Facing The Harbour. Pesta Buku 2011

Sering tertanya, untuk apa saya menulis.

Sering juga ditanya, “kau menulis untuk apa?”

Jawapannya banyak.

KOMA

Masih teringat babak Kak Nisah Haron menunjukkan buku Facing The Harbour [Menghadap Ke Pelabuhan] karya Zurinah Hassan. Ketika itu, kami berada di ITNM. Menghadiri sebuah seminar di sana.

Puisi ‘Kuali’ yang disuakan, buat saya tersentak. Sungguh. Falsafah yang besar dalam puisi yang sederhana gaya bahasanya. Dan saya juga teringat puisi ‘Salam Perempuan Dari Penjara’ yang pernah saya tuliskan dalam blog klasik saya.

Itu detiknya, saya mula mendekati puisi-puisi Zurinah. Maka, pesta buku 2011 yang lalu, saya mengambil buku ini di rak ITNM tanpa ragu dan membacanya sepulang dari pejabat. Berkali-kali.Seorang rakan menyapa dan bertanya mengapa saya sepi. Saya katakan saya ralit membaca buku puisi ini. Dan beliau terus bertanya…bertanya…

Saya menjawab tanpa henti. Tentang semua puisi Zurinah Hassan.

“Buatlah ulasan buku ini di blog,” sarannya.

Saya bukan pengulas yang baik. Namun, saya bersemangat untuk bercerita tentang buku puisi ini yang saya rasa semua orang perlu baca buku ini. Sekurang-kurangnya, jika tidak meminati puisi, akan terdetik untuk menyintainya.

Dan seorang kawan juga mengingatkan saya tentang Peraduan Mengulas Buku yang dianjurkan oleh Institut Terjemahan Negara (ITNM) sempena pesta buku.

Teruja berganda.

Ulasan buku Facing The Harbour.

KOMA

Ya, saya hampir pengsan apabila membaca pengumuman ITNM di Facebook rasminya.

Nama saya terpapar sebagai pemenang kedua.

Sudah pasti saya gembira.

Pertama kerana buku yang saya ulas, mendapat perhatian dan selepas ini saya berharap ramai akan baca buku tersebut yang inputnya tidak merugikan sesiapa.

Kedua, hadiah yang ditawarkan membuatkan saya tersenyum.

dan status FB saya tertulis :

Masih tersenyum dengan berita hari ini. Terima kasih Institut Terjemahan Negara Malaysia (ITNM), yang memberi peluang kepada saya mengulas buku dan menerima hadiah yang lumayan. Terima kasih juga bonda Zurinah Hassan, yang menulis puisi yang baik sehingga saya teruja mahu membuat ulasan. Tidak sia-sia ‘GILA BUKU’.

Terima kasih ITNM. Terima kasih kawan-kawan. Terima kasih, cinta.

Saya menulis untuk membuang resah.

****

Awak, cemburu tak?

Apabila ada yang bertanya kepada saya tentang ciri yang bagaimanakah yang perlu ada dalam diri seorang penulis, maka saya bertanya kepada mereka semula, “apakah tujuan kamu menulis?”

Saya kira itu soalan yang selalu ditanya oleh pembimbing dalam bidang penulisan.

Apakah yang ingin kamu tulis dan apakah tujuannya. Kerana setiap perlakuan punya cerita dan matlamat tersendiri.

Di situ ada rangkak, jalan, lari dan tersungkur yang perlu kamu pelajari dan beritahu orang lain.

Ada bangun yang penuh kental.

KOMA

Ceramah Penulisan dan Bengkel Cerpen bersama Puan Nisah Haji Haron.

Sukacita dimaklumkan bahawa Persatuan Penulis Negeri Sembilan [PEN] akan mengadakan ceramah “Asas Penulisan Cerpen” dan Bengkel Cerpen Intensif bersama penulis muda terkemuka Puan Nisah Haji Haron. Butiran program adalah seperti berikut :

Tarikh : 8 Mei 2010

Hari : Sabtu

Tempat : Dewan D’Ark, Taman Sri Kasih, Senawang

Sesi ceramah akan bermula jam 9:00 pagi diikuti sesi bedah cerpen [bengkel]. Sesi ceramah terbuka kepada umum, manakala untuk menyertai sesi bengkel, peserta digalakkan menghantar cerpen untuk dibedah sebelum atau pada 30 April 2010.

Yuran penyertaan untuk kedua-dua sesi cuma RM50, dan sekiranya ingin menyertai sesi ceramah sahaja yurannya hanya RM20. Sesiapa yang berminat boleh hubungi saya : tejamanis@gmail.com

KOMA

Rajin dan berbakat. Pengalaman dan bakat. Ilmu dan bakat.

Ini bermakna bakat tidak boleh bergerak sendiri. Harus juga bergandingan dengan konsisten yang tinggi iaitu rajin. Pengalaman yang dimanfaatkan serta ilmu yang sentiasa ditambah. Ilmu itu termasuklah memperkaya diri dengan ilmu-ilmu baharu dalam dunia kreatif, membaca situasi dunia penulisan semasa, silaturrahim yang baik dengan kawan-kawan penulis, dan tahu apa yang perlu ditulis dan medium yang bagaimana tulisan itu harus disebarkan.

Jadi, jangan rasa kamu tidak perlu ke bengkel penulisan dan kelas bahasa hanya kerana beranggapan kamu berbakat dalam bidang penulisan dan tidak perlu tunjuk ajar sesiapa.

Berbengkel sehingga mati. Teringat kata-kata yang saya ungkapkan semasa bengkel penulisan cerpen sebelum ini.

Merangkak, berjalan, berlari, tersungkur, dan bangun semula. Itulah penulisan.

DSC_0185

“Saya akan terus datang ke bengkel begini, sampai mati.”

Itulah antara kata-kata akhir saya di bengkel yang dianjurkan oleh Persatuan Penulis Negeri Sembilan [PEN], hari Sabtu yang lepas.

Umbara Sastera III dan Bengkel Penulisan Cerpen 2009.

KOMA

Saya benar-benar nantikan bengkel ini. Alhamdulillah, kerana tarikhnya dipercepatkan. Jika masih tarikh yang sama [21 November 2009], manakan mungkin saya dapat menyertainya kerana terlibat sepenuhnya dengan Pertemuan Penyair Nusantara 2009.

