Menikmati makanan yang jarang dijamah, burger. Bersama adik perempuan yang jarang bersua, Tata. Dengan buku berada di tangan masing-masing.

Usai menjamah makanan, saya mencuci tangan dan berdiri di sebelah rak buku saya.

“Pandang apa?” tanya Tata.

“Buku-buku kakak,” jawab saya.

“Mengapa?” tanya Tata agak pelik.

“Membandingkan buku yang berada di tangan awak dengan buku yang selama ini kakak baca,” jawab saya pula.

“Kenapa?” tanya Tata dengan penuh tanya.

Saya jawab, “kerana awak banyak membaca buku cerita. Kakak pula lebih suka buku sastera.”

Tata mengerutkan dahinya.

KOMA

Berdebat tentang sastera atau tidak sesebuah buku akan membuatkan penulis atau penggemar buku ‘cerita’ mencuka.

Hakikatnya, memang benar banyak beza antara buku sastera dengan buku cerita walaupun hadir dalam medium yang sama iaitu novel.

Ada novel yang hanya bercerita. Bla…bla…bla…tentang cinta, tentang kehidupan tentang alam dan sebagainya. Ceritanya baik dan menarik. Begitu juga novel sastera. Juga ada isu cinta, kehidupan, alam dan sebagainya.

Jadi apa bezanya?

Bezanya pada bahasa yang digunakan.

Tahukah, penulis yang baik ialah penulis yang mampu bercerita dengan bahasa yang baik, betul dan mudah. Mampu menyampaikan cerita dengan keindahan bahasanya. Mampu mengungkap emosi dengan pemilihan perkataan yang tepat pada konteksnya. Mampu membina pengetahuan dan memperkaya kosa kata pembacanya. Itulah karya sastera.

Mohon kefahaman. Sastera bukanlah bermakna menggunakan ayat yang puitis segala bagai sehingga menyukarkan pembaca. Sastera ialah kebolehan berbahasa dengan baik, halus, mudah dan betul pada konteksnya.

Berbahasa dengan baik dalam menyampaikan ceritanya, menjadikan masyarakat pembacanya tahu budi bahasa. Tahu menjaga bahasa. Tahu mencintai bahasanya.

Ini bukan soal bahasa sahaja. Ini soal kelangsungan idea penulis.

Menggunakan bahasa yang standard [Bahasa Melayu Tinggi], menjadikan karya lebih tahan lama. Dibaca oleh segenap lapisan masyarakat tanpa mengira bangsa, latar belakang pendidikan atau umur. Serta menjadikan karya tersebut mempunyai nilai yang tinggi dalam pasaran kerana sasarannya ramai.

Karya yang bersastera dengan bahasa yang baik ialah karya yang MAHU dibaca.

Menggunakan bahasa pasar, bahasa kesat ataupun bahasa campur-aduk Melayu dan Inggeris membuatkan karya itu akan hanya menjadi karya yang bercerita pada waktu itu sahaja kerana pada zaman akan datang, karya itu lapuk dan tidak mampu dibaca oleh generasi seterusnya. Sasarannya pula sangat terhad. Tertumpu pada golongan tertentu sahaja kerana golongan yang terpelajar, bangsa lain serta perbezaan umur pembaca menjadikan karya itu sukar dihadam.

Malah, karya yang tidak bersastera MALU untuk dibaca.

Bukankah apa yang dibaca menggambarkan pembacanya?

Ya, kali ini saya bercakap soal bahasa dalam karya.

KOMA

“Merugikan duit awak sahaja,” jelas saya kepada Tata.

“Kenapa pula?” tanya Tata

Buku umpama suis. Suis yang boleh digunakan dan memberi ‘cahaya’ kepada kamu. Itulah buku yang saya label sebagai buku sastera.

Buku umpama suis. Suis yang tidak boleh digunakan. Hanya menghiasi dinding. Itulah buku yang saya labelkan sebagai buku cerita.

Advertisements

Saya teringat tentang kuliah Semiotik oleh Dr. Sanat Nasir semasa di menara itu beberapa tahun yang lalu. Benar-benar teringat. Merasakan secara jujur bahawa kuliah beliau, iaitu cara penyampaiannya benar-benar memberi ilmu kebahasaan yang tinggi. Bukan sekadar menyampaikan.

