Riwayat Istiqamah


Menulis tidak sama seperti bercakap. Menulis juga tidak sama seperti membaca, mendengar, menghidu, menyentuh atau apa-apa kerja selainnya. Menulis ialah kerja khusus yang memerlukan kemahiran yang bukan sedikit. Namun, dalam menulis, kita memerlukan keseluruhan pancaindera untuk menghasilkan tulisan yang benar-benar bermakna kepada pembaca.

Mungkin intro ini agak menakutkan sesetengah penulis muda atau mereka yang baru berjinak-jinak menulis.

Itulah hakikatnya.

Percaya atau tidak, sekarang ini ramai yang kurang bercakap kerana terlalu banyak menulis. Tidak dinafikan, ada kaitan antara keduanya iaitu menulis ialah kerja mendokumentasi apa yang ada di dalam fikiran yang kadang tidak terluah dengan di bibir.

Kita fikirkan apabila menulis, segalanya akan jadi baik kerana gerak kerja menulis memerlukan kerja keras otak mengalir ke hati dan terus ke jemari. Ia perjalanan yang panjang berbanding bercakap yang bermula dari otak terus menuju ke bibir.

KOMA

Kita menulis untuk suka-suka. Kita menulis untuk beri sesuatu kepada pembaca. Kita menulis kerana kita mahu orang tahu kita ada di dunia ini. Dan sekarang semua orang suka menulis kerana ia bukan sahaja terapi bermakna [tabiat menulis diari], ia bukan sahaja beri makna [berkongsi pengalaman hidup], malah menulis juga boleh mendatangkan pulangan [tulis novel cincai-cincai pun ada orang beli].

Dan kita terus menulis kerana kononnya orang akan baca.

Dan kita terus menulis kerana kita punya kebebasan bersuara.

Dan kita terus menulis kerana mediumnya sungguh terbuka dan selesa.

Globalisasi : Internet

Ia melahirkan manusia yang sungguh terbuka sehingga lupa istilah ‘tutup’.

KOMA

Tulislah selagi kamu ada jemari nan sepuluh.

Tulislah selagi kamu hidup.

Kerana selepasnya jangan lupa, apa yang kamu tulis, akan menjadi hitungan di sana kelak.

DSC_0905-Edit

“Apa pendapat anda mengenai pakaian renang untuk muslimah ini,” tanya wartawan [seperti ada konflik di situ apabila melihat wartawan yang ‘begitu’ dan para juruvideo yang terdiri daripada golongan adam yang menemuramah kami ketika solat Jumaat berlangsung].

“Bagi saya, pakaian renang muslimah ini memudahkan wanita muslim menyertai aktiviti berenang dan beriadah bersama keluarga terutama di kolam-kolam renang yang terbuka. Selain itu, bla…bla..bla…” jawab saya dengan rasa yang tiba-tiba sangat pelik.

Pelik dan tertanya-tanya kepada diri sendiri – “apa yang aku cakapkan ini?”

KOMA

Pernah baca satu entri saya yang terdahulu mengenai kolam renang dan pakaian muslimah?

Sila baca di sini.

Saya cukup marah dengan apa yang berlaku ketika itu. Betapa saya membebel tantang hak.

Hak kononnya.

Dan hari ini Tuhan beri sebab-musababnya.

Wanita.

Muslimah.

Mandi ditempat terbuka.

Pakaian renang.

Kesihatan sosial.

Syariat.

Dan segalanya bermain-main dalam minda saya hari ini.

Ia berlegar-legar dengan pedih ketika sesi temuramah dijalankan.

KOMA

Wanita muslim, jika berjubah sekalipun, tidak wajar memperlihatkan diri kepada khalayak bukan mahram ketika diri lencun dan basah.

Terima kasih khairulhak yang pernah bercakap tentang hal ini.

_MG_5758

“Bekerjalah seolah-olah kamu akan hidup seribu tahun lagi. Beribadahlah kamu seolah-olah kamu akan mati esok hari.”