Penantian terhadap bengkel ini berdasarkan beberapa alasan;

  1. Kerana fokus penulisan saya mula kecamuk dengan pelbagai kerja yang berlainan bidang. Saya perlu mencari titik fokus itu dan membinanya kembali memandangkan saya sendiri kesal dengan semangat yang turun naik sehingga malu apabila orang menggelarkan saya penulis, sedangkan tiada karya yang terpapar di dada akhbar atau majalah.
  2. Kerana seorang insan yang begitu dekat dengan saya. Ani Izzuani. Saya yang mencetus rasa dan semangat kepadanya untuk terus menulis. Jadi, saya juga perlu bersama-sama beliau meneruskan apa yang telah dicetuskan itu.
  3. Ingin bersama-sama dengan PEN membina generasi pelapis yang aktif menulis seperti Puan Nisah, Puan Mahaya, Amiza Khusyri, Syarifah Salha dan ramai lagi.

Dan beberapa sebab lain yang saya kira, saya sangat teruja dengan bengkel ini.

Dan seperti yang dijangka ia tidak pernah mengecewakan saya.

Pesona, siapakah yang mampu menepisnya.

KOMA

DSC_0069

Sesi pagi dipenuhi dengan bicara tentang pembinaan cerpen. Proses penghasilan cerpen yang telah memenangi Hadiah Sastera Berunsur Islam baru-baru ini. Puan Nisah Haron dengan cerpennya Aset Istiqamah, Puan Syarifah Salha dengan cerpennya Tangisan Daerah terpinggir dan juga Encik Amiza Khusyri dengan cerpennya Kasad.

Suatu hal yang perludan wajar di beritakan kepada penulis muda [muda di sini bukan merujuk usia, tetapi pengalaman menulis], ialah tentang hal ini. Proses penghasilan.

Betapa setiap penulis mempunyai cara dan pandangan tersendiri bagaimana mahu memanipulasikan sesuatu peristiwa ke dalam bentuk yang kreatif. Semata-mata kerana ingin memberitahu masyarakat, mendidik juga menyampaikan apa yang terbetik di hati.

Tahniah untuk ketiga-tiga penulis yang lahir dari Persatuan Penulis Negeri Sembilan ini.

Pesona yang memancar, akan disimpan di dalam jiwa.

KOMA

DSC_0126-2

Sesi kedua di sebelah petangnya membuatkan diri saya teruja yang luar biasa. Pembedahan cerpen. Terdapat 9 cerpen hasil nukilan peserta akan dibedah. Doktor pakarnya ialah Puan Nisah dan Encik Amiza Khusyri. Kami dilantik menjadi doktor juga. Doktor pelatih.

Satu persatu cerpen dibedah. Pelbagai perkara dikongsi bersama. Kritikan dan cadangan diberi. Saya suka sesi begini kali ini, berbanding dengan bengkel yang lepas yang juga diadakan oleh PEN.

Jika dahulu, peserta akan dipanggil seorang demi seorang berhadapan dengan pengkritik. Kali ini kami membentuk bulatan dan saling bertukar pandangan mengenai cerpen masing-masing. Sangat bagus dan semakin banyak perkara dapat dikongsi.

Tidak terbetik juga rasa malu kerana masih menyertai bengkel begini walaupun telah banyak bengkel yang saya sertai dengan tiada karya yang keluar di media. Persepsi terhadap bengkel berubah. Bengkel penulisan bukan untuk penulis baharu, ia untuk penulis lama juga. Bagi menyuntik semangat dan berbincang isu-isu terkini gaya penulisan.

Seketika, cerpen saya dibedah. Maaf kepada peserta kerana cerpen itu mengubah suasana menjadi sedikit pilu. Saya akui, ceritanya memang pilu. Mujur saya mampu menahan air mata.

Maaf juga Puan Mahaya kerana cerpen itu mengembalikan puan kepada cerita lama. Sesungguhnya, ia sekadar luahan rasa saya. Dan saya kira babak air mata yang berlaku bukanlah drama. Ia menunjukkan betapa sesebuah karya, jika ditulis dengan ‘rasa’ maka, hasilnya juga mengundang ‘rasa’ dan inilah yang penulis mahukan.

‘Mak Ngah’ ialah karya saya yang pertama yang saya rasa sangat berpuas hati. Disiapkan sehari selepas Pak Ngah meninggal dunia. Dihasilkan dengan suasana masih pilu. Jadi, saya kira ia menyumbang kepada penghasilan karya sebegitu. Terima kasih pujian dan semangat yang diberi untuk saya meneruskan penulisan. Insya Allah, akan diperbetul apa yang kurang dan cuba dihantar ke media dalam masa terdekat.

KOMA

DSC_0088

Ani Izzuani ialah sepupu saya. Sebetulnya kami tidak serapat ini. Semasa dia terlantar di hospital akibat penyakit paru-parunya, saya hanya melawatnya sekali. Dan sekali itulah yang penuh air mata. Kami sangka hayatnya tidak panjang. Alhamdulillah, dia diberi kekuatan untuk terus bernafas walaupun dengan bantuan alat oksigen.

Pergerakan beliau terhad dan tidak boleh melakukan banyak aktiviti. Apatah lagi tidak boleh bebas ke sana ke mari.

Jadi, apabila dia menangis semasa berada di bengkel, menyatakan jangkaannya yang jauh meleset, saya jadi sedih. Jangan malu dengan air mata yang gugur itu, kerana di situ ada hati yang akan berkata, ada akal yang akan mencerna. Teruskan menulis Ani. Insya Allah, saya akan bantu sebaik mungkin.

Terima kasih kepada semua peserta kerana tidak pernah memandang keupayaan fizikal sebagai halangan untuk mereka bermesra.

Bengkel kali ini benar-benar hidup. Tahniah untuk PEN. Terima kasih Puan Nisah dan Encik Amiza Khusyri yang bersungguh menjayakan bengkel ini.

Jika ada bengkel sebegini lagi, saya akan sertai juga. Sehingga mati. Kerana pesona untuk menulis, jika tidak dihidupkan, ia akan mati.

Gambar bengkel dimuatkan dalam FB saya.

