DSC_0405me

Dalam diri. Itulah.

Cinta dan benci, datang dan pergi. Terlalu banyak cerita yang ingin ditulis, tetapi ada sebahagiannya bukan untuk dikongsi.

Barangkali, seperti surat cinta, yang sifatnya terlalu peribadi. Tulus dan istimewa.

“Mak, mana semua surat-surat Ila?” tanya saya ketika menyelak alas katil. Bawah katil yang kosong, seperti kosongnya sebuah fail yang bernama ‘kenangan’.

“Sudah buang!” Mak jawab tanpa perasaan.

“Ala…orang nak buat rujukan manuskrip terbaru ni…”

KOMA

Banyak perkara dalam kehidupan ditangani dengan corak yang berbeza.

Ada yang boleh dicakapkan terus. Done!

Ada yang terpaksa dikias-ibarat-sindir-sinikal. Selesai juga setengah.

Ada yang tak terungkapkan. Simpan dalam hati dan doa sahaja ia berlalu pergi. Tidak selesai jika begini, kawan.

Segala rasa itu saya mahu bukukan dalam bentuk yang lebih ‘terpelajar’. Kerana saya pernah diajar untuk kurang ajar, dan kini saya mengerti, setiap perkara perlu dihalusi kembali.

Mungkin melalui surat.

“Itulah konsepnya. Sebagai contoh, saya tak suka babi. Okey, saya akan tulis surat kepada babi.”

“Tetapi, babi tak pandai baca.”

“Contoh sahajalah!”

Ā KOMA

Dihubungi seorang kawan lama. Kawan blog tentunya – Oh, benar, saya kira-kira sedari tahun pertama saya berblog, kawan yang terkumpul lebih banyak daripada kawan yang bersapa wajah setiap hari di sekeliling.

Kami bercerita tentang cinta dan benci. Cinta dan benci. Itu asas dalam jiwa manusia.

“Awak sudah lama tidak menulis blog.” Dia berkata lewat talian telefon.

“Oh? Saya ada tulis la. Hampir setiap bulan kalaupun bukan setiap hari seperti dalam blog rahsia saya.” Jawab saya.

Ada tawa kecil di hujung talian.

“Maksud saya, tulisan yang seperti dahulu. Awak yang dulu.” Dia bersuara lagi.

Dan kata-katanya membawa saya kepada pintu-pintu yang tersimpan di dalam blog ini. Pintu yang jika dibuka, penuh dengan cerita. Saya hanyut. Sehingga pada satu detik, saya merasakan, ya, mana saya yang dahulu? Yang menulis dari hati. Yang membuang segala rasa di sini?

Ia bagai surat-surat cinta kepada diri sendiri. mengingatkan diri tentang siapa kita dahulu, kini dan mungkin esok lusa.

“Emm..saya tulis biasa-biasa sahaja kot sekarang ini kerana yang rahsia, tentang rasa, semuanya ada di blog rahsia.” Jawab saya dengan gelak yang riang.

Riang kerana kami masih terikat dengan ‘tali-tali’ lama yang menemukan kami sebelum ini. Kisah dia, kisah mereka, menjadi sebahagian diri saya yang manis untuk dikenang.

Terlalu banyak yang ingin saya kembalikan di sini. Di blog ini. Walaupun bukan sepenuh rasa, tetapi saya merasakan blog ini adalah harta saya yang amat berharga – yang di dalamnya saya menemui diri yang pernah ada dan pernah hilang.

Tidak mungkinlah saya akan sama dengan saya yang dahulu. Namun, rasa yang ada, tidak ingin saya sia-siakan.

Terima kasih kawan yang selalu percaya kepada saya. Percaya kepada rasa yang pernah kita kongsikan bersama.

Insya Allah, saya akan tekun mengerjakan naskhah itu. Surat-Surat Kepada Mereka. Doakan.

Yang Benar,

Saya yang masih ada.

Advertisements

Sebuah perigi. Dan airnya yang jernih, bersih, suci.

