Perkara pertama yang terlintas ketika saya membaca kisah Kartini semasa sekolah dahulu ialah watak atau karikatur Kartini sangat cantik. Sempurna.

Perkara yang selalu saya buat tentang Kartini ialah bentuk huruf dan tulisan KARTINI itu sangat comel dan saya selalu menggunakan gaya tulisan yang sama untuk kerja-kerja seni saya seperti membuat kad ucapan buat kawan-kawan, menghiasi kulit depan kertas kerja saya dan sebagainya.

Perkara yang paling saya ingat tentang cerita Kartini ialah kata-kata keramat ‘tapi, apa yang paling kita nak, itulah yang takkan kita dapat’.

Sudah lama tidak menguliti ilustrasi kartunis Tembakau dan siri Kartini yang saya tinggalkan setakat babak cinta Yon yang tidak kesampaian pada Kartini.

Dan di Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur 2010, saya temui siri Kartini yang telah dibukukan di bawah Komik-M, PTS.

KOMA

Kartini merupakan kisah cinta zaman persekolahan. Mengapa siri ini begitu popular? Adakah ia hadir pada waktu yang tepat di kala itu tiada siri kartun yang memaparkan zaman persekolahan dan konflik cinta? Saya tidak pasti kerana waktu itu saya tidak banyak membaca.

Pada pendapat saya, siri ini popular sejajar dengan popularnya majalah Ujang dan Lanun ketika itu.

Ia tentang cinta. Mungkin cinta pandang pertama. Cinta yang masih mengkal. Berdasarkan rasa semata-mata. Kebodohan. kebijaksanaan. Persepsi tentang orang lain. Tindakan terhadap apa yang berlaku. Seakhirnya, cinta memberi banyak pengalaman.

Saya akui, kerana cerita Kartini, saya membina persepsi tentang cinta semasa zaman persekolahan. Berangan dan tersenyum. Sakit kerana cinta tidak berbalas dan bahagia apabila si dia hadir di depan mata.

Kisah Kartini, kisah cinta yang biasa-biasa tetapi dihadirkan dalam bentuk komik yang lebih mudah difahami.

Kisah Yon yang merupakan seorang pelajar seni yang tidak pintar berhubungan perasaan dengan Kartini, pelajar junior yang cantik dan bijak. Yon mendamba cinta dan mengekspresi makna cinta dalam hubungannya dengan Kartini. Manakala, Kartini pula mentafsir silaturrahim itu sebagai kawan yang istimewa.

Ini adalah konsep biasa yang dilalui oleh setiap manusia yang mula menyukai pasangan berlainan gender.

Tembakau mentafsir konsep cinta dan kawan dengan jelas dalam komik ini.

Ilustrasi Yon marah dan kecewa dengan menumbuk cermin, dinding dan membelasah orang lain memang akan berlaku jika cinta menguasai diri.

Kartini pula, yang berperilaku sedemikian iaitu tidak menyatakan rasa hati kepada Yon, mungkinkah menjelaskan konsep kawan yang didukungnya sehingga tidak mahu melukakan hati kawannya itu.

Sejujurnya, komik Kartini ini kisah sedih. Kisah cinta yang menjadikan manusia tidak faham akan dirinya. Saya sebetulnya tidak suka pengakhiran yang menyedihkan. Ia akan memberi kesan negatif dalam diri jika tidak disertai redha dan akal yang panjang berfikir.

Kisah kartini sebetulnya belum berakhir. ‘Kartini Kembali’ khabarnya adalah kesinambungan kisah Kartini. Namun, komik Kartini Kembali tidak saya temui di gerai PTS semasa berlangsungnya Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur 2010. Saya akan mencari sambungan kisah Kartini bagi menghuraikan apakah kesudahan kisah Yon dan Kartini.

KOMA

Benarkah apa yang paling kita mahu, itulah yang takkan kita dapat?

Ada sisi yang jawapannya, ya.

Ada sisi yang jawapannya, tidak.

Ini buku ketiga yang saya ulas.

