JANJI RIZAL 1

JANJI HADI 2

JANJI SHARUL 3

“Arghhhhh…..”

Jeritan Hadi mengejutkan Zalila yang sedang bergincu. Kerana terperanjat, gincu yang baru dibelinya itu patah dua.

Zalila bengang tetapi dalam masa yang sama cuak mendengar jeritan adiknya itu. Zalila melangkah laju ke bilik Hadi. Sekali libas menggunakan jurus libasan sehala, langsir bunga-bunga kecil itu terselak.  Zalila merenung Hadi yang serabut di atas katil dengan bantal dan selimut sudah bersepah ke hulu ke hilir.

“Kenapa? Apa yang berlaku?” Tanya Zalila dengan cuak sambil diikuti efek langsir terbang ditiup angin petang.

“Hadi mimpi seram kak…” ngadu Hadi.

Zalila membuang pandang ke dinding. Sedih benar dia dengan keadaan Hadi yang kerap diganggu mimpi seram dan pelik. Paling menyedihkan apabila mimpi itu terbawa-bawa ke alam realiti sehingga Hadi dituduh gila oleh orang kampung.

Zalila teringat punca Hadi dituduh gila oleh orang kampung.

“Apa? Mimpi meminang Rudeen? Kau dah gila ke?” Jerit Rozinor ketika mendengar cerita Hadi mengenai mimpinya.

Rozinor dan Iwan ketawa terbahak-bahak sambil Hadi terkebil mencari salahnya.

“Jika bukan mimpi pun, salahkah saya meminang Rudeen?” Hadi cuba membela diri.

“Memang salah! Sebab engkau tak layak dengan Rudeen. Dia tu keturunan bangsawan, kaya, berpelajaran. Engkau apa ada?” bentak Iwan pula.

“UPSR pun tak lepas kan? Kan? Kan?” Sambut Rozinor dengan tawa yang menghina.

Hadi akur dengan syarat keduniaan itu. Matanya terkebil menelan caci maki lelaki-lelaki dewasa itu sambil berharap dia akan membesar tidak seperti mereka.

Pak Sharul yang mengalami penyakit jangkitan telinga tengah (otitis media) sejak usianya dua tahun dan kesan perang Jepun dahulu terus menyampuk, “bahaya penyakit Hadi ni. Kau kena berubat Hadi. Gila bayang ni bukan penyakit main-main.”

Pada masa yang sama Apiz, si penjual Aiskrim berhenti membeli sebungkus roti kelapa. Dia yang mendengar sedikit perbualan di kedai Pak Sharul dengan pantas menyebarkan maklumat itu kepada pelanggan-pelanggan ais krimnya yang terdiri dari masyarakat berbilang bangsa dan agama di kampung itu. Kampung Janji Ditepatilah katakan…

“Hadi gila…Hadi gila….” Jerit Apiz yang sengaja berbuat demikian demi membalas dendam kepada Zalila, kakak Hadi yang ganas [tapi comel] itu.

Babak-babak sadis itu muncul kembali.

“Kenapa Ais krim ni tak cantik cara scoopnya?” Jerit Zalila dan terus mengkarate tong ais krim Iwan.

Bengang betul Apiz dengan babak itu. Sebab itu, tanpa segan silu Apiz menyebarkan khabar bahawa Hadi sudah gila. Gila kerana pinangannya ditolak oleh Rudeen. Dan Apiz sengaja tidak beritahu babak itu hanya dalam mimpi Hadi.

Apiz terus menjerit ‘Hadi gila’ sehingga tersasul dengan jeritan ‘Ais krim..Ais krim gila..ais krim gila….”

KOMA

“Betul kak..Hadi tak reka cerita. Benda itu berlaku dan sehingga terbawa dalam mimpi.” Jelas Hadi pagi itu ketika mereka bersarapan Roti Kelapa yang dibeli di kedai Pak Sharul.

“Hadi, mana ada semut jadian dalam dunia realiti ini. Akak bukan tak percaya Hadi, tetapi….” Zalila terdiam.

Bunyi burung berkicau mengambil tempat atas kesunyian yang melanda.

“Baik, akak janji akan selesaikan perkara ini.” Akhirnya Zalila bersuara.

“Janji tau…: kata Hadi meminta kepastian.

“Janji ditepati.” sambut Zalila.

Zalila berjalan menuju ke meja soleknya. Gincu berwarna pink muda itu direnungnya. Namun fikirannya jauh melayang kepada sesuatu. Eh, sebetulnya seseorang.

“Hanya Apiz yang mampu menjelaskan segalanya. Kerana menurut Hadi, semut jadian itu menyerang Apiz.” Demikian fikir Zalila sambil merenung Gincu Avonnya yang sudah patah dua.

Adakah Apiz akan beri kerjasama untuk membetulkan pandangan masyarakat terhadap Hadi? Adakah Apiz sudah melupakan kes karate tong ais krim dua tahun lepas itu?

Mahu diharap kepada Rizal, lagilah ‘ke laut’ jadinya. Rizal, khabarnya terus mengikut kakaknya menuju ke Utara tanah air setelah kejadian itu berlaku, dan menjadi penggubah bunga di sana . Maklumlah musim konvokesyen. Jual bunga taik ayam pun laku. Eh..melalut pula. Bisik Zalila lagi.

Sambil menyanyi-nyanyi kecil lagu “…hanya lah kau satu satu idamanku.. tiada lagi dua dua dihatiku…” yang turut menjadi lagu kegemaran Hadi, Zalila menutup jendela rumah kerana azan maghrib sudah berkumandang. Bimbang syaitan masuk bertandang pula.

KOMA

Kedai Pak Sharul masih kosong ketika Zalila sampai. Ya, di situlah dia akan bertemu dengan Apiz setelah membuat temu janji melalui portal Apiz – Aiskrim 1Janjiditepati.

Pak Sharul datang mengambil pesanan, “nak Zalila, mahu pesan apa?”

“Cendol satu!” Kata Zalila tanpa berfikir yang kedai Pak Sharul ialah Kedai Kopi.

Pak Sharul yang mengamalkan piagam pelanggan ‘1pelanggan 1000 rezeki’ segera berlalu sambil menghantar sms kepada kawannya yang berniaga cendol yang turut menawarkan khidmat penghantaran percuma sehingga ke mulut pelanggan.

Tidak lama kemudian cendol sampai dan Pak Sharul terus menghidangkannya kepada Zalila. Sekali dengan cendol, Pak Sharul menghulurkan kunci motor Zalila yang dalam insiden amukan hari itu, kunci motor itu telah disumbatkan ke dalam lubang hidung Rozinor kerana terlalu marah.

“Ini, kunci motor kamu hari tu. Pak cik sudah samak kunci ni walaupun Rozinor itu tidak haram untuk dinikahi.” Gurau Pak Sharul.

Zalila menjeling tajam. Bengang kepada Rozinor dan Iwan kembali menerjah.  Pak Sharul terus ke dapur kerana bimbang hidungnya pula menjadi mangsa.

Dari jauh kedengaran bunyi motor Apiz. Matahari mula membakar. Zalila segera mempersilakan Apiz mengambil tempat di hadapannya.

