DSC_0257

Barisan pemenang HSBI bersama YB Mejar Jeneral Dato’ Jamil Khir, Menteri di Jabatan Perdana Menteri, dan kepimpinan DBP serta pihak penaja semasa Majlis Penyampaian Hadiah Sastera Berunsur Islam ke-12 yang bertempat di Dewan Bahasa dan Pustaka (DBP) hari ini.

PERMULAAN

“Kata orang, ilmu yang tidak diamalkan umpama pohon tidak berbuah,” jelas saya kepada adik.

“Eh, apa pula. Pohon, jika tidak berbuah, masih boleh menjadi manfaat kepada manusia. Kiranya pohon mempelam yang mandul di belakang rumah kita itu tiada manfaatkah kakak?” balas adik yang kadang memang bijak berfikir.

Saya mengiyakan kata-kata adik. Pohon mempelam itu, menjadi tempat burung melepas lelah, membuat sarang dan berteduh dari hujan. Pohon yang mandul itu juga, menjadi teduhan kami adik-beradik kala berpetang dengan jemput-jemput pisang, di bawahnya yang tersedia satu pangkin.

Pohon itu, walau tidak berbuah, ia meredup dan menyegarkan mata kami.

Harus fikir perumpamaan lain yang berkaitan dengan ilmu yang tidak diamalkan.

KOMA

Hadiah Sastera Berunsur Islam. HSBI.

Hari ini menghadiri majlis penyampaian Hadiah Sastera Berunsur Islam. Seramai 12 pemenang telah dirai. Senarai nama pemenang boleh sahaja berkunjung ke ujana Nisah Haron.

Hanya dua genre dipertandingkan. Puisi dan cerpen, berbanding tahun-tahun sebelumnya yang meletakkan genre novel, drama pentas dan drama televisyen dalam pertandingan ini. Jika hal ini disebabkan kekurangan dana, maka badan-badan Islam yang selama ini memperjuang kemaslahatan masyarakat Islam harus berganding bahu dengan Yayasan Pendidikan Islam bagi mengangkat sastera sebagai medium dakwah yang berkesan.

Dengan terbentuknya satu pertandingan begini, maka masyarakat memandang bidang sastera sebagai bidang yang sama popular dengan kegiatan seni yang lainnya seperti berlakon dan menyanyi. Hal ini juga seterusnya meningkatkan kefahaman masyarakat bahawa sastera itu luas bukan hanya sekadar terlingkung dalam bidang penulisan cerpen dan puisi sahaja.

Mengadakan semula genre novel, drama pentas dan drama televisyen berserta puisi dan cerpen yang diadakan saban tahun memungkinkan kita memperkaya karya sastera dan seterusnya mengangkat sastera di mata umum.

Berbalik kepada HSBI yang diadakan pagi tadi bertempat di Dewan Bahasa dan Pustaka pula, saya bersetuju dengan apa yang dikatakan oleh Saudara Rozlan tentang kesan dan impak HSBI yang harus dilaksanakan dalam bentuk antologi seperti yang berlaku kepada Hadiah Sastera Karya Utusan (HSKU). Namun, itu semua perlukan gerak kerja yang bukan main-main.

Saya berharap, keupayaan penulis, penerbit dan penaja memungkinkan sastera diangkat ke tempat yang sepatutnya terutama sastera berunsur Islam yang akan membantu kerajaan dalam menangani isu-isu kebejatan sosial masyarakat. Tidak dinafikan bahawa penulisan dan karya banyak mengubah manusia dan masyarakat ke arah yang lebih baik.

Di sinilah, maka saya kira penulis, penerbit dan pembaca akan merasa betapa manisnya buah yang di hasilkan oleh pohon yang ditanam dengan limpahan ilmu dan kudrat yang bukan sedikit itu.

PENUTUP

“Abah mahu tebang pohon mempelam dibelakang rumah,” sahut abah ketika saya tanyakan mengapa dia membelek-belek mesin gergaji pemotong pokok.

“Jangan abah. Nanti nak baca buku di mana? Kalau ibu buat cempedak goreng, kan bagus dapat makan di bawah pohon itu ramai-ramai. Juga sangat kasihan dengan burung-burung yang mula membuat sarang menjadikan pohon itu tempat menyambung generasi,” jawab saya dengan rasa bimbang sekali.

“Baca buku di rumah sahaja. Makan cempedak goreng di beranda. Ada angin nyaman sambil menonton televisyen. Burung-burung itu, telah tuhan cipta dengan kemandirian yang tinggi. Mereka tahu mencari tempat berteduh.” jawab abah sambil berlalu meninggalkan saya.

Dengungan kasar mesin gergaji pemotong itu melagukan tangis yang bukan sedikit buat saya dan adik. Ya, kerana pohon itu mandul, abah menebangnya. Kerana pohon itu uzur juga abah melupuskannya kerana bimbang ia menimpa rumah kami.

Pohon yang manakah yang tidak perlu ditebang atau dibuang kalaupun ianya mandul?

“Pohon rasa yang penuh dengan ilmu pengetahuan. Maka rasanya akan menyubur pohon hidup kamu juga buahnya boleh diberi kepada orang lain.”

Itu kata abah. Benar. Ilmu tanpa amal umpama pohon tanpa buah. Sekadar menjadi tempat singgahan. Namun masih bermanfaat bukan.

Jadilah pohon. Pohon apa sahaja.

jam copy

“Saya suka menerima surat cinta, kerana permulaan ayat pada surat sangat manis,” kata Natsuna.

“Natsuna yang disayangi….” sambung Soichiro.

“Ya. Betul. Saya paling suka bahagian itu. Tidak kira apapun isi kandungannya. Cukup dengan ayat pertama,” kata Natsuna.

Lagi-lagi melayan drama Jepun ini. Overtime.

KOMA

arenawati

Menjelangi Seminar Pemikiran Sasterawan Negara Arenawati [yang diminta oleh ahli panel agar gelarannya bukan di peringkat kebangsaan tetapi Nusantara], menemukan kekuatan sebenar seorang penulis yang lahir dari dendam yang mendalam terhadap penjajah dan kecintaan yang luhur terhadap khazanah warisan bangsanya.

Seingat saya, sepanjang seminar berlangsung, tiada karya ‘cinta’ Allahyarham Arenawati diceritakan. Mungkin ada hasil penulisan beliau tentang cinta. Tapi bukanlah cinta kekasih kepada kekasih semata.

Saya fikir, saya akan dapat mengunyah ayat-ayat manis penulis ini. Rupanya tiada yang manis kerana semua hasil karyanya ditulis berdasarkan semangat nasionalisme yang tinggi.