Dalam perjalanan mencari sesuatu, kita kehausan. terjumpa sebuah perigi. Kita timba airnya. Kita raup ke wajah, membersihkan debu habuk perjalanan. Kita tuang sebahagiannya ke kaki dan ambil sebahagiannya untuk membasah tengkuk buat menyegar tubuh seketika. Kita timba lagi. Air jernih yang sama kita reguk untuk membasah tekak dan memberi tenaga, sekurang-kurangnya untuk melangkah lebih dan lebih lagi.

Setelah puas, kita berehat. Dari situ, kita pandang lagi perigi yang baru kita singgahi. Ah, betapa perigi itu tidaklah secantik mana, tetapi memberi lega yang bukan kepalang. Buat kita, pengembara kehidupan.

KOMA

CPSF

Kulit buku CPSF – lihat, banyak bunga. šŸ˜› (Sebagai editor, kulit buku ini agak ‘gagal’. Boleh dicantikkan lagi. :P)

Begitulah yang saya rasa tatkala membuka helai demi helai buku ini – Catatan Pengembaraan Seorang Flowerman (CPSF). Buku yang berbentuk novel grafik ini sudah tentulah unik dan jarang kedapatan di dalam negara ini. Kalaupun industri buku grafik – komik – sudah mula berkembang dengan banyaknya malahan pula mendapat sambutan yang baik, novel grafik masih belum banyak diterbitkan (pendapat sendiri berdasarkan pengalaman pembacaan sendiri).

Saya pernah membaca beberapa buah buku travelog. Ya, semuanya memberi pengalaman baru kepada saya. Pengalaman mengembara dan meneroka dunia luar, bagi saya amat perlu dibukukan. Sekurang-kurangnya untuk catatan peribadi si pengembara. Selebihnya, memberi peluang kepada mereka yang tidak mampu mengembara, untuk sama-sama merasai pengalaman di negara orang melalui pembacaan. Itupun sudah mencukupi untuk mengayakan pengalaman.

Namun, secara peribadi saya katakan buku CPSF ini begitu unik. Mungkin kerana bentuknya dihadirkan sebegitu – novel grafik – Satu pendekatan yang catchy dan menarik apatah lagi grafik di dalamnya bukan sahaja dilukis sendiri oleh penulisnya, malah, sisipan gambar-gambar asal (gambar original) juga merupakan satu bonus yang menjadikan buku ini ‘cantik’ dan ‘sedap’ untuk dibaca.

KOMA

Ia bermula dengan cincin. Cincin yang disuakan oleh kawan baiknya untuk melamar gadis pujaan. Shah mula bermonolog dan merenung secara serius tentang kehidupannya, keinginan seorang lelaki, dan mula memandang perjalanan hidupnya bagai ada kelompongan.

Camera 360

Tajuk buku tak boleh ‘blah’. Ha ha ha…

Melihat diri. Tanya-tanya mula menyinggah – How much effort should one put into getting a lady’s attention? – ini adalah pertanyaan yang akan membiakkan tanya-tanya yang lain. Dan sudah tentu pembaca mengharapkan jawapan.

Camera 360

Plot berkembang dengan baik. Aktiviti pelajar-pelajar di luar negara mengisi ruang cerita. Dan di situlah cerita bermula. Shah bertemu dengan seorang gadis, Lily Suryanie. Klise, namun babak itu digambarkan agak baik dalam bentuk grafik begini. Mata bertentang, dada bergoncang, jiwa menekan dan tanya-tanya mendesak jawapan.

Saya suka babak ini. ia mengajak pembaca untuk bersama-sama memikir ‘cara’ untuk menangani ‘rasa’ penulis. Dan di sini kita mengenali ‘hati kiut’ seorang Shah.

Camera 360

Dan babak ini mengingatkan saya kepada kisah Gadis Oren karya Jostein Gaarder. Tentang hati seorang lelaki dan monolog-monolog yang berlaku ketika bertemu dengan gadis pujaan.