“Pinjam nota kuliah Dr. Sanat,” kata seorang teman yang benar-benar bosan dengan kuliah Semiotik dan beberapa kuliah lain yang disampaikan oleh Dr. Sanat.

Saya tersenyum. Menyerahkan nota kuliah saya. Kawan itu, mengambil dan mula melihat nota saya.

“Lima baris sahaja?” tanya dia sambil mengerutkan dahi.

Jika saya tidak berbahasa dengan adil, itu bukan salah bahasa, tetapi salah saya yang bertindak zalim terhadap bahasa sendiri.

KOMA


Beberapa tahun dalam hidup saya, terutama semenjak belajar tentang kebahasaan, saya mula mengerti betapa bahasa  merupakan unsur paling penting dalam hidup manusia selepas agama. Dalam segala aspek kehidupan, kamu akan berkomunikasi secara tulisan, lisan atau bahasa isyarat. Dan betapa, setiap kali berbahasa, setiap kali itulah kamu belajar tentang manusia dan isi alamnya.

Menidakkan kuasa bahasa, maka kamu adalah antara penutur yang tidak tahu apa-apa tentang hidup dan kemanusiaan. Sekalipun, di seru sebagai ‘binatang’ juga tidak layak kerana binatang atau haiwan juga mempunyai budaya bahasa mereka sendiri.

Tertanya-tanya, apakah gerangan yang membuatkan lelaki yang bernama Anduka Taruna ini serta para manusia yang membalas komen beliau, berbahasa dengan tiada fikirnya. Mungkin beliau masih boleh menyelamatkan diri, seandainya kebencian kepada pihak yang dicaci maki itu, disalurkan dengan bahasa yang baik dan santun.

Bahasa apapun, mempunyai sifat-sifat yang boleh digayakan dengan situasi dan emosi. Saya kesal membaca emosi ‘benci dan marah’ lelaki tersebut dalam bahasa Melayu, sekaligus menunjukkan bahasa Melayu ialah bahasa yang kesat.

KOMA

Ilmu kebahasaan bukan untuk dicatat dalam buku nota. Ia dalam fikir dan waras. Ilmu bahasa mengekori kamu selagi kamu hidup. Dan bahasa itu bagai kawan yang sungguh membantu dalam menyambung perhubungan dengan manusia yang lain.

Bahasa bukan diwarisi, tetapi dipelajari. Jangan fikir, walau kamu Melayu, kamu boleh berbahasa Melayu dengan baik. Jangan fikir, kamu berbangsa selain Melayu, kamu tidak boleh berbahasa Melayu dengan baik. Bahasa bukan unsur politik atau agama. Bahasa ialah tali penyambung antara manusia dengan manusia yang lainnya.

Demikian, kuliah Dr. Sanat yang tidak saya catatkan di dalam buku nota kuliah.

DSC_0453-Edit

Saya tahu beliau berbangsa India. Bukan dari tutur katanya. Bukan juga dari cara beliau berpakaian kerana saya tidak pernah menemui beliau. Hanya mendengar suaranya hampir setiap hari dua tahun lepas. Dia memang bangsa India tulen. Namun tutur katanya, cara dia menggunakan ayat dan menyapa orang lain benar-benar mengagumkan.

Dan pagi ini rahsia pecah.

KOMA

Hari ini 090909.

Hari ini juga diiktiraf sebagai Hari Radio Semalaysia.

Radio sinonim dengan medium informatif selain televisyen. Dengan radio, kita mendengar lagu untuk mengurangkan tekanan semasa terperangkap dalam kesesakan jalan. Juga menenangkan pelajar sedari sekolah rendah hingga ke universiti, kala otak sarat dengan ilmu. Menjadi teman suri rumah dalam melaksanakan rutin harian. Pendek kata, radio untuk sesiapa sahaja dan di mana juga. Radio juga berfungsi memberi maklumat terkini yang bukan sahaja dihadirkan dalam bentuk sehala, malah dua hala. Kehadiran radio secara online dan dilengkapkan di dalam telefon bimbit menjadikan radio begitu luas sebarannya.