Kata-kata, atau saya kira mungkin juga hadis yang menjadi hiasan mural di dinding-dinding sekolah dahulu. Dan sehinga kini masih dijadikan kayu ukur untuk masyarakat Islam menyeimbangkan hal-hal dunia dan akhirat.

KOMA

Andainya kamu tahu esok tiada bagi kamu, apa yang harus kamu lakukan hari ini?

Meminta maaf dengan kawan-kawan dan sanak-saudara?

Makanya kamu, harus mula membuat satu senarai nama kawan-kawan dan sanak-saudara dengan nombor telefon terkini. Gunakan segala kemudahan yang ada – blog, facebook, YM atau apa sahaja, agar mudah untuk kamu meminta maaf dan memberitahu mereka bahawa kamu tidak akan bernafas lagi esok pagi.

Atau mula memikirkan banyak mana impian yang telah dicapai dan banyak mana impian yang tak tercapai. Buatlah mana yang penting sementara esok tidak menjengah. Esok yang mungkin tiada nafas lagi buat kamu.

Makanya, kamu yang yakin hidup masih panjang, gunakan masa ini untuk menyenaraikan segala impian dan tandakan dengan simbol tertentu bagi impian kamu yang telah tercapai atau belum.

Impian itu penting kawan. Supaya kita punya sebab untuk bangun esok pagi menyelesaikan dan melaksanakan apa yang diimpikan. Sila buat senarai sekarang.

Apa lagi?

Ibadah?

Bukankah sedari lahir kamu tahu hal ini yang tidak boleh dilakukan sesuka hati? Makanya, bagi yang yakin hidupnya masih panjang, ubahlah corak hidup dan mula berjalan menelusuri jalan yang diperintahkan oleh-Nya.

Untuk mereka yang tahu esok tiada untuknya, buatlah apa yang kamu rasa perlu kepada-Nya. Mohon ampun dengan taubat yang seikhlasnya. Mendoakan agar diri diampuni. Mengharapkan diri agar diletakkan di kalangan orang yang dikasihi-Nya atau apa-apa sahaja.

Hidup, Insya Allah. Mati itu pasti.

KOMA

Alhamdulillah, masih bernafas pagi ini.

Namun, tetap harus meminta maaf kepada kamu. Dan juga bersedia dengan ikhlas memaafkan kamu, kawan-kawan yang banyak menemani saya.

s

Terkesima tatkala membaca mesej ringkas seorang teman penulis yang sederhana di kala rembang senja, sepulang dari pejabat beberapa minggu lalu.

Dia memberi beberapa bait puisi tentang cermin. Bukan untuk saya. Tetapi begitulah kami sejak akhir-akhir ini. Walau tidak pernah bersua atau mendengar suara, hubungan kawan tetap terjalin. Ia ikhlas tanpa prejudis. Dan kami saling bertukar pandangan tentang puisi. Tentang penulisan. Tentang kawan. Tentang cermin.

Beberapa hal tentang cermin membiak subur dalam fikiran.

Tentang diri, hidup, kerja, kawan- kawan dan keluarga.

Cermin itu, analoginya pelbagai dalam diri setiap manusia.

KOMA

Cerita seorang teman pejabat dan cerita saya juga tentang orang yang sama mengenai perilakunya yang tidak semenggah dengan teman-teman yang lain. Menjadi ‘gunting dalam lipatan’. Mengenakan orang lain setelah diri sendiri ‘cedera’. Maka, hal ‘cermin diri sendiri’ keluar dalam rongga perbincangan kami. Ada cerpen bakal menyusul, janji saya kepadanya setelah dia meminta saya memindahkan kisah itu dalam bentuk kreatif.

Cerita seorang teman penulisan tentang seorang teman penulis yang lain yang menjadi ‘duri dalam daging’ juga mengungguli pagi kami dalam bual bicara melalui telefon bimbit. Begitulah katanya, apa yang ditulis tidak menggambarkan peribadi penulisnya. Ya. kita sekadar menulis.

Dan apabila dia membicarakan hal ‘air muka’ yang menjadi cerminan diri seseorang, saya agak terdiam. Kerana hal itu jarang saya perhatikan dalam berkawan. Hanya mahu ikhlas berkawan. Dan saya harus lebih berhati-hati selepas ini. Bukan untuk tujuan apa-apa, sekadar untuk menenangkan silaturahim sesama rakan selepas ini.

