Racun. Masalah.

Penawar. Penyelesaian.

Tapi selalunya, racun itu benar-benarkah meracun dan penawar itu benar-benarkah memulihkan?

KOMA

Masalah kita, manusia memang banyak.

Kata alim, Allah sayang kita, sebab itu kita diuji.

Kata lucu, hidup tanpa masalah umpama makan nasi tanpa lauk.

Mungkin juga, ada kata falsafah mengatakan masalah itu umpama debu-lumpur yang memalit tubuh. Cuci atau biarkan.

Atau juga, masalah itu umpama rerumput kering di antara rerumput hijau. Pasti ada.

Dan kata-kata falsafah tentang kehidupan dan masalah yang begitu akrab, memang banyak.  Kerana falsafah itu lahir daripada manusia dan manusia mempunyai pemikiran dan pandangan yang berbeza tentang ruang lingkup kehidupannya. Semua tidak salah.

Yang salah apabila kita melihat masalah sebagai penamat kehidupan.

KOMA

Ya, saya ada banyak masalah. Tapi, saya takkan putus asa.

Ambil jalan mudah tidak semestinya tanpa fikiran yang panjang.

Seperti membuang nombor telefon lama yang sering mengganggu dengan cerita-cerita lama yang sudah dibuang tetapi masih mengekor dan membelengaskan diri.

Dan ia keputusan yang melegakan walaupun tidak menyelesaikan masalah.

Keputusan ini amat melegakan.

Seperti mengalihkan pandangan dari lumpur yang berdebu melemaskan, kepada rerumput yang hijau menyegarkan.

Hidup saya adalah pilihan saya.

Advertisements