Dengan kehadiran radio swasta yang memperbanyakkan stesen radio sedia ada, memungkinkan pelbagai perkara diperoleh. Lagu-lagu yang menghiburkan, iklan yang berkesan, maklumat yang penting, berita yang ringkas, komunikasi yang berkesan dan interaktif, dan sebagainya.

Dahulu, kita mengenali penyampai radio hanya melalui suara dan kata-kata yang dituturkan. Kini, suara dan paras rupa seiring dalam tugas. Penyampai radio popular suara dan rupa apabila mereka turut mengenai tempias populariti melalui gambar dan aktiviti harian dalam bentul visual. Pengaruh penyampai memberi kesan kepada pendengar radio. Jadinya, tugas penyampai lebih mencabar dan bukan sekadar memperaga suara.

Cabaran yang harus mereka pikul  dalam melaksanakan tugas ialah kepetahan bercakap dan berinteraksi dengan pendengar, menggunakan bahasa yang baik, lancar dan intonasi yang betul, menjaga tutur kata, dan menyampaikan maklumat dengan betul dan tepat.

Saya kira, terdapat beberapa peristiwa yang melibatkan bahasa, menjadi isu di kalangan penyampai radio swasta yang kebanyakannya tidak begitu mengambilberat soal skrip sebelum bercakap. Kononnya, lebih terbuka dan lebih terkini dengan stail begitu.

Saya masih terkesan dengan radio yang dinaungi RTM beberapa ketika dahulu walaupun skema, namun mereka menjaga setiap patah bicara dengan baik. Rasa tenang dan tidak serabut. Berbanding dengan beberapa radio swasta dan bukan swasta yang sudah mula mengubah cara penyampaian mereka ke arah lebih interaktif tetapi tidak begitu menjaga soal adab dan cara bercakap.

“Pakai main cakap ikut sedap mulut sahaja,” kata seorang kawan yang menyampah dengan sebuah stesen radio swasta, di mana penyampainya seorang anak muda yang cakap seperti ‘mulut tiada insuran ‘ [eh, ada ke insuran mulut?’].

Juga ada stesen radio yang mempunyai penyampai ala-ala ‘mak nyah’. Saya bukan prejudis, namun, tidak sesuai jika suara-suara sumbang [lentok dan gaya bercakap dengan beberapa istilah gender – confius ] begitu, dihadapkan kepada masyarakat.

Apatah lagi dengan suara penyampai radio yang membingitkan suasana dengan jerit-pekik yang terlampau dan ketawa yang berdekah-dekah. Hey, saya jadi tertekan dengar suara yang begitu. Itu sungguh tidak manis.

Memanglah, kita punya banyak pilihan radio lain, namun apa yang dihidangkan sebagai pilihan biarlah mengikut aturan yang cantik dan sesuai dengan masyarakat pendengar yang mempunyai pelbagai latarbelakang pendidikan, budaya dan umur.

Saya mohon, sempena Hari Radio Semalaysia ini, stesen radio masa kini, sila kemaskini kandungan siaran termasuklah sikap yang perlu ada pada penyampai radio. Ini bukan soal menjalankan tugas sahaja, tetapi soal ‘memberi’ sesuatu kepada masyarakat. Apa yang mahu diberi?

KOMA

tahniah-dj-premaidop-KL-FM-huhuGambar dipetik di SINI


Saya mengagumi penyampai radio ini.

Prema dari radio Sinar Fm yang telah bersara dua tahun lepas [sebelum ini beliau berkhidmat di stesen radio KL.fm] . Suaranya sungguh baik. Baik bagi saya ialah menjaga bahasa, nada dan menitikberatkan soal hubungan dengan pendengar. Ayat yang digunakan menyejukkan hati. Suaranya melunakkan ketegangan.

Dia berbangsa India. India yang tulen. Namun, dia menggunakan Bahasa Melayu dengan baik.

“Bahasa Melayu di hujung lidah sahaja,” katanya.