Tulisan tangan sama ada kemas atau ‘cakar ayam’, sama ada penuh falsafah atau lelucon, tetap mencerminkan diri penulisnya.

Cara bekerja, sama ada tersusun mengikut jadual atau tunggang- langgang ikut suka hati, juga mencerminkan diri orang yang mengerjakannya.

Cara bercakap, melalui nada suara dan pemilihan perkataan yang dituturkan akan mencerminkan budi bahasa dan akhlak orang yang bercakap.

Begitu juga cara makan, cara memandang, cara berjalan, cara memasak, cara memegang, cara mengemas, cara memakai baju, cara memakai kasut, cara bersolek, cara memandu, cara memegang sesuatu…haih…semua cara yang kita aplikasikan dalam hidup seharian menjadi cerminan kepada orang lain.

KOMA

Ini tentang kawan yang saya kira tak perlu saya minta dia cermin dirinya sendiri. Cuma kawan, usah bertingkahlaku demikian dengan saya. Ia amat menjengkelkan dan memualkan.Usah teruskan. Belajar selarikan usia dengan akal.

Hari ini, status facebook saya – Selamat pagi. Terima kasih ‘bukan kawan’. Kebobrokan kamu menjadi cermin kepada saya.

Dan ia mencerminkan situasi yang kurang tenang untuk diri saya oleh mata kawan-kawan yang lain.

dd4

Semasa pulang ke kampung baru-baru ini, halaman ibu agak kusam dan tiada serinya. Banyak pokok bunga yang layu dan tidak berbunga. Yang ada cuma pokok bunga Cina yang sentiasa senyum pada semua.

Kata ibu, biarkan, ini musim mereka tidak bersemangat. Usah buang, nanti apabila tiba ketikanya, ia akan hijau dan berbunga semula.

“Iyakah?” tanya saya sambil memandang ibu yang saya kira paling cantik di dunia.

“Eh, tak percaya pula,” jawab ibu sambil terus membersihkan saki-baki rumput kecil di sekeliling pasu bunga.

Kita juga begitu. Usah gundah, kerana semua yang ada dalam diri kita dan dunia ini ada pasang surutnya. Tiada yang konsisten. Itu kata ibu yang saya akui kebenarannya.

Saya menanti pasang dan mahu mengucapkan selamat tinggal kepada surut.

bb

Seorang kawan beriya-iya bercakap hal teori. Karma.

Ya, sesuatu hal ada sebab mengapa ia berlaku. Dan sebab-musabab itu boleh jadi apa sahaja. Teori akan wujud di situ. Mungkin juga spekulasi. Paling bahaya syak-wasangka yang terhasil akibat terlalu berteori-teori dan memikirkan sebab akibat sesuatu hal.

Karma pula kamu jelaskan dengan ‘siapa buat jahat akan dapat balasan jahat. Buat baik pula di balas baik’. Iya itu betul.

Satu hal yang kamu terlupakan akibat permainan ‘angin barat’ itu.

Allah s.w.t.

Ya, saya katakan teori dan karma adalah permainan sang penjajah. Sehingga kita lupa setiap perkara itu adalah percaturan dan hal yang diuruskan oleh Allah s.w.t.

Ikhlas kawan. Ikhlas.

Iya, saya bukan baik benar. Usah pandang saya yang menyampaikan ini. Pandanglah dengan ikhlas apa yang mahu saya sampaikan.

KOMA

Teori dan karma banyak menghantui masyarakat kita sehingga mereka terikat dengan andaian-andaian yang akhirnya tidak benar. Memanglah, dah namanya andaian. Jadinya siapa yang berteori memang memandai-mandai sahaja. Jika benar? Oh, itu kebetulan, Tuhan mahu menguji sejauhmana kepercayaan kamu dengan teori dan karma atau kepada-Nya.

Kononnya mahu mengikat masayarakat agar lebih disiplin dan berbudaya dengan menekankan hukum karma.

