DSC_3149

 

Hari ini 31 Disember 2012. Lebih tepat lagi hari ini merupakan hari terakhir bagi tahun 2012. Di FB sahaja, bertali arus yang mengucapkan selamat tinggal kepada 2012 dan bersedia dengan semangat menggamit 2013.

Masa.

Teringat novel Gadis Oren yang saya baca dan ulas pada tahun ini [dan ulasan itu memenangi hadiah di tempat keempat dengan ganjaran baucar sebanyak RM200].

Dalam novel itu konsep masa menjadi plot kepada jalan cerita. Bagaimana masa menemukan watak-wataknya. Bagaimana masa memanipulasi konflik yang dicetuskan. Bagaimana masa menjadi satu perkara yang sangat penting sehingga segala cara dilakukan demi memenuhi masa.

Dan begitulah kehidupan. Masa dan nyawa.

Islam.

Dalam agama Islam sendiri, konsep masa sangat diutamakan. Menghargai masa sangat dituntut kepada setiap umat.

Demi Masa! Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian, kecuali orang-orang yang beriman dan beramal shalih, dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan kesabaran. [al-‘Ashr 103:1-3]

Berdasarkan surah di atas, fahami konsep masa yang dilingkungi ajaran Islam. Masa yang ada hanya sementara, jangan bertangguh. Juga memanfaatkan masa di dunia sebaiknya.

Saya tidak mahu menjadi orang yang rugi lagi dengan melakukan hal yang sia-sia. Itulah keputusan yang saya ambil penghujung tahun 2011. Tidak disangka keputusan baik dan bermanfaat itu tidak dipersetujui oleh kawan yang masih mahu bergelumang dengan kezaliman kepada diri sendiri. Penghujung 2011 juga saya mengalami ujian maha berat dan Alhamdulillah, sepanjang tahun 2012, segalanya manis dan berada dalam landasan yang terbaik hasil keputusan yang telah dibuat.

KOMA

2012

Terlalu banyak yang tercatit. Itu penting untuk diri sendiri. Menilai kembali diri, kawan, keluarga dan segala yang berkaitan. Kerana ia menyumbang kepada baik atau jahatnya diri, seterusnya, menjadikan kita siapa pada masa akan datang.

Memiliki kawan-kawan yang baik, dijauhkan daripada kawan-kawan yang ‘busuk’, merupakan nikmat tidak ternilai. Di kala diri diuji, masih ramai menyebelahi dan memahami, malah lebih akrab dan lebih senyum terukir. Syukur pada Mu ya Allah atas ingatan yang diberi.

Memiliki kekuatan semula dan mula bekerja dengan lebih konsisten tanpa gangguan, berusaha menjadi yang lebih baik dari hari sebelumnya, dan kini mencicip manisnya kehidupan.

Memiliki Umar, pelengkap bahagia.

Memiliki cinta, setelah kelemahan dan kebobrokan menjadi perbincangan yang waras dan wajar. Ya Allah, nikmat manakah yang hamba-Mu ini lupakan. Maafkan daku ya Allah.

Dan macam-macam lagi senyum bahagia mengiringi 2012 yang bermakna.

Terima kasih Allah untuk kesekian kali tanpa jemu sehingga mati!

KOMA

Untuk 2013, sudah tentu azam-berazam akan meniti dibibir dan melekap di hati seperti biasa-biasa.

Senaraikan sahaja. Ia tidak salah malah merancang itu dituntut dalam kalendar perjalanan setiap muslim.

Untuk 2013, semoga umur panjang bagi mencicip nikmatnya hidup bersama mereka yang dikasihi.

Advertisements

Benar-benarkah berkawan itu apabila ia bermula, ia tidak akan terputus?

Dan apabila ia terputus, adakah ia perlu bermula semula ataupun sambung sahaja yang telah terputus?

KOMA

Semakin dewasa, semakin dibanjiri dengan konsep berkawan-kawan nan seribu.

Ah, betapa semasa kecil, kita hanya fikir perlu kawan untuk hidup. Bagaimana adik-adik saya, tidak mahu meneruskan pelajaran di sesebuah institusi hanya kerana’ tidak punya kawan’ yang boleh sama-sama belajar di sana.

Saya katakan sahaja, ‘jangan terlalu setia kepada kawan. Ia datang dan pergi. Ia mengajar kita erti berperi.”

Pernah juga, adik berkata, “dia sudah berubah. Dahulu, semasa sekolah, dia tidak begini.”

“Sudah berapa lama kamu terpisah?” tanya saya.

“Lebih kurang 10 tahun,”

Saya diam.

“Kamu harus bermula semula. Dengan umur yang semakin meningkat dan dengan kematangan yang semakin menebal,” jelas saya kemudiannya.

Ya, ia bukan menyambung apa yang pernah dikecapi dahulu, tetapi bermula semula.

Betapa, kawan-perkawanan itu bukan mengira tempoh masa kamu berkawan. Kerana ia perlu dikemaskini setiap ketika.

“Seperti kemaskini status Facebook, supaya semua kawan tahu bagaimana kita setiap hari?” tanya adik lagi.

Saya angguk. Mungkin juga begitu.

Semasa kecil dan setelah dewasa, ia berbeza.

Jadi, jangan berharap kawan kamu yang pernah mengelap ais krim yang mencomoti bibir kamu ketika kamu kecil dahulu, akan mengelap comot itu ketika kamu telah dewasa.. Mungkin juga, orang yang sama yang pernah mengelap comot itu juga, bisa sahaja mentertawakan kecomotan kamu.

KOMA

Kawan, kita pernah berkawan semasa kecil.

Ia tidak bermakna kamu faham saya apabila saya dewasa.

Kita sentiasa berubah.

bb

Seorang kawan beriya-iya bercakap hal teori. Karma.

Ya, sesuatu hal ada sebab mengapa ia berlaku. Dan sebab-musabab itu boleh jadi apa sahaja. Teori akan wujud di situ. Mungkin juga spekulasi. Paling bahaya syak-wasangka yang terhasil akibat terlalu berteori-teori dan memikirkan sebab akibat sesuatu hal.

Karma pula kamu jelaskan dengan ‘siapa buat jahat akan dapat balasan jahat. Buat baik pula di balas baik’. Iya itu betul.

Satu hal yang kamu terlupakan akibat permainan ‘angin barat’ itu.

Allah s.w.t.

Ya, saya katakan teori dan karma adalah permainan sang penjajah. Sehingga kita lupa setiap perkara itu adalah percaturan dan hal yang diuruskan oleh Allah s.w.t.

Ikhlas kawan. Ikhlas.

Iya, saya bukan baik benar. Usah pandang saya yang menyampaikan ini. Pandanglah dengan ikhlas apa yang mahu saya sampaikan.

KOMA

Teori dan karma banyak menghantui masyarakat kita sehingga mereka terikat dengan andaian-andaian yang akhirnya tidak benar. Memanglah, dah namanya andaian. Jadinya siapa yang berteori memang memandai-mandai sahaja. Jika benar? Oh, itu kebetulan, Tuhan mahu menguji sejauhmana kepercayaan kamu dengan teori dan karma atau kepada-Nya.

Kononnya mahu mengikat masayarakat agar lebih disiplin dan berbudaya dengan menekankan hukum karma.

Hey, siapa kamu mahu mempastikan ‘buat baik di balas baik, manakala yang jahat akan dibalas dengan jahat?’

Memanglah Tuhan sebutkan sesiapa yang mengingkari perintahnya, maka akan disumbat ke dalam neraka yang jahanam. Manakala siapa yang mengikuti segala perintahnya akan ditempatkan di syurga idaman. Itu hukum Allah s.w.t. Bukan karma.Bukan juga teori.

Jadinya?

Prinsip hidup terbaik [bukanlah terbaik, tetapi sebaiknya] – lakukan sesuatu dengan ikhlas hanya kerana Allah. Makanya dengan cara ini kita tidak akan kecewa apabila apa yang kita harapkan tidak menjadi.

Contohnya : Kamu buat baik, dan berharap orang akan membalas kebaikan kamu. Tetapi orang itu buat tidak tahu malah mengkhianati kamu. Kamu jadi marah kerana kamu penganut fahaman ‘karma’ yang katanya, buat baik akan di balas baik. Kamu mula marah, dan mengungkit. Mula berteori bukan-bukan mengapa orang itu tidak membalas kebaikan kamu.

Parah.

Ikhlas, memang hal yang subjektif kawan. Tetapi jika kita ikhlas kerana Allah, sanggupkah kita marahkan Allah? Sudah tentu sebagai hamba yang sedar diri, kita akan redha dan tahu, Tuhan takdirkan sesuatu bukan suka-suka. Ada sesuatu yang lain yang mahu ditunjukkan.

Istiqamah dalam ikhlas bukan mudah, tetapi cubalah yang terbaik. Paling penting usah perlekeh mereka yang ikhlas demi Allah.

Hal ini pernah dibincangkan semasa Perhimpunan Penulis Muda NAsional di Ayer Keroh, Melaka tempoh hari.

Ikhlas dalam menulis. Benar-benarkah kerana perjuangan dakwah atau kerana nama semata-mata? Hanya mereka yang menulis yang tahu apa tujuan sesuatu penulisan itu dihasilkan. Usah pertikai niat orang lain.

KOMA

DSC_1601

DSC_1598

Saya, menerima hadiah yang berharga dari rakan-rakan. Mereka ikhlas walaupun punya tujuan. Tujuan yang baik menjadikan pemberian itu sangat berharga. Ya, hari ini sangat manis buat saya.

Terima kasih Kak Nisah yang menghadiahkan buku kepada saya yang saya tahu tujuannya untuk saya bersemangat dalam penulisan. Saya amat hargai.

Terima kasih kawan menghadiahkan’buffalo’ buat saya dengan harapan kerja-kerja penyimpanan gambar saya lebih kemas dan efisien. Sangat berterima kasih.

Juga tempat menggantung kunci yang comel daripada kawan tidak bernama. Comel.

Kad ucapan yang dipenuhi tandatangan juga amat mengharukan.

Serta ucapan-ucapan selamat ulangtahun yang memenuhi ‘facebook’ saya. Terima kasih kawan.

Kek. Saya harap kamu yang memberinya ikhlas demi Allah. Jadinya bukan apa-apa jika saya tidak merasa kek itu. Usah tersinggung dengan hal remeh.