JANJI RIZAL 1

JANJI HADI 2

JANJI SHARUL 3

“Arghhhhh…..”

Jeritan Hadi mengejutkan Zalila yang sedang bergincu. Kerana terperanjat, gincu yang baru dibelinya itu patah dua.

Zalila bengang tetapi dalam masa yang sama cuak mendengar jeritan adiknya itu. Zalila melangkah laju ke bilik Hadi. Sekali libas menggunakan jurus libasan sehala, langsir bunga-bunga kecil itu terselak.  Zalila merenung Hadi yang serabut di atas katil dengan bantal dan selimut sudah bersepah ke hulu ke hilir.

“Kenapa? Apa yang berlaku?” Tanya Zalila dengan cuak sambil diikuti efek langsir terbang ditiup angin petang.

“Hadi mimpi seram kak…” ngadu Hadi.

Zalila membuang pandang ke dinding. Sedih benar dia dengan keadaan Hadi yang kerap diganggu mimpi seram dan pelik. Paling menyedihkan apabila mimpi itu terbawa-bawa ke alam realiti sehingga Hadi dituduh gila oleh orang kampung.

Zalila teringat punca Hadi dituduh gila oleh orang kampung.

“Apa? Mimpi meminang Rudeen? Kau dah gila ke?” Jerit Rozinor ketika mendengar cerita Hadi mengenai mimpinya.

Rozinor dan Iwan ketawa terbahak-bahak sambil Hadi terkebil mencari salahnya.

“Jika bukan mimpi pun, salahkah saya meminang Rudeen?” Hadi cuba membela diri.

“Memang salah! Sebab engkau tak layak dengan Rudeen. Dia tu keturunan bangsawan, kaya, berpelajaran. Engkau apa ada?” bentak Iwan pula.

“UPSR pun tak lepas kan? Kan? Kan?” Sambut Rozinor dengan tawa yang menghina.

Hadi akur dengan syarat keduniaan itu. Matanya terkebil menelan caci maki lelaki-lelaki dewasa itu sambil berharap dia akan membesar tidak seperti mereka.

Pak Sharul yang mengalami penyakit jangkitan telinga tengah (otitis media) sejak usianya dua tahun dan kesan perang Jepun dahulu terus menyampuk, “bahaya penyakit Hadi ni. Kau kena berubat Hadi. Gila bayang ni bukan penyakit main-main.”

Pada masa yang sama Apiz, si penjual Aiskrim berhenti membeli sebungkus roti kelapa. Dia yang mendengar sedikit perbualan di kedai Pak Sharul dengan pantas menyebarkan maklumat itu kepada pelanggan-pelanggan ais krimnya yang terdiri dari masyarakat berbilang bangsa dan agama di kampung itu. Kampung Janji Ditepatilah katakan…

“Hadi gila…Hadi gila….” Jerit Apiz yang sengaja berbuat demikian demi membalas dendam kepada Zalila, kakak Hadi yang ganas [tapi comel] itu.

Babak-babak sadis itu muncul kembali.

“Kenapa Ais krim ni tak cantik cara scoopnya?” Jerit Zalila dan terus mengkarate tong ais krim Iwan.

Bengang betul Apiz dengan babak itu. Sebab itu, tanpa segan silu Apiz menyebarkan khabar bahawa Hadi sudah gila. Gila kerana pinangannya ditolak oleh Rudeen. Dan Apiz sengaja tidak beritahu babak itu hanya dalam mimpi Hadi.

Apiz terus menjerit ‘Hadi gila’ sehingga tersasul dengan jeritan ‘Ais krim..Ais krim gila..ais krim gila….”

KOMA

“Betul kak..Hadi tak reka cerita. Benda itu berlaku dan sehingga terbawa dalam mimpi.” Jelas Hadi pagi itu ketika mereka bersarapan Roti Kelapa yang dibeli di kedai Pak Sharul.

“Hadi, mana ada semut jadian dalam dunia realiti ini. Akak bukan tak percaya Hadi, tetapi….” Zalila terdiam.

Bunyi burung berkicau mengambil tempat atas kesunyian yang melanda.

“Baik, akak janji akan selesaikan perkara ini.” Akhirnya Zalila bersuara.

“Janji tau…: kata Hadi meminta kepastian.

“Janji ditepati.” sambut Zalila.

Zalila berjalan menuju ke meja soleknya. Gincu berwarna pink muda itu direnungnya. Namun fikirannya jauh melayang kepada sesuatu. Eh, sebetulnya seseorang.

“Hanya Apiz yang mampu menjelaskan segalanya. Kerana menurut Hadi, semut jadian itu menyerang Apiz.” Demikian fikir Zalila sambil merenung Gincu Avonnya yang sudah patah dua.

Adakah Apiz akan beri kerjasama untuk membetulkan pandangan masyarakat terhadap Hadi? Adakah Apiz sudah melupakan kes karate tong ais krim dua tahun lepas itu?