Laporan selainnya :

Nisah Haron

Syafiq Zulakifli

Amiza Khusyri

Ani Izzuani

Syarifah Salha

Mya Marja

DSC_0948-Edit-Edit

“Kakak tidak begitu suka Yaya beli majalah ini. Pengisiannya yang kakak kira agak banyak juga, tidak sesuai dan tidak wajar untuk menjadi topik pendidikan untuk remaja. Sepertinya, menggalakkan remaja yang masih bersekolah supaya berpakaian seksi dan tidak sesuai terutama untuk remaja muslim. Mengajar remaja juga supaya mengenepikan hal kesederhanaan. Entah apa tanggungjawab sosial majalah ini agaknya. Lain kali jangan beli. Bla..bla…”

Begitulah komen saya terhadap majalah yang dibeli oleh adik. Tebal, warna-warni dan penuh dengan susun atur yang memeningkan. Mungkin itu gaya sebuah majalah untuk remaja. Atau mungkin juga gaya kepala yang mengetuai sidang editorialnya.

Adik diam. Mungkin setuju atau sekadarnya malas mahu berdebat dengan saya.

Menyelak halaman-halaman akhir, saya anggukkan sedikit kepala.

“Kenapa pula tu?” tanya adik.

“Mujur ada beberapa artikel yang bermakna. Tapi beberapa sahaja,” jawab saya.

Adik tersenyum.

“Tapi, itu tidak bermakna kamu boleh beli lagi majalah ini. Kalau nak baca, pergi sahaja ke perpustakaan,” kata saya memberi reaksi kepada senyumnya.

Bacaan saya teruskan dan mata terpaku pada sebuah artikel.

Saya kenal artikel tersebut.

KOMA

Tiga proses yang mudah untuk menghasilkan bahan bacaan.

Saya punya idea. Saya turunkan dalam bentuk dan gaya saya. Editor akan menyemak dan menerbitkannya. Pencetak mencetak. Dan bahan tersebut tiba di tangan kamu dalam bentuk yang pelbagai. Majalah, suratkhabar atau apa sahaja. Jika laman web, prosesnya lebih mudah.

Mudah jika prosesnya berjalan dengan lancar.

Sukarnya, ialah selepas itu.

Anda baca bahan yang saya fikir dan tuliskan tadi. Apa pandangan anda? Biasa-biasa, terasa, sedar akan sesuatu, bertindak atas sesuatu atau buat-buat tidak tahu?

Kebanyakan penulis, tidak larat mahu menceritakan proses penghasilan sesuatu bahan bacaan atau karya kepada pembacanya. Dan pembaca juga kadang tidak mahu mengambil tahu proses yang berlaku.

Apa yang penting, pembaca beli, baca dan mendapat sesuatu – puas, ilmu, pengalaman dan sebagainya.

Dan penulis juga, selepas menghasilkan karya, tidak fikir tentang proses menghasilkannya. Apa yang penting ialah karyanya, hasil tulisannya dan buah fikirnya sampai kepada pembaca.

Jika ada kesan kepada pembaca, itu merupakan satu kejayaan dan memberi imbalan pahala buatnya. Jika tiada kesan, atau memburukkan keadaan, juga akan memberi kesan kepada penulis.

KOMA

Picture 3


DSC_0260


DSC_0268


Saya berfikir tentang nilai ini ketika membaca email dari seorang rakan.

Ada banyak perkara yang mahu saya kongsikan. Dan saya garap maklumat itu menjadi sebuah artikel. Editor meluluskan artikel saya dan menyiarkannya di dalam laman web kami.

Saya juga menyiarkannya di dalam blog ini. Juga tidak lupa menyimpan salinannya dalam fail.

Dan jika kamu mahu mencari maklumat tentang nilai prihatin, google sahaja. Artikel yang sama juga ada dalam senarai google.

Jadi, mana mungkin kamu tidak tahu yang artikel itu sudah diterbitkan malah menjadi hakcipta terpelihara tempat saya bekerja.

Ada prosedur jika kamu mahu menerbitkannya semula. Ada undang-undang yang melindungi bahan tersebut.

Tidakkah kamu prihatin?

Saya harap ada penjelasan untuk itu. Bukan saya berkira dengan karya saya. Biarlah ia tersebar ke pelusuk mana juga. Saya juga yang bahagia dengan ganjaran pahala jika artikel itu beri kesan positif kepada pembaca.

Namun, hak saya sebagai penulis tidak boleh saya tidakkan.

Berbual-bual santai dengan seorang rakan yang juga minat membaca tetapi tidak minat menulis, memberi input yang pelbagai dalam perbualan kami.

Dia, sangat meminati buku. Banyak buku-buku yang baik disimpan dengan baik dan dibaca dengan baik. Namun, dia hanya simpan kebaikan buku itu untuk hidupnya. Simpan untuk perjalanan hidupnya. Cuma sekali-sekala apabila bercerita tentang sesuatu, dia akan mengaitkan dengan kisah buku dan isi kandungannya.

Kerana itu, apabila saya bercerita tentang dua buah novel yang baru saya sudahi ini, dia diam dan memandang saya.

Katanya, “saya sudah menghadam buku pertama itu dua tahun sudah. Dan yang kedua itu pula baru seminggu lepas saya nikmati.”

“Ceritanya ada seperti apa yang ingin awak tulis bukan? Awak terlambat.”

Sambung dia sambil membelek-belek dua buah novel saya yang berbalut kemas.

KOMA

b-2

Mencari Locus Standi [MLS] dan Lentera Mustika [LM].

Itulah dua buah novel yang saya maksudkan.

Mencari Locus Standi mengisahkan perjalanan hidup seorang remaja yang bernama Eliza Jasmin (E-Jay). Rutin hariannya bergelut dengan tugasan dan tanggungjawab sebagai seorang pelajar undang-undang.

Menjalari cerita dengan pelbagai konflik dan penyelesaian yang ranum, membuatkan novel ini memang wajar dinobat sebagai pemenang bagi Hadiah Sastera Karya Utusan 2003 [HSKU] kategori Novel Remaja.

E-jay digambarkan dengan teliti oleh penulis melalui fizikalnya, cara berpakaian, cara berfikir, cara menangani konflik dan emosi ketika menghadapi saat-saat  tertentu, menghasilkan citra seorang remaja yang boleh dijadikan contoh dan model remaja yang cemerlang di dalam akademik juga luar akademik.

Ketegasan beliau dalam mempertahankan pendirian, kesungguhan dalam mencapai impian dan sifat rendah diri serta berhati-hati dalam setiap patah bicara dan gerak laku juga boleh dijadikan contoh kepada remaja masa kini.