P.s : Ada seorang kakak senior semasa saya sekolah menengah dahulu yang wajahnya mirip kartini dan nama kakak tersebut juga Kartini. Misteri yang saya tidak tahu ada kaitannya dengan komik Kartini atau tidak.

“Saya tidak suka karipap yang dibeli di kedai. Saya hanya makan karipap yang emak buat atau saya buat sendiri,” jelas saya kepadanya yang mempelawa saya menikmati karipap yang dibelinya.

Saya nyatakan itu kepada kawan-kawan saya.

KOMA

Karipap-Karipap Cinta (KKC), karya keempat Nazri M. Annuar. Buku setebal 254 tidak termasuk kulit ini diterbitkan oleh PTS Fortuna [Pts Publication] dengan ilustrasi kulit muka buku yang menarik dan comel.

Menguliti KKC, bagaikan menonton sebuah filem yang sederhana temanya tetapi memberi impak yang besar. Ia tentang cinta. Tentang hidup. Tentang agama. Tidak mustahil jika saya kategorikan juga novel ini sebagai karya Islami. Apa yang penting ia penuh dengan gelak tawa. Sedari muka surat pertama, saya sudah tergelak-gelak sendiri. Ini novel komedi-romantik.

Cerita bermula apabila Ali jatuh cinta pandang pertama dengan Sarah. Cerita tentang karipap awalnya nampak seperti tidak memberi kesan dan timbul tanggapan bahawa karipap hanyalah isu picisan dalam novel ini. Sekadar mahu menampakkan ia lucu dan menarik. Memang lucu. Namun, karipap bertukar menjadi konfik utama di akhir babak apabila karipap dijadikan syarat utama untuk memenangi hati Sarah. Agak kelakar. Memang kelakar. Suasana persekitaran yang digambarkan oleh penulis mengenai latar belakang kedua-dua watak begitu jelas dan mudah difahami.

Penulis menemukan titik yang harmoni antara dua watak yang berbeza karakter. Ali dan sarah bagai langit dengan bumi. Bagai enggang dengan pipit. Jauh panggang dari api. Ali seorang jurugambar di sebuah syarikat penerbitan majalah dan akhbar. Tiada latar belakang pendidikan agama yang kukuh namun punya hati yang mulia dan semangat cinta yang besar. Sarah pula seorang graduan dari Mesir. Karakter Sarah dihadirkan dalam perwatakan gadis luar biasa, bijak, cantik  dan mempunyai persepsi yang moden tetapi masih menjaga tatatertib dan syariat. Watak-watak yang dihadirkan dalam KKC begitu semulajadi.

Dalam novel ini persoalan cinta yang menjadi isu sewarjagat diadun dengan cantik melalui pendekatan islami. Agama tidak memandang darjat dan latar belakang seseorang. Apa yang penting ialah ketaatan hamba-Nya menjadi khalifah kecil di muka bumi melalui perlakuan-perlakuan seharian.

Saya suka isu ‘menipu’ yang menjadi plot yang bergerak dengan cantik dalam novel ini. Kerana cinta, Ali menipu. Dan penipuan itu menunjukkan kesan yang tidak baik. Bagaimana cara Ali menangani penipuan yang telah dilakukan di langsaikan dengan babak yang menarik juga.

Sama seperti Opera Angkasa, gaya bahasa penulis ini mudah diterka. Tidak terikat dengan hukum berbahasa iaitu gaya perbualan harian yang semakin mendekatkan pembaca dengan cerita yang disampaikan. Namun, hati-hati dengan lambakan unsur sindiran, sarkastik, dan bahasa spontan yang dituturkan oleh watak. Bimbang ianya kurang difahami oleh pembaca seterusnya merencatkan pemahaman pembacaan. Juga sepertinya ada campur tangan penulis di dalam pemikiran watak. Saya percaya ini tidak salah dan disengajakan. Inilah gaya penulisan penulis novel ini yang tidak perlu diubah.

Namun, babak bagaimana Datuk Razali Bunari mendapat hidayah agak membosankan dan boleh diganti dengan adegan yang lebih menyengat.