“Tak payahlah engkau nak sopan-sopan dengan aku Zalila. Semua orang bercerita tentang engkau yang mengamuk dengan Rozinor tempoh hari. Tak habis-habis kan engkau ni? Asyik nak mengamuk je. Ni apahal nak jumpa aku?” Kata Apiz dengan angkuh walaupun dalam hati berdebar juga dengan kecomelan Zalila yang mengenakan baju kurung Pahang sesuai dengan tema Kampung itu, “janji ditepati, budaya Melayu disanjungi”.

Zalila diam dan cuba menenangkan hatinya yang agak panas dengan reaksi balas Apiz itu.

“Semua cerita tentang kau, aku tahu. Jadi sekarang kenapa engkau nak jumpa aku sedangkan dendam lama aku pada engkau tak habis lagi. Kau ingat kan tong ais krim aku yang engkau karate dua tahun lalu?” serang Apiz lagi.

Zalila menunduk. Akur dan menunjukkan muka bersalah.  Melihat reaksi itu Apiz pula yang terkebil. Comel pula Zalila apabila buat muka bersalah begini berbanding dengan Rudeen yang sedang hot di kampung itu buat masa kini.

Tapi, Apiz cepat sedar dari ‘mainan perasaan’ itu. “Apa dia engkau nak cakap? Cepat!” bentak Apiz.

Zalila yang terperanjat terus termelatah dan menjerit dengan kuat, “BETUL KE AKU DAPAT TAHU DARI HADI DAN RIZAL YANG ENGKAU KENA CABUL DENGAN SEMUT JADIAN?”

Jeng jeng jeng…

Pada masa yang sama Rozinor dan Iwan sampai ke kedai Pak Sharul. Serentak Rozinor, Iwan dan Pak Sharul berkata, “Biar betul……”

Apiz tergamam. Tidak sangka perkara rahsia itu diketahui umum juga akhirnya. Apiz terketar mencari kata. Dan kebimbangan itu menjadi-jadi apabila memikirkan Rozinor dan Iwan yang memang terkenal sebagai ‘wartawan terjah’ di kampung itu. Pasti cerita mengaibkan ini akan terbongkar. Pasti Rudeen yang dikejar-kejar dan diaiskrim-aiskrimkan selama ini akan menolak cintanya apabila mengetahui dirinya sudah tercemar.

Dari jauh kelihatan Rudeen melenggang dengan manisnya. Tatkala melihatkan Apiz, Rudeen melambai mesra seperti selalu [kerana mahu mendapat aiskrim percuma]. Muka Apiz bertukar warna seperti aiskrim pedel-pop pelangi yang dijualnya.

Rudeen semakin mendekat. Tanpa menghiraukan Zalila yang masih menekup mulutnya kerana termelatah, tanpa menghiraukan Rozinor dan Iwan yang masih ternganga, tanpa menghiraukan Pak Sharul yang terketar seperti ternampak tentera Jepun, Apiz pun……

JANJI APIZ

Advertisements

DARI BLOG HADI

Ketika Tun Teja tiba di istana, maka terpegunlah semua seisi  istana menatap keelokan rupa parasnya. Pembesar-pembesar istana pun terngangalah mulutnya seolah tidak ada perempuan secantik Teja yang pernah menghuni istana ini. Begitu juga dengan pengawal istana, dayang-dayang dan juga segala isi perut istana yang maha besar ini saling terkedu dan tidak bergeraklah masing-masing daripada melakukan tugas yang sedang dilakukan.

Senyap sunyi seketika sejurus keberangkatan tiba Hang Tuah bersama Tun Teja yang katanya baru tiba di kota Melaka.

Keberangkatan Sultan Mahmud Syah ke Balairong Seri menambahkan lagi dramatiknya kehadiran Teja di bumi Melaka.

Hang Tuah tersenyum melihat kejayaan itu, mengembalikan kepercayaan Sultan kepadanya.

“Itu lebih penting daripada menjadi pengkhianat seperti Kitul dan sejarah ini akan menjadi bahan bacaan kepada manusia akan datang. Tidak kisahlah mereka percaya atau tidak dengan kewujudan aku.”

Si Kitul memandang Dayang Jendullah dan kemudian mengenyitkan mata tanda ada sesuatu yang ingin dirancangkan.

KOMA

Apit memandang sekeliling. Dia tahu, dia tercampak ke zaman seterusnya. Namun dia tidak berani mahu membaca misi seterusnya yang terpapar sebaik sahaja misi sebelumnya diselesaikan.

Kelelahan tidak surut akibat baru keluar dari ‘zaman Hadi Jack dengan pokok kacang ajaibnya’. Mujur dia mampu mengeluarkan dirinya dari zaman rasaksa dalam masa 24 jam. Apapun, rasaksa itu terbunuh tanpa perlu Apit membunuhnya apabila rasaksa itu terjatuh dari hujung pokok kacang ajaib. Dia tidak menyangka, rasaksa yang diceritakan dalam buku kanak-kanak itu sungguh luar biasa jahatnya. Sudahlah harta karun dia tidak dapat, malahan kena makan muntah rasaksa sehingga ditertawakan oleh Hadi Jack.

“Ini bukan cerita badang okey…” Hadi Jack menyindir dalam loghat Inggerisnya.

Mengingatkan itu, Apit hampir-hampir muntah mengenang kebodohan dirinya tentang sejarah Badang dan Hadi Jack serta pokok kacang ajaibnya. Ptuiii…ludah Apit dalam kegelapan malam.

“Hoiii…”

Apit terkejut. Seorang lelaki berbadan besar tetapi tidak gagah memandang ke arahnya. Matanya terjengil sambil memerhati ludahan Apit di kakinya.

“Erkkk” itu sahaja yang mampu Apit suarakan.

“Maaf, saya tidak perasan.” Apit bersuara lagi.

“Oo..tuan hamba menyindir hamba ini hitam gelap ya? Tuan hamba kenal siapa hamba? Kenal? ” kata lelaki itu lagi.

“Tidak…saya sebenarnya keletihan akibat berlawan dengan raksaksa. Mata saya agak kabur kerana cermin mata saya tertinggal di celahan daun pokok kacang ajaib. Sebab itu, saya tidak nampak awak.” Kata Apit mempertahankan diri sambil memandang lelaki yang berkulit gelap itu.

“Arghhhh…” jerit lelaki itu sambil membuka langkah mahu membelasah Apit.
Apit cuba melarikan diri. Mesin masa yang dikendongnya tercicir. Apit berkira-kira mahu mengambilnya semula atau meninggalkan terus mesin masa yang banyak menyusahkan dirinya itu. Dalam masa berfikir-fikir, lelaki hitam itu hampir menerkam Apit. Tiba-tiba satu tangan menepis terkaman lelaki hitam itu.

“Sudah-sudahlah Kitul. Tuan Hamba memang patut diludah kerana suka mengendap hamba mandi,” kata gadis gagah itu.