Beliau diibaratkan sebagai ‘super intelligent human being‘. Saya luluskan gelaran itu apabila meneliti karya-karya beliau yang dibedah melalui pelbagai aspek. Sangat menginspirasi. Penulis muda harus datang ke seminar ini. Harus, agar kamu tahu erti penulisan dan perjuangan dalam menulis, selain sibuk mencipta nama.

Apa yang saya dapat?

Semangat cinta. Cintakan perjuangan penulis yang menulis dengan ilmu dan semangat yang besar. Tanpa memikirkan imbalan yang akan diperolehi. Semata kerana dendam yang hanya boleh dilunasi dengan menghasilkan karya berbaur semangat cintakan bangsa, menyedarkan bangsa tentang cucuk-jarum bangsa penjajah serta menggali warisan peninggalan nenek moyang yang sangat berharga [budaya dan khazanah peribumi yang ingin dipecahbelahkan oleh penjajah].

Walaupun ada yang mempertikai bahawa Pak Arena terlalu mengagungkan Indonesia sebagai tanah tumpah darahnya, saya masih beranggapan itu bukan apa-apa kerana bagi saya dia tokoh penulis bersifat global dan mengenepikan sempadan geografi ketika berkarya. Apa sangatlah Malaysia dan Indonesia jika bangsanya sama sahaja?

“Kalau nak sangat baca hal-hal cinta, surat-surat cinta, bacalah Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck karya Hamka,” kata seorang rakan penulis yang ditemui di sana.

“Sudah baca. Memang terasa semangat cinta antara kekasih itu. Sangat manis dan bertatasusila,” jawab saya sambil mengenang kembali bait-bait ayat dalam surat cinta Zainudin kepada Hayati.

KOMA

“Wah, sampul surat cinta. Sudah lama tidak nampak sampul surat begini.”

Itu reaksi saya ketika Puan Nisah menyerahkan sampul surat berbunga berwarna biru muda itu kepada saya.

Di dalamnya, bukan surat cinta.

Suatu waktu dahulu, ketika usia menginjak remaja, sampul surat itu membawa banyak cerita. Tentang rotan. Tentang kawan. Tentang khianat. Tentang asmaraloka. Tentang jiwa. Tentang segala.

Sekurang-kurangnya, ketika gembira menerima ‘surat cinta’ dari Puan Nisah itu, saya terlupa bahawa saya juga menerima ‘surat cinta’ bersampul putih daripada pejabat yang meminta balasan tunjuk sebab dalam masa tujuh hari.

Saya akan balas.

DSC_0607

“Kenapa tidak angkat telefon? Saya malas menaip sms. Jemari pedih.” Itu mesej ringkas saya kepada seorang kawan penulis yang tidak mahu menjawab panggilan telefon saya.

Dia tidak petah bercakap. Jadi, dia segan. Itu katanya.

Dan bual-bual kami menerusi sms selama ini tentang puisi, tentang kata, tentang dunia, yang nampaknya sangat mendekatkan kami, rupa-rupanya hanya untuk acara itu. Acara bertukar pendapat dan kongsi idea. Selain itu, kami tetap manusia, yang punya beza laku dan cara.

Sekurang-kurangnya, dia sudi menjadi teman bincang puisi saya.

Saya sepatutnya bersyukur dan bukannya sibuk mempertikai tingkahnya yang sehingga kini masih tidak mahu mengangkat telefon selepas kali pertama dan kali terakhir kami bercakap baru-baru ini.

Cerita kita sama untuk berkarya, walaupun laku kita punya cerita yang berbeza.

KOMA

Hari ini, ada majlis yang saya hadiri. Majlis rasmi pejabat. Ada makan-makan. Ada penyampaian sijil dan segalanya.

Seperti biasa, saya mengambil gambar untuk tujuan berita dan arkib. Ada beberapa wartawan dan jurugambar turut menjalankan tugas masing-masing.

Semasa mahu mengambil gambar di pentas utama, sudut pandang kami terganggu, dan beberapa babak tidak dapat dirakam. Saya gelisah. Saya tanyakan pada rakan jurugambar yang lain sama ada mereka dapat merakamkan detik yang saya tertinggal tadi.

Mereka kata, mereka tidak rasa ralat sangat kerana mereka cuma perlu sekeping dua gambar untuk dimasukkan dalam berita. Jadinya, hal gangguan pada sudut pandang kami tadi tidak beri kesan kepada mereka.

Saya, perlu mengambil gambar setiap babak. Dan gangguan itu benar-benar menjengkelkan.

Sesiapapun kamu, lain kali bila berada di pentas, sila jangan membelakangkan tetamu. Tidak manis bila tetamu menonton bahagian belakang kamu [baca : punggung]. Paling penting, maaflah, gambar kamu tidak akan dirakam dalam keadaan begitu.

Saya juga lupa yang saya, jurugambar, diberi lesen untuk meminta ‘subjek’ memberi kerjasama.

“Kamu boleh panggil dan meminta mereka menghadap kamera,” kata rakan wartawan itu.

Rakan wartawan dan mereka yang  berada di pentas tadi, cerita kita memang tidak sama. Saya perlu ambil gambar semua babak. Rakan wartawan hanya perlu sekeping dua gambar untuk berita.

Dan kamu yang berada di pentas, mungkin punya cerita sendiri. Mungkin teruja dengan pengiktirafan sijil dan teruja berada di pentas dengan pemimpin negara itu, sehingga terlupa memandang kamera yang mahu merakam detik itu.

Cerita ini menjadi pengajaran buat saya agar lebih agresif selepas ini.

KOMA

DSC_0720

Bertemu Puan Nisah Haron di Dewan Bahasa dan Pustaka (DBP). Beliau mahu menyerahkan sesuatu kepada saya begitu juga saya mahu menyerahkan sesuatu buat beliau. Kad Ahli Seumur Hidup Persatuan Penulis Negeri Sembilan dan cd gambar bertukar tangan.

Terima kasih kerana membelikan buku Nyanyi Sunyi – Amir Hamzah buat saya. Bermakna amat.

Saya terus naik ke atas untuk menghadiri Seminar Pemikiran Sasterawan Negara Arenawati. Katanya, pembentangan kertas kerja hari ini sangat menarik. Saya terlepas semua itu. Tapi tidak mengapa, esok masih ada bukan?

DSC_0711

Saya hanya sempat mendengar pembentangan kertas kerja “Kutukan dari Langit dalam Tinjauan Teori Teksdealisme” oleh Prof. Dr. Abdul Rahman Napiah (Mana Sikana). Kagum dengan pemikiran Arenawati dalam menghasilkan karya ‘Kutukan Dari Langit’. Cerita Allahyarham Pak Arenawati dengan saya mungin tidak sama. Ya, tidak sama. Namun, keinginan menjadi penulis seperti beliau amat saya impikan.

