Apabila kamu buat perkara yang sama, kamu adalah pengikut. Pengikut ialah orang yang sama-sama melakukan sesuatu perkara yang kamu setujui.

Kamu rela mengikuti sesuatu kerana kamu tahu. Dan kadang juga tak tahu.

Banyak perkara, mengajar saya untuk tidak jadi pengikut selamanya. Apatah lagi ia melibatkan hal-hal yang memudaratkan.

Kita manusia, boleh sahaja tersasar. Kita manusia, lebih baik jangan terus tersasar.

Buta, dan celik ia memberi makna yang berbeza.

 

KOMA

Ia semakin menghimpit rasa. Saya jadi tidak keruan memikirkan betapa saya tidak setuju, tidak suka dan tidak mahu ia berterusan.

Namun, pengaruh media tidak mampu kita sekat dengan hanya suara-suara kecil apatah lagi ia cuba diletakkan dalam ruang yang boleh diterima oleh semua manusia.

Dengan kemampuan media terutama media siber, segalanya menjadi sangat tidak terkawal. Umpama lembu terlepas dari kandang. Barangkali begitu gambarannya.

“Kamu bercakap tentang apa?” tanya dia.

“Saya bercakap tentang budaya berbahasa dengan slanga “APA CELOP” yang sangat saya khuatiri menjadi sebahagian kosa kata generasi masa kini.” Jawab saya.

“Apa masalahnya dengan slanga itu?” tanya dia semula.

YA, APA MASALAHNYA?

Ada sesiapa sudi menjelaskan ia bukan apa-apa untuk menjadi sebahagian gaya kita berbahasa hari ini?

Ada sesiapa yang rela menjadi pengikut tanpa mengetahui sumber dan asal-usul slanga itu wujud?

Ada sesiapa yang tahu asal-usulnya dan sudi berkongsi dengan saya?

Kepada mereka yang pakar bahasa, saya memohon, jelaskan hal ini sebaiknya.

 

KOMA

Saya masih menyampah dengan penggunaan kata-kata itu apatah lagi bila ia diangkat menjadi tajuk sebuah drama bersiri yang ternyata kandungannya tentang budaya yang tidak perlu kita panjangluaskan.

Memang tiada siapa yang akan menyekat kamu berbahasa itu ini. Tiada siapa.

Tiada kuasa mutlak yang akan menangkap kamu jika berbahasa begitu-begini.

Namun, jika kamu penutur bahasa yang baik dan santun, hal ini akan menjadi sebahagian isu yang perlu kamu fikirkan.

Tidak pula saya mahu menyamakan penutur bahasa seperti penganut sesuatu agama. Tidak pula saya kata, jika kamu menuturkan bahasa yang begitu atau begini tanpa ambil tahu asal-usulnya sama seperti mengikut ajaran sesat.

Cuma, setiap sesuatu ada implikasinya.

Sebagaimana kita makan, kita harus tahu halal-haramnya sesuatu makanan atau baik-buruknya makanan itu kepada kesihatan.

Cuba google.

Banyak penjelasan diberikan, tetapi tidak ada satupun yang masih memuaskan hati saya untuk menerima ‘apa celop’ sebagai sebahagian daripada budaya bahasa yang baik.

 

Baca juga :

Makna Apa Celop

Advertisements