik Mendung berusaha memataharikan dirinya supaya tempias cahaya itu merembes dan membias ke seluruh alam. Namun, Cik Mendung tak boleh menipu orang dengan kemendungannya yang jelas terpancar di mata, bibir dan air muka. Lenggok Cik Mendung semakin lelah dan Cik Mendung benci pada kejujuran yang selalu dimanipulasi oleh Encik Hujan.

“kejujuran apakah yang ingin kamu sampaikan jika jelas kamu tamak dalam mengejar bahagia. Jujur konon!”

Terima Kasih kepada kamu!

 

Kamu harus tahu ini. Harus!

 

Air mata ini bezanya amat dengan air hujan

 

Penipuan itu sekali, dua kali, tiga kali dan entah berapa kali yang jumlahnya lebih banyak dari titis hujan petang ini yang tadinya baru membasahkan sebahagian dahi, jemari dan jari kelinking kaki yang paling malu menyorok dicelahan kasut ‘princess’ ini.

 

Izinkan nafas ini tenang!

 

Hujan ini bukan apa -apa kata kamu. Bukan apa-apa? Tahukah kamu hujan ini baru sahaja membakar segunung harapan dan selaut impian?

 

Terima kasih kepada gambar yang kamu beri di bawah!

 

special-picture26.jpg

 

Selamat Hari Raya bagi teman-teman yang masih berselimutkan CUTI HARI RAYA

12 hari merupakan cuti paling lama saya ambil untuk meraikan hari raya. Akibatnya saya menyesal, kerana terlalu bosan, penat, dan letih memikirkan jadual kerja yang bertangguh.

Hari ini saya mula bekerja.

Pagi dimulakan dengan solat subuh. Alhamdulillah. Hujan turun agak lebat. Alhamdulillah, bukankah itu rahmat yang kita sendiri malas nak cari apa rahmatnya.

hujan.jpg

Hujan itu melecehkan bagi manusia yang tak berfikir panjang seperti saya.

Mandi : sejuk. Lepas mandi keringkan badan dengan tuala cepat-cepat sebab sejuk sangat, tak sempat nak lumur badan ngan losyen sebab cepat-cepat sarung baju.

Baju : nipis, so kena solek cepat-cepat sebab sejuk.

Bersolek : pakai lipstik dan maskara cepat-cepat sebab baju kurung yang dipakai agak nipis, sejuk. Lipstik comot, maskara serabai. Alahai…. kan bagus kalau jadi lelaki saat begini, tak perlu bersolek.

Hujan : lecak, becah, lecah [air hujan yang bertakung]. Kasut agak basah memijak lecak di mana-mana, kain baju kurung diangkat paras betis supaya kain tak menyapu lantai/jalan yang basah.

Komuter : LAMBAT je memanjang. Selalu kalau tak hujan, 7.33 pagi masih sempat berlari sampai pejabat dari KTM KL. Tapi, kerana hujan, langkah kaki agak perlahan sambil menjinjit kain yang menyapu lecak, dan tangan kanan memegang payung.

8.09 pagi : LEWAT.

Meja kerja masih sama. Cuma kerja agak banyak. Artikel untuk bulan ni cuma satu je yang sudah dihantar. Minggu ni nak buat lagi dua atau tiga cukupkan kuota. Sempat ke?

Oleh kerana minggu lepas kerani dari Dewan Bahasa dan Pustaka telefon, maka, surat tawaran ke simposium anjuran DBP, saya cari dulu. Jumaat ini saya akan ke Kuantan untuk menghadiri simposium itu.

Buka komputer. Buka blog yang dirindui…Aduhai, banyaknya komen dari pengunjung. PENING, bila masih ada yang pertikaikan isu Lagu Rasa Sayang.

Buka e-surat. PENING, banyaknya email.

Buka blog balik, balas komen apa yang patut. Jenguk blog kawan-kawan [yang terpilih] dan tulis entri baru untuk blog ini.

Puasa sebulan mengajar saya supaya tak perlu sarapan pagi. Patut la saya lapar sangat, saya belum sarapan lagi.

Tarik nafas, hembus perlahan. Buat tiga kali.

Itu yang saya pernah dengar dari pakar motivasi Datuk Fadzillah Kamsah.

OK, saya nak pergi minum dulu, dan kemudian merancang apa yang harus saya dahulukan untuk minggu ini.

*Aduhai….buku diari harian tertinggal….