Dari kaca mata seorang editor [tahap sederhana], saya juga menemui kecacatan dari aspek ejaan dan tanda baca yang boleh membuatkan ‘mood’ membaca tersekat-sekat. Malahan, terdapat juga ayat-ayat yang mungkin tidak betul susunannya yang membuatkan saya membacanya berkali-kali.

Contohnya :

Lebih kerana dia tidak berpeluang menonton televisyen kerana ruang tamu sudah dipenuhi dengan barang-barang pembuatan karipap.’

Tidakkkkk!!!“jerit Ali sambil menghentak penghidup tendang motosikalnya.

Hal ini mungkin boleh diperbaiki oleh editor yang menyunting manuskrip ini. Walaupun ia hal kecil, namun masih perlu diambil berat apatah lagi novel yang mempunyai gaya bahasa yang pelbagai begini.

********

“Kacak juga Muaz ya,” pancing Ali.

Sarah angguk. “Ya, dia antara pelajar terkacak semasa saya belajar dahulu.”

Laut tempat Ali memancing mula bergelora. Bahaya untuk bot-bot kecil seperti Ali.

KOMA

Saya tulis dalam Facebook bahawa minggu ini minggu saya membeli buku. Namun, apabila novel ini berada di tangan, saya terus baca.

Ia tentang kehidupan dan cinta yang sederhana tetapi memerlukan semangat yang besar. Ia tentang kita. Tentang manusia yang mencari cinta dan mendapatkan cinta dengan apa cara sekalipun. Terima kasih kepada penulisnya yang berjaya menghasilkan cerita sebegini.

KKC akan berada di Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur 2010. Dapatkan naskhah ini di sana.

Ini buku ke-11 untuk tahun ini. Dan buku kedua yang saya ulas di blog saya.

Berbual-bual santai dengan seorang rakan yang juga minat membaca tetapi tidak minat menulis, memberi input yang pelbagai dalam perbualan kami.

Dia, sangat meminati buku. Banyak buku-buku yang baik disimpan dengan baik dan dibaca dengan baik. Namun, dia hanya simpan kebaikan buku itu untuk hidupnya. Simpan untuk perjalanan hidupnya. Cuma sekali-sekala apabila bercerita tentang sesuatu, dia akan mengaitkan dengan kisah buku dan isi kandungannya.

Kerana itu, apabila saya bercerita tentang dua buah novel yang baru saya sudahi ini, dia diam dan memandang saya.

Katanya, “saya sudah menghadam buku pertama itu dua tahun sudah. Dan yang kedua itu pula baru seminggu lepas saya nikmati.”

“Ceritanya ada seperti apa yang ingin awak tulis bukan? Awak terlambat.”

Sambung dia sambil membelek-belek dua buah novel saya yang berbalut kemas.

KOMA

b-2

Mencari Locus Standi [MLS] dan Lentera Mustika [LM].

Itulah dua buah novel yang saya maksudkan.

Mencari Locus Standi mengisahkan perjalanan hidup seorang remaja yang bernama Eliza Jasmin (E-Jay). Rutin hariannya bergelut dengan tugasan dan tanggungjawab sebagai seorang pelajar undang-undang.

Menjalari cerita dengan pelbagai konflik dan penyelesaian yang ranum, membuatkan novel ini memang wajar dinobat sebagai pemenang bagi Hadiah Sastera Karya Utusan 2003 [HSKU] kategori Novel Remaja.

E-jay digambarkan dengan teliti oleh penulis melalui fizikalnya, cara berpakaian, cara berfikir, cara menangani konflik dan emosi ketika menghadapi saat-saat  tertentu, menghasilkan citra seorang remaja yang boleh dijadikan contoh dan model remaja yang cemerlang di dalam akademik juga luar akademik.

Ketegasan beliau dalam mempertahankan pendirian, kesungguhan dalam mencapai impian dan sifat rendah diri serta berhati-hati dalam setiap patah bicara dan gerak laku juga boleh dijadikan contoh kepada remaja masa kini.