Kitul terpisat-pisat akibat ditepis. Kemudian, dia memandang gadis itu lalu berkata, “Dayang Zalila, kahwinlah dengan hamba. Buat apa dikejarkan Tuah yang terlalu setia kepada Sultan itu. Jangan-jangan nanti, tuan hamba juga akan diserahkan kepada Sultan. Cinta tiada makna kepada Tuah.”

“Diam…” Jerit Dayang Zalila lalu memberi pukulan padu mautnya kepada Kitul sehingga Kitul tercampak ke tepi mesin masa ajaib Apit.

“Eh, apakah ini?” tanya Kitul sambil tangannya mula memicit-micit butang pada mesin masa sebelum sempat Apit memberi amaran ‘jangan’.

Sekelip mata Kitul yang hitam dan besar seperti siamang hutan itu hilang.  Namun, suaranya masih bergema, “lepaskan hamba….lepaskan hamba…hamba berjanji tidak akan memfitnah Tuah lagi. Hamba mengaku, hambalah yang membuka pintu Kota Melaka kepada Portugis. Hamba bersalah. Jangan penjarakan hamba dalam gua ini..hamba janji tidak ganggu Dayang Zalila lagi….”

Apit terdiam. Dia merenung Dayang Zalila dalam pekat malam. Hampir-hampir Apit ternganga keran terpana dengan kecantikan Dayang Zalila bak rembulan dipagar bintang.

Sepasang mata memerhati Apit dari jauh. Tidak lama kemudian terdengar suara yang ramai, “itu dia…kita tangkap dia…tangkap….”

Apit terkepung  sambil erat menggenggam mesin masanya. Seketika matanya terbelalak apabila mesin masa mencatat : Selamatkan Maruah Hang Tuah, Maruah Orang Melayu!

KOMA

“Bukan dia tuanku…” suara lembut itu melegakan Apit.

Seketika Apit tersenyum memandang empunya suara itu.

“Dayang, pastikan betul-betul. Beta tidak mahu menjatuhkan hukum sewenang-wenangnya.” Kata Sultan Mahmud Syah. Tun Teja yang cantik hanya memandang Apit.

“Betul Tuanku, yang mengendap patik dan dayang-dayang yang lain mandi di tepi sungai tadi ialah si Kitul. Malah, sejak hari pertama Permaisuri Tun teja datang ke Istana, Kitul merancang pelbagai-bagai cara untuk memisahkan Sultan dengan permaisuri..” Kata Dayang Zalila meyakinkan.

Sultan menjadi bertambah Murka. Sudahlah dia diperbodohkan oleh Kitul sebelum ini.

“Cari Kitul.” Perintah Sultan serta merta.

“Tetapi tuanku, patik melihat sendiri dengan mata kepala jendul patik, bahawa lelaki asing inilah yang mengintip kami serta mengacau-ngacau kami. Errr…Hang Tuah juga sama, tuanku…Dan Dayang Zalila sebenarnya marah kepada Kitul kerana Kitul menyebarkan tabiat Dayang Zalila yang suka curi tulang baca buku ketika bekerja…” sahut Dayang Jendullah dengan berani.

Sultan Mahmud kembali terdiam sambil memandang Hang Tuah yang segak berdiri di sebelah Apit.

“Benarkah Tuah?” Tanya Sultan seakan tidak percaya.

“Tuanku, ambillah pengajaran dengan apa yang telah Kitul lakukan sebelum ini. Usah termakan hasutan Dayang Jendullah yang sebenarnya punya hubungan sulit dengan Kitul. Anak muda ini menjadi saksi bahawa semua ini perlakuan Kitul.” Tuah berkata dengan tenang.

Dayang Jendullah menjadi takut kepalang. Hampir-hampir dia melarikan diri namun berjaya ditangkap oleh pengawal Istana.

Apit mengangguk-anggukkan kepalanya apabila keris Tuah mencucuk belakangnya sedikit.

“Jadi di mana Kitul? Beta mahu jatuhkan hukuman pancung kepadanya.” Jerit Sultan.

“Jangan risau Tuanku, Patik sudah pun membunuh Kitul dan mencampakkannya ke dalam Sungai Melaka  selepas menegur sikapnya yang suka mengacau dayang-dayang istana dan mengendap mereka mandi di sungai.” Kata Tuah yakin. Apit memandang  Tuah dengan kerutan yang banyak. Tuah menjengilkan mata.

“Dan lelaki asing ini?” Tanya Sultan.

“Err…dia …dia tunangan patik, tuanku,” sepantas kilat Dayang Zalila mencelah dengan senyum sipu.

KOMA

“Terima kasih kerana menyelamatkan saya,” kata Apit kepada Hang Tuah dan Dayang Zalila.

“Tidak mengapa. Tuan hamba memang tidak bersalah. Cuma pinta hamba, pulang nanti, bacalah buku sejarah agar tuan hamba tahu siapa hamba sebenarnya. Ini hadiah hamba kepada tuan hamba,” Kata Dayang Zalila sambil menyerahkan sebuah buku bertajuk Syair Dayang Zalila.

“Dan…tentang Kitul, jangan ceritakan kepada sesiapa. Akurlah dengan apa yang hamba katakan dalam istana tadi. Sejarah ini akan menjadi pengajaran kepada manusia yang akan datang. Sebenarnya memang sudah lama kami ingin menghapuskan Kitul dan Dayang Jendullah yang suka membuat fitnah dan melaga-lagakan penghuni istana,” Kata Tuah.

“Oooo begitu rupanya. Hak tuiii…. Kitul hitam yang jahat dan Dayang Jendullah pengikut yang bodoh.” Kata Apit dalam hati.

“Bolehkah saya meminta tanda tangan awak? Saya peminat awak. Kisah awak selalu saya baca dan banggakan kerana awak ialah hero masyarakat Melayu,” Apit berkata lagi.

Tuah tersenyum sambil menghulur sebuah buku bertajuk Hikayat Hang Tuah siap bertandangan. Apit ternganga.

“Dahsyat….” kata Apit sambil menyelak buku itu.

“Ini cuma cerita tentang manusia bijak-pandai-bebal-angkuh-setia-pengkhianat dan segalanya. Jangan taksub dengan sejarah. Ia kadang tidak beri apa-apa makna kepada kelangsungan peradaban. Yang penting, cerita yang ditulis beri kisah yang penuh dengan pengajaran. Apa yang berlaku pada hari ini akan berlaku juga pada masa hadapan. Saya tahu, masyarakat kamu sedang mempertikai kewujudan saya. Saya dan kawan-kawan di sini hampir tergelak membaca pertelingkahan kamu semua. Ingat misi kamu, selamatkan maruah saya dan maruah orang Melayu,” Kata Tuah.

Apit terdiam panjang.

Selepas mengucapkan selamat tinggal kepada Dayang Zalila dan Hang Tuah, Apit segera berjalan meninggalkan tempat itu. Dia tidak tahu arah tujuannya sehingga agak berjam-jam dia berjalan dalam keadaan lapar dan keletihan. Apit tiba di sebatang sungai. Segera Apit menadah tangan meraup air sungai yang dingin itu untuk menghilangkan dahaganya.

Seketika…”haktuiiiiiiiiiiiiiiiiii” air apa ini?

