Facing The Harbour. Pesta Buku 2011

Sering tertanya, untuk apa saya menulis.

Sering juga ditanya, “kau menulis untuk apa?”

Jawapannya banyak.

KOMA

Masih teringat babak Kak Nisah Haron menunjukkan buku Facing The Harbour [Menghadap Ke Pelabuhan] karya Zurinah Hassan. Ketika itu, kami berada di ITNM. Menghadiri sebuah seminar di sana.

Puisi ‘Kuali’ yang disuakan, buat saya tersentak. Sungguh. Falsafah yang besar dalam puisi yang sederhana gaya bahasanya. Dan saya juga teringat puisi ‘Salam Perempuan Dari Penjara’ yang pernah saya tuliskan dalam blog klasik saya.

Itu detiknya, saya mula mendekati puisi-puisi Zurinah. Maka, pesta buku 2011 yang lalu, saya mengambil buku ini di rak ITNM tanpa ragu dan membacanya sepulang dari pejabat. Berkali-kali.Seorang rakan menyapa dan bertanya mengapa saya sepi. Saya katakan saya ralit membaca buku puisi ini. Dan beliau terus bertanya…bertanya…

Saya menjawab tanpa henti. Tentang semua puisi Zurinah Hassan.

“Buatlah ulasan buku ini di blog,” sarannya.

Saya bukan pengulas yang baik. Namun, saya bersemangat untuk bercerita tentang buku puisi ini yang saya rasa semua orang perlu baca buku ini. Sekurang-kurangnya, jika tidak meminati puisi, akan terdetik untuk menyintainya.

Dan seorang kawan juga mengingatkan saya tentang Peraduan Mengulas Buku yang dianjurkan oleh Institut Terjemahan Negara (ITNM) sempena pesta buku.

Teruja berganda.

Ulasan buku Facing The Harbour.

KOMA

Ya, saya hampir pengsan apabila membaca pengumuman ITNM di Facebook rasminya.

Nama saya terpapar sebagai pemenang kedua.

Sudah pasti saya gembira.

Pertama kerana buku yang saya ulas, mendapat perhatian dan selepas ini saya berharap ramai akan baca buku tersebut yang inputnya tidak merugikan sesiapa.

Kedua, hadiah yang ditawarkan membuatkan saya tersenyum.

dan status FB saya tertulis :

Masih tersenyum dengan berita hari ini. Terima kasih Institut Terjemahan Negara Malaysia (ITNM), yang memberi peluang kepada saya mengulas buku dan menerima hadiah yang lumayan. Terima kasih juga bonda Zurinah Hassan, yang menulis puisi yang baik sehingga saya teruja mahu membuat ulasan. Tidak sia-sia ‘GILA BUKU’.

Terima kasih ITNM. Terima kasih kawan-kawan. Terima kasih, cinta.

Saya menulis untuk membuang resah.

****

Awak, cemburu tak?

Advertisements