Betapa apa yang mahu disampaikan oleh penulis sebenarnya adalah hal-hal yang biasa-biasa. Hal yang biasa berlaku kepada golongan remaja – konflik. Bezanya, penulis berjaya melahirkan figura seorang remaja yang bernas melalui watak E-Jay.

Membaca MLS selepas membaca LM merupakan satu perjalanan yang panjang buat saya kerana MLS punya konflik yang lebih banyak dan mengandung pelbagai emosi berbanding LM. Mungkin juga kerana novel LM terhasil melalui novel bersiri yang disiarkan secara bulanan di majalah Aniqah, makanya ia nampak lebih mendatar.

DSC_0273-2

Walaupun saya beranggapan LM agak mendatar, isinya tetap padat dengn visi dan hasrat penulis.

Kisah LM hanya sempat saya ikuti melalui satu episod sahaja kerana saya tidak berapa gemar membaca novel bersiri yang disiarkan di majalah atas faktor ‘kurang sabar’ dengan babak seterusnya.

Membaca babak-babak awal LM membuatkan saya agak tidak senang duduk. Walaupun telah diingatkan oleh penulis bahawa segala babak dan jalan cerita tiada berkaitan dengan yang hidup atau mati, saya masih juga merasakan yang ‘kimia’ antara saya dengan novel itu sangat dekat.

LM mengisahkan Ainur Mustika secara peribadi. Ainur Mustika hadir dalam MLS sebagai Ibu Mustika, ibu tiri kepada E-Jay.

Perjalanan kerjaya Profesor Dr. Ainur Mustika sebagai pensyarah dari Fakulti Persuratan Melayu UKM yang berusaha memartabatkan Puisi Melayu Tradisional seperti pantun, nazam, gurindam, syair dan sebagainya. Saya tidak terhairankan dengan kisah cinta bersegi-segi yang hadir di awal bab. Kehadiran Rozario dan Zul Farhan. Juga jejaka seberang Syed Amirul Hakim yang kehadirannya ditandai dengan sebentuk cincin di jari Ainur Mustika. Cincin yang bukan apa-apa, dan bukan menandakan dia dimiliki oleh siapa-siapa. Namun, cincin itu tetap punya lambang rasa buat Ainur Mustika.

Mempelbagaikan isu di dalam LM, penulis berjaya menyatukan dua bidang yang berbeza dalam satu aliran perjalanan yang manis. Penulis juga berjaya memberitahu pembaca bahawa setiap bidang ilmu mempunyai kesinambungan dengan bidang yang lain. Tidak mustahil dalam hal ini, penulis menggerakkan perjuangannya terhadap khazanah persuratan Melayu tradisional dengan begitu teliti serta melebarkan sayap pengetahuan pembaca dengan undang-undang yang melingkungi setiap perkara dalam kehidupan manusia.

Bukan sahaja hal persuratan Melayu menjadi intipati yang kuat dalam novel ini, malah persoalan undang-undang yang dianggap leceh dan merumitkan dapat dicerahkan dengan bahasa yang mudah difahami. Satu usaha yang baik untuk mengahwinkan undang-undang dengan masyarakat kelas menengah.

Sebenarnya, saya tidak menduga yang Ainur Mustika akan memilih Emir Johan. Namun, itulah yang dicaturkan oleh penulis. Saya tidak nampak cerita yang besar di sebalik pemilihan Emir Johan sebagai teman hidup Ainur Mustika. Ia sekadar pemilihan berdasarkan keyakinan hati kepada Tuhan bahawa itulah jodohnya. Satu kisah percintaan yang sederhana, namun mengundang emosi di babak-babak akhir.

Dan memang benar pendapat ramai pembaca LM bahawa novel ini akan ada sambungannya. Saya harap itu.

Walaupun ada perkaitan antara LM dan MLS, kedua-dua novel ini tetap berjalan atas landasnya sendiri. Ada cerita yang berbeza laluannya walaupun wataknya hadir di kedua-dua buah novel. LM tentang Ainur Mustika manakala MLS pula tentang Eliza Jasmin.

Mendapat tahu daripada penulis bahawa penjualan buku MLS biasa-biasa sahaja kerana kurang promosi daripada penerbit, ia tidak menghairankan saya. Saya membeli MLS bukan kerana promosi. Ia hadir sendiri. Walaupun MLS sudah berada lama di pasaran [2003],  tiada kerugian jika ingin memilikinya dan saya ingin menyarankan novel yang bagus dan membina ini untuk remaja dan pelajar  sedari sekolah apatah lagi universiti.

Mahu tahu tentang Persuratan Melayu Tradisional? Sila baca kedua-dua novel ini.

Mahu tahu tentang adat dan budaya yang manis? Undang-undang? Cinta? Persahabatan? Nilai murni? Bacalah LM dan MLS. Semuanya tercerna dengan baik di dalamnya.

Lama atau baharu sesuatu novel bukanlah apa-apa. Paling penting, ilmu yang terkandung di dalamnya. Itu pegangan saya. Dan saya bangga kerana memiliki novel-novel ini dan mampu menyudahkannya dengan baik.

KOMA

“Mahu bercerita tentang sebuah novel tanpa menunjukkan ianya sebuah ulasan. Dan berharap ia tidak dilihat sebagai sebuah ulasan yang perlu dipegang sebagai kepercayaan. Cukup sekadar memahami ulasan itu adalah pendapat peribadi penulis. Bolehkah begitu?”

Itulah status FB saya hari ini dan entri inilah hasil cubaan saya. Agak semak, namun saya akan belajar mengulas dengan lebih baik lagi nanti.

Ulasan lebih baik :

Annyss

Rebecca Ilham

MLS

s3

Bertolak ke Kuala Klawang, Jelebu, Negeri Sembilan melalui tol Seremban. Potongan harga 10 %.

Bertolak ke Kuala Lumpur dari Seremban. Juga mendapat 10% potongan harga tol.

“Sudah sampai?”

Itu soalan ‘terperanjat’ dua rakan di Seremban dan Kuala Lumpur apabila saya mengambil masa lebih kurang 35 hingga 40 minit perjalanan antara dua wilayah itu semalam. Dalam sejarah keluar rumah pukul 5 pagi dan pulang ke rumah pukul 12.oo tengah malam.