Bahasa Melayu ialah bahasa yang paling mudah di tuturkan. Tidak perlu belajar. Hanya praktis. Itu kata-kata beliau pagi tadi semasa di jemput ke konti Sinar FM sambil ditemubual oleh Khrill, Kak Engku dan Salleh Yaakub di segmen Pagi Di Sinar. Malahan, saya juga sependapat dengan seorang pendengar yang bernama Acu, yang menelefon dengan rasa teruja memuji Dj Prema sebagai seorang dj yang sangat beradab dengan pendengar, suara yang baik dan menggunakan bahasa Melayu dengan fasih.

Pagi ini, saya jagi teruja. Teruja mengatakan yang menyatukan Malaysia adalah Bahasa Kebangsaan iaitu Bahasa Melayu yang perlu dituturkan dengan baik oleh setiap rakyat.

Tapi, kenapa Salleh yaakub boleh menuturkan slang bahasa Melayu ‘tamil’ semasa berbual sedangkan Dj Prema menggunakan bahasa Melayu dengan betul.

Masih teringat kata-kata Prof. Abdullah Hassan semasa Bengkel Bahasa Melayu Tinggi dahulu. Katanya, “jika kita ikut slang bangsa yang dilawan bercakap, maknanya, kita menghina bangsa tersebut.”

Benar, ia tidak langsung menambahkan kemesraan. Kononnya mahu dilihat mesra dengan menggunakan slang bangsa tersebut. Tidak, ia tidak melihatkan kemesraan tetapi lebih menghina jika slang yang kita gunakan itu salah pada tempatnya dan konteksnya.

Menyampuk dalam keadaan yang tidak tepat juga mencacatkan perbualan pagi tadi.

Maaf, penyampai radio masa kini harus belajar cara menyampai dengan betul.

Selamat meraikan Hari Radio Semalaysia!

DSC_0102

Gambar-gambar yang lain boleh dilihat Facebook saya.

140 hingga 160 km/j. Seremban ke Melaka.

Mungkin boleh dipujuk rasa ‘terbang melayang’ itu dengan dendangan muzik gamelan dari Sunda yang diiringi bunyian air dan burung berkicauan.

Pemandu mempunyai platform yang baik iaitu lebuh raya yang baik turapannya dan tidak sesak seperti lebuhraya Kuala Lumpur.

Pemandu juga punya tiket yang baik iaitu lesen memandu.

Saya kira kisah di atas mampu menjelaskan serba sedikit konsep platform dan tiket.

KOMA

Perhimpunan Penulis Muda Nasional 2009 yang dihadiri baru-baru ini sangat terkesan kepada saya sehingga saya menyesal tidak sudah dengan keengganan membawa lap top ke sana. Jika tidak pastinya entri blog saya sejak hari Jumaat yang lepas dipenuhi idea baru tentang perhimpunan ini.

Banyak perkara berlaku selama 3 hari berkampung di Puteri Resort, Ayer Keroh, Melaka itu.

Seperti biasa, bertemu dengan penulis muda dan mapan, membeli buku [lagi], mendengar pembentangan kertas kerja dan menikmati perbincangan yang mencabar minda.

Pemilihan tajuk perbincangan dan kertas kerja amat bertepatan dengan tema perhimpunan kali ini iaitu “Perjuangan penulis Muda : Arah dan Cabaran”. Jadinya pelbagai isu tentang pemikiran, teori, arah tuju, cabaran dan isu bahasa (baca: PPSMI) dihujahkan. Juga terlibat sama hal kepimpinan dan sistem pendidikan.

Cuma beberapa perkara yang saya lihat amat tidak cantik dan tidak ranum untuk diperkatakan.

Pertama, persatuan penulis bukanlah satu tiket untuk kita berasa megah di dalamnya. Persatuan penulis hanyalah platform yang baik untuk kita belajar dan belajar. Dan ia bukan tiket untuk kita membangga diri dan lantang bersuara tanpa berfikir.

Berkarya dengan bebas melalui idea dan kepompong yang pecah [idea yang tidak terkongkong] serta menyebarkan karya itu di dalam medium yang pelbagai, itulah yang saya fahami melalui kertas kerja Saudara Ariff Muhammad.