Paparan perbualan melalui Yahoo Messenger membantu plot berkembang dengan lancar. Cerita terus berkembang seperti biasa. Babak perkenalan, saling rapat dan duga-menduga disemikan dengan perjalanan dan cabaran Shah sebagai seorang pelajar PhD bidang Kejuruteraan.

Camera 360

Ha ha ha…

Betapa, catatan perjalanan ini agak menarik. Pembaca dihadapkan dengan cabaran-cabaran pelajar di luar negara. Bukan sahaja soal proses pembelajaran yang memerlukan ketekalan yang tinggi, malah cabaran-cabaran persekitaran – budaya, agama dan keselamatan di negara orang menjadi satu pengalaman yang tidak semua orang alami.

Shah terus mendepani cabaran-cabaran ini di samping rasa cinta yang mula tumbuh. Tiba-tiba…pap..

Lily sudah berpunya.

Camera 360

Ini anti klimaks yang ingin pembaca ketahui dan beri fokus sepenuhnya.

Bagaimana Shah menangani situasi ini di samping perjuangan menulis tesisnya? Bagaimana pula persediaan Shah dalam menghadapi perjalanan akhirnya sebagai pelajar yang menginginkan kejayaan menjadi miliknya melalui proses Viva yang dikatakan titik antara ‘hidup dan mati’ seorang pelajar PhD?

Pergelutan ‘rasa’ cinta dan pelajaran yang perlu dilunasi inilah cerita yang sebenar dalam CPSF.

Dan akhirnya, tanya-tanya tentang kehidupan menggamit pembaca untuk berfikir lagi dan lagi.

Hidup ini untuk apa?

KOMA

Ketika buku ini tiba di meja kerja saya, hampir sahaja saya melompat girang. Penantian tidak begitu lama sedari Mrflowerman mengepos buku ini untuk saya. Menelusuri kerja-kerja yang dilakukan, buku komik dan novel grafik serta ‘webcomic’, nyata beliau memang meminati bidang ini dan berusaha menghasilkan sesuatu yang diminati.

Dan usaha ini melahirkan produk yang bukan calang dan bukan main-main.

Membaca CPSF juga membaca saya kepada kisah Kartini oleh Tembakau. Ia sebuah kisah perjalanan manusia. Namun, bagaimana perjalanan itu disudahkan.Ā  Ini merupakan travelog ‘jiwa’ penulis sendiri dan bagaimana jiwa itu dibentuk agar terus kuat. CPSF juga mengajak wanita-wanita yang masih mencari pasangan hidup untuk mengenali hati kecil seorang lelaki. Apa sebenarnya yang lelaki mahukan.

Saya suka buku ini. Elemen serius, sarkastik, humor, dan santai digaul dengan baik. Kisahnya disudahkan dengan wajar dan waras. Dan sepatutnya ia dibukukan begitu – bahawa segala masalah dalam kehidupan mampu diselelsaikan dengan menggunakan akal fikiran yang waras. Dan Dr. Shah Ibrahim membuktikannya dengan membukukan ‘masalah dan cabarannya’.Ā  Masalah dan ‘kesakitan’ itu disalurkanĀ  dalam bentuk yang cantik dan manis ini – buku Catatan Perjalanan Seorang Flowerman.

Inilah yang saya kaitkan dengan sebuah perigi. Walaupun perigi itu sendiri tidak menarik di pandangan mata, tetapi airnya jernih dan melegakan rasa.

Cumanya, penerbitan novel grafik CPSF menggunakan teknik ‘sew binding’ tidak sesuai dengan penggunaan kertas jenis ‘art paper’ yang agak berat. Walaupun paparan setiap muka surat cantik, natijahnya, helaiannya mudah tercabut kerana tidak sesuai dengan keberatan buku itu sendiri.

Buku berharga RM 32 dengan 157 muka surat ini merupakan sebuah buku yang berbaloi untuk dimiliki! Percayalah!

Boleh dapatkannya di https://www.facebook.com/Mrflowermanstudio.

“Saya rasa mahu pergi pertemuan itu. Saja-saja,” kata gadis.

Jejaka menjawab, “tidak perlulah pergi. Hal yang sama sahaja. Lagipun, saya cemburu. Ramai sangat yang suka dengan awak.”

Dan gadis terdiam. Ternyata, hal di luar kawalannya iaitu, orang lain menyukai dirinya dijadikan hukuman buat dirinya.

“Jangan sampai saya jadi penipu… tidak memberitahu awak ke mana saya pergi supaya setiap perlakuan saya tidak disalaherti…” kata gadis di dalam hatinya.

KOMA

Pagi ini, dan hampir setiap pagi, saya suka mendengar saluran radio Xfm. Lagu-lagunya yang rancak. Bukan saya mahu menjadi remaja sangat, tapi ada satu ruangan yang saya tunggu : Brother Love.

Ha ha ha [gelakkan diri sendiri].

Brother Love ialah sebuah rancangan untuk remaja dalam aspek percintaan. Remaja, salah satu masalah yang melingkungi dunia mereka ialah soal cinta. Ia menjadi perkara terbesar dalam kehidupan mereka selepas kerjaya. Biasanya begitu. Hal utama, ialah mencari kerjaya dan kedua, mencari atau menangani cinta. Sudah pasti ruangan ini akan digunakan oleh mereka untuk meluahkan rasa cinta dan sebagainya.

Jadi, saya mendengar pelbagai kisah cinta : suka, duka, pilu, gembira, ragu dan segala hal berkaitan cinta dalam ruangan ini.

Brother Love menjadi perantara antara pasangan ini. Ada yang mengadu cinta tidak berbalas. Ada yang mahu meluah rasa cinta. Ada yang tidak berpuas hati dengan cinta. Dan pelbagai hal-hal cinta diutarakan.

Itu bukan soalnya. Bukan. Saya bukan mahu tahu sangat kisah cinta remaja, kerana saya pernah remaja.

Tetapi, saya suka mengkaji dan meneliti bahasa yang digunakan dan cara mereka mengekspresikan isu yang dihadapi. Brother Love sebagai orang tengah, juga saya teliti.

Ada kisah cinta yang berjaya diselesaikan. Ada juga hal yang semakin buruk berlaku.

Kesimpulan :

Ada hal yang boleh diberitahu : “awak, saya nak tanya betul-betul ni. Awak betul-betulkah sayangkan saya? Tidak ada orang lain?” tanya gadis.[babak 1]

Ada hal yang perlukah kita beritahu : “Saya nak beritahu, saya tidak sukakan awak. Saya dah cakap banyak kali. Tapi awak nak kejar saya lagi,” kata jejaka. [untuk babak lain]

Ada hal yang kita tidak perlukan orang tengah : “awak ni siapa? kenapa nak sibuk-sibuk selesaikan masalah kami?” marah lelaki itu kepada Brother Love. Dan gadis yang merancang perbualan juga kena tengking. [untuk babak satu lagi].

Pagi ini :

“Awak, saya nak tanya, awak ni beriman tak?” tanya gadis [apa punya soalan daaaa]

lelaki itu tidak tahu mahu jawab bagaimana.

“Awak sembahyang cukup tak?’ tanya gadis itu lagi.

“Biasalah, kadang tak cukup,” jawap lelaki itu dengan jujur. [biasalah? bahaya ni…mana boleh biasakan tak cukup waktu solat]

“Awak baik tak?” tanya gadis itu lagi.

“Baik itu terpulang pada orang menilainya,” jawab lelaki itu.

“Awak ada hasrat nak kahwin 4?” tanya gadis itu [saya syak gadis ini budak sekolah agama].

“Hahaha…tidak. satu sahaja,” kata lelaki itu dengan yakin.

“Oklah, brother harap korang kawan baik-baik,” kata Brother Love mengakhiri perbualan.

KOMA

Memberitahu atau tidak, semuanya berpaksi akal, hati dan pengalaman.

Bukan tergantung kepada sekuntum bunga : dan kamu mula mencabut setiap kelopak untuk mengetahui jawapannya.

Ada juga yang begitu.

Terpulang.

Perkara pertama yang terlintas ketika saya membaca kisah Kartini semasa sekolah dahulu ialah watak atau karikatur Kartini sangat cantik. Sempurna.

Perkara yang selalu saya buat tentang Kartini ialah bentuk huruf dan tulisan KARTINI itu sangat comel dan saya selalu menggunakan gaya tulisan yang sama untuk kerja-kerja seni saya seperti membuat kad ucapan buat kawan-kawan, menghiasi kulit depan kertas kerja saya dan sebagainya.

Perkara yang paling saya ingat tentang cerita Kartini ialah kata-kata keramat ‘tapi, apa yang paling kita nak, itulah yang takkan kita dapat’.

Sudah lama tidak menguliti ilustrasi kartunis Tembakau dan siri Kartini yang saya tinggalkan setakat babak cinta Yon yang tidak kesampaian pada Kartini.

Dan di Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur 2010, saya temui siri Kartini yang telah dibukukan di bawah Komik-M, PTS.

KOMA

Kartini merupakan kisah cinta zaman persekolahan. Mengapa siri ini begitu popular? Adakah ia hadir pada waktu yang tepat di kala itu tiada siri kartun yang memaparkan zaman persekolahan dan konflik cinta? Saya tidak pasti kerana waktu itu saya tidak banyak membaca.

Pada pendapat saya, siri ini popular sejajar dengan popularnya majalah Ujang dan Lanun ketika itu.

Ia tentang cinta. Mungkin cinta pandang pertama. Cinta yang masih mengkal. Berdasarkan rasa semata-mata. Kebodohan. kebijaksanaan. Persepsi tentang orang lain. Tindakan terhadap apa yang berlaku. Seakhirnya, cinta memberi banyak pengalaman.

Saya akui, kerana cerita Kartini, saya membina persepsi tentang cinta semasa zaman persekolahan. Berangan dan tersenyum. Sakit kerana cinta tidak berbalas dan bahagia apabila si dia hadir di depan mata.

Kisah Kartini, kisah cinta yang biasa-biasa tetapi dihadirkan dalam bentuk komik yang lebih mudah difahami.

Kisah Yon yang merupakan seorang pelajar seni yang tidak pintar berhubungan perasaan dengan Kartini, pelajar junior yang cantik dan bijak. Yon mendamba cinta dan mengekspresi makna cinta dalam hubungannya dengan Kartini. Manakala, Kartini pula mentafsir silaturrahim itu sebagai kawan yang istimewa.

Ini adalah konsep biasa yang dilalui oleh setiap manusia yang mula menyukai pasangan berlainan gender.

Tembakau mentafsir konsep cinta dan kawan dengan jelas dalam komik ini.

Ilustrasi Yon marah dan kecewa dengan menumbuk cermin, dinding dan membelasah orang lain memang akan berlaku jika cinta menguasai diri.

Kartini pula, yang berperilaku sedemikian iaitu tidak menyatakan rasa hati kepada Yon, mungkinkah menjelaskan konsep kawan yang didukungnya sehingga tidak mahu melukakan hati kawannya itu.

Sejujurnya, komik Kartini ini kisah sedih. Kisah cinta yang menjadikan manusia tidak faham akan dirinya. Saya sebetulnya tidak suka pengakhiran yang menyedihkan. Ia akan memberi kesan negatif dalam diri jika tidak disertai redha dan akal yang panjang berfikir.

Kisah kartini sebetulnya belum berakhir. ‘Kartini Kembali’ khabarnya adalah kesinambungan kisah Kartini. Namun, komik Kartini Kembali tidak saya temui di gerai PTS semasa berlangsungnya Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur 2010. Saya akan mencari sambungan kisah Kartini bagi menghuraikan apakah kesudahan kisah Yon dan Kartini.

KOMA

Benarkah apa yang paling kita mahu, itulah yang takkan kita dapat?

Ada sisi yang jawapannya, ya.

Ada sisi yang jawapannya, tidak.

Ini buku ketiga yang saya ulas.

P.s : Ada seorang kakak senior semasa saya sekolah menengah dahulu yang wajahnya mirip kartini dan nama kakak tersebut juga Kartini. Misteri yang saya tidak tahu ada kaitannya dengan komik Kartini atau tidak.

“Saya tidak suka karipap yang dibeli di kedai. Saya hanya makan karipap yang emak buat atau saya buat sendiri,” jelas saya kepadanya yang mempelawa saya menikmati karipap yang dibelinya.

Saya nyatakan itu kepada kawan-kawan saya.

KOMA

Karipap-Karipap Cinta (KKC), karya keempat Nazri M. Annuar. Buku setebal 254 tidak termasuk kulit ini diterbitkan oleh PTS Fortuna [Pts Publication] dengan ilustrasi kulit muka buku yang menarik dan comel.

Menguliti KKC, bagaikan menonton sebuah filem yang sederhana temanya tetapi memberi impak yang besar. Ia tentang cinta. Tentang hidup. Tentang agama. Tidak mustahil jika saya kategorikan juga novel ini sebagai karya Islami. Apa yang penting ia penuh dengan gelak tawa. Sedari muka surat pertama, saya sudah tergelak-gelak sendiri. Ini novel komedi-romantik.

Cerita bermula apabila Ali jatuh cinta pandang pertama dengan Sarah. Cerita tentang karipap awalnya nampak seperti tidak memberi kesan dan timbul tanggapan bahawa karipap hanyalah isu picisan dalam novel ini. Sekadar mahu menampakkan ia lucu dan menarik. Memang lucu. Namun, karipap bertukar menjadi konfik utama di akhir babak apabila karipap dijadikan syarat utama untuk memenangi hati Sarah. Agak kelakar. Memang kelakar. Suasana persekitaran yang digambarkan oleh penulis mengenai latar belakang kedua-dua watak begitu jelas dan mudah difahami.

Penulis menemukan titik yang harmoni antara dua watak yang berbeza karakter. Ali dan sarah bagai langit dengan bumi. Bagai enggang dengan pipit. Jauh panggang dari api. Ali seorang jurugambar di sebuah syarikat penerbitan majalah dan akhbar. Tiada latar belakang pendidikan agama yang kukuh namun punya hati yang mulia dan semangat cinta yang besar. Sarah pula seorang graduan dari Mesir. Karakter Sarah dihadirkan dalam perwatakan gadis luar biasa, bijak, cantikĀ  dan mempunyai persepsi yang moden tetapi masih menjaga tatatertib dan syariat. Watak-watak yang dihadirkan dalam KKC begitu semulajadi.

Dalam novel ini persoalan cinta yang menjadi isu sewarjagat diadun dengan cantik melalui pendekatan islami. Agama tidak memandang darjat dan latar belakang seseorang. Apa yang penting ialah ketaatan hamba-Nya menjadi khalifah kecil di muka bumi melalui perlakuan-perlakuan seharian.

Saya suka isu ‘menipu’ yang menjadi plot yang bergerak dengan cantik dalam novel ini. Kerana cinta, Ali menipu. Dan penipuan itu menunjukkan kesan yang tidak baik. Bagaimana cara Ali menangani penipuan yang telah dilakukan di langsaikan dengan babak yang menarik juga.

Sama seperti Opera Angkasa, gaya bahasa penulis ini mudah diterka. Tidak terikat dengan hukum berbahasa iaitu gaya perbualan harian yang semakin mendekatkan pembaca dengan cerita yang disampaikan. Namun, hati-hati dengan lambakan unsur sindiran, sarkastik, dan bahasa spontan yang dituturkan oleh watak. Bimbang ianya kurang difahami oleh pembaca seterusnya merencatkan pemahaman pembacaan. Juga sepertinya ada campur tangan penulis di dalam pemikiran watak. Saya percaya ini tidak salah dan disengajakan. Inilah gaya penulisan penulis novel ini yang tidak perlu diubah.

Namun, babak bagaimana Datuk Razali Bunari mendapat hidayah agak membosankan dan boleh diganti dengan adegan yang lebih menyengat.

Dari kaca mata seorang editor [tahap sederhana], saya juga menemui kecacatan dari aspek ejaan dan tanda baca yang boleh membuatkan ‘mood’ membaca tersekat-sekat. Malahan, terdapat juga ayat-ayat yang mungkin tidak betul susunannya yang membuatkan saya membacanya berkali-kali.

Contohnya :

Lebih kerana dia tidak berpeluang menonton televisyen kerana ruang tamu sudah dipenuhi dengan barang-barang pembuatan karipap.’

Tidakkkkk!!!“jerit Ali sambil menghentak penghidup tendang motosikalnya.

Hal ini mungkin boleh diperbaiki oleh editor yang menyunting manuskrip ini. Walaupun ia hal kecil, namun masih perlu diambil berat apatah lagi novel yang mempunyai gaya bahasa yang pelbagai begini.

********

“Kacak juga Muaz ya,” pancing Ali.

Sarah angguk. “Ya, dia antara pelajar terkacak semasa saya belajar dahulu.”

Laut tempat Ali memancing mula bergelora. Bahaya untuk bot-bot kecil seperti Ali.

KOMA

Saya tulis dalam Facebook bahawa minggu ini minggu saya membeli buku. Namun, apabila novel ini berada di tangan, saya terus baca.

Ia tentang kehidupan dan cinta yang sederhana tetapi memerlukan semangat yang besar. Ia tentang kita. Tentang manusia yang mencari cinta dan mendapatkan cinta dengan apa cara sekalipun. Terima kasih kepada penulisnya yang berjaya menghasilkan cerita sebegini.

KKC akan berada di Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur 2010. Dapatkan naskhah ini di sana.

Ini buku ke-11 untuk tahun ini. Dan buku kedua yang saya ulas di blog saya.

d

Kata Rahimin, menurut Jalaludin Rumi, lapar dan cinta menguasai dunia.

Saya fikir, cinta memang menguasai dunia. Dalam cinta, ada suka dan benci.

Rupanya, lapar juga menguasai dunia. Dalam lapar, ada suka dan benci juga.

Saya diam. Sambil membaca Mingguan Malaysia hari ini. Ada puisi saya di dalamnya. Alhamdulillah. Terima kasih kawan-kawan yang banyak mendorong.

KOMA

Saya dikelilingi kawan-kawan dan bukan kawan-kawan yang lapar dan cinta. Dunia mereka, ya, penuh dengan lapar dan cinta.

Laparkan nama. Maka mereka jadi cinta pada nama.

Laparkan perhatian. Makanya, mereka akan cinta pada perhatian.

Dan segala macam lapar yang membuatkan mereka cinta, cinta, cinta.

Dalam kedua-dua keadaan itu, iaitu lapar dan cinta, manusia tidak akan lepas dari rasa suka dan benci.

Semasa suka, apa yang terlihat seperti kena sahaja. Walaupun salah, buat juga.

Semasa benci, tiba-tiba jadi manusia yang sangat berpengetahuan luas. Seolah-olah mendapat hidayah.

Kamu salah. Kamu berdosa. kamu manusia jalang. Kamu akan disumbat ke neraka.

Padahal, seawalnya kamu juga yang berpimpin tangan menuju ke alam dosa itu.

Mengapa tiba-tiba menyalahkan orang lain atas rasa kecewa diri yang membuak-buak kerana jiwarasa terluka?

KOMA

Ini adalah kata-kata saya.

Kata-kata yang pelik tapi benar bagi saya.

Tentang manusia yang kecewa akibat rasa yang tidak memenuhi permintaannya.

Maka manusia itu akan kecewa. Menjadikan suka kepada benci. Menjadi lapar dan cinta sesuka hati.

Berdakwah bukanlah mahu dijunjung sangat. Cuma rasa kecewa.

Saya teringin membenarkan diri yang dianggap salah oleh seorang kawan. Tapi untuk apa? Sebaiknya saya diam dan biar dia terus bercakap.