Untuk mencari tiga saudara – waras, hemah dan ranum.

KOMA

Program Utusan Sukma Sepagi Bersastera.

Saya mewakili Persatuan Penulis Negeri Sembilan (PEN), bersama-sama memasyarakatkan sastera di kalangan pelajar sekolah. Ini konsep yang tidak saya setuju. Sastera memang ada dalam masyarakat. Sejak mereka lahir.

Setiap nafas, setiap langkah dan setiap tutur adalah sastera. Siapa yang memisahkan sastera dari kehidupan masyarakat? Juga sama seperti memisahkan agama daripada subjek sains. Tanya diri sendiri jika diri sendiri itu bijak.

Terdapat tiga sekolah yang dipilih yang akan digempur oleh sasterawan Negara Datuk (Dr.) A. Samad Said, Puan Mahaya Yassin (Ketua Satu PEN) dan Puan Nisah Haron (sasterawan muda).

Satu sudah selesai semalam. Sekolah menengah Dato’ Undang Musa Al-Haj, Kuala Klawang, Jelebu.

Perjalanan yang waras, sesekali menjadi tidak waras. Jalan yang ‘cacing kepanasan’ menguji kemahiran memandu saya yang masih memegang lesen P. Sesiapa yang belum pernah menjengah ‘wilayah’ Kuala Klawang, sila bayangkan anda melalui jalan Bukit Putus, Kuala Pilah. Atau jalan ke Jerantut, Pahang. Atau jalan ke Janda Baik. Atau lebih ekstrem lagi, jalan seperti Lebuhraya Karak. Mungkin juga jalan ke Bukit Tinggi Cameron Highlands.

Banyak tempat hemah dan ranum sepanjang perjalanan menuju ke sana. Ada tempat rekreasi Jeram Toi, Muzium Adat,  dan selebihnya geledah sendiri. Jika saya tidak berkejar pagi itu, tentulah saya berhenti untuk mengambil gambar sepanjang jalan yang err…kata seorang kawan, “pekan paling best di dunia, paling cool, paling punk dan paling style.”

Separuh nyawa memutar stering kereta dan perjalanan balik pula diselubungi seram-sejuk.

Nasihat : Kepada sesiapa yang tidak biasa melalui jalan tersebut, pandu dengan kadar kelajuan yang sederhana dan banyakkan baca doa.

Cerita Utusan Sukma.

Panel yang memberi pencerahan pada pagi itu ialah Sasterawan Negara, Pak Samad, Puan Mahaya dan Puan Nisah. bercakap mengenai pembinaan sastera melalui penulisan karya kreatif termasuklah sikap dan persediaan yang perlu ada dalam diri penulis.

Puan Nisah dan Puan Mahaya banyak berusaha dalam mencari generasi pelapis untuk berkarya. Semoga terus diberi kekuatan untuk itu.

Tertarik dengan ucapan Pak Samad yang berulang kali menyebut tentang sastera tiga bersaudara – ranum, hemah dan waras.

Ranum – menulis dengan bahan yang cukup dan digaul dengan sebati agar hasil penulisan menjadi ranum. Sedap di jiwa berkesan di sanubari.

Hemah – Sastera memenuhi segala aspek. Menulis dengan hemah, mengubah masyarakat yang kecil dan besar menjadi sebuah peradaban dan tamadun yang kaya nilai.

Waras – Tidak bertindak ikut emosi. Tahu bezakan antara seni untuk seni, dan seni untuk masyarakat. Juga bijak bermain dengan kata sehingga mewaraskan hal yang ‘gila’.

Amanat  beliau tetang tiga saudara ini :

  1. Semua mahu jadi ahli politik. Tetapi tidak semua punya ilmu yang waras, ranum dan hemah tentang politik .
  2. Sasterawan wujud dalam semua bidang. Merasai pedih-letih-suka-suka kehidupan dan menulis serta berkongsi dengan masyarakat. Sasterawan lebih berkuasa daripada ahli politik jika kuasa penulisan dapat digunakan secara waras, hemah dan ranum. Bukan ‘pongah’ dengan karya sendiri.
  3. Sastera juga adalah hiburan yang mengghairahkan. Tanya penulis prolifik bagaimana perasaan mereka ketika menulis. Ketika intuisi menjengah minda. Ketika ini usah abaikan waras, ranum dan hemah.
  4. Negara masih memerlukan karya yang banyak yang tidak memisahkan ‘tiga saudara’ tadi.
  5. Penulis harus mengenal ‘tiga saudara’ ini untuk membantu masyarakat yang tersepit antara pembangkang dengan pemerintah.
  6. Tiga bersaudara, juga untuk membangun tamadun budaya dan bangsa.
  7. Tiga bersaudara juga usah diabaikan ketika membaca, memilih bahan bacaan dan mencerap apa yang dibaca. Membaca itu penting untuk meluaskan wilayah pengetahuan. Pilih bahan yang baik, benar, munasabah dan puncak segala ilmu pengetahuan.
  8. Pembimbing dan pendidik terutama di sekolah yang mengajar bidang sastera harus bantu pelajar mendalami aspek tiga bersaudara semasa mengajar subjek ini. Bukan hal santai atau main-main. Sastera membangun bangsa dan budaya seterusnya tamadun. Kena ingat itu.
  9. Usah terjemah sastera dengan wang. Tetapi jika mahu melihat aspek kewangan, sedarlah, betapa ramai penggiat sastera yang kaya dan mampu mengelilingi dunia dengan wang hasil karya. Kesederhanaan, menyebabkan kekayaan itu tidak perlu dihebahkan [tapi saya fikir selepas ini penulis dan penggiat sastera harus menguar-uarkan kekayaan mereka demi menarik minat generasi muda mendekati bidang sastera].

Sekian pelajaran untuk hari ini.

KOMA

Berkampung di rumah Puan Azah Aziz. Sangat kagum. Suasana dan ‘bau buku dan bau Melayu’ membuatkan saya menyimpan seribu impian untuk memiliki rumah yang mempunyai nilai begitu. Merai tetamu. Jemaah dalam makan dan solat. Bersantai bersama Pak Samad dan isteri serta anak-anak kecil, beberapa pelajar sekolah, rakan-rakan Utusan Sukma, adalah pengalaman yang tidak akan saya lupakan.