Betapa apa yang mahu disampaikan oleh penulis sebenarnya adalah hal-hal yang biasa-biasa. Hal yang biasa berlaku kepada golongan remaja – konflik. Bezanya, penulis berjaya melahirkan figura seorang remaja yang bernas melalui watak E-Jay.

Membaca MLS selepas membaca LM merupakan satu perjalanan yang panjang buat saya kerana MLS punya konflik yang lebih banyak dan mengandung pelbagai emosi berbanding LM. Mungkin juga kerana novel LM terhasil melalui novel bersiri yang disiarkan secara bulanan di majalah Aniqah, makanya ia nampak lebih mendatar.

DSC_0273-2

Walaupun saya beranggapan LM agak mendatar, isinya tetap padat dengn visi dan hasrat penulis.

Kisah LM hanya sempat saya ikuti melalui satu episod sahaja kerana saya tidak berapa gemar membaca novel bersiri yang disiarkan di majalah atas faktor ‘kurang sabar’ dengan babak seterusnya.

Membaca babak-babak awal LM membuatkan saya agak tidak senang duduk. Walaupun telah diingatkan oleh penulis bahawa segala babak dan jalan cerita tiada berkaitan dengan yang hidup atau mati, saya masih juga merasakan yang ‘kimia’ antara saya dengan novel itu sangat dekat.

LM mengisahkan Ainur Mustika secara peribadi. Ainur Mustika hadir dalam MLS sebagai Ibu Mustika, ibu tiri kepada E-Jay.

Perjalanan kerjaya Profesor Dr. Ainur Mustika sebagai pensyarah dari Fakulti Persuratan Melayu UKM yang berusaha memartabatkan Puisi Melayu Tradisional seperti pantun, nazam, gurindam, syair dan sebagainya. Saya tidak terhairankan dengan kisah cinta bersegi-segi yang hadir di awal bab. Kehadiran Rozario dan Zul Farhan. Juga jejaka seberang Syed Amirul Hakim yang kehadirannya ditandai dengan sebentuk cincin di jari Ainur Mustika. Cincin yang bukan apa-apa, dan bukan menandakan dia dimiliki oleh siapa-siapa. Namun, cincin itu tetap punya lambang rasa buat Ainur Mustika.

Mempelbagaikan isu di dalam LM, penulis berjaya menyatukan dua bidang yang berbeza dalam satu aliran perjalanan yang manis. Penulis juga berjaya memberitahu pembaca bahawa setiap bidang ilmu mempunyai kesinambungan dengan bidang yang lain. Tidak mustahil dalam hal ini, penulis menggerakkan perjuangannya terhadap khazanah persuratan Melayu tradisional dengan begitu teliti serta melebarkan sayap pengetahuan pembaca dengan undang-undang yang melingkungi setiap perkara dalam kehidupan manusia.

Bukan sahaja hal persuratan Melayu menjadi intipati yang kuat dalam novel ini, malah persoalan undang-undang yang dianggap leceh dan merumitkan dapat dicerahkan dengan bahasa yang mudah difahami. Satu usaha yang baik untuk mengahwinkan undang-undang dengan masyarakat kelas menengah.

Sebenarnya, saya tidak menduga yang Ainur Mustika akan memilih Emir Johan. Namun, itulah yang dicaturkan oleh penulis. Saya tidak nampak cerita yang besar di sebalik pemilihan Emir Johan sebagai teman hidup Ainur Mustika. Ia sekadar pemilihan berdasarkan keyakinan hati kepada Tuhan bahawa itulah jodohnya. Satu kisah percintaan yang sederhana, namun mengundang emosi di babak-babak akhir.

Dan memang benar pendapat ramai pembaca LM bahawa novel ini akan ada sambungannya. Saya harap itu.

Walaupun ada perkaitan antara LM dan MLS, kedua-dua novel ini tetap berjalan atas landasnya sendiri. Ada cerita yang berbeza laluannya walaupun wataknya hadir di kedua-dua buah novel. LM tentang Ainur Mustika manakala MLS pula tentang Eliza Jasmin.