KOMA

DSC_0715

“Saya baharu sahaja betulkan bahagian belakang kereta saya yang dilanggar minggu lepas. Tidaklah mahal sangat. Kamu, bila mahu betulkan kecederaan bahagian belakang kereta kamu?” tanya seorang kawan melalui telefon.

“Saya baharu sahaja mencederakan bahagian belakang kereta saya. Kali ke enam,” jawab saya.

Ya, kelalaian sendiri dan mungkin juga ‘sumbangan’ tempat meletak kereta DBP yang agak pelik itu, menyebabkan kereta saya yang tidak begitu disayangi itu, telah tercedera untuk kesekian kalinya.

Cerita kita beza kawan!

DSC_0102

Gambar-gambar yang lain boleh dilihat Facebook saya.

140 hingga 160 km/j. Seremban ke Melaka.

Mungkin boleh dipujuk rasa ‘terbang melayang’ itu dengan dendangan muzik gamelan dari Sunda yang diiringi bunyian air dan burung berkicauan.

Pemandu mempunyai platform yang baik iaitu lebuh raya yang baik turapannya dan tidak sesak seperti lebuhraya Kuala Lumpur.

Pemandu juga punya tiket yang baik iaitu lesen memandu.

Saya kira kisah di atas mampu menjelaskan serba sedikit konsep platform dan tiket.

KOMA

Perhimpunan Penulis Muda Nasional 2009 yang dihadiri baru-baru ini sangat terkesan kepada saya sehingga saya menyesal tidak sudah dengan keengganan membawa lap top ke sana. Jika tidak pastinya entri blog saya sejak hari Jumaat yang lepas dipenuhi idea baru tentang perhimpunan ini.

Banyak perkara berlaku selama 3 hari berkampung di Puteri Resort, Ayer Keroh, Melaka itu.

Seperti biasa, bertemu dengan penulis muda dan mapan, membeli buku [lagi], mendengar pembentangan kertas kerja dan menikmati perbincangan yang mencabar minda.

Pemilihan tajuk perbincangan dan kertas kerja amat bertepatan dengan tema perhimpunan kali ini iaitu “Perjuangan penulis Muda : Arah dan Cabaran”. Jadinya pelbagai isu tentang pemikiran, teori, arah tuju, cabaran dan isu bahasa (baca: PPSMI) dihujahkan. Juga terlibat sama hal kepimpinan dan sistem pendidikan.

Cuma beberapa perkara yang saya lihat amat tidak cantik dan tidak ranum untuk diperkatakan.

Pertama, persatuan penulis bukanlah satu tiket untuk kita berasa megah di dalamnya. Persatuan penulis hanyalah platform yang baik untuk kita belajar dan belajar. Dan ia bukan tiket untuk kita membangga diri dan lantang bersuara tanpa berfikir.

Berkarya dengan bebas melalui idea dan kepompong yang pecah [idea yang tidak terkongkong] serta menyebarkan karya itu di dalam medium yang pelbagai, itulah yang saya fahami melalui kertas kerja Saudara Ariff Muhammad.

Sila baca kertas kerja beliau di muka surat ke 10 melalui tajuk kecil, ‘seseorang penulis seharusnya…’. Baca item nombor 4.

Keduanya, sebelum bertanya soalan kepada panel, sebaiknya pendengar memberi perhatian sebaiknya agar tidak wujud pertanyaan yang ‘salah faham’ dan prejudis sehingga menutup peluang soalan yang lebih bernas diajukan.

Peserta [baca : penulis dan wartawan] merupakan platform yang baik untuk bertanya soalan kepada panel pembentang atas dasar ketidakfahaman dan mohon penjelasan lebih lanjut. Tetapi, saya fikir peserta tidak boleh gunakan tiket kebebasan bertanya itu dengan sewenang jika diselaputi emosi dan ‘latahan’ yang memanjang.

Ketiga, panel pembentang adalah platform terbaik untuk menyebarluas ilmu dan pengetahuan yang dimiliki. Dan saya kira panel pembentang tidak pernah diberi tiket untuk tidak menjawab soalan.

Jadinya, konsep platform dan tiket yang saya jelaskan di ‘koma’ kedua ini diharap betul dan difahami oleh pembaca.

InsyaAllah, saya akan menulis lagi tentang hal ini kemudian nanti.

KOMA

Ada satu perkara yang saya temui dalam seminar kali ini iaitu orang yang bijaksana tidak akan menguar-uarkan kebijaksanaannya dalam apa jua bentuk terutama percakapan.

Juga, bercakap tanpa berfikir tidak bagus untuk menjaga air muka.

Sekarang saya faham, mengapa ramai penulis lama dan mapan mempunyai sifat pendiam. Diam mereka berisi rupanya. Menjawab bila ditanya, itupun sepatah-sepatah dan bercakap dengan fikir yang panjang.

Mari kita sama-sama belajar wahai penulis muda.

d2

“Dua tahun berlalu begitu-begitu sahaja,” jelas saya kepada dia.

“Tidak. Banyak perkara yang telah kamu lakukan. Kalaupun bukan untuk orang lain, ia untuk diri kamu sendiri. Untuk mengenal siapa kamu dan apa tujuan kamu hidup,” jawabnya menyedapkan hati saya yang mula benci dengan impian.

Impian, semakin dikejar semakin menghindar. Salah diri atau masih ada yang belum diberesi?

Shhh…

Saya telah habis membaca novel Tahun-Tahun Yang Dinanti dalam masa satu hari, pada hari Sabtu yang lepas.

KOMA

9784770028891l

Tahun-Tahun Yang Dinanti, sebuah karya terjemahan Dewan Bahasa dan Pustaka daripada novel The Waiting Years. Penulisnya Fumiko Enchi.

Saya temui buku yang hampir ‘dilupuskan’ [dengan tanda biru pada novel ini sewaktu saya memilikinya], kerana terpesona dengan ulasan kecil tetapi padat oleh encik Rahimin. Terima kasih juga kepada encik yang bekerja di syarikat D itu, yang telah mencarikan buku ini serta merta apabila saya menelefonnya apabila kecewa novel lama ini tidak dijual semasa Pesta Buku yang berlangsung baru-baru ini. Novel ini ada dalam stor dengan tanda biru.

KOMA

Tomo dalam novel ini bukan semata-mata menangani perempuan-perempuan simpanan (gundik) suaminya, tetapi lebih daripada itu lahir sebagai seorang isteri yang sangat setia menjaga maruah dan kesinambungan keluarga serta sanggup melakukan apa sahaja demi memastikan aturan tradisi – ketaatan seorang isteri dalam apa jua perkara, dapat dilaksanakan olehnya, juga memastikan tiada ‘onar’ yang boleh memusnahkan keluarganya.

Tomo, menyimpan segala rahsia emosi seorang isteri yang sepi, seorang isteri yang harus menjaga keharmonian keluarga serta seorang isteri yang harus menjadi benteng yang kukuh agar segala masalah yang wujud dapat diseesaikan dengan baik.

Dalam hal ini, kritikan sosial yang dipaparkan ialah sikap  seorang suami yang ‘gatal’ dan tradisi sosial yang ‘menghalalkan’ penyimpanan gundik untuk suami. Shinakawa bukan sahaja bebas ‘bermain’ dengan geisha-geisha, malahan punya hubungan ‘nafsu’ dengan pembantu-pembantu rumahnya sendiri.

Menurut hemat saya sebagai pembaca, intipati sebenar dalam novel ini bukanlah hal Tomo yang sanggup mencarikan gundik terbaik untuk suaminya atas dasar agar institusi keluarganya terpelihara dengan adanya gundik yang boleh diharapkan dan dipercayai. Intipati novel ini juga bukanlah hal paparan emosi Tomo yang menjadi ‘kain buruk’ apabila suaminya punya gundik yang lebih muda dan cantik daripadanya sehingga biliknya dingin dan sepi.

Bukan juga hal kekuatan Tomo sebagai wanita yang sangat setia, kuat dan hebat meguruskan rumahtangga sehingga dipandang sebagai tunjang dalam rumah itu serta punya kelebihan membaca diri wanita lain.

Tahun-tahun yang dinanti, sebenarnya lebih kepada Suga. Gundik pertama yang didatangkan dalam keadaan suci dan naif (berusia lima belas tahun).

Suga, seorang gadis yang tidak tahu apa-apa. Didatangkan kononnya memberi khidmat terbaik untuk keluarga Shinakawa, dan akhirnya mengerti bahawa ‘khidmat terbaik’ itu adalah menjadi gundik. Suga adalah mangsa pengkhianatan ibu bapanya, Tomo dan Shinakawa.

Suga, menghabiskan zaman kanak-kanak dengan melayan nafsu Shinakawa yang berusia 24 tahun lebih tua daripadanya, terpaksa memejam mata dengan kehadiran Yumi sebagai gundik kedua serta bergaduh dengan emosi apabila Shinakawa turut menjalinkan hubungan sulit dengan menantunya sendiri, Miya.

Walaupun Suga menjadi gundik kesayangan Shinakawa, ia tetap menjadi kudis kepada Suga, apatah lagi apabila Yumi dibebaskan dan dibenarkan berkahwin. Suga tetap gundik, tetap seorang wanita yang menjadi perempuan simpanan. Suga tetap menjadi seorang wanita yang meniti tahun demi tahun sehingga usinya meningkat dan tidak memungkinkan dia berkahwin dan mempunyai anak serta keluarga sendiri.

Persepsinya kepada lelaki berubah, begitu juga kepada Tomo yang dianggap punca kepada penderitaannya dan kekosongan masa hadapannya tahun demi tahun.

Itu persepsi saya tentang novel ini.

KOMA

“Tahun-Tahun Yang Dinanti punya pengakhiran yang tidak saya harapkan. Seolah-olah ada bab yang tertinggal,” ulas saya kepadanya menerusi telefon genggam.

“Bagaimana?” tanya dia penuh minat.

“Oh, jangan tanya. Kamu harus cari masa dan baca sendiri. Lagipun kamu tahu, saya tidak akan berhenti bercakap tentang buku,” jawab saya yang tidak suka bercakap lama-lama di telefon.

Kamu tahu itu bukan? Apatah lagi bercakap hal-hal yang patut kita abaikan.

*Gambar buku tidak sempat diambil.

buku

“Pergi Pesta Buku lagi tak?” tanya saya kepada seorang teman penulis yang menemani saya ke Pesta Buku pagi tadi.

Dia menjawab, katanya dia akan pergi pada hari Ahad ini.

Jadi, saya memohon padanya agar dia dapat membelikan sebuah dua buku lagi untuk saya.

Dan saya terlupa sudah berapa banyak buku yang saya beli, buku yang telah di baca, buku yang berada di meja pejabat, di dalam kereta dan dipinjamkan kepada kawan-kawan.

Sudah tiba masanya, mungkin untuk membuat senarai buku yang saya miliki. Supaya senang untuk dijilidkan apabila impian memiliki sebuah ruang sebagai perpustakaan akan terlaksana kelak.

Masih ada yang tertinggal rupanya dalam mencari kepuasan memiliki buku yang bakal memberi kesan dalam perjalanan hidup saya.

KOMA

Ketupat Cinta – Faisal Tehrani (Ameen Kreatif)

Panggil Aku Melaju – Rahmat Haroun Hashim (DBP)

Yakjuj dan Makjuj, Bencana Di Sebalik Gunung – Wisnu Sosongko @ Muhammad Alexander (PTS Islamika)

Tiga telah dimiliki.

Satu lagi yang berjudul, Tahun-Tahun Yang Dinanti oleh Fumiko Enchi (DBP) telah dibeli melalui seorang kawan yang bekerja di Syarikat D [katanya]. Tetapi masih belum berada di tangan saya.

Kamus Sinonim – kata seorang teman, saya perlu memiliki kamus ini untuk memperkaya kosa kata Bahasa Melayu saya. Terutama untuk pembinaan sebuah puisi yang memerlukan gaya bahasa dan diksi yang menarik dan indah. Tetapi kamus ini tidak di temui di booth Utusan Publication. Katanya sudah kehabisan stok. Jadinya,di mana harus saya cari kamus ini?

Dan ada beberapa buah buku lagi yang perlu saya beli setelah melihat senarai buku yang dibeli oleh kawan-kawan.

Itulah, bukankah sudah diingatkan, usah berlama-lama di Pesta Buku. Sudahnya, asyik rasa banyak yang tertinggal.

KOMA

Saya rasa tidak berapa seronok dengan Pesta Buku Antarabangsa 2009 kali ini. Mungkin dengan ruang legarnya yang agak sempit dan terhad, tidak seperti tahun lepas.

Mungkin juga terasa lebih semak dengan booth ‘menjual’ bahasa Inggeris dan  segala macam ‘jualan’ yang memaksa kita berhenti dan mendengar mereka mengulang skrip meminta kita membeli ‘ilmu’ mereka.

Ya, ada yang tertinggal sehingga kamera yang disandang juga tidak bernafsu merakam gambar bersama penulis-penulis ataupun khalayak pembaca yang memenuhi ruang.

KOMA

kereta

Ada yang tertinggal, mungkin semasa dalam perjalanan pulang ke rumah, sehingga kereta saya ditimpa kemalangan kali ke…errr… kali ke lima mungkin.

Ada yang tertinggal. Doa menaiki kenderaan atau ingatan Tuhan terhadap beberapa kelalaian saya hari ini.

acar

“Nenas, timun, lada besar, bawang, sedikit gula dan sedikit cuka. Ini bahan untuk acar,” jelas ibu.

“Sedap kah?” tanya saya.

“Sedap jika betul gaulnya dan betul sukatannya. Juga sedap jika memang kamu suka,” sahut ibu.

“Oh, macam menulis dan membaca buku la kan?” tanya saya lagi.

Dan ibu senyum sambil terus menggaul bahan-bahan itu membentuk figura ‘acar’ yang sedap dimakan bersama nasi minyak dan ayam masak merah.

KOMA

Bengkel Penulisan Kreatif (Cerpen), anjuran DBP dan Persatuan Penulis Negeri Sembilan (PEN) telah berlangsung minggu lalu dan saya salah seorang pesertanya [yang masih gagal memahami konsep penulisan cerpen].

Kata penganjur, “selalunya, pelajar yang sama dalam kelas yang sama setiap tahun, bermakna pelajar itu ‘kurang bijak’ “.

Itu konsep pengajian dan persekolahan. Kamu gagal dan terpaksa mengulang kelas.

Tetapi bengkel seperti ini, kamu tidak dikira ‘kurang bijak’ tetapi sentiasa mahu membaiki diri.

Usaha yang baik ini saya lihat di mana-mana. Pelbagai pihak terutama penulis dan penerbit banyak melaksanakan bengkel penulisan untuk memberi tunjuk ajar kepada penulis muda. Percuma atau berbayar.

Bukankah itu peluang  yang tidak harus kita abaikan?

KOMA

“Karya kita masih belum asli. Tema ikut acuan barat. Padahal dalam masyarakat kita banyak perkara boleh diperkatakan dan diadaptasi dalam bentuk penulisan.”

Itu kata-kata yang dilontarkan oleh pembimbing bengkel, YM Tuan Norizan Mohd Yunos (Ana Balqis).

Dan sejak akhir-akhir ini saya lihat penulisan karya kreatif di negara kita semakin baik dan rencam. Sudah banyak buku yang memperkatakan tentang nilai dan budaya masyarakat Melayu.

Saya bangga itu.

KOMA

Tajuk cerpen amat penting kerana ia akan menjadi kayu ukur pembaca untuk terus membaca.

“Ini apa ni, tajuk macam drama radio,” kata Ana Balqis.

Dan kami tertawa kepada empunya cerpen yang dibedah dan kepada diri sendiri.

KOMA

“Cuma harap ada sesuatu dapat dihasilkan. Percambahan semangat dan idea kadang perlu teman, kadang boleh sahaja sendiri-sendiri. Saya tahu kamu juga semangat mahu menulis,” katanya petang itu melalui khidmat pesanan ringkas (SMS).

“Iye, semangat. Pakai lawa-lawa tidak tahu ke mana, siap pen dan kertas tidak tahu nak tulis apa,” jawab sahabatnya yang tidak mahu digelar jejaka atau siapa-siapa.


bukubm

Apabila kita meletakkan sesuatu bukan pada tempatnya, inilah yang terjadi. Penulis tidak tahu apa yang ditulis, editor tidak menjalankan kerja penyuntingan dengan baik serta pemimpin yang tidak menjalankan fungsinya dengan baik.

Wacana Intelektual, Dewan Bahasa dan Pustaka (DBP), 17 November 2008, 8.30 malam. Ini maklumat yang saya hadam untuk menghadirkan diri ke DBP.

Tajuk wacana ialah Penerbitan Buku : Tuntutan Intelektual atau tarikan Komersial oleh Dato’ Dr. Hassan Ahmad, seorang tokoh pendidik dan budayawan (Pengarah Eksekutif Yayasan Karyawan Malaysia).

dato

Pelbagai isu penerbitan buku diungkap. Sedari proses awal penulisan yang dikatakan bahawa penulis yang baik memikirkan dua perkara yang penting iaitu bahasa yang digunakan dan isi kandungan yang bermanfaat. Selain itu, bagi penulis buku, peranan editor sebagai pengemas hasil tulisan dan juga peranan penerbit yang menerbit dan memasarkan hasil tulisan yang baik dan bermutu.

Sesi soal jawab seterusnya mengungkap persoalan bahasa Melayu sebagai bahasa yang paling mudah berbanding bahasa lain. Apa yang dieja itulah yang disebut. Beberapa perkataan bahasa Inggeris yang sebutannya tidak sama dengan ejaan menjadi contoh panel. Ya, Bahasa Melayu itu mudah dan indah. Juga sarat dengan makna dan nilai walaupun tidak menurut tatabahasa yang formal.

Dasar Buku Negara 1985, penerbitan DBP, dan hala tuju penerbitan DBP sekali lagi menjadi perdebatan yang panas.

Seorang tetamu yang menggelarkan dirinya sebagai ‘hantu’ melambangkan keadaan DBP kini, seumpama perlakuan Sang Nila Utama yang sanggup membuang harta benda dan mahkota dek kerana takutnya tenggelam kapal yang dinakhodainya. Mungkin juga perumpamaan ini membayangkan pucuk pimpinan DBP yang dikatakan kurang kena pada tempatnya.

Terdapat juga pendapat yang menyarankan agar DBP berpijak pada buminya sendiri dan tidak perlu bersaing dengan mana-mana institusi penerbitan di negara ini. DBP di saran bergerak dalam gelombang ‘blue ocean‘ nya sendiri sebagai satu-satunya badan yang memperjuang sastera, bahasa dan budaya. Ketepikan soal komersial, dan pertahankan nilai intelektualnya di mata umum.

Apa-apapun, pendapat saya agar DBP tidak lelah dalam memelihara khazanah persuratan Melayu. Jangan putus asa. Dan letakkan ‘manusia’ yang benar-benar mahu berjuang atas nama budaya bangsanya dan elakkan memilih ‘manusia’ yang memikirkan nilai komersial semata-mata.

Kata kunci dalam perjuangan ini ialah ‘passion‘ iaitu ‘keghairahan’ dan semangat jiwa yang besar dalam menghasilkan buku dan karya yang baik – bahasa Melayu tinggi dan isi kandungan yang bernas serta karyanya sampai kepada masyarakat.

Ini soalan yang tidak tertanyakan malam tadi:

Apa pula istilah untuk penulis blog yang punya khalayak pembaca yang ramai, isi kandungan penulisan yang bernas tetapi bahasa yang digunakan cacamerba?

Malam ini sejak pukul 9 malam tadi, pendengaran dan penglihatan saya dipenuhi dengan hujah-hujah tentang isu kenaikan minyak. Panas tapi tenang. Itulah debat yang seharusnya berlaku antara dua pihak yang mempunyai pendapat yang berbeza.

Perdebatan antara Menteri Penerangan, Datuk Ahmad Shabery Cheek dengan Penasihat Parti Keadilan Rakyat (PKR), Datuk Seri Anwar Ibrahim tidak seharusnya dinilai dari sudut kehebatan berpidato, tetapi yang penting adalah aspek kebenaran dan realiti.Ketua Penerangan UMNO, Tan Sri Muhammad Muhd. Taib berkata, aspek itu yang penting untuk difahami rakyat kerana jika petah sekalipun, ia tidak bermakna sekiranya fakta diputar belit dan dipesongkan. (Utusan Online, 12 Julai).

Kenapa saya yang cetek isu semasa dan politik ni, boleh dapat bezakan antara fakta dan escapisme yang berlaku kepada salah seorang pendebat?

Rasanya semua penonton dapat menilai siapa yang berdebat atas dasar fakta dan siapa pula yang asyik mengemukakan hujah escapisme sambil membuat serangan peribadi bertubi-tubi kepada pihak lawannya?

Aduhai, rakyat sekalian, melalui debat ni, pilihlah pemimpin yang benar-benar tidak memeningkan anda dengan hujah putarbelit dan cakap seperti bukan seorang pemimpin ‘yang dipilih rakyat’.

Debat yang paling menarik yang membuat saya semakin mengerti bahawa;

“kalau kita tak punya banyak fakta tentang isu yang didebatkan, lebih baik kita buat serangan peribadi dan juga hujah escapisme. Sekurang-kurangnya kita tidak dicap KAKI TIDUR”

Cuma 50 minit untuk isu yang besar. Aduhai, masih sempat tidur?


Apabila naga dan harimau [baca: Rimau] bergaduh, Bayan di tengah-tengah pasti tersepit. Tapi Bayan mampu tersenyum bahagia.

Kamu perasan. Cheh!

Kisah dalam kisah. Atau lebih dikenali dengan nama cerita berbingkai.

KISAH BERKISAH 1

Hari ini di Dewan Bahasa dan Pustaka mengadakan Bengkel Ilustrasi Buku Bergambar Kanak-Kanak yang menjemput seorang pelukis ilustrasi buku kanak-kanak, Axel Scheffler dari German.

Ini kisah sebenarnya. Axel Scheffler terkenal melalui bidang penyediaan ilustrasi buku kanak-kanak dan banyak karyanya telah diiktiraf di peringkat antarabangsa seperti Blue Peter Award for The Best Illustrated Book to Read Aloud bagi buku The Snail and The Whale dan Room on the Broom.

Manakala buku The Gruffalo yang memaparkan gambar seekor [?] makhluk jelmaan yang menakutkan tetapi nampak manis, telah memenangi anugerah Smarties Gold Medal award for Picture Books. Buku ini telah diterjemahkan ke lebih 20 bahasa dan berjaya dijual melebihi dua juta naskhah.

Bengkel ini sebenarnya merupakan satu perkongsian pengalaman antara panel [Axel} dengan pelukis tempatan serta memupuk minat kepada mereka yang baru menerokai bidang ini. Dan tidak dinafikan, pelukis tempatan juga tidak kurang hebatnya. Antaranya Mohd Yusof bin Ismail, Asmadi Abdul wahab dan tidak terlupakan sinaganaga serta ramai lagi.

Antara karya pelukis tempatan yang dipamerkan di sana:

KISAH BERKISAH 2

Blook Ayah Kita Bos yang baru saya miliki sedangkan buku ini sudah lunyai ditangan orang lain. Maknanya? Maknanya saya lambat memilikinya la…

Saya bagi sms pada dia , Lama tak jumpa. Kalau saya cakap dengan rimau, saya sedang bertentang mata dengan naga, dia mesti bengkek. Hahahaha…

Dia jawab, Saya tengah tengok kertas A4

Saya merajuk, ye la, A4 lebih seksi dan sedikit transparent.

Dia gelak senyap, Muerkekeke….

*Fuh…nasib baik buku Ayah Kita Bos ada lagi.

KISAH BERKISAH 3

Bertemu Marsli N.O. Buku-buku karya beliau yang saya janjikan pada diri sendiri mahu memilikinya bulan hadapan telah pun saya miliki hari ini. Terima kasih Encik Marsli yang mungkin juga bersusah payah menemui saya di DBP sedangkan kami telah berjanji untuk bertemu pada malam Jumaat ini semasa Baca Puisi Kuala Lumpur.

Dan semangat serta kata-kata manis yang dititipkan buat saya secara enam mata [naga ada sekali], benar-benar menggugah semangat saya untuk menulis semula. Semangat itu telah hilang bersama perginya bos saya yang telah berpindah ke JPM.

KISAH BERKISAH 4

Semalam Saya menerima buah tangan Zaki Zainol aka Kangaq. Saya gembira. Sambil memikirkan jadual yang akan diganggu gugat bagi memberi ruang meneroka Takluk Jagat – Amukan Indera Bumi [Bahagian II].

Ya, saya bergegas memesan Takluk Jagat II ini setelah teruja membaca Takluk Jagat 1 – Bisikan Ariasha.

Baru tiba muka surat ke 7, saya sudah tergelak sengal di dalam bas yang dipadati oleh Abang La dan Abang Don. Dan aduh….terbaca muka surat terakhir yang tidak sepatutnya saya baca.

Terima Kasih Kangaq!

*Senyum yang bertimpa-timpa tidak sakit seperti sakitnya ‘sudah jatuh ditimpa tangga'”.

Jika kamu seorang yang BAIK, tolong jangan biarkan titik hitam itu menggelapkan hari kamu.

Puas! Mungkin itu yang terdetik di hati pemenang Baca Naskhah Klasik : Hikayat Nakhoda Muda 2008 yang berlangsung semalam. Dengan penghayatan yang baik, kostum yang menarik, suara yang tenang dan pembinaan suasana yang sesuai, beliau memang layak menang.

Saya kalah. Tapi bukan itu yang menjadi titik hitam untuk saya hari ini.

Oh ya, titik hitam itu telah hilang apabila melihat beg kertas yang penuh dengan buku-buku terbitan DBP. Pemberian seorang teman yang bekerja di sana. Terima kasih Tina. Juga DBP kerana membantu saya membuang dendam.

Saya kalah. Tapi tidak mengapa. Saya memang tidak layak untuk menang. Banyak perkara perlu diperbaiki. Dan saya setuju dengan kata-kata salah seorang hakim yang mengadili pertandingan semalam. Rogayah A.Hamid, Ketua Bahagian Kesusasteraan tradisional DBP.

Menurutnya;

Membaca naskhah klasik harus dengan caranya yang betul. Imbas semula zaman kesultanan Melayu lama, pembacaan naskhah begini dilakukan oleh tukang cerita semasa menghiburkan sultan atau raja. Juga untuk tentera yang akan pergi berperang.

Sebelum berperang mereka akan dibacakan dengan cerita seperti Hikayat Amir Hamzah yang penuh dengan ciri-ciri kegagahan, kekentalan, keberanian dan sebagainya demi untuk menaikkan semangat para tentera untuk pergi berperang.

Selain itu penceritaan secara lisan tentang hikayat-hikayat lama orang orang-orang zaman dahulu juga berlaku sehingga tujuh hari tujuh malam. Secara simboliknya, apa yang terisi dan apa yang tercerita dalam masa tujuh hari tujuh malam yang begitu panjang? Mengapa pendengar atau penonton begitu khusyuk? Sudah pasti kerana ciri-ciri penceritaan naskhah klasik yang begitu pelbagai dan menarik.

Antara aspek-aspek yang digariskan oleh Rogayah A. Hamid ialah;

  1. Pembinaan suasana yang baik (pentas, pakaian pencerita, dll)
  2. Cara penyampaian yang sesuai seperti duduk bersimpuh penuh sopan di hadapan raja/sultan, atau dengan cara melakonkan sedikit adegan-adegan yang diceritakan.
  3. Memahami teks yang disampaikan (plot, watak dan perwatakan, latar dan sebagainya)
  4. Dialog yang dituturkan harus berbeza sesuai dengan perbezaan watak yang menuturkannya di dalam teks tersebut.
  5. Bina emosi pendengar dengan riak wajah pencerita dan gerak badan yang bersesuaian
  6. Gimik yang sesuai seperti seloka, syair, pantun, lakonan dan sebagainya

Selain itu, lebih baik jika di adakan saringan agar mereka yang benar-benar berkebolehan dipertandingkan dalam pertandingan baca naskhah klasik ini. Demi untuk menjimatkan masa.

Turut dicadangkan ialah mewujudkan bengkel membaca naskhah klasik yang semakin mendapat sambutan baik di kalangan peserta pelbagai latarbelakang.

Saya setuju dengan segala apa yang di sarankan oleh Rogayah A. Hamid. Apa yang pasti, saya tidak berpuas hati dengan persembahan saya yang sangat hambar, sedikit batuk-batuk dan kelajuan pembacaan yang tidak terkejar oleh penonton. Hahahha…

Dan untuk Tina, sila datang ke rumah saya untuk membantu saya membalut buku-buku yang awak beri ini. He he he…

*Fadzli Al-Akiti juga hadir sebagai penonton. Pada masa yang sama DBP juga mengadakan Bicara Karya : 100 soalan undang-undang Hak Cipta. Rugi tak dapat hadir.



Ini bukan hal-hal yang terjadi antara si pipit dengan naga penghembus api.

Esok. DBP.

Doakan saya punya keberanian, kelancaran dan jiwa yang baik untuk menerokai Hikayat Nakhoda Muda. Hikayat yang di dalamnya terkandung nilai perjuangan seorang wanita. Silaturrahim. Kecantikan. Dan Burung bayan. Tidak perlu doakan kemenangan. Bukan itu yang saya perlukan.

4.jpg

Teman sekerja mencari blog pro kerajaan!

Semacam menjadi dua dunia yang berbeza apabila satu medium informasi menjadi dua puak yang berbeza. Memang berbeza apabila melihat secara fizikal. Malah lebih berbeza apabila melihat secara dalaman antara dua medium informasi itu.

Media bercetak dan media eletronik yang turut dikenali sebagai media arus perdana sebelum ini, mempunyai kuasa yang besar dalam menentukan persepsi masyarakat terhadap pelbagai isu.

Jika meneliti Utusan Malaysia, Berita Harian, Nst, Harian Metro, Harakah, Siasah, Wasilah dan pelbagai lagi, kita boleh mengenalpasti hala kiri atau kanan akhbar-akhbar tersebut. Juga RTM, TV3, Tv9, 8, NTV7.

Era Digital menyaksikan sms, e-surat, blog dan laman web bukan sahaja bertindak sebagai alat perhubungan sosial seperti yang tradisionalnya.

Sms, e-surat, blog dan laman web berfungsi sebagai medium yang mengupas informasi terkini tentang isu-isu besar dalam negara terutama yang berkaitan politik dan pentadbiran negara yang selama ini ditapis penyiarannya dan penerbitannya dalam media bercetak utama.

Namun, masih banyak pihak yang tidak faham konsep media digital yang semakin menampakkan taringnya kini. Antara kebenaran dan kepalsuan, dua konsep yang masih boleh dipertikaikan bukan sahaja untuk media bercetak dan juga media digital ini.

Suatu waktu kita mendengar suara-suara yang mengatakan media bercetak masa kini tidak boleh dipercayai kebenarannya kerana dikuasai oleh pihak-pihak tertentu.

Oleh itu, mereka memilih untuk mempercayai bulat-bulat apa yang dipaparkan melalui media digital.

Apatah lagi penulis yang bergiat aktif dalam media digital tidak terlihatkan kecenderungannya ke arah yang mana satu. Dalam aspek politik, kita katakan bahawa penulis blog ini tidak menyokong kerajaan juga tidak menyokong pembangkang. Pendek kata membongkar kebenaran secara telus.

Apa yang menghairankan, kebanyakan penulis blog yang tegar memperkatakan tentang kebenaran dan ketelusan merupakan bekas wartawan dan penulis yang pernah berkhidmat di dalam media arus perdana (bercetak) suatu ketika dahulu.

Adakah mereka ini konspirasi raksasa bekas-bekas warga Balai berita (memetik kata-kata A. Kadir Jasin semasa memberi komen di blog Ahmadtalib)

Di sini, semacam ada satu keadaan ‘melepas geram’ oleh mereka ini kerana dahulunya terpaksa mengikut telunjuk ‘raksasa’ tertentu dalam menyebar maklumat yang benar.

Perkembangan media bercetak yang diragui ketelusannya dalam menyampaikan maklumat semakin terhakis dengan kewujudan segerombolan besar media digital yang boleh dicapai oleh sesiapa sahaja.

Media digital dikatakan lebih berkuasa. Lihat sahaja apa yang berlaku pada pilihanraya ke-12 baru-baru ini. Lihat sahaja pengikut dan kumpulan yang terlibat dengan dunia digital (terutama blog) yang semakin membesar koloninya sehingga kini.

Fungsi komunikasi melalui blog dikatakan lebih efektif dan mesra pengguna melayakkan blog mendapat tempat di hati pengguna untuk menyuarakan apa sahaja.

Sudah tentulah hal ini menggerunkan pihak kerajaan yang memandang media digital sebagai musuh utama mereka.

Teman sekerja masih mencari blog pro kerajaan!

Jika sebelum ini satu pihak berjaya menguasai media cetak dan eletronik dalam memberi maklumat kepada masyarakat, mengapa tidak kali ini? Dengan membina blog-blog yang mencantas segala kata-kata blogger yang dikatakan memfitnah mereka. Buktikan dan perangi blogger ini dengan kaedah yang sama iaitu blog. Bukan susah kan?

Memusuhi media digital terutama blog memberi erti memusuhi kemajuan sains dan teknologi yang suatu waktu dibawa masuk dan diuar-uarkan oleh pihak yang sama. Memerangi dunia siber beerti menidakkan kebenaran.

Adakah jerat memakan tuan?

Namun, harus diingat tidak kira media bercetak, eletronik atau media digital, masih ada kepalsuan yang akan menipu mata dan hati masyarakat. Berfikir secara baik dan menyelidik secara telus. Itu lebih baik. Jika tahu, terpulang sama ada mahu menguar-uarkannya kepada umum atau simpan sahaja di dalam diari bertulis (bukan digital).

Teman sekerja masih mencari blog pro kerajaan!

Mungkin ada selepas ini selepas kerajaan ditadbir oleh pucuk pimpinan yang baru.

Dan blog cacamerba seperti blog saya ini dan jutaan blog lain diluar sana yang bersifat rempah ratus merupakan satu lagi cabang atau jenis blog yang tidak perlu digeruni.

Dan buat Mardhiah, ini sebenarnya yang saya jangkakan dari program Astaka Minda, Penulis dan Blog -Trend masa kini yang diadakan di DBP baru-baru ini. Mungkin saya silap tafsir, tetapi bukankah lebih baik memperkatakan tentang blog secara keseluruhan dan bukan satu isu yang kecil sahaja, apatah lagi isu blog sangat menjerut jiwa ramai pihak sekarang ni.

Mungkin juga selepas ini DBP mencari peluang dan masa yang sesuai menganjurkan hal yang sama dalam konteks yang lebih besar, panel yang pelbagai larat belakang dan masa yang panjang serta promosi yang lebih baik agar pihak yang terkeliru dalam penjelasan tentang era digital ini dapat maklumat yang menyeluruh.

dsc_0291.jpg

Majlis Diskusi ‘Penulis dan Blog: Trend Masa Kini’

ASTAKA MINDA
Siri Aktiviti Gerakan Membaca DBP

Sabtu, 22 Mac 2008
9.00 pagi
Dewan Seminar, Aras 2
Menara Dewan Bahasa dan Pustaka,
Kuala Lumpur


Penulis dan Blog: Trend Masa Kini

Pengerusi: Puan Rohani Rustam
Mantan Pengarah Penerbitan DBP

Panel:
Nisah Haron
http://annyss.blogspot.com
JiwaRasa
http://jiwarasa.blogspot.com

Sabtu lepas, saya mengambil kesempatan menghadiri diskusi ini, yang saya rasa sangat menarik, kena dengan situasi semasa dan akan meriah dengan kehadiran para blogger dari seluruh Malaysia.
Namun, di sudut hati saya rasa sesuatu -mungkinkah majlis ini akan mendapat sambutan? Hal ini terlintas berdasarkan pengalaman-pengalaman lepas saya yang memerhati majlis-majlis diskusi sebegini kurang mendapat sambutan walaupun topik yang dibincangkan sangat bagus dan merupakan isu yang hangat diperkatakan.
Dan telahan saya benar. Majlis diskusi ini tidak meriah. Tidak ramai yang hadir. Untung pengerusi majlis, Encik Shamsudin Othman membawa pelajar-pelajarnya dari UPM. Jika tidak pasti kekosongan dewan jelas terlihat.
dsc_0301.jpg Aspek promosi masih hambar. Seperti sebelum-sebelum ini. Tidak tahu mengapa sedemikian rupa. Tidak banyak yang boleh saya katakan tentang diskusi ini. Mungkin jangkaan saya terlalu tinggi. Ingin mendengar hal-hal yang besar seperti pengaruh blog terhadap masyarakat berbilang kaum, umur dan latar belakang pendidikan.
Mungkin juga saya telah setkan di minda yang saya mahu mendengar bagaimana kemunculan blog yang semakin pantas bergerak ini boleh menjatuhbangunkan sesuatu dasar, kerajaan, orang perseorangan dan juga persepsi manusia tantang sesuatu.
Saya tidak harus menjangkakan yang besar-besar.
Encik Jiwarasa atau lebih dikenali sebagai Yasser Arafat [diulang sebut oleh saudara pengerusi agak banyak kali], membincangkan pengalaman beliau sendiri tentang dunia blog yang menjadi trend masakini. Bercerita tentang blog beliau sendiri, buku-buku, ulasan dan sebagainya. Bahan yang dimuatkan dalam kertas pembentangannya agak baik terutama tentang jenis-jenis blog dan statistik terkini dunia blog di seluruh dunia.
Pn. Nisah juga secara kesimpulan, saya katakan berbicara soal blog yang berkaitan dengan buku. Selain mencabar perempuan-perempuan yang berblog supaya mengulas buku yang bukan bertema cinta semata.
Bicara pasal blog dan trend terkini, mungkin juga yang berkaitan dengan politik semasa di mana dikatakan bahawa blog menjadi medium terpantas mengkhabarkan kepada masyarakat apa yang berlaku semasa pilihanraya baru-baru ini. Bagaimana seorang blogger yang memperkata tentang politik secara benar akhirnya diangkat menjadi ahli parlimen.
Saya tidak salahkan ahli panel kerana tidak memperkata secara keseluruhan dunia blog di Malaysia.
Mungkin juga faktor latarbelakang mereka yang meminati buku dan terlibat secara langsung dalam dunia buku, maka persoalan blog yang dibincangkan hanya berkisar tentang buku dan ulasan serta isu memperjuang bahasa dan sastera Melayu.
Mungkin juga kedua- dua panel tersebut tinggal di luar Kuala Lumpur, maka mereka tidak berpeluang melihat rencah dunia blog yang agak aktif di sini sehingga memaksa saudara attokz, iaitu orang kuat komuniti Geng Jurnal untuk tampil memperkata tentang kegiatan perbukuan dan usaha memartabatkan bahasa Melayu di kalangan blogger telah bermula sejak beberapa tahun yang lepas.
Dan diskusi berakhir dengan tanggapan saya yang agak sama dengan saudara jimadi. Mungkin juga selepas ini DBP harus menentukan panel yang pelbagai latarbelakang untuk isu yang ingin dibentangkan.

Malam ini Majlis Perasmian Kongres Serumpun Sebudaya yang akan diadakan di Dewan Bahasa dan Pustaka.

Kongres akan diadakan pada hari sabtu dan ahad (17-18 November 2007) secara percuma. Saya akan berada di sana, dan kepada sesiapa yang berminat mengetahui tentang budaya dan rumpun bangsanya, sila hadirkan diri. PERCUMA.

Pemakalah didatangkan dari Malaysia, Indonesia, Singapura, Brunei dan Thailand.