Terima kasih Pak Samad yang suka berkongsi cerita. Puan Azah, gambar Muhammad yang saya ambil semalam akan saya simpan serta cenderamata yang dihadiahkan semalam sangat cantik. Terima kasih. Rozlan dan kawan-kawan Kumpulan Utusan, terima kasih kerana sudi mengiringi saya menjalari perjalanan dari Kuala Klawang ke Seremban.

“Saya kecil hati,” jawab saya kepada seorang rakan dari Kumpulan Utusan yang suka bergurau.

“kalau kecil hati jangan cakap depan kawan yang mengecilkan hati awak. Luah sahaja di facebook,” jawab beliau.

Ya, juga beberapa hal yang tidak perlu kita beritahu kepada umum. Harus disimpan sahaja.

Facebook untuk kawan-kawan yang kita suka sahaja.

Waras bukan?

Juga hemah.

Serta ranum.

bb

Seorang kawan beriya-iya bercakap hal teori. Karma.

Ya, sesuatu hal ada sebab mengapa ia berlaku. Dan sebab-musabab itu boleh jadi apa sahaja. Teori akan wujud di situ. Mungkin juga spekulasi. Paling bahaya syak-wasangka yang terhasil akibat terlalu berteori-teori dan memikirkan sebab akibat sesuatu hal.

Karma pula kamu jelaskan dengan ‘siapa buat jahat akan dapat balasan jahat. Buat baik pula di balas baik’. Iya itu betul.

Satu hal yang kamu terlupakan akibat permainan ‘angin barat’ itu.

Allah s.w.t.

Ya, saya katakan teori dan karma adalah permainan sang penjajah. Sehingga kita lupa setiap perkara itu adalah percaturan dan hal yang diuruskan oleh Allah s.w.t.

Ikhlas kawan. Ikhlas.

Iya, saya bukan baik benar. Usah pandang saya yang menyampaikan ini. Pandanglah dengan ikhlas apa yang mahu saya sampaikan.

KOMA

Teori dan karma banyak menghantui masyarakat kita sehingga mereka terikat dengan andaian-andaian yang akhirnya tidak benar. Memanglah, dah namanya andaian. Jadinya siapa yang berteori memang memandai-mandai sahaja. Jika benar? Oh, itu kebetulan, Tuhan mahu menguji sejauhmana kepercayaan kamu dengan teori dan karma atau kepada-Nya.

Kononnya mahu mengikat masayarakat agar lebih disiplin dan berbudaya dengan menekankan hukum karma.

Hey, siapa kamu mahu mempastikan ‘buat baik di balas baik, manakala yang jahat akan dibalas dengan jahat?’

Memanglah Tuhan sebutkan sesiapa yang mengingkari perintahnya, maka akan disumbat ke dalam neraka yang jahanam. Manakala siapa yang mengikuti segala perintahnya akan ditempatkan di syurga idaman. Itu hukum Allah s.w.t. Bukan karma.Bukan juga teori.

Jadinya?

Prinsip hidup terbaik [bukanlah terbaik, tetapi sebaiknya] – lakukan sesuatu dengan ikhlas hanya kerana Allah. Makanya dengan cara ini kita tidak akan kecewa apabila apa yang kita harapkan tidak menjadi.

Contohnya : Kamu buat baik, dan berharap orang akan membalas kebaikan kamu. Tetapi orang itu buat tidak tahu malah mengkhianati kamu. Kamu jadi marah kerana kamu penganut fahaman ‘karma’ yang katanya, buat baik akan di balas baik. Kamu mula marah, dan mengungkit. Mula berteori bukan-bukan mengapa orang itu tidak membalas kebaikan kamu.

Parah.

Ikhlas, memang hal yang subjektif kawan. Tetapi jika kita ikhlas kerana Allah, sanggupkah kita marahkan Allah? Sudah tentu sebagai hamba yang sedar diri, kita akan redha dan tahu, Tuhan takdirkan sesuatu bukan suka-suka. Ada sesuatu yang lain yang mahu ditunjukkan.

Istiqamah dalam ikhlas bukan mudah, tetapi cubalah yang terbaik. Paling penting usah perlekeh mereka yang ikhlas demi Allah.

Hal ini pernah dibincangkan semasa Perhimpunan Penulis Muda NAsional di Ayer Keroh, Melaka tempoh hari.

Ikhlas dalam menulis. Benar-benarkah kerana perjuangan dakwah atau kerana nama semata-mata? Hanya mereka yang menulis yang tahu apa tujuan sesuatu penulisan itu dihasilkan. Usah pertikai niat orang lain.

KOMA

DSC_1601

DSC_1598

Saya, menerima hadiah yang berharga dari rakan-rakan. Mereka ikhlas walaupun punya tujuan. Tujuan yang baik menjadikan pemberian itu sangat berharga. Ya, hari ini sangat manis buat saya.

Terima kasih Kak Nisah yang menghadiahkan buku kepada saya yang saya tahu tujuannya untuk saya bersemangat dalam penulisan. Saya amat hargai.

Terima kasih kawan menghadiahkan’buffalo’ buat saya dengan harapan kerja-kerja penyimpanan gambar saya lebih kemas dan efisien. Sangat berterima kasih.

Juga tempat menggantung kunci yang comel daripada kawan tidak bernama. Comel.

Kad ucapan yang dipenuhi tandatangan juga amat mengharukan.

Serta ucapan-ucapan selamat ulangtahun yang memenuhi ‘facebook’ saya. Terima kasih kawan.

Kek. Saya harap kamu yang memberinya ikhlas demi Allah. Jadinya bukan apa-apa jika saya tidak merasa kek itu. Usah tersinggung dengan hal remeh.

DSC_0607

“Kenapa tidak angkat telefon? Saya malas menaip sms. Jemari pedih.” Itu mesej ringkas saya kepada seorang kawan penulis yang tidak mahu menjawab panggilan telefon saya.

Dia tidak petah bercakap. Jadi, dia segan. Itu katanya.

Dan bual-bual kami menerusi sms selama ini tentang puisi, tentang kata, tentang dunia, yang nampaknya sangat mendekatkan kami, rupa-rupanya hanya untuk acara itu. Acara bertukar pendapat dan kongsi idea. Selain itu, kami tetap manusia, yang punya beza laku dan cara.

Sekurang-kurangnya, dia sudi menjadi teman bincang puisi saya.

Saya sepatutnya bersyukur dan bukannya sibuk mempertikai tingkahnya yang sehingga kini masih tidak mahu mengangkat telefon selepas kali pertama dan kali terakhir kami bercakap baru-baru ini.

Cerita kita sama untuk berkarya, walaupun laku kita punya cerita yang berbeza.

KOMA

Hari ini, ada majlis yang saya hadiri. Majlis rasmi pejabat. Ada makan-makan. Ada penyampaian sijil dan segalanya.

Seperti biasa, saya mengambil gambar untuk tujuan berita dan arkib. Ada beberapa wartawan dan jurugambar turut menjalankan tugas masing-masing.

Semasa mahu mengambil gambar di pentas utama, sudut pandang kami terganggu, dan beberapa babak tidak dapat dirakam. Saya gelisah. Saya tanyakan pada rakan jurugambar yang lain sama ada mereka dapat merakamkan detik yang saya tertinggal tadi.

Mereka kata, mereka tidak rasa ralat sangat kerana mereka cuma perlu sekeping dua gambar untuk dimasukkan dalam berita. Jadinya, hal gangguan pada sudut pandang kami tadi tidak beri kesan kepada mereka.

Saya, perlu mengambil gambar setiap babak. Dan gangguan itu benar-benar menjengkelkan.

Sesiapapun kamu, lain kali bila berada di pentas, sila jangan membelakangkan tetamu. Tidak manis bila tetamu menonton bahagian belakang kamu [baca : punggung]. Paling penting, maaflah, gambar kamu tidak akan dirakam dalam keadaan begitu.

Saya juga lupa yang saya, jurugambar, diberi lesen untuk meminta ‘subjek’ memberi kerjasama.

“Kamu boleh panggil dan meminta mereka menghadap kamera,” kata rakan wartawan itu.

Rakan wartawan dan mereka yang  berada di pentas tadi, cerita kita memang tidak sama. Saya perlu ambil gambar semua babak. Rakan wartawan hanya perlu sekeping dua gambar untuk berita.

Dan kamu yang berada di pentas, mungkin punya cerita sendiri. Mungkin teruja dengan pengiktirafan sijil dan teruja berada di pentas dengan pemimpin negara itu, sehingga terlupa memandang kamera yang mahu merakam detik itu.

Cerita ini menjadi pengajaran buat saya agar lebih agresif selepas ini.

KOMA

DSC_0720

Bertemu Puan Nisah Haron di Dewan Bahasa dan Pustaka (DBP). Beliau mahu menyerahkan sesuatu kepada saya begitu juga saya mahu menyerahkan sesuatu buat beliau. Kad Ahli Seumur Hidup Persatuan Penulis Negeri Sembilan dan cd gambar bertukar tangan.

Terima kasih kerana membelikan buku Nyanyi Sunyi – Amir Hamzah buat saya. Bermakna amat.

Saya terus naik ke atas untuk menghadiri Seminar Pemikiran Sasterawan Negara Arenawati. Katanya, pembentangan kertas kerja hari ini sangat menarik. Saya terlepas semua itu. Tapi tidak mengapa, esok masih ada bukan?

DSC_0711

Saya hanya sempat mendengar pembentangan kertas kerja “Kutukan dari Langit dalam Tinjauan Teori Teksdealisme” oleh Prof. Dr. Abdul Rahman Napiah (Mana Sikana). Kagum dengan pemikiran Arenawati dalam menghasilkan karya ‘Kutukan Dari Langit’. Cerita Allahyarham Pak Arenawati dengan saya mungin tidak sama. Ya, tidak sama. Namun, keinginan menjadi penulis seperti beliau amat saya impikan.

KOMA

DSC_0715

“Saya baharu sahaja betulkan bahagian belakang kereta saya yang dilanggar minggu lepas. Tidaklah mahal sangat. Kamu, bila mahu betulkan kecederaan bahagian belakang kereta kamu?” tanya seorang kawan melalui telefon.

“Saya baharu sahaja mencederakan bahagian belakang kereta saya. Kali ke enam,” jawab saya.

Ya, kelalaian sendiri dan mungkin juga ‘sumbangan’ tempat meletak kereta DBP yang agak pelik itu, menyebabkan kereta saya yang tidak begitu disayangi itu, telah tercedera untuk kesekian kalinya.

Cerita kita beza kawan!

DSC_0102

Gambar-gambar yang lain boleh dilihat Facebook saya.

140 hingga 160 km/j. Seremban ke Melaka.

Mungkin boleh dipujuk rasa ‘terbang melayang’ itu dengan dendangan muzik gamelan dari Sunda yang diiringi bunyian air dan burung berkicauan.

Pemandu mempunyai platform yang baik iaitu lebuh raya yang baik turapannya dan tidak sesak seperti lebuhraya Kuala Lumpur.

Pemandu juga punya tiket yang baik iaitu lesen memandu.

Saya kira kisah di atas mampu menjelaskan serba sedikit konsep platform dan tiket.

KOMA

Perhimpunan Penulis Muda Nasional 2009 yang dihadiri baru-baru ini sangat terkesan kepada saya sehingga saya menyesal tidak sudah dengan keengganan membawa lap top ke sana. Jika tidak pastinya entri blog saya sejak hari Jumaat yang lepas dipenuhi idea baru tentang perhimpunan ini.

Banyak perkara berlaku selama 3 hari berkampung di Puteri Resort, Ayer Keroh, Melaka itu.

Seperti biasa, bertemu dengan penulis muda dan mapan, membeli buku [lagi], mendengar pembentangan kertas kerja dan menikmati perbincangan yang mencabar minda.

Pemilihan tajuk perbincangan dan kertas kerja amat bertepatan dengan tema perhimpunan kali ini iaitu “Perjuangan penulis Muda : Arah dan Cabaran”. Jadinya pelbagai isu tentang pemikiran, teori, arah tuju, cabaran dan isu bahasa (baca: PPSMI) dihujahkan. Juga terlibat sama hal kepimpinan dan sistem pendidikan.

Cuma beberapa perkara yang saya lihat amat tidak cantik dan tidak ranum untuk diperkatakan.

Pertama, persatuan penulis bukanlah satu tiket untuk kita berasa megah di dalamnya. Persatuan penulis hanyalah platform yang baik untuk kita belajar dan belajar. Dan ia bukan tiket untuk kita membangga diri dan lantang bersuara tanpa berfikir.

Berkarya dengan bebas melalui idea dan kepompong yang pecah [idea yang tidak terkongkong] serta menyebarkan karya itu di dalam medium yang pelbagai, itulah yang saya fahami melalui kertas kerja Saudara Ariff Muhammad.

Sila baca kertas kerja beliau di muka surat ke 10 melalui tajuk kecil, ‘seseorang penulis seharusnya…’. Baca item nombor 4.

Keduanya, sebelum bertanya soalan kepada panel, sebaiknya pendengar memberi perhatian sebaiknya agar tidak wujud pertanyaan yang ‘salah faham’ dan prejudis sehingga menutup peluang soalan yang lebih bernas diajukan.

Peserta [baca : penulis dan wartawan] merupakan platform yang baik untuk bertanya soalan kepada panel pembentang atas dasar ketidakfahaman dan mohon penjelasan lebih lanjut. Tetapi, saya fikir peserta tidak boleh gunakan tiket kebebasan bertanya itu dengan sewenang jika diselaputi emosi dan ‘latahan’ yang memanjang.

Ketiga, panel pembentang adalah platform terbaik untuk menyebarluas ilmu dan pengetahuan yang dimiliki. Dan saya kira panel pembentang tidak pernah diberi tiket untuk tidak menjawab soalan.

Jadinya, konsep platform dan tiket yang saya jelaskan di ‘koma’ kedua ini diharap betul dan difahami oleh pembaca.

InsyaAllah, saya akan menulis lagi tentang hal ini kemudian nanti.

KOMA

Ada satu perkara yang saya temui dalam seminar kali ini iaitu orang yang bijaksana tidak akan menguar-uarkan kebijaksanaannya dalam apa jua bentuk terutama percakapan.

Juga, bercakap tanpa berfikir tidak bagus untuk menjaga air muka.

Sekarang saya faham, mengapa ramai penulis lama dan mapan mempunyai sifat pendiam. Diam mereka berisi rupanya. Menjawab bila ditanya, itupun sepatah-sepatah dan bercakap dengan fikir yang panjang.

Mari kita sama-sama belajar wahai penulis muda.

“Mendokumentasikan sebuah pemikiran melalui tulisan mempunyai tanggungjawab yang lebih besar kerana ia tidak boleh dipadam dan di baca oleh semua orang, sepanjang zaman” – Nisah Haron

Dan hanya dengan kalimat pembukaan itu saya sedar ‘hubungan kimia’ antara saya dan dia bermula.

Mungkin agak terlewat untuk saya membuat catatan tentang Umbara Sastera 2 dan Bengkel Asas Penulisan Cerpen anjuran Persatuan Penulis Negeri Sembilan (PEN). Dan jadual hujung minggu yang lepas terisi.

Sesuai dengan namanya, Umbara Sastera, maka telahan saya tepat tentang pengisiannya yang cukup bermakna dalam santai. Membawa saya mengembara dan menjelajah minda dengan pelbagai cara memperkatakan hal-hal seputar sastera dan persuratan Melayu. Juga menggugah peserta dengan idea dan pendapat tentang dunia sastera.

Sangat bermakna bagi saya dan juga adik-adik atau rakan seperjuangan yang baru mula bertatih dan takut-takut mahu mendokumentasikan pemikiran melalui bentuk penulisan karya kreatif.

Sebenarnya, halangan dan alasan yang saya ciptakan bukan apa-apa. Bukan apa-apa. Itu hanya sekadar pemusnah semangat yang baru tumbuh.

Berhadapan dengan Puan Nisah Haron hari itu memang berlainan benar dengan situasi bertemu beliau di mana-mana (pesta buku dan DBP). Saya tidak pernah membaca karya beliau dan kebanyakan penulis wanita yang lain dengan alasan, saya seorang wanita yang ‘tiada kimia’ dengan penulis wanita. Maka, kebanyakan buku dan novel yang saya baca melingkungi kehidupan dan penulisan seorang penulis lelaki.

Aduh, malangnya mengikut kata hati dan menurut peraturan ‘kimia’ yang akhirnya membataskan saya kepada perkara yang saya nampak sahaja.

Bacalah, baca dan baca. Itu hakikat yang menjadi makanan kepada penulis dan membuka tirai perbincangan. Hatta, sasterawan negara A. Samad Said sendiri mempunyai tabiat membaca yang mengagumkan selain menjadikan kediamannya sebagai perpustakaan. Hal ini akan saya ulas pada entri yang lain.

Hari itu (19 Julai 2008), berhadapan dengan sebaris generasi muda yang giat berkarya membuat saya cemburu dengan kesempatan yang mereka gunakan sedari awal. Namun, bagai mengetahui kekesalan hati, Nisah Haron sendiri mengatakan bahawa tidak semua penulis menulis di usia yang awal.

Berkongsi pengalaman dan semangat dengan barisan panel merupakan sesuatu yang berharga terutama bagi adik-adik seawal usia 11 tahun yang turut menghadiri bengkel ini. Panel terdiri daripada Fahd Razy (penyair muda), Raihani Mohd Said (penyair tegar), Amiza Khusryi Yusof (penulis karya kreatif), Salina Ibrahim (novelis prolifik) dan Adibah Abdullah (penulis karya kreatif).

Turut serta memberi motivasi adalah Puan Mahaya selaku Ketua Satu PEN dan Syarifah Salha yang merupakan penulis muda angkatan baharu Negeri Sembilan.

Banyak perkara yang ingin saya kongsikan tetapi bukan di dalam entri ini. Hakikatnya, menulis sesuatu terapi pemikiran yang indah dan memberi banyak manfaat. Berdampingan dengan orang yang benar (penulis berdamping dengan penulis) akan memberi kelebihan berlipat ganda.

Saya perlukan semangat seperti ini. Perbincangan dan perkongsian rasa dengan kawan-kawan penulis. Mencerna idea melalui peristiwa yang sentiasa berlaku di sekeliling kita memberi ganjaran yang bergunung- ganang. Antara hendak dengan tidak melakukannya, menembusi tembok alasan, itu yang setiap individu harus putuskan sendiri.

Tahniah Umbara Sastera 2. Maklumat lengkap dan berkesan sila ke blog Nisah Haron dan Amiza Khusyri.

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 1,982 other followers