Mendapat tahu daripada penulis bahawa penjualan buku MLS biasa-biasa sahaja kerana kurang promosi daripada penerbit, ia tidak menghairankan saya. Saya membeli MLS bukan kerana promosi. Ia hadir sendiri. Walaupun MLS sudah berada lama di pasaran [2003],  tiada kerugian jika ingin memilikinya dan saya ingin menyarankan novel yang bagus dan membina ini untuk remaja dan pelajar  sedari sekolah apatah lagi universiti.

Mahu tahu tentang Persuratan Melayu Tradisional? Sila baca kedua-dua novel ini.

Mahu tahu tentang adat dan budaya yang manis? Undang-undang? Cinta? Persahabatan? Nilai murni? Bacalah LM dan MLS. Semuanya tercerna dengan baik di dalamnya.

Lama atau baharu sesuatu novel bukanlah apa-apa. Paling penting, ilmu yang terkandung di dalamnya. Itu pegangan saya. Dan saya bangga kerana memiliki novel-novel ini dan mampu menyudahkannya dengan baik.

KOMA

“Mahu bercerita tentang sebuah novel tanpa menunjukkan ianya sebuah ulasan. Dan berharap ia tidak dilihat sebagai sebuah ulasan yang perlu dipegang sebagai kepercayaan. Cukup sekadar memahami ulasan itu adalah pendapat peribadi penulis. Bolehkah begitu?”

Itulah status FB saya hari ini dan entri inilah hasil cubaan saya. Agak semak, namun saya akan belajar mengulas dengan lebih baik lagi nanti.

Ulasan lebih baik :

Annyss

Rebecca Ilham

MLS

buku

“Pergi Pesta Buku lagi tak?” tanya saya kepada seorang teman penulis yang menemani saya ke Pesta Buku pagi tadi.

Dia menjawab, katanya dia akan pergi pada hari Ahad ini.

Jadi, saya memohon padanya agar dia dapat membelikan sebuah dua buku lagi untuk saya.

Dan saya terlupa sudah berapa banyak buku yang saya beli, buku yang telah di baca, buku yang berada di meja pejabat, di dalam kereta dan dipinjamkan kepada kawan-kawan.

Sudah tiba masanya, mungkin untuk membuat senarai buku yang saya miliki. Supaya senang untuk dijilidkan apabila impian memiliki sebuah ruang sebagai perpustakaan akan terlaksana kelak.

Masih ada yang tertinggal rupanya dalam mencari kepuasan memiliki buku yang bakal memberi kesan dalam perjalanan hidup saya.

KOMA

Ketupat Cinta – Faisal Tehrani (Ameen Kreatif)

Panggil Aku Melaju – Rahmat Haroun Hashim (DBP)

Yakjuj dan Makjuj, Bencana Di Sebalik Gunung – Wisnu Sosongko @ Muhammad Alexander (PTS Islamika)

Tiga telah dimiliki.

Satu lagi yang berjudul, Tahun-Tahun Yang Dinanti oleh Fumiko Enchi (DBP) telah dibeli melalui seorang kawan yang bekerja di Syarikat D [katanya]. Tetapi masih belum berada di tangan saya.

Kamus Sinonim – kata seorang teman, saya perlu memiliki kamus ini untuk memperkaya kosa kata Bahasa Melayu saya. Terutama untuk pembinaan sebuah puisi yang memerlukan gaya bahasa dan diksi yang menarik dan indah. Tetapi kamus ini tidak di temui di booth Utusan Publication. Katanya sudah kehabisan stok. Jadinya,di mana harus saya cari kamus ini?

Dan ada beberapa buah buku lagi yang perlu saya beli setelah melihat senarai buku yang dibeli oleh kawan-kawan.

Itulah, bukankah sudah diingatkan, usah berlama-lama di Pesta Buku. Sudahnya, asyik rasa banyak yang tertinggal.