Sila baca kertas kerja beliau di muka surat ke 10 melalui tajuk kecil, ‘seseorang penulis seharusnya…’. Baca item nombor 4.

Keduanya, sebelum bertanya soalan kepada panel, sebaiknya pendengar memberi perhatian sebaiknya agar tidak wujud pertanyaan yang ‘salah faham’ dan prejudis sehingga menutup peluang soalan yang lebih bernas diajukan.

Peserta [baca : penulis dan wartawan] merupakan platform yang baik untuk bertanya soalan kepada panel pembentang atas dasar ketidakfahaman dan mohon penjelasan lebih lanjut. Tetapi, saya fikir peserta tidak boleh gunakan tiket kebebasan bertanya itu dengan sewenang jika diselaputi emosi dan ‘latahan’ yang memanjang.

Ketiga, panel pembentang adalah platform terbaik untuk menyebarluas ilmu dan pengetahuan yang dimiliki. Dan saya kira panel pembentang tidak pernah diberi tiket untuk tidak menjawab soalan.

Jadinya, konsep platform dan tiket yang saya jelaskan di ‘koma’ kedua ini diharap betul dan difahami oleh pembaca.

InsyaAllah, saya akan menulis lagi tentang hal ini kemudian nanti.

KOMA

Ada satu perkara yang saya temui dalam seminar kali ini iaitu orang yang bijaksana tidak akan menguar-uarkan kebijaksanaannya dalam apa jua bentuk terutama percakapan.

Juga, bercakap tanpa berfikir tidak bagus untuk menjaga air muka.

Sekarang saya faham, mengapa ramai penulis lama dan mapan mempunyai sifat pendiam. Diam mereka berisi rupanya. Menjawab bila ditanya, itupun sepatah-sepatah dan bercakap dengan fikir yang panjang.

Mari kita sama-sama belajar wahai penulis muda.

kuntum“Ini untuk kebaikan semua pihak,” kata dia yang masih tidak mahu bercerita hal sebenarnya.

“Mana kamu tahu tindakan kamu baik untuk orang lain?” jawab saya.

Sambung saya lagi, ” usah berlagak seperti Tuhan seolah-olah kamu tahu tindakan kamu itu baik untuk semua orang. Padahal tidak.”

“Dan kamu juga usah berlagak seperti Tuhan seolah-olah kamu tahu apa yang saya buat tidak beri kesan yang baik kepada orang lain,” tegasnya mematikan tingkah.

Jika begitu buat sahaja. Biar Tuhan menilai.

KOMA

“Dalam teknik Surah Yusuf, seorang penulis tidak bersifat ‘omnipoten’ iaitu ‘maha kuasa’ yang mengetahui apa yang ada dalam hati watak. Penulis hanya menerangkan pergerakan cerita melalui tindakan-tindakan watak dan dialog watak,” kata Puan Ainon.

“Jika begitu, watak dan penulis dua entiti yang berbeza?” tanya saya dalam hati.

“Ya, penulis dan watak merupakan dua entiti yang berbeza. Seolah-olah penulis tidak terlibat dalam cerita, yang ada hanya pergerakan cerita dan watak,” sambungnya lagi seperti tahu apa yang bersarang dalam hati bakal-bakal penulis di hadapannya.

Sukar tapi hasilnya indah. Itulah ‘tunjuk ajar’ Tuhan tentang teknik bercerita dan menulis yang tiada tandingnya.

Sebab itulah saya masih belum mula menulis karya kreatif jika mahu ikut betul-betul teknik tersebut [alasan dangkal bukan?].

KOMA

“Nada kamu tadi seperti marah,” katanya

“Usah bercakap seperti kamu kenal saya sangat. Itu prejudis dan syak wasangka namanya,” jawab saya.

Dia kadang-kala [kebanyakan masa] bertindak terlalu omnipoten.

bannerpestabuku

diam

“Saya sudah beritahu sejak dahulu, yang telefon bimbit dengan saya amat tidak sinonim” jelas saya kepada teman semasa kursus ISO semalam.

Dia terkejut apabila saya melempar telefon selepas menjawab pesanan ringkas yang diterima.