Betapa pandirnya seorang kamu yang tidak ikhlas dalam ‘hablu minan nas’. Menegur kerana Allah. Sebaiknya.

jam copy

“Saya suka menerima surat cinta, kerana permulaan ayat pada surat sangat manis,” kata Natsuna.

“Natsuna yang disayangi….” sambung Soichiro.

“Ya. Betul. Saya paling suka bahagian itu. Tidak kira apapun isi kandungannya. Cukup dengan ayat pertama,” kata Natsuna.

Lagi-lagi melayan drama Jepun ini. Overtime.

KOMA

arenawati

Menjelangi Seminar Pemikiran Sasterawan Negara Arenawati [yang diminta oleh ahli panel agar gelarannya bukan di peringkat kebangsaan tetapi Nusantara], menemukan kekuatan sebenar seorang penulis yang lahir dari dendam yang mendalam terhadap penjajah dan kecintaan yang luhur terhadap khazanah warisan bangsanya.

Seingat saya, sepanjang seminar berlangsung, tiada karya ‘cinta’ Allahyarham Arenawati diceritakan. Mungkin ada hasil penulisan beliau tentang cinta. Tapi bukanlah cinta kekasih kepada kekasih semata.

Saya fikir, saya akan dapat mengunyah ayat-ayat manis penulis ini. Rupanya tiada yang manis kerana semua hasil karyanya ditulis berdasarkan semangat nasionalisme yang tinggi.

Beliau diibaratkan sebagai ‘super intelligent human being‘. Saya luluskan gelaran itu apabila meneliti karya-karya beliau yang dibedah melalui pelbagai aspek. Sangat menginspirasi. Penulis muda harus datang ke seminar ini. Harus, agar kamu tahu erti penulisan dan perjuangan dalam menulis, selain sibuk mencipta nama.

Apa yang saya dapat?

Semangat cinta. Cintakan perjuangan penulis yang menulis dengan ilmu dan semangat yang besar. Tanpa memikirkan imbalan yang akan diperolehi. Semata kerana dendam yang hanya boleh dilunasi dengan menghasilkan karya berbaur semangat cintakan bangsa, menyedarkan bangsa tentang cucuk-jarum bangsa penjajah serta menggali warisan peninggalan nenek moyang yang sangat berharga [budaya dan khazanah peribumi yang ingin dipecahbelahkan oleh penjajah].

Walaupun ada yang mempertikai bahawa Pak Arena terlalu mengagungkan Indonesia sebagai tanah tumpah darahnya, saya masih beranggapan itu bukan apa-apa kerana bagi saya dia tokoh penulis bersifat global dan mengenepikan sempadan geografi ketika berkarya. Apa sangatlah Malaysia dan Indonesia jika bangsanya sama sahaja?

“Kalau nak sangat baca hal-hal cinta, surat-surat cinta, bacalah Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck karya Hamka,” kata seorang rakan penulis yang ditemui di sana.

“Sudah baca. Memang terasa semangat cinta antara kekasih itu. Sangat manis dan bertatasusila,” jawab saya sambil mengenang kembali bait-bait ayat dalam surat cinta Zainudin kepada Hayati.

KOMA

“Wah, sampul surat cinta. Sudah lama tidak nampak sampul surat begini.”

Itu reaksi saya ketika Puan Nisah menyerahkan sampul surat berbunga berwarna biru muda itu kepada saya.

Di dalamnya, bukan surat cinta.

Suatu waktu dahulu, ketika usia menginjak remaja, sampul surat itu membawa banyak cerita. Tentang rotan. Tentang kawan. Tentang khianat. Tentang asmaraloka. Tentang jiwa. Tentang segala.

Sekurang-kurangnya, ketika gembira menerima ‘surat cinta’ dari Puan Nisah itu, saya terlupa bahawa saya juga menerima ‘surat cinta’ bersampul putih daripada pejabat yang meminta balasan tunjuk sebab dalam masa tujuh hari.

Saya akan balas.