KOMA

Saya rasa tidak berapa seronok dengan Pesta Buku Antarabangsa 2009 kali ini. Mungkin dengan ruang legarnya yang agak sempit dan terhad, tidak seperti tahun lepas.

Mungkin juga terasa lebih semak dengan booth ‘menjual’ bahasa Inggeris dan  segala macam ‘jualan’ yang memaksa kita berhenti dan mendengar mereka mengulang skrip meminta kita membeli ‘ilmu’ mereka.

Ya, ada yang tertinggal sehingga kamera yang disandang juga tidak bernafsu merakam gambar bersama penulis-penulis ataupun khalayak pembaca yang memenuhi ruang.

KOMA

kereta

Ada yang tertinggal, mungkin semasa dalam perjalanan pulang ke rumah, sehingga kereta saya ditimpa kemalangan kali ke…errr… kali ke lima mungkin.

Ada yang tertinggal. Doa menaiki kenderaan atau ingatan Tuhan terhadap beberapa kelalaian saya hari ini.

k

“Hari ini kamu baik?” tanya cik M.

“Agak baik, ” jelas saya sambil menentang matanya. Bersinar dan cantik seperti biasa.

“Semalam bagaimana? Kamu tidak bercakap dengan saya. Kamu hanya memandu dan memandang ke hadapan dengan kosong. Saya juga lihat ada titis air mata yang tidak kamu seka. Paling saya kesalkan, kamu tidak memandang-mandang saya di sini. Padahal banyak cerita yang ingin saya sampaikan. Banyak bahagia yang ingin saya sebarkan kepada kamu.” Leternya membuat saya terpana.

Lalu pagi ini, saya jelaskan kepadanya mengapa saya berperi sedemikian semalam. Tentang luka kecil pada kereta. Tentang bahagia-derita, tentang apa sahaja. Seperti selalu-selalu.

Dan dia mendengar dengan terbuka, sambil menyebar cahayanya. Begitulah selalu-selalu. Ada cerita, ada puisi, ada lagu mengiringi perjalanan saya dan dia. Ada sesuatu di situ. Untuk seni bercakap-cakap saya.

Terima kasih Cik Matahari.

KOMA

“Kamu makan tongkeng ayam?” tanya saya apabila melihat dia memesan nasi lemak dua bungkus dengan sepinggan tongkeng ayam yang digoreng rangup.

“Ya, untuk seni bercakap-cakap saya,” katanya sambil meratah tongkeng ayam goreng yang kedengaran agak rangup.

“Seni bercakap-cakap? Untuk apa?” tanya saya benar-benar kurang mengerti tingkahnya.

“Aku kan bakal peguam. Makan ‘benda alah’ ini boleh membuatkan aku berhujah dan bertingkah dengan sesiapa sahaja dengan lancar dan baik,” jelasnya lagi sambil menyuakan tongkeng ayam yang digoreng rangup itu ke arah mulut saya.

‘Makan tongkeng ayam nanti mulut tak reti diam’.

Kata-kata arwah nenek mula menyinggah dalam benak saya. Saya diam sambil memandang dia menyudahkan nasi lemak dan tongkeng ayam rangup itu.

Kini, dia seorang peguam. Dahulu dia seorang pendebat universiti yang hebat. Cakaplah apa sahaja. Memang dia percaya seni bercakap-cakapnya itu adalah kerana dia makan tongkeng ayam rangup.

KOMA


“Kenapa suka sangat menonton siri ini?” tanya Ita.

“Sebab seni bercakap-cakapnya hebat.” Balas saya ringkas dengan harapan Ita berhenti bercakap kerana saya tidak mahu ketinggalan satupun dialog dalam drama bersiri ini.

“Iyakah?” tanya Ita mahu menduga lagi.

“Cuba beritahu kakak, ada tidak siri drama begini di Malaysia? Yang kekuatan ceritanya bukan makhluk yang cantik-cantik tetapi kekuatannya terletak pada skrip yang bagus,” tanya saya tanpa mengharap jawapan daripadanya.

Saya suka menonton siri Gilmore Girls kerana ