DSC_0405me

Dalam diri. Itulah.

Cinta dan benci, datang dan pergi. Terlalu banyak cerita yang ingin ditulis, tetapi ada sebahagiannya bukan untuk dikongsi.

Barangkali, seperti surat cinta, yang sifatnya terlalu peribadi. Tulus dan istimewa.

“Mak, mana semua surat-surat Ila?” tanya saya ketika menyelak alas katil. Bawah katil yang kosong, seperti kosongnya sebuah fail yang bernama ‘kenangan’.

“Sudah buang!” Mak jawab tanpa perasaan.

“Ala…orang nak buat rujukan manuskrip terbaru ni…”

KOMA

Banyak perkara dalam kehidupan ditangani dengan corak yang berbeza.

Ada yang boleh dicakapkan terus. Done!

Ada yang terpaksa dikias-ibarat-sindir-sinikal. Selesai juga setengah.

Ada yang tak terungkapkan. Simpan dalam hati dan doa sahaja ia berlalu pergi. Tidak selesai jika begini, kawan.

Segala rasa itu saya mahu bukukan dalam bentuk yang lebih ‘terpelajar’. Kerana saya pernah diajar untuk kurang ajar, dan kini saya mengerti, setiap perkara perlu dihalusi kembali.

Mungkin melalui surat.

“Itulah konsepnya. Sebagai contoh, saya tak suka babi. Okey, saya akan tulis surat kepada babi.”

“Tetapi, babi tak pandai baca.”

“Contoh sahajalah!”

 KOMA

Dihubungi seorang kawan lama. Kawan blog tentunya – Oh, benar, saya kira-kira sedari tahun pertama saya berblog, kawan yang terkumpul lebih banyak daripada kawan yang bersapa wajah setiap hari di sekeliling.

Kami bercerita tentang cinta dan benci. Cinta dan benci. Itu asas dalam jiwa manusia.

“Awak sudah lama tidak menulis blog.” Dia berkata lewat talian telefon.

“Oh? Saya ada tulis la. Hampir setiap bulan kalaupun bukan setiap hari seperti dalam blog rahsia saya.” Jawab saya.

Ada tawa kecil di hujung talian.

“Maksud saya, tulisan yang seperti dahulu. Awak yang dulu.” Dia bersuara lagi.

Dan kata-katanya membawa saya kepada pintu-pintu yang tersimpan di dalam blog ini. Pintu yang jika dibuka, penuh dengan cerita. Saya hanyut. Sehingga pada satu detik, saya merasakan, ya, mana saya yang dahulu? Yang menulis dari hati. Yang membuang segala rasa di sini?

Ia bagai surat-surat cinta kepada diri sendiri. mengingatkan diri tentang siapa kita dahulu, kini dan mungkin esok lusa.

“Emm..saya tulis biasa-biasa sahaja kot sekarang ini kerana yang rahsia, tentang rasa, semuanya ada di blog rahsia.” Jawab saya dengan gelak yang riang.

Riang kerana kami masih terikat dengan ‘tali-tali’ lama yang menemukan kami sebelum ini. Kisah dia, kisah mereka, menjadi sebahagian diri saya yang manis untuk dikenang.

Terlalu banyak yang ingin saya kembalikan di sini. Di blog ini. Walaupun bukan sepenuh rasa, tetapi saya merasakan blog ini adalah harta saya yang amat berharga – yang di dalamnya saya menemui diri yang pernah ada dan pernah hilang.

Tidak mungkinlah saya akan sama dengan saya yang dahulu. Namun, rasa yang ada, tidak ingin saya sia-siakan.

Terima kasih kawan yang selalu percaya kepada saya. Percaya kepada rasa yang pernah kita kongsikan bersama.

Insya Allah, saya akan tekun mengerjakan naskhah itu. Surat-Surat Kepada Mereka. Doakan.

Yang Benar,

Saya yang masih ada.

Bulan yang kurenung di tengah malam yang gelita,

Kadang terang dan selalu juga kabur,

Dan aku terus merenung bulan itu,

Dengan rasa yang bercerita,

Tentang Qada’ dan Qadar-Nya.

Bulan itu mengingatkan aku,

Tentang Rahimin pemeran idea,

Tentang Rizal, Sarul, Izwan dan Suhaimi,

Juga Azzahari yang selalu mengerti.

Dan dengan fikir yang merba

puisi pun terlahir.

Sedetik kurenung bait-bait Sarul

“Ramadhan bukan sekadar lapar dan dahaga”

Tataplah kitab, imbas lah ajaran

Kau dipinta agar bersederhana

Kau diimbau mencari makna”

Benar Sarul,

Bazar Ramadhan adalah medan perang antara lapar dan nafsu.

“Ramadhan adalah memori”

Dan kufahami kenangan Izwan,

Yang tercerita lewat puisinya,

Dalam zaman kedewasaan yang mematangkan,

Dalam sedar dan juga enggan.

Melihat Suhaimi,

Dalam figura seorang bapa,

Untuk anak yang sering dibangga,

Dan dia Suhaimi,

Yang pernah merasa kecilnya usia,

Antara paksa dan rela,

Antara ikhlas dan juga tipudaya,

Mengharap pencarian makna Ramadhan,

Masih mencarikah sehingga kini?

Di situ Rizal,

Tetap berdiri sebagai kawan,

Kukenali dirimu dalam sisi yang lain,

Dan kau kenalkan aku pada dirimu yang lain,

Semoga Lailatul itu mendamping dirimu,

menghilang resah pencarian yang satu,

percaya janji Allah!

Seorang Layla,

Masih menanti puisi Azzahari,

Dalam resah diri,

Sedikit geram dengan kawan terperi,

Seorang Rahimin, pencabar dalam sepi.

Dan seorang Layla Yang pernah berkata tentang redha,

Ditemukan duga dan takdir Maha Esa,

Ramadhan ini ceritanya luka,

Untuk diri yang selalu alpa.

Dan bulan itu terus ada,

Untuk kurenung sesekali,

dan Dia, tidak pernah lepas merenungku.

*Puisi mengenang Ramadhan, dan kawan-kawan. Tentang lapar dan dahaga. Tentang duga dan takdir-Nya. Tentang CikD80 si harta dunia yang direnggut Encik pencuri durjana.

Puisi Ramadhan Versi Rizal

Puisi Ramadhan versi Suhaimi

Puisi Ramadhan versi Sarul

Puisi Ramadhan versi Cikgu Izwan

Versi Azzahari

“Bagaimana mahu mencetak skrin guna Mac?” tanya saya kepada seorang rakan yang juga menggunakan jenama lap top yang sama.

Akhirnya dapat juga.

Terima kasih kawan yang sentiasa memudahkan.

KOMA

Sebenarnya sejak hari pertama berita tentang pengarah filem terkenal Yasmin Ahmad terkena serangan strok di siarkan, ada sedikit rasa pilu di hati. Dia, pengarah yang cukup berbakat. Saya kagum walaupun ada beberapa perkara yang saya tidak setuju mengenai hasil tangan beliau melalui filem-filemnya.

Berita pemergian beliau juga memberi kesan kepada hari saya.

Tidak perlu sebut lagi hal ini.

Namun ada hal yang masih berlarutan. Tempiasnya mengenai blog saya.

Picture 5

Picture 6

Suatu waktu dahulu, pada tahun 2007, saya pernah menulis sebuah entri mengenai karya beliau dengan tajuk YASMIN AHMAD. Entri itu cuma berkisah tentang beberapa filem Yasmin yang saya kira tidak begitu sedap pada pandangan mata saya. Dan entri itu juga saya kira entri yang seimbang. Saya masih mengangumi beliau.

Kini, setelah beliau tiada, saya kira hal-hal peribadi beliau bukanlah suatu hal yang perlu dijaja apatah lagi yang melibatkan hal mengaibkan atau apa-apa sahaja. Namun entri Yasmin Ahmad ini menjadi popular di blog saya sejak akhir-akhir ini dengan carian kata kunci yang saya kira ‘untuk apa?’ Kata kunci yang entah apa-apa dan saya kira mereka yang menggunakan kata kunci itu sangat biadap dan tiada ‘hati’. Tidak ada kerja lainkah selain mahu mengorek dan menggali rahsia hidup orang lain yang telah pergi? Mungkinkah yang melakukan ‘kerja’ sebegini terdiri daripada para wartawan?

Hal ini turut dirasai oleh masyarakat apabila suratkhabar Kosmo menyiarkan hal yang bukan-bukan mengenai Yasmin Ahmad.

Sudah-sudahlah wahai manusia yang tak punya rasa. Usah ‘menangguk di air yang keruh’.

KOMA

Command + Shift + 3

Cara mencetak skrin dengan Mac.

Terima kasih sekali lagi.

Bacaan lanjut :

Rantingsbymm

Syahrilkadir

Facebook

DSC_0380

Kadang tidak semua soalan perlu jawapan. Ini hal yang pernah saya sebut-sebutkan dalam beberapa entri di blog ini.

Ya, tidak semua soalan perlu jawapan. Itu untuk hal yang lain, kawan.

Hari ini, saya kira semua soalan yang melingkungi diri telah saya sediakan jawapannya.

Ada rasa puas walaupun agak cuak sedikit dengan keputusan atau kesan jawapan itu kelak.

Insya Allah, doa dan usaha. Pesan kawan-kawan yang saya hargai. Terima kasih kawan-kawan.

KOMA

SESI 1 – Ujian bertulis yang saya duduki pagi tadi masih terkesan di kepala. Berbayang-bayang soalan yang perlu saya sudahi. Menyunting manuskrip ilmiah dan karya kreatif. Walaupun hanya dua mukasurat, ianya soalan yang agak ragu-ragu saya sudahi. Ada banyak alasan di sini. Bahagian kedua lebih kepada soalan merenung diri sendiri. Genre buku yang bagaimanakah yang anda minati?

Telah berjawab semua dan Alhamdulillah, saya melepasi soalan-soalan sesi pertama ini.

SESI 2 – Gementar menghantui. Jumpa kawan-kawan. Katanya soalan biasa-biasa sahaja. Saya meminta hati agar jangan terlalu cepat mengalah. Meminta jantung juga agar jangan terlalu laju berlari. Ia menyesakkan. Pelbagai bentuk soalan diajukan. Saya kira agak banyak kali juga saya menghadapi situasi begini sebelum ini. Entah kenapa kali ini agar gemuruh. Alhamdulillah, setiap soalan tidak dibiarkan tanpa jawapan. Dan saya kira jawapan yang diberi bukan jawapan main-main.

Semoga segalanya baik.

Keputusan ditangan tuan hamba.

Hamba mengikut sahaja.

KOMA

Sehabis sesi soal-soal dan jawab-jawab, saya mendatangi kawan-kawan yang baharu dikenali. Seperti biasa ada soal-soal dan jawab-jawab yang agak biasa dan luar biasa.

“Awak ada blog bukan?” Soal kawan itu.

Saya agak terkejut. Apatah lagi apabia dia menyebut hal-hal yang pernah berlaku dalam blog saya – saya berura-ura mahu menutup blog.

Saya tanyakan pada dia, bagaimana dia boleh mengecam saya. Tentunya ini soalan saya yang kurang akal setelah diketahui yang saya menampal beberapa gambar saya di blog, Facebook juga Goodreads.

Maka perbualan-perbualan seterusnya memasuki fasa saling kenal-mengenali dan cerita-cerita yang berkait-kait.

“Nak tanya sikitlah. Apa makna kata ‘KOMA’ dalam entri awak itu? Siap huruf besar dan bold lagi,” tanyanya lagi, yang membuat saya ter ‘erkkk’.

Maka saya jelaskan pada beliau dengan panjang lebar bagi menjawab soalan-soalan beliau itu.

Pendapat dia, sama seperti apa tujuan saya menghadiahkan KOMA kepada pembaca. Ya KOMA itu bagai tembok yang terpaksa kamu hadapi setelah kamu berlari di atas huruf-huruf yang saya susun. Berehatlah setelah KOMA.

Hari ini, memang hari saya menjawab soalan. Dan ia memang untuk hal yang ini. Perlu jawapan untuk soal-soal begini.

DSC_1012

Ya. Kawan-kawan marah bila saya buat begini.

Kawan-kawan yang saya suka.

“Kata tidak mahu berblog lagi?” tanya kawan pejabat yang melihat saya membelek-belek blog kesayangan saya.

Saya diam. Mencari alasan.

Ya, saya sayang blog saya. Kerana ini jiwa saya. Ini perjalanan saya dua tiga tahun ini.

Dan saya kira keputusan ini penting untuk saya dan kawan-kawan saya.

KOMA

Blog Psittacula ini, kenapa saya perlu berhenti menulis di blog ini?

Sebab tepu. Sebab kata-kata saya, dan pendirian saya disalah erti oleh pembaca yang tidak mengerti [baca: kawan-kawan yang saya tak suka dan mereka pun tak suka saya. Hahaha…]

Saya perlu berhenti kerana separuh perhatian dan ketaksuban saya pada kehidupan tertumpah di sini.

Saya perlu berhenti kerana blog ini mencuri daya menulis saya yang sepatutnya tertumpah ke medium yang lebih baik dari ini.

KOMA

Blog Psittacula ini, kenapa saya perlu meneruskan blog ini?

Sebab blog saya ramai pembaca. Hohoho…..perasan. [statistik, biarlah saya sahaja tahu]

Sebab menerima banyak email, sms, ym dan secara muka meminta saya usah berhenti.

Sebab saya perlu medium santai untuk mengikis tekanan. Caranya menulis apa yang membebankan di dalam blog ini. Ya. Ini alasan yang utama.

Keduanya, saya mahu berkongsi pengalaman saya kepada kamu yang membaca blog ini. Pengalaman kita berbeza bukan?

Ketiganya, saya punya ramai kawan yang baik-baik dan berbakat. Saya perlu cerita kepada kamu semua tentang mereka. Tentang cara mereka memperoleh kejayaan. Tentang cara mereka menangani kegagalan. Supaya kita saling memanfaati.

Keempat, saya punya ramai kawan yang memerlukan sokongan saya. Kami jarang berjumpa. Jadi blog adalah medium terbaik untuk saya dedikasikan kata-kata semangat buat kawan-kawan saya. Ini termasuklah berkongsi masalah mereka dengan mereka dan kamu. Dan komen-komen dari kamu, beri semangat yang besar buat yang lain.

Kelima, saya mempunyai banyak perkara baik mahu dikongsi. Contohnya, buku-buku yang kawan-kawan saya tulis.  Tempat-tempat menarik yang saya dan kawan-kawan saya pergi. Dan peristiwa-peristiwa yang saya kira harus di rakam dalam bentuk penulisan untuk rujukan.

Saya perlu berhenti di sini walaupun senarai sebab mengapa saya perlu blog ini tak akan habis.

KOMA

Jadinya, saya fikir melihatkan sebab-sebab di atas. Apa yang perlu saya buat?

Berhenti.

Atau.

Terus.

meow

“Saya sedang pening,” beritahu saya pada dia, tentang kesibukan saya kebelakangan ini, dan kekalutan saya melaksanakan tugas yang kebanyakannya datang di saat-saat akhir.

Sambung saya lagi, “waktu beginilah, idea menulis datang mencurah. Pagi tadi semasa dalam perjalanan ke pejabat, ilham itu datang dengan laju dan padat. Saya capai nota dan pen, catat isi penting dan beberapa catatan lain. Dan saya kena hon oleh kenderaan di belakang kerana lampu hijau telah menyala tetapi kereta saya tidak bergerak.

“Memang. Kadang, waktu kita banyak kerja, waktu itulah idea menulis datang. Masa itu otak kita kan bekerja keras,” katanya yang merupakan seorang penulis yang amat saya kagumi dan satu-satunya penulis perempuan yang saya suka baca hasil karyanya.

KOMA

Saya sangat sibuk sehingga terlupakan banyak perkara.

Ternyata masa bukan emas bagi saya. Kerana nilai emas tidaklah setinggi mana. Nilai masa lebih dari itu.

Nilai persahabatan juga.

Maaf kawan, terpaksa abaikan panggilan dan sms dari kamu kerana waktu itu saya berada di PICC dan Kg. Baru. Ambil gambar.

Dan selepas ini jadual saya sangat padat.

KOMA

“Kak, saya mahu ambil semula cerpen yang telah saya hantar. Untuk penambahbaikan. Akak bagi masa untuk saya agar saya disiplin untuk menghantar cerpen itu,” kata saya kepadanya yang tidak sepatutnya saya panggil kakak kerana tarafnya lebih tinggi daripada saya.

“Hantar dalam pertengahan bulan tiga boleh?” katanya memberi tarikh mati penghantaran cerpen itu.

Erk. Bulan tiga jadual saya penuh dengan aktiviti bulan dakwah. Mampukah?

KOMA

“25 Februari sehingga 2 Mac saya akan ke Pulau Pinang. Karnival Halal,” kata saya.

“Lamanya…” jawab dia.

“4 Mac sehingga 6 Mac berada di Melaka, InsyaAllah. Dan selepas itu akan ‘capik’ dengan aktiviti Bulan Dakwah yang lain,” sambung saya lagi.

Saya penat. Blog akan saya rehatkan.

dsc_0040psd

Puan Ainon pernah berkata, “tulis apa sahaja jika kamu rasa kamu sahaja yang akan membacanya. Tulis sesuatu yang bermanfaat, bahasa yang baik dan nilai yang tinggi jika kamu mahu semua orang baca apa yang kamu tulis.”

Puan Nisah juga pernah mengulas, “penulis, apabila telah meninggal dunia, tulisannya tetap akan dibaca oleh orang lain. Oleh itu bentuk bahan dan bahasa yang bagaimana yang akan kamu tinggalkan?”

Hari ini hari pertama dalam bulan terakhir.

Fasa belajar menulis. Blog dan buku. Apa bezanya?

Dan hal ini mengingatkan saya pada seorang rakan blog yang menekankan doktrin “Blog is blogla, medan expresi diri, something personal, just accept those who blog as a medium of self expression, terapi minda.”

Saya tidak fikir kita manusia yang tahu hidup hanya sekali, menolak untuk melakukan sesuatu yang bermanfaat dengan menulis benda-benda yang baik untuk tatapan umum.

Jika memang menulis sebagai medan mengekspretasikan diri, sesuatu yang personal dan sebagainya, lakukan dengan baik dan bermoral. Jika tidak set sahaja blog itu sebagai ‘bukan untuk bacaan umum’. Private. Jadi, tiada sesiapa yang akan keliru dengan apa yang ingin anda luahkan.

Itu pandangan saya tentang tanggungjawab dan hobi menulis blog.

KOMA

Hari ini hari pertama dalam bulan terakhir.

Kebanyakan azam dan impian saya telah terlaksana dengan baik. Saya gembira. Alhamdulillah.

Namun, kenapa hanya kerana sedetik peristiwa hitam melanda, saya kehilangan nikmat gembira itu?

“Dan sekiranya kamu menghitung nikmat Allah, nescaya tidak dapat menghitungnya. Sesungguhnya Tuhan itu Maha Pengampun dan Maha Penyayang.” – (Surah an-Nahl, ayat 18)

“Jika kamu bersyukur maka Aku (Tuhan) akan menambah (nikmat) itu kepada kamu. Dan jika kamu engkar maka sesungguhnya seksa Aku amat pedih.” – (Surah Ibrahim, ayat 7)