Sebuah perigi. Dan airnya yang jernih, bersih, suci.

Dalam perjalanan mencari sesuatu, kita kehausan. terjumpa sebuah perigi. Kita timba airnya. Kita raup ke wajah, membersihkan debu habuk perjalanan. Kita tuang sebahagiannya ke kaki dan ambil sebahagiannya untuk membasah tengkuk buat menyegar tubuh seketika. Kita timba lagi. Air jernih yang sama kita reguk untuk membasah tekak dan memberi tenaga, sekurang-kurangnya untuk melangkah lebih dan lebih lagi.

Setelah puas, kita berehat. Dari situ, kita pandang lagi perigi yang baru kita singgahi. Ah, betapa perigi itu tidaklah secantik mana, tetapi memberi lega yang bukan kepalang. Buat kita, pengembara kehidupan.

KOMA

CPSF

Kulit buku CPSF – lihat, banyak bunga. šŸ˜› (Sebagai editor, kulit buku ini agak ‘gagal’. Boleh dicantikkan lagi. :P)

Begitulah yang saya rasa tatkala membuka helai demi helai buku ini – Catatan Pengembaraan Seorang Flowerman (CPSF). Buku yang berbentuk novel grafik ini sudah tentulah unik dan jarang kedapatan di dalam negara ini. Kalaupun industri buku grafik – komik – sudah mula berkembang dengan banyaknya malahan pula mendapat sambutan yang baik, novel grafik masih belum banyak diterbitkan (pendapat sendiri berdasarkan pengalaman pembacaan sendiri).

Saya pernah membaca beberapa buah buku travelog. Ya, semuanya memberi pengalaman baru kepada saya. Pengalaman mengembara dan meneroka dunia luar, bagi saya amat perlu dibukukan. Sekurang-kurangnya untuk catatan peribadi si pengembara. Selebihnya, memberi peluang kepada mereka yang tidak mampu mengembara, untuk sama-sama merasai pengalaman di negara orang melalui pembacaan. Itupun sudah mencukupi untuk mengayakan pengalaman.

Namun, secara peribadi saya katakan buku CPSF ini begitu unik. Mungkin kerana bentuknya dihadirkan sebegitu – novel grafik – Satu pendekatan yang catchy dan menarik apatah lagi grafik di dalamnya bukan sahaja dilukis sendiri oleh penulisnya, malah, sisipan gambar-gambar asal (gambar original) juga merupakan satu bonus yang menjadikan buku ini ‘cantik’ dan ‘sedap’ untuk dibaca.

KOMA

Ia bermula dengan cincin. Cincin yang disuakan oleh kawan baiknya untuk melamar gadis pujaan. Shah mula bermonolog dan merenung secara serius tentang kehidupannya, keinginan seorang lelaki, dan mula memandang perjalanan hidupnya bagai ada kelompongan.

Camera 360

Tajuk buku tak boleh ‘blah’. Ha ha ha…

Melihat diri. Tanya-tanya mula menyinggah – How much effort should one put into getting a lady’s attention? – ini adalah pertanyaan yang akan membiakkan tanya-tanya yang lain. Dan sudah tentu pembaca mengharapkan jawapan.

Camera 360

Plot berkembang dengan baik. Aktiviti pelajar-pelajar di luar negara mengisi ruang cerita. Dan di situlah cerita bermula. Shah bertemu dengan seorang gadis, Lily Suryanie. Klise, namun babak itu digambarkan agak baik dalam bentuk grafik begini. Mata bertentang, dada bergoncang, jiwa menekan dan tanya-tanya mendesak jawapan.

Saya suka babak ini. ia mengajak pembaca untuk bersama-sama memikir ‘cara’ untuk menangani ‘rasa’ penulis. Dan di sini kita mengenali ‘hati kiut’ seorang Shah.

Camera 360

Dan babak ini mengingatkan saya kepada kisah Gadis Oren karya Jostein Gaarder. Tentang hati seorang lelaki dan monolog-monolog yang berlaku ketika bertemu dengan gadis pujaan.