Apit memandang sekeliling. Suasana yang mula cerah. Dari hujung aliran air terpandang sebuah papan tanda, ‘Loji Kumbahan Air, SYABAS’.

“Celaka Kitul. Celaka Dayang Jendullah,” kata Apit dengan menyebut nama kedua-dua pengkhianat itu tiba-tiba.

Apit merenung mesin masa itu. Dia mengusap-ngusap mesin itu yang terkandung pelbagai cerita. Dia memandang sungai yang tohor. Dia nekad. Apit berdiri dan tangannya kejap memegang mesin masa yang tidak tahu mahu dikatakan sebagai tuah atau celaka.

Apit tekad….

Bersambung ke BLOG RIZAL GUNX

Ini bukan gambar pokok pisang

Episod 1 : Ramli yang sepi
Episod 2 : Layla Oh Layla
Episod 3 : Layla.. Hatiku Belum Milikmu, Begitu Juga Rudeen
Episod 4 : Lima Hati
Episod 5 : Hati Kontras & Hakikat
Episod 6 : Cinta Harus Memiliki 
Episod 7 : Cinta tak Semestinya bersatu 

Episod 8 : Ramli Yang Gila

Jeritan mak tiri Layla yang bernama Bedah Lawa bergema memeranjatkan seluruh isi rumah yang penuh dengan 11 dulang hantaran dan orang kampung yang berkumpul mahu meraikan pernikahan Hadi dengan Layla. Segera mereka berlari dengan kelajuan sederhana ke bilik Layla.

Mata tertumpu ke tepi katil. Badan gempal Bedah Lawa kelihatan seperti seekor beruang yang sedang dalam hibernasi.

Cermin meja solek dipenuhi pesanan dengan menggunakan gincu warna maroon [warna kegemaran Bedah Lawa].

Sementara ada yang membaca pesanan terakhir Layla sebelum Layla melompat turun melalui tingkap rumahnya, Bedah Lawa tersedar dari pitam.

Belum sempat orang kampung bertanya lebih lanjut, Bedah Lawa menjerit separuh gila, “habis gincu Avon aku yang baru beli. Agak-agaklah nak tinggalkan pesanan. Uwaaaaaaa…”

KOMA

Pang!

Terasa berbinar pipi hingga ke mata. Ramli mengusap-usap pipinya. Dia membuka matanya perlahan-lahan. Mak Cik Lemah sudah bercekak pinggang sambil menggenggam senduk nasi.

“Kenapa ni mak?” tanya Ramli. Walaupun marah, dilembutkan juga suaranya kerana bimbang disumpah seperti si Tenggang.

“Kenapa kau kata? Tengok, matahari dah naik macam ni pun masih nak tidur? Memang patut Layla tu tak pilih engkau. Hari ini dia mahu nikah. Bukankah engkau dah setuju mahu mengepalai rombongan membawa kereta Haji Rizal?” bebel Mak Cik Lemah.

Ayam berkokok di luar. Ramli masih menggaru-garu belakang dengan garpu kayu gergasi. Memang nikmat yang tidak dapat diterjemahkan dengan kata kata. Cuma kali ini nikmat itu tidak dirasai apabila mengingat kembali hal majlis pernikahan Layla yang bakal berlangsung hari ini.

Secara automatik juga lagu ‘Apo kono eh Jang” nyanyian Mastura dan Ally Nor dalam dialek Minang itu, menyerbu ke gegendang telinganya.

 

 

Walaupun pedih mengenangkan takdirnya yang tidak mampu memiliki Layla, Ramli terpaksa tahankan hati walaupun banyak sudah doa yang dikirim kepada yang Esa agar di saat-saat akhir, ada keajaiban berlaku dan peluang dia memiliki Layla terbuka kembali.

Secara automatik juga, filem Kuch-Kuch Hota Hai babak akhir menerpa ke lelayar matanya. Kajool dan Shah Rukh Khan akhirnya bersatu. Walaupun Ramli tahu, Layla suka Aishwarya Rai, Ramli tetap tersengih sendirian mengenang babak akhir filem itu yang hampir-hampir juga menumpahkan air matanya ketika kali pertama menontonnya sendirian di bandar.

 

 

Mak cik Lemah sudah membising di luar rumah. Ayam-ayam di luar sudah kelaparan. Walaupun perut Ramli lapar, dia gagahkan diri untuk mandi dahulu. Begitulah falsafahnya, “biar miskin, asal wangi.”

Sesudah bersiap, Ramli menikmati hidangan sarapan nasi lemak yang disediakan emaknya. Sambil-sambil itu juga dia tersengih sekali lagi mengenang mimpinya malam tadi. Kelakar sungguh melihat Haji Rizal yang panik  apabila Ramli nekad menjahanamkan rombongan ke rumah pengantin.

Ramli imbas semula mimpinya :

Haji Rizal menyenget ke tingkap kereta. Hampir tercampak kopiah beliau. Tok Siak pun begitu. Serban sudah tercabut dari ikatan. Keadaan menjadi huru hara. Datsun Haji Rizal tiba2 menukar haluan dengan laju seolah2 satu perlumbaan rally Paris Dakkar.

Ramli merenung Haji Rizal dan Tok Siak dengan sorotan ganas. “Ko dah gila ke Ramli?” “ko nak bunuh kami ke ? ” Haji Rizal tercungap2 mencari oksigen. Dadanya beralun laju.Kelajuan kereta sekarang mendadak menjadi 140km/j. Paling biasa kereta tua ni hanya  boleh pergi 80km/j sahaja. Ini dah kira keluar dari spesifikasi.

“Kalau aku kecewa, biar semua orang kecewa,” jerit Ramli dengan kadar yang sangat kuat. Haji Rizal terlopong. Kalau time tu dia hisap rokok, boleh buat efek bulat bulat. Tok Siak dah pengsan di belakang. Kelajuan sebegitu tidak sesuai dengan usia beliau. Datsun Haji Rizal masuk ke jalan utama meninggalkan rombongan di belakang.

“Ko ni memang dah gilaaaa!!”, Haji Rizal menjerit. Ramli menjeling sambil menguntum senyuman. Senyum yang gila.

KOMA

“Segak betul. Kalau aku ada anak perempuan, memang engkaulah pilihan yang tepat,” kata Haji Rizal kepada Hadi yang segak berpakaian baju Melayu warna hijau pucuk pisang.

“Tapi, silap-silap, Layla jatuh hati kat aku pulak. Sebab baju batik aku lagi cantik warna hijau pucuk pisangnya. Ini batik 1Malaysia tau,” kata Haji Rizal lagi.

Ayat kedua buat Hadi rasa panas. Tapi, dia sengaja senyum dan anggap itu hanya gurauan kerana bimbang ketika upacara nikah nanti Haji Rizal menanyakan soalan-soalan tahap emas kepadanya.

Kenderaan bertolak menuju ke rumah Layla apabila semuanya sudah sedia termasuklah Ramli. Awal-awal lagi dia menyalami Hadi dan mengucapkan tahniah. Pujuk hati kononnya walaupun babak akhir Kuch Kuch Hota Hai masih berbayang.