Hey, siapa kamu mahu mempastikan ‘buat baik di balas baik, manakala yang jahat akan dibalas dengan jahat?’

Memanglah Tuhan sebutkan sesiapa yang mengingkari perintahnya, maka akan disumbat ke dalam neraka yang jahanam. Manakala siapa yang mengikuti segala perintahnya akan ditempatkan di syurga idaman. Itu hukum Allah s.w.t. Bukan karma.Bukan juga teori.

Jadinya?

Prinsip hidup terbaik [bukanlah terbaik, tetapi sebaiknya] – lakukan sesuatu dengan ikhlas hanya kerana Allah. Makanya dengan cara ini kita tidak akan kecewa apabila apa yang kita harapkan tidak menjadi.

Contohnya : Kamu buat baik, dan berharap orang akan membalas kebaikan kamu. Tetapi orang itu buat tidak tahu malah mengkhianati kamu. Kamu jadi marah kerana kamu penganut fahaman ‘karma’ yang katanya, buat baik akan di balas baik. Kamu mula marah, dan mengungkit. Mula berteori bukan-bukan mengapa orang itu tidak membalas kebaikan kamu.

Parah.

Ikhlas, memang hal yang subjektif kawan. Tetapi jika kita ikhlas kerana Allah, sanggupkah kita marahkan Allah? Sudah tentu sebagai hamba yang sedar diri, kita akan redha dan tahu, Tuhan takdirkan sesuatu bukan suka-suka. Ada sesuatu yang lain yang mahu ditunjukkan.

Istiqamah dalam ikhlas bukan mudah, tetapi cubalah yang terbaik. Paling penting usah perlekeh mereka yang ikhlas demi Allah.

Hal ini pernah dibincangkan semasa Perhimpunan Penulis Muda NAsional di Ayer Keroh, Melaka tempoh hari.

Ikhlas dalam menulis. Benar-benarkah kerana perjuangan dakwah atau kerana nama semata-mata? Hanya mereka yang menulis yang tahu apa tujuan sesuatu penulisan itu dihasilkan. Usah pertikai niat orang lain.

KOMA

DSC_1601

DSC_1598

Saya, menerima hadiah yang berharga dari rakan-rakan. Mereka ikhlas walaupun punya tujuan. Tujuan yang baik menjadikan pemberian itu sangat berharga. Ya, hari ini sangat manis buat saya.

Terima kasih Kak Nisah yang menghadiahkan buku kepada saya yang saya tahu tujuannya untuk saya bersemangat dalam penulisan. Saya amat hargai.

Terima kasih kawan menghadiahkan’buffalo’ buat saya dengan harapan kerja-kerja penyimpanan gambar saya lebih kemas dan efisien. Sangat berterima kasih.

Juga tempat menggantung kunci yang comel daripada kawan tidak bernama. Comel.

Kad ucapan yang dipenuhi tandatangan juga amat mengharukan.

Serta ucapan-ucapan selamat ulangtahun yang memenuhi ‘facebook’ saya. Terima kasih kawan.

Kek. Saya harap kamu yang memberinya ikhlas demi Allah. Jadinya bukan apa-apa jika saya tidak merasa kek itu. Usah tersinggung dengan hal remeh.

b

DSC_0253

Sebahagian buku yang baru dimiliki. Akan saya baca tanpa pening memikirkan hal masa. Terima kasih kak Syarifah Khadijah yang menghadiahkan Kumpulan Cerpen dan Puisi Selingkar Kasih buat saya.


“Tahu tidak kenapa kita selalu kata, seronok ketika sekolah, tiada masalah, enjoy sahaja,” tanya saya kepada dia.

“Tidak tahu,” jawabnya bersahaja.

Saya syak dia malas mahu melayan pertanyaan saya kerana dia malas berfikir. Dia selalu kata, dia sudah malas berfikir kerana berfikir hanya memenatkan dan berfikir hanya diaktifkan ketika zaman sekolah.

Jadinya, saya beri jawapan. Bukan fakta, tetapi ikut logik akal saya.

Saya kira, kita melihat zaman persekolahan sebagai zaman yang paling menyeronokkan kerana pada tahap ini [kita telah dewasa], kita sering dihimpit pelbagai tekanan, cabaran, bebanan, tanggungjawab dan sebagainya yang tidak boleh terelakkan bukan?

Jadinya, kita rasa mahu kembali ke zaman itu. Zaman persekolahan yang menyeronokkan.

Padahal, ingatkah lagi perasaan kita pada zaman persekolahan dahulu? Bukan manis sangat pun.

Perkiraan saya juga, jika kita benar-benar mempercayai doktrin bahawa zaman yang paling menyeronokkan dalam hidup adalah zaman persekolahan, jadinya, kita perlu belajar dan hidup seperti zaman itu.

Dapat tangkap persoalan yang ingin saya hujahkan?

Kata kuncinya ialah jadual waktu. Semasa sekolah hidup kita penuh dengan jadual bukan? Jadual yang membolehkan kita menjalani hidup dengan lebih baik. Saya rasa.

Tentu ramai yang tidak bersetuju dengan alasan, ‘hidup hanya sekali, usah ikatkan diri dengan jadual waktu segala bagai’. Jalani sahaja hidup ini.

Ok, kalau begitu usah mengeluh kawan dengan hidup yang sekarang. Setiap zaman punya suka dukanya tersendiri. Jalani hidup dengan zaman apapun, kanak-kanak, pelajar sekolah, remaja, dewasa ataupun usia yang senja.

KOMA

Untuk hal yang sungguh-sungguh, kita akan lakukan apa sahaja. Untuk menunjuk pada orang lain ataupun untuk berbangga dengan diri sendiri.

Dua-dua tidak salah.

Hal terpenting, setiap apa yang diusahakan dengan sungguh-sungguh, tentu ada jalan melaksanakannya. Pengurusan dan jadual.

KOMA

Saya bersungguh-sungguh dalam hal penulisan.Penulisan untuk kerja rasmi semakin tidak berjadual dan tidak terurus. Makanya, saya harus menjadualkan hal itu demi kerana janji saya yang mahu bekerja bersungguh-sungguh ketika hari pertama berada di sini.

Saya bersungguh-sungguh dalam bidang penulisan di luar bidang kerja rasmi. Jadinya, saya perlu menjadualkan hal itu agar tidak bercempera dengan kerja rasmi [padahal sama bidang].

Terima kasih rakan penulis yang mapan dan baru bertatih kerana bersama-sama saya dalam mendaki puncak cita-cita dalam dunia penulisan. Saya sangat hargai itu.

Oh ya, saya bersungguh mahu manfaatkan buku-buku yang saya miliki. Jadinya, saya telah membuat senarai buku secara manual dengan ruangan bilangan, tajuk buku, pengarang, penerbit dan status buku [sama ada sudah dibaca, masih belum dibaca ataupun dipinjam oleh kawan]. Juga menguruskan hal buku dan isi kandungannya melalui cara yang tidak manual, Goodreads.

Saya bersungguh-sungguh dalam bidang fotografi. Jadinya, saya perlu menjadualkan hal itu dan menguruskan hal yang bersangkutan dengannya – tutorial tentang hal-hal fotografi, peralatan fotografi dan jiwa fotografi.

Saya, bersungguh-sungguh mahu hidup.

Dia menyampuk, “jadi jangan asyik kata tidak mahu hidup lagi. Jangan abaikan ubat. Jangan sakit hati. Jadualkan dan uruskan hidup dengan sebaik-baiknya.”

“Iya, Iya…” jawab saya malu dengan diri sendiri.

KOMA TERAKHIR [ Beerti noktah untuk entri yang panjang ini].

Kamu, kononnya sering mahu kembali ke zaman anak-anak kecil dahulu. Mahu hidup dengan tiada payahnya.

Sama sahaja kawan. Dahulu atau sekarang. Semuanya ada percaturan dan jadual. Ada susah dan ada senang.

Sama ada mahu teruskan atau berhenti.

Sama ada mahu menjadi pencetus atau pengikut, bersungguh-sungguh itu penting.

Laman Berikutnya »