Mahu diharap kepada Rizal, lagilah ‘ke laut’ jadinya. Rizal, khabarnya terus mengikut kakaknya menuju ke Utara tanah air setelah kejadian itu berlaku, dan menjadi penggubah bunga di sana . Maklumlah musim konvokesyen. Jual bunga taik ayam pun laku. Eh..melalut pula. Bisik Zalila lagi.

Sambil menyanyi-nyanyi kecil lagu “…hanya lah kau satu satu idamanku.. tiada lagi dua dua dihatiku…” yang turut menjadi lagu kegemaran Hadi, Zalila menutup jendela rumah kerana azan maghrib sudah berkumandang. Bimbang syaitan masuk bertandang pula.

KOMA

Kedai Pak Sharul masih kosong ketika Zalila sampai. Ya, di situlah dia akan bertemu dengan Apiz setelah membuat temu janji melalui portal Apiz – Aiskrim 1Janjiditepati.

Pak Sharul datang mengambil pesanan, “nak Zalila, mahu pesan apa?”

“Cendol satu!” Kata Zalila tanpa berfikir yang kedai Pak Sharul ialah Kedai Kopi.

Pak Sharul yang mengamalkan piagam pelanggan ‘1pelanggan 1000 rezeki’ segera berlalu sambil menghantar sms kepada kawannya yang berniaga cendol yang turut menawarkan khidmat penghantaran percuma sehingga ke mulut pelanggan.

Tidak lama kemudian cendol sampai dan Pak Sharul terus menghidangkannya kepada Zalila. Sekali dengan cendol, Pak Sharul menghulurkan kunci motor Zalila yang dalam insiden amukan hari itu, kunci motor itu telah disumbatkan ke dalam lubang hidung Rozinor kerana terlalu marah.

“Ini, kunci motor kamu hari tu. Pak cik sudah samak kunci ni walaupun Rozinor itu tidak haram untuk dinikahi.” Gurau Pak Sharul.

Zalila menjeling tajam. Bengang kepada Rozinor dan Iwan kembali menerjah.  Pak Sharul terus ke dapur kerana bimbang hidungnya pula menjadi mangsa.

Dari jauh kedengaran bunyi motor Apiz. Matahari mula membakar. Zalila segera mempersilakan Apiz mengambil tempat di hadapannya.

“Tak payahlah engkau nak sopan-sopan dengan aku Zalila. Semua orang bercerita tentang engkau yang mengamuk dengan Rozinor tempoh hari. Tak habis-habis kan engkau ni? Asyik nak mengamuk je. Ni apahal nak jumpa aku?” Kata Apiz dengan angkuh walaupun dalam hati berdebar juga dengan kecomelan Zalila yang mengenakan baju kurung Pahang sesuai dengan tema Kampung itu, “janji ditepati, budaya Melayu disanjungi”.

Zalila diam dan cuba menenangkan hatinya yang agak panas dengan reaksi balas Apiz itu.

“Semua cerita tentang kau, aku tahu. Jadi sekarang kenapa engkau nak jumpa aku sedangkan dendam lama aku pada engkau tak habis lagi. Kau ingat kan tong ais krim aku yang engkau karate dua tahun lalu?” serang Apiz lagi.

Zalila menunduk. Akur dan menunjukkan muka bersalah.  Melihat reaksi itu Apiz pula yang terkebil. Comel pula Zalila apabila buat muka bersalah begini berbanding dengan Rudeen yang sedang hot di kampung itu buat masa kini.

Tapi, Apiz cepat sedar dari ‘mainan perasaan’ itu. “Apa dia engkau nak cakap? Cepat!” bentak Apiz.

Zalila yang terperanjat terus termelatah dan menjerit dengan kuat, “BETUL KE AKU DAPAT TAHU DARI HADI DAN RIZAL YANG ENGKAU KENA CABUL DENGAN SEMUT JADIAN?”

Jeng jeng jeng…

Pada masa yang sama Rozinor dan Iwan sampai ke kedai Pak Sharul. Serentak Rozinor, Iwan dan Pak Sharul berkata, “Biar betul……”

Apiz tergamam. Tidak sangka perkara rahsia itu diketahui umum juga akhirnya. Apiz terketar mencari kata. Dan kebimbangan itu menjadi-jadi apabila memikirkan Rozinor dan Iwan yang memang terkenal sebagai ‘wartawan terjah’ di kampung itu. Pasti cerita mengaibkan ini akan terbongkar. Pasti Rudeen yang dikejar-kejar dan diaiskrim-aiskrimkan selama ini akan menolak cintanya apabila mengetahui dirinya sudah tercemar.

Dari jauh kelihatan Rudeen melenggang dengan manisnya. Tatkala melihatkan Apiz, Rudeen melambai mesra seperti selalu [kerana mahu mendapat aiskrim percuma]. Muka Apiz bertukar warna seperti aiskrim pedel-pop pelangi yang dijualnya.

Rudeen semakin mendekat. Tanpa menghiraukan Zalila yang masih menekup mulutnya kerana termelatah, tanpa menghiraukan Rozinor dan Iwan yang masih ternganga, tanpa menghiraukan Pak Sharul yang terketar seperti ternampak tentera Jepun, Apiz pun……

JANJI APIZ

Advertisements