Hadi cuak. Wajahnya berpeluh sedari tadi. Habis tisu dalam kereta digunakan. Cemas bercampur gembira sehingga bayang pokok pisang yang melepasi kereta pun ternampak seperti Layla sedang berlari dengan slow motion.

Ramli yang memandu kereta Haji Rizal juga sama. Cemas tak menentu. Fikirannya juga berbayang wajah Layla yang pasti cantik di solek dengan padanan baju kebaya songket warna pucuk pisang sehingga pokok-pokok pisang yang dilalui terasa bagai lambaian Layla. Berkali-kali juga matanya dikerdipkan kerana terasa benar pokok pisang itu seperti Layla.

Setibanya di simpang ke rumah Layla, kereta terhenti. Kekecohan yang melanda di ruang laman rumah Layla menandakan sesuatu yang tidak enak untuk dihadam. Hadi segera keluar dari kereta. Begitu juga Ramli dan Haji Rizal. Dari jauh kelihatan Izwan yang dilantik menjadi jurufoto rasmi majlis terkengkang-kengkang berlari menuju kepada Ramli.

“Layla….Layla….” katanya dalam keadaan semput.

Hadi menerpa, “kenapa dengan Layla?”

“Layla sudah melarikan diri…” balas Izwan diikuti senyum meleret Ramli yang tiba-tiba merasakan dirinya sebagai Shah Rukh Khan.

Kemudian Hadi dan Ramli sama-sama bersuara, “pokok pisang tadi….”

Hadi terjelepuk di pinggir jalan dengan suara Bedah Lawa memekik bengang gincu Avon warna maroonnya sudah lunyai.  Pak Long Kamil kebuntuan. Haji Rizal pula mengurut dagunya jang berjanggut dua helai. “Habis aku punya elaun hari ni…” bisik Haji Rizal merenung jauh ke hadapan.

KOMA

“Fuhhh..mujur mereka tak nampak,” kata Layla sambil membuang pelepah pisang yang menutupi sebahagian baju nikahnya yang berwarna hijau pucuk pisang.

Dalam kepayahan, Layla berlari menuju ke rumah Hafis. Kata-kata Ramli sedari semalam membelenggu fikirannya.

Benarkah Hadi begitu?

“Hafis, harap-harap engkau ada di rumah. Hafis, aku datang……..” bisik Timah dalam gaya Rosyam Nor menunggang motorsikal berkuasa tinggi dalam filem KL Menjerit.

Bersambung ke blog HAFIS

CERITA BERMULA DARIPADA RIZAL GUNX

Vroommmmmm…Preng…Prenggg…..

“Nak ke mana tu , Ramli ???????”

KOMA

“Layla…Layla,” jerit Pak Long Kamil.

“Ya, bapak.” Jawab Layla ringkas.

Dari dapur kedengaran bunyi paip dari sinki ditutup. Bunyi kerusi berkeriut ditolak juga sudah menjadi kebiasaan di telinga Pak Long Kamil sejak isterinya meninggal tiga tahun lepas. Itulah Zalila, atau nama ngada-ngadanya Layla, yang mengganti tugas arwah ibunya mengemas dan memasak di rumah itu. Selalu juga Pak Long Kamil menadah tangan merafak syukur kepada yang Esa kerana memiliki anak gadis yang boleh diharap untuk menjaga sakit peningnya. Sesekali sahaja Pak Long Kamil mengerutkan wajah memikirkan kata-kata orang lama ‘menjaga lembu sekandang lebih mudah daripada menjaga anak gadis seorang’.

Ya, Pak Long Kamil bimbang dengan kebejatan sosial di kampung itu. Anak-anak mudanya tidak boleh dipercayai. Apatah lagi dengan si Ramli, anak si Lemah yang menganggur itu. Namun, hatinya lega sedikit apabila Layla dirisik oleh Hadi, anak muda kampung sebelah yang agak berjaya. Sengaja Pak Long Kamil beritahu orang kampung, Hadi dan Layla sudah bertunang supaya tiada siapa boleh mengacau Layla lagi.

“Ini bapak mahu ke kedai. Kalau lewat orang kampung mengamuk nanti, tiada tempat mahu melepak. Tutup pintu. Jangan buka pintu sesuka hati. Tu, nampak lubang kecil kat pintu tu? Intai dulu siapa yang datang. Tahu?” pesan Pak Long Kamil panjang lebar.

Layla angguk. Pesanan begitu memang sudah boleh dihafal. Tetapi Layla tidak menyalahkan bapaknya. Memang wajar orang tua itu bimbang berganda. Layla merupakan anak tunggalnya, cantik, menjadi rebutan walaupun pendidikannya setakat STPM sahaja.

Sebaik sahaja deru enjin motorsikal Pak Long Kamil sayup menjauh, pintu rumah Layla yang terkunci kemas diketuk seseorang. Layla yang sedang berlenggang ke dapur, melangkah semula ke arah pintu utama rumahnya dan mengintai di balik lubang kecil itu.

“Dia lagi?”

KOMA

“Kau nak apa?” tanya Layla dengan bengkeng.

“Eee ehhh..garangnya. Dulu bukan main. Sejak ada Hadi, sombong bukan main kau ya,” Jawab Ramli yang masih termengah.

“Nak apa?” tanya Layla lagi dengan tiada santun.

“Aku nak kat kau la Layla. Kenapalah kau pilih Hadi tu. Tak sesuai langsung…” ejek Ramli.

“Habis kau fikir kau sesuai sangat dengan aku. Macam langit dengan bumi kau tahu tak?” jerkah Layla nyaring.

Sedang mereka bertengkar, terdengar bunyi deruan kereta jenis tempatan dengan model terbaharu berserta hon yang cukup Layla kenali. Hatinya sedikit lega. Ramli memandang ke arah kereta dengan wajah yang mencuka.

Pintu kereta terbuka, kelihatan kaki sebelah kanan keluar dari perut kereta dengan kasut hitam berkilat ala budak PLKN. Kemudian, empunya tubuh menonjolkan wajah di hadapan Layla dan Ramli.

“Assalamualaikum, Layla.” Sapa Hadi dengan senyum paling indah.

Layla menjawab salam itu dengan santun juga sambil sesekali matanya menjeling Ramli yang sudah bertukar menjadi sedikit merah dan kehijauan.

Hadi menghulur tangan mahu menyalami Ramli, tetapi tangannya tidak bersambut. Hadi tahu perasaan Ramli ketika itu. Hadi sedikit kasihan kepada Ramli tetapi, “best man, win.”  Katanya dalam hati sambil tersengih lagi.

“Layla, ini saya ada bawakan sepasang baju kurung untuk awak. Semalam saya jumpa pelanggan di bandar dan saya ternampak baju ini lantas saya membelinya untuk awak, yang saya kasihi,” Hadi menyusunatur kata-katanya.

Layla terkejut dan wajahnya sedikit terharu. Beliau pura-pura tidak mahu tetapi tangannya sudah pun menyambut bungkusan itu.

Ramli yang mendengar kata-kata Hadi sedikit mengerutkan wajah dan mengingat-ingat sesuatu apabila memandang label pada baju kurung itu. Sesuatu yang membawa dirinya kepada sebuah kedai pakaian wanita di Bandar A.

Dengan wajah tidak puas hati, Ramli berkata kepada Layla, “aku balik dulu. Nanti bila-bila aku datang balik.”

“Tak datang pun tak apa. Layla tunang aku. Tak manis tau,” jawab Hadi.

Ramli terus berlalu dengan satu azam di hati sambil Layla masih menyengih dengan baju kurung pemberian Hadi.

KOMA

Petang itu, Ramli terus memecut motor kapchainya ke Bandar  A yang jaraknya lebih kurang setengah jam perjalanan dari Kampung Simpang Sepetang.  Ada agenda yang harus diselesaikan.

Tiba sahaja di sana, segera dia menongkat motorsikalnya dan melangkah laju ke sebuah kedai pakaian wanita. Tidak seperti kedai pakaian Melayu yang lain, kedai ini begitu tersusun dan kemas. Pemilihan warna kedai juga membuatkan Ramli terpana seketika sebelum dia disapa.

“Mahu cari apa encik? Beli baju untuk isteri? Makwe?” tanya pekedai itu.

Ramli tergagap-gagap seketika. Bukan tidak disangkanya pemiliki pakaian wanita itu sebenarnya lelaki, tetapi juga lelaki itu adalah kawan baiknya sejak kecil.

“Wei…Mohd Hafis Ahmad. Aku ingat kau dah mati kat sekolah asrama di Jerteh nun…” jerit Ramli agak gembira setelah hampir sepuluh tahun tidak bertemu kawan sekampungnya yang berpindah ke Bandar B dahulu.

“Weii…Ramli sahabatku….” jawab Hafis tak terkata.

Setelah berbual-bual beberapa ketika Ramli bertanyakan sesuatu dengan Hafis yang tidak berhenti membersihkan habuk dan menyusun-nyusun baju dalam wanita yang berwarna-warni di rak tepi dinding.

“Aku nak minta tolong sikit.”

“Apa?” tanya Hafis sambil tangannya membetulkan tali baju dalam wanita yang berwarna merah hati yang tercabut penyambungnya.

“Semalam, seorang kawan sekampung menghadiahkan tunangnya, baju kurung warna biru yang label pada baju itu, dari kedai engkau ni.”

Belum sempat Ramli menyambung ceritanya, Hafis menyampuk, “oh, baju kurung biru itu, dibeli oleh seorang pelanggan tetap kami. Namanya Hadi kan? Baju itu memang mahal. Kain sutera Cina campur India bertatah labuci dan batu sworski.”

Ramli mengangguk sambil Hafis terus bercerita, “Hadi tu pelanggan kami yang setia, memang banyak baju yang beliau beli dari kedai kami. Aku pernah tanya untuk siapa. Dia jawab, dia teringin mahu pakai. Ha ha ha [Hafis tergelak].  Aku syak Hadi tu lelaki berjiwa wanita. Tapi aku tak cakap dia ada keinginan menukar jantinanya. Ha ha ha….[Hafis tergelak lagi]. Ooo dia dah bertunang? Alhamdulillah la. Sangkaan aku meleset. “

Mendengar kata-kata Hafis, Ramli bagai mahu tergelak sehingga lupa kepada niat asalnya mahu menyiasat sama ada baju itu dibeli secara hutang atau tunai. Ramli memang tidak percaya Hadi ada duit sebanyak itu untuk membeli baju kurung yang mahal untuk Layla. Setahu Ramli, Hadi tu kerja despatch boy sahaja di pejabat Pos Bandar A.

“Kenapa engkau tanya?” tanya Hafis.

“Aku…aku….saja nak tahu pasal Hadi. Sebab Layla kawan baik aku. Aku syak sesuatu dengan Hadi tu. Aku tak mahu Layla kecewa.” Balas Ramli.

Hafis terdiam sambil mengerutkan wajah.

“Nama tunang dia Layla?” tanya Hafis

Ramli angguk.

“Tapi semalam….” Suara Hafis terhenti.

“Semalam apa?” tanya Ramli tidak sabar. Seolah di situ dia melihat cahaya. Dan dalam cahaya itu kelihatan Hadi sebagai figura lelaki yang jahat dan Ramli sebagai hero yang menyelamatkan Layla.

Hafis berhenti bersuara. Di dalam fikirannya berbaur pelbagai perkara. “Perlukah aku beritahu? Semalam, memang jelas Hadi bersama dengan Rudeen, gadis yang bekerja di pasar raya Tak Un Tong sana. Dan aku tahu, baju kurung  itu adalah baju yang mahu diberi kepada Rudeen. Tetapi Rudeen menolak pemberian itu. Perlukah aku beritahu?”

Ramli menunggu-nunggu kata-kata dari Hafis. Hafis pula kelihatan serba salah.

Gerimis di luar membasahkan motor kapchai Ramli. Dan Hafis yang punya sejarah tentang dipermainkan wanita, masih berfikir-fikir mahu memberitahu apa yang dilihatnya semalam kepada Ramli, atau mendiamkan diri dengan prinsip, ‘jaga tepi kain pelikat sendiri’ walaupun Hafis sendiri jarang pakai kain pelikat.

SAMBUNG KE BLOGMOHD HAFIS AHMAD

“Inilah yang dikatakan senior. Kita berhak memberi tunjuk ajar dan mengeratkan silaturrahim dengan pelajar baharu dengan cara kita sendiri. Kita juga berhak mengadakan minggu orientasi dengan acuan kita sendiri demi menjaga kesenioritian dan kekredibilitian kita sebagai pelajar yang terlebih dahulu mengenali sekolah ini.“

Demikian ucapan Rizal yang penuh semangat sehingga terbelit-belit lidahnya membaca ucapan yang disediakan oleh pembantunya, Sharul. Sharul angguk-angguk macam burung belatuk. Padahal, ucapan itu, seperti dua tiga tahun lepas punya. Copy-paste.

Hari itu, program orientasi pelajar tingkatan 6 bawah.

Dan Rizal sebagai super-duper senior tingkatan 6 atas yang sudah tiga kali ulang STPM, melantik dirinya sendiri untuk melaksanakan minggu orientasi itu.

Semua pelajar menunduk. Mungkin gerun dengan rupa paras Rizal yang botak seperti watak dalam filem animasi barat, Megamind itu. Dan Sharul yang mengekor Rizal seperti belangkas juga, menjadi ketakutan pelajar baharu.

Rizal tersengih sambil memerhatikan senarai tugasan dan ‘denda’ yang bakal menjadikan kesenioritiannya berlipat-ganda.

Terbayang-bayang merah mata pelajar wanita yang diminta melakukan pelbagai aksi seperti tahun lepas.

Tergambar-gambar juga paras wajah pelajar lelaki yang ganas tetapi hati penuh taman apabila dibuli masak-masak oleh Rizal dan kawan-kawannya.

KOMA

Seminggu berlalu.

“Bos, macam biasa bos, tiada yang melawan.” Kata Sharul.

Rizal tersengih bangga.

Begitulah keadaannya saban tahun apabila tampuk orientasi dipegang oleh manusia berhati hitam seperti Rizal.

Beliau tidak pernah memikirkan kesan dan sakit hati pelajar-pelajar baharu yang dibuli sehingga ada yang sanggup tukar sekolah apabila seminggu berlarutan mereka dipaksa membasuh stokin Rizal yang setahun sekali dicuci itu [memang Rizal tidak membasuh stokinnya selama setahun demi memastikan pelajar-pelajar baharu menerima tugasan itu].

Ada juga yang terpaksa memberus gigi dengan berus sabut, menyanyi laagu negaraku di dewan makan, membelikan makanan dan rokok untuk rizal dan kawan-kawannya dan banyak lagi.

Entah pukau dan jampi apa yang dipakai oleh Rizal sehingga warden dan guru-guru sekolah pun tak mampu menyekat kebuasan Rizal membuli pelajar baharu sekolah itu.

KOMA

“Abang. Saya pelajar baru. Nama saya Layla Rudeen. Abang boleh panggil saya Layla atau Rudeen. Saya lambat masuk kerana ada masalah keluarga. ” Sapa satu suara di suatu petang semasa Rizal dan kawan-kawannya rancak bercerita tentang kehebatan mereka membuli pelajar baru.

Sambung Layla Rudeen lagi, “dan saya sedia menerima tugasan seperti pelajar baru yang lain.”

Rizal berpaling. Matanya yang bulat semakin bulat menerpa ke wajah Layla Rudeen.

“Eh, kita sudah lama  hapuskan sistem buli pelajar baru ni. Kami gunakan pendekatan kasih sayang. Dan kami mengecam sesiapa yang membuli pelajar baru,” jawab Rizal dalam nada suara yang penuh tawaduk.

“Err bos…” Sharul bersuara.

“Kau diam. Engkaulah sebenarnya yang kenalkan budaya barat ni. Suka buli pelajar…” marah Rizal tiba-tiba.

Sharul ternganga.

Layla Rudeen tersenyum memandang Rizal. Dan detik itu mengubah seluruh jiwa Rizal.

KOMA

Layla Rudeen melihat sms yang baru masuk ke telefonnya. Dan kemudian jemarinya pantas membalas, “abang, saya akan balas dendam bagi pihak abang. Saya akan pastikan Rizal dan Sharul menerima balasan apa yang dibuat kepada abang tahun lepas. Saya akan pastikan dia menyesal.”

Layla Rudeen tersenyum sinis sambil memandang Rizal dan Sharul yang terkedek-kedek berlari di hujung padang sambil tangan mereka terjinjing air tebu dan pisang goreng untuk Layla.

 

BUDAK BARU VERSI RIZAL

BUDAK BARU VERSI CHEGU IZWAN

BUDAK BARU VERSI RUDEEN

BUDAK BARU VERSI SHARUL

Jendela  usang itu jatuh lagi. Layla cuba membetul-betulkan kedudukan jendela kayu yang usang itu dan ditemukan dengan engselnya yang sudah tertanggal dari jenang. Ada tiga engsel yang menyatukan jendela kayu itu dengan jenang. Dua sudah tertanggal skrunya, dan tinggal satu yang masih utuh melekap. Sejak dua minggu lepas, ia kerap jatuh.

Layla memerhati lagi bola sepak raga yang tergolek di hujung katil. Jendela itu, harus dibetulkan sebelum malam menjelma. Bimbang diceroboh pula.

Seperti biasa, Layla akan mengikat jendela kayu itu dengan tali guni sebelum menunggu bapa pulang dari pelayaran minggu hadapan. Kata bapa, dia sudah panggil Ramlee untuk menggantikan jendela itu dengan yang baru. Tetapi, Ramlee tidak muncul-muncul.

Tetapi, hari itu, terlalu sukar dia mahu menyambungkan engsel jendela dengan jenangnya.

Senja mula menggamit. Ibu di dapur sudah memanggil untuk menanak nasi dan mengeluarkan ikan perkasam untuk makan malam itu. Adik di halaman sudah berlari ke perigi mencuci badan dan rutin hariannya, ke rumah Aji Dolah untuk mengaji.

Layla meninggalkan jendela itu tergantung.

KOMA

“Dik, lain kali main sepak raga hati-hati ya. Jendela kakak tertanggal lagi dari engselnya,” kata layla kepada Ajiz, adik lelakinya nan tunggal, semasa makan malam itu.

Ajiz buat wajah hairan dan terkejut.

“Ajiz main galah panjang dengan kawan-kawan. Ajiz tidak main sepak raga,” katanya bela diri.

Layla mengerutkan wajah. Ibu diam tidak berkata. Selalunya begitu.

Lauk ikan perkasam, dengan pucuk ubi masak lemak, terasa kelat. Tidak seperti selalu.

“Siapa yang baling bola itu?”

KOMA

Salam Layla,

Kita sengaja baling bola laju-laju. Supaya kena jendela awak. Kita tahu jendela itu sudah jatuh. Kitalah yang rosakkannya. Bapa awak ada sampaikan pesan, minta kita betulkan. Tapi kita tak mahu. Kita nak tengok wajah awak selalu.

Yang Jatuh,

Ramlee.

****

Layla merenung jendela yang terbuka. Ada mentari di sebalik awan. Surat yang dijumpai di dalam bola sepak raga itu disimpan di bawah bantal.

 

RIZAL YANG JATUH

SHARUL YANG JATUH

CHEGU IZWAN YANG JATUH

“Kau tahu macam mana debarnya saat diri mahu dilamar?” tanya Layla.

Rizal geleng kepala. Dia mengerutkan wajahnya. Kemudian dia bertanya, “sama seperti kita nak bersunat ke?”

Sepantas kilat Layla menoleh ke arah Rizal yang sedang enak meratah jagung bakar. “Aku mana ingat saat aku disunatkan. Tak tahu macam mana debarnya,” jawab Layla sedikit merengus.

“Jangan risaulah Layla. Okey punya. Kau cantik, ada bakat. Bak kata orang Jawa, ‘hidup ini umpama err…jagung bakar…sekali kita dibakar, err…”

“Merepek lagi….” Sambut Layla yang sudah faham benar telatah Rizal yang suka berfalsafah tak kena gaya.

Rizal tersengih menampakkan cebisan dan sisa jagung yang hangus kehitaman di celah giginya yang tidak sekata.

“Kau yakin ke Rizal?” tanya Layla.

“Rizal angguk sambil mengelap sisa jagung yang bersepah di tepi bibirnya.

“Dah, kumpulkan semua barang yang kita nak bawa tu,” kata Layla.

KOMA

Layla memejamkan mata memaksa diri untuk lena. Sebelum itu, dia sudah menggosok beberapa pakaian untuk esok. Sengaja dia menggosok beberapa pasang baju agar esok dia tidak bad mood hanya kerana baju yang dikenakan tidak sesuai dengan tudung atau kasut atau moodnya. Sebelum lelap juga, Layla terbayang-bayang suasana uji bakat yang pernah dihadirinya sebelum ini.

“Kamu kurang menghayati lagu yang kamu bawakan,” kata Simon Cowell, juri yang paling bengkeng.

“Nyanyian kamu macam nyanyi karaoke, bla…bla…bla…” suara juri yang lain.

“Wajah kamu tidak komersial,” suara juri yang lain bergema.

“Ah, itu bukan penghalang untuk aku. Aku pasti berjaya walaupun tiada suara yang sedap dan wajah yang menawan,” bisik Layla.

Sejam. Dua jam. Tiga jam. Layla menggelisah. Debaran dadanya semakin kencang. Bunyi degupan jantungnya kuat seperti bunyi detik jam yang bergerak setiap saat. Tepat jam 3 pagi, Layla bangun dari katilnya. Mundar-mandir dalam suasana bilik seperti panggung wayang : babak demi babak yang mendebarkan dalam sesi uji bakat rancangan realiti saling ulang tayang di kaca matanya. Dan babak-babak peristiwa yang berlaku sebelum ini : setiap kali dia datang ke sesi uji bakat, bergentayangan lagi di rona matanya.

Emak menjengah di sebalik pintu bilik yang tidak bertutup. “Masih belum lena?”

Layla tersentak. Hampir melompat ketakutan sebenarnya.

“Tak payah pergi kalau tidak yakin. Emak takut jadi macam tahun lepas.” kata emak lagi. Layla hanya merenung bening mata emak dengan seribu tanya dan seribu kata-kata yang tidak terungkapkan.

“Emak pun tahu kan? Layla dah rancang benda ni lama. Ini bukan soal uji bakat itu sahaja. Malah, lebih dari itu. Kehidupan Layla, emak dan adik-adik akan berubah. Layla akan lebih berhati-hati.”

Sambung Layla lagi, “Layla janji mak, kalau kali ini tidak berjaya juga, Layla akan berhenti. Berhenti untuk mencuba. Dan kita akan teruskan kehidupan kita sebegini.” Layla berjanji.

Emak hanya tunduk.

KOMA

Suasana begitu sesak. Beginilah keadaannya jika acara hiburan dijalankan. Semuanya mahu ikut serta walaupun mereka tahu, bakat menyanyi dan menghiburkan orang tidak terletak pada orang yang sebarangan.

“Boleh ke Layla?” tanya Rizal.

Layla mengangguk. “Jangan risau, kali ini aku lebih bersedia. Engkau pun, jangan buat lawak sumbang macam tahun lepas. Ingat niat kita datang sini untuk apa.”

“Ye, tahun lepas salah aku. Engkau tak salah. Aku sahaja. Harap tahun ni kita berjaya.” Sambut Rizal.

Mata Layla dan Rizal menerawang. Memerhati setiap wajah yang datang mahu mencuba nasib. Debarannya semakin kencang. Rizal tergelak-gelak melihat gelagat peserta yang hadir.

“Jangan gelakkan orang, Rizal. Nanti tiba part kau jatuh tergolek macam tahun lepas, aku tak mahu kaver,” kat Layla.

“ye la…ye la…tahun lepas baju aku ketat sangat,” kata Rizal sambil melangkah seiringan dengan Layla.

Dari jauh kelihatan peserta mula memasuki ruang menunggu. Ada yang mengipas diri. Ada yang memetik gitar. Ada yang menyanyi. Ada yang sekadar termenung. Ada yang dating bersendiri dan ada yang datang dengan keluarga. Dari jauh juga, Layla memerhatikan Rizal yang sudah bersedia dengan penampilan khasnya. Rizal tunjuk ‘thumbs up’ kepada Layla. Layla membalasnya dengan senyuman penuh yakin. Langkah Layla ke satu sudut itu semakin berkobar.

Dan dari jauh kelihatan Rizal dengan peserta-peserta yang sedang menunggu dengan sabar giliran mereka untuk mempersembah bakat.

Layla melangkah perlahan menuju ke arah juri utama, Simon Cowell yang sedang bercakap-cakap dengan dua orang pemuzik. Layla hulurkan kertas yang sudah berisi beberapa maklumat lengkap. Simon Cowell memandang ke arahnya. Layla senyum. Simon Cowell pun senyum dan mengangguk faham. Inilah rancangan Layla. Bukannya dia mahu menakut-nakutkan peserta lain. Layla tidak akan menunjukkan kehebatannya di situ, hari ini. Dari jauh, Layla, dengan penuh senyuman, menanti beberapa peserta yang mula menghampiri dirinya.

Di belakang peserta itu ada beberapa peserta lagi yang berjaya dipengaruhi Rizal.

Apabila mereka tiba berdekatan, Layla dengan yakin tanpa debar terus bersuara, “ ya, mari cik kak, cik abang, beli jagung cawan kami. Harga menarik dengan kepuasan maksimum. Jangan risau, air minuman pun ada. Kuih muih juga ada. Karipap kentang, pisang goreng, nugget ‘love’ dan macam-macam lagi. Isi perut dahulu. Barisan masih panjang tu. Nanti pengsan, tak dapat masuk uji bakat…” Demikian Layla membebel sambil jemarinya pantas membungkus dan melayani permintaan peserta yang mula berkerumun di sekelilingnya memesan itu ini.

Teringat semasa pertama kali kawannya yang bekerja sebagai pengawal keselamatan di situ beritahu, ada tapak gerai boleh disewa untuk jual makanan ringan, Layla terus setuju. Namun, hatinya panas tatkala tiba hari uji bakat. Kuih-kuih dan makanan yang dijual berterabur akibat bergaduh dengan beberapa peserta. Layla memang pantang budak yang tak habis belajar terkinja-kinja mahu jadi penyanyi. Lalu, Layla ceramahkan beberapa remaja yang gila glemer itu. Apa lagi, jadi gaduh di situ.

Panas telinga Layla kena bebel dengan kawannya sebab tak ambil peluang yang ada untuk raih keuntungan.

“Aku punya la simpankan tapak gerai tu untuk kau kumpul duit. Kata nak beli gitar, Macbook, Nikon D3s…bla..bla…nafsu besar, kena jentik sikit dah naik angin…” bebel Sarul, pengawal keselamatan yang sudah bertugas di bangunan itu selama 3 tahun.

Kali ini Layla tekad. Bukannya dia mahu menyetujui program tersebut. Tetapi, Layla berazam mahu kumpul duit dan buka satu akademi latihan kesenian. Di situ nanti, Layla akan latih mereka yang betul-betul berbakat untuk menjadi penghibur. Bukannya jadi artis celup yang hanya mahu glemer.

Dengan itu, tahun ini, Layla berazam untuk senyum dan hanya meraih keuntungan dengan menjual sesuatu yang boleh memberi duit kepadanya. Layla tersengih. Kali ini dia berjaya menarik perhatian peserta yang sememangnya ramai.

Tidak mahu gaduh-gaduh tetapi ada azam yang bakal dilaksanakan.

Di hujung sana, Rizal meloncat girang di dalam kostum jagung. Hari semakin senja. Jualannya habis. Keuntungan akan dikira di rumah nanti. Layla tersengih gembira. KL’s Got Talent untuk tahun depan akan dihadirinya tanpa debar lagi. Dan difikirannya sudah terbayang-bayang apa rancangan untuk tahun hadapan.

DEBAR GAYA SARUL PETAI

DEBAR GAYA RIZAL GUNX