KOMA

“Saya sedang kursus sampai ke petang. Maaf. Petang nanti sesudah kursus, insyaAllah saya akan hubungi encik.”

Bukankah itu satu kenyataan yang jelas bahawa saya sedang berkursus dan usah diganggu sehingga petang?

Tetapi, saya terima lagi sms, bunyinya;

“Kursus apa? Bila boleh berbual?”

Dan sms itu bukan yang terakhir. Pemberi mesej ringkas itu terus-menerus bertanya itu ini, tentang kursus dan kelapangan saya dengan rasa prejudis.

KOMA

Seharusnya, saya balas sahaja;

“Saya tidak mahu diganggu oleh anda. Maaf.”

Mungkin itu agak kasar, tetapi lebih baik daripada beri alasan dengan ayat yang muluk-muluk, tetapi hati sendiri jadi sakit.

melayu8

“Melayu, mengapa dikaitkan dengan keris?”

Hari ini ada sinar matahari yang terik.

Ada panggilan telefon yang tidak perlu dijawab.

Ada kemalangan yang menjarah semangat.

“Aduhai, kakak bagaimana? Perut kakak sakitkah?” tanya saya yang dari tadi asyik memandang gementar pada tangannya, bibirnya dan wajahnya.

Saya juga gementar, sedangkan kereta mahalnya yang melanggar kereta murah saya.

“Saya minta maaf, sangat minta maaf. Cik beri nombor telefon cik dan saya akan bayar semua. Cik ambil nombor kereta saya dan nombor saya. Usah panjangkan ke balai polis.”

Itu kata dia. Seorang wanita yang sedang mengandung yang telah melanggar belakang kereta saya di Sentul pagi ini.

Santunnya buat kemarahan mereda.

KOMA

Melayu penuh dengan santun. Saya percaya itu selagi jati dirinya tidak ternoda.

Bagaimanakah Melayu abad dua puluh satu
Masihkan tunduk tersipu-sipu?
Jangan takut melanggar pantang
Jika pantang menghalang kemajuan;
Jangan segan menentang larangan
Jika yakin kepada kebenaran;
Jangan malu mengucapkan keyakinan
Jika percaya kepada keadilan.
Jadilah bangsa yang bijaksana
Memegang tali memegang timba
Memiliki ekonomi mencipta budaya
Menjadi tuan di negara Merdeka

[petikan puisi Melayu oleh Usman Awang]

KOMA

Hari ini, bacalah berita tentang Melayu dan isu budaya di Berita Harian.

Teringat kata-kata Ketua Biro Perhubungan Media dan Komunikasi GAPENA, Borhan Md Zain yang memperkatakan tentang sastera Melayu dan media semasa Kongres Kebudayaan Melayu II tempoh hari.

“Media terlalu menonjolkan hal-hal artis yang penuh dengan kemewahan. Dengan ini generasi muda memandang artis sebagai idola dan bersemangat untuk menjadi seperti mereka. Tidak perlu belajar tinggi-tinggi untuk kaya dan popular.”

Sasterawan juga mewah. Mewah nilai yang akan menjadi akar yang mendukung pohon kemanusiaan. Akar itu kukuh dan kuat sehingga apa sahaja ‘makhluk perosak’ akan tewas.

Jadinya, media dicabar menyelongkar kehidupan para cendekiawan terutama yang berkaitan sastera Melayu agar terlihat usaha memelihara salah satu ‘pengenalan Melayu’ itu. Jangan sampai orang tidak kenal siapakah bangsa Melayu itu.

Begitu juga dengan Prof. Madya Dr. Abu Hassan Abdullah yang mencabar pengkarya tempatan menghasilkan filem-filem yang berkaitan agama dan jatidiri bangsa.

“Kerajaan kita kaya, tetapi kedekut.”

Ya, kedekut untuk membiayai hal-hal memartabatkan bangsa dan agama.

Pengamal media, fungsi dan peranan harus dimaruahkan.

Deraf resolusi kongres, baca di SINI.

KOMA

Panas bukan?

Itulah, main-main lagi dengan api.

Bacaan :

Itulah Melayu, Katanya

Beberapa gambar di Flickr...