Paparan perbualan melalui Yahoo Messenger membantu plot berkembang dengan lancar. Cerita terus berkembang seperti biasa. Babak perkenalan, saling rapat dan duga-menduga disemikan dengan perjalanan dan cabaran Shah sebagai seorang pelajar PhD bidang Kejuruteraan.

Camera 360

Ha ha ha…

Betapa, catatan perjalanan ini agak menarik. Pembaca dihadapkan dengan cabaran-cabaran pelajar di luar negara. Bukan sahaja soal proses pembelajaran yang memerlukan ketekalan yang tinggi, malah cabaran-cabaran persekitaran – budaya, agama dan keselamatan di negara orang menjadi satu pengalaman yang tidak semua orang alami.

Shah terus mendepani cabaran-cabaran ini di samping rasa cinta yang mula tumbuh. Tiba-tiba…pap..

Lily sudah berpunya.

Camera 360

Ini anti klimaks yang ingin pembaca ketahui dan beri fokus sepenuhnya.

Bagaimana Shah menangani situasi ini di samping perjuangan menulis tesisnya? Bagaimana pula persediaan Shah dalam menghadapi perjalanan akhirnya sebagai pelajar yang menginginkan kejayaan menjadi miliknya melalui proses Viva yang dikatakan titik antara ‘hidup dan mati’ seorang pelajar PhD?

Pergelutan ‘rasa’ cinta dan pelajaran yang perlu dilunasi inilah cerita yang sebenar dalam CPSF.

Dan akhirnya, tanya-tanya tentang kehidupan menggamit pembaca untuk berfikir lagi dan lagi.

Hidup ini untuk apa?

KOMA

Ketika buku ini tiba di meja kerja saya, hampir sahaja saya melompat girang. Penantian tidak begitu lama sedari Mrflowerman mengepos buku ini untuk saya. Menelusuri kerja-kerja yang dilakukan, buku komik dan novel grafik serta ‘webcomic’, nyata beliau memang meminati bidang ini dan berusaha menghasilkan sesuatu yang diminati.

Dan usaha ini melahirkan produk yang bukan calang dan bukan main-main.

Membaca CPSF juga membaca saya kepada kisah Kartini oleh Tembakau. Ia sebuah kisah perjalanan manusia. Namun, bagaimana perjalanan itu disudahkan.Ā  Ini merupakan travelog ‘jiwa’ penulis sendiri dan bagaimana jiwa itu dibentuk agar terus kuat. CPSF juga mengajak wanita-wanita yang masih mencari pasangan hidup untuk mengenali hati kecil seorang lelaki. Apa sebenarnya yang lelaki mahukan.

Saya suka buku ini. Elemen serius, sarkastik, humor, dan santai digaul dengan baik. Kisahnya disudahkan dengan wajar dan waras. Dan sepatutnya ia dibukukan begitu – bahawa segala masalah dalam kehidupan mampu diselelsaikan dengan menggunakan akal fikiran yang waras. Dan Dr. Shah Ibrahim membuktikannya dengan membukukan ‘masalah dan cabarannya’.Ā  Masalah dan ‘kesakitan’ itu disalurkanĀ  dalam bentuk yang cantik dan manis ini – buku Catatan Perjalanan Seorang Flowerman.

Inilah yang saya kaitkan dengan sebuah perigi. Walaupun perigi itu sendiri tidak menarik di pandangan mata, tetapi airnya jernih dan melegakan rasa.

Cumanya, penerbitan novel grafik CPSF menggunakan teknik ‘sew binding’ tidak sesuai dengan penggunaan kertas jenis ‘art paper’ yang agak berat. Walaupun paparan setiap muka surat cantik, natijahnya, helaiannya mudah tercabut kerana tidak sesuai dengan keberatan buku itu sendiri.

Buku berharga RM 32 dengan 157 muka surat ini merupakan sebuah buku yang berbaloi untuk dimiliki! Percayalah!

Boleh dapatkannya di https://www.facebook.com/Mrflowermanstudio.

Advertisements