Menikmati makanan yang jarang dijamah, burger. Bersama adik perempuan yang jarang bersua, Tata. Dengan buku berada di tangan masing-masing.

Usai menjamah makanan, saya mencuci tangan dan berdiri di sebelah rak buku saya.

“Pandang apa?” tanya Tata.

“Buku-buku kakak,” jawab saya.

“Mengapa?” tanya Tata agak pelik.

“Membandingkan buku yang berada di tangan awak dengan buku yang selama ini kakak baca,” jawab saya pula.

“Kenapa?” tanya Tata dengan penuh tanya.

Saya jawab, “kerana awak banyak membaca buku cerita. Kakak pula lebih suka buku sastera.”

Tata mengerutkan dahinya.

KOMA

Berdebat tentang sastera atau tidak sesebuah buku akan membuatkan penulis atau penggemar buku ‘cerita’ mencuka.

Hakikatnya, memang benar banyak beza antara buku sastera dengan buku cerita walaupun hadir dalam medium yang sama iaitu novel.

Ada novel yang hanya bercerita. Bla…bla…bla…tentang cinta, tentang kehidupan tentang alam dan sebagainya. Ceritanya baik dan menarik. Begitu juga novel sastera. Juga ada isu cinta, kehidupan, alam dan sebagainya.

Jadi apa bezanya?

Bezanya pada bahasa yang digunakan.

Tahukah, penulis yang baik ialah penulis yang mampu bercerita dengan bahasa yang baik, betul dan mudah. Mampu menyampaikan cerita dengan keindahan bahasanya. Mampu mengungkap emosi dengan pemilihan perkataan yang tepat pada konteksnya. Mampu membina pengetahuan dan memperkaya kosa kata pembacanya. Itulah karya sastera.

Mohon kefahaman. Sastera bukanlah bermakna menggunakan ayat yang puitis segala bagai sehingga menyukarkan pembaca. Sastera ialah kebolehan berbahasa dengan baik, halus, mudah dan betul pada konteksnya.

Berbahasa dengan baik dalam menyampaikan ceritanya, menjadikan masyarakat pembacanya tahu budi bahasa. Tahu menjaga bahasa. Tahu mencintai bahasanya.

Ini bukan soal bahasa sahaja. Ini soal kelangsungan idea penulis.

Menggunakan bahasa yang standard [Bahasa Melayu Tinggi], menjadikan karya lebih tahan lama. Dibaca oleh segenap lapisan masyarakat tanpa mengira bangsa, latar belakang pendidikan atau umur. Serta menjadikan karya tersebut mempunyai nilai yang tinggi dalam pasaran kerana sasarannya ramai.

Karya yang bersastera dengan bahasa yang baik ialah karya yang MAHU dibaca.

Menggunakan bahasa pasar, bahasa kesat ataupun bahasa campur-aduk Melayu dan Inggeris membuatkan karya itu akan hanya menjadi karya yang bercerita pada waktu itu sahaja kerana pada zaman akan datang, karya itu lapuk dan tidak mampu dibaca oleh generasi seterusnya. Sasarannya pula sangat terhad. Tertumpu pada golongan tertentu sahaja kerana golongan yang terpelajar, bangsa lain serta perbezaan umur pembaca menjadikan karya itu sukar dihadam.

Malah, karya yang tidak bersastera MALU untuk dibaca.

Bukankah apa yang dibaca menggambarkan pembacanya?

Ya, kali ini saya bercakap soal bahasa dalam karya.

KOMA

“Merugikan duit awak sahaja,” jelas saya kepada Tata.

“Kenapa pula?” tanya Tata

Buku umpama suis. Suis yang boleh digunakan dan memberi ‘cahaya’ kepada kamu. Itulah buku yang saya label sebagai buku sastera.

Buku umpama suis. Suis yang tidak boleh digunakan. Hanya menghiasi dinding. Itulah buku yang saya labelkan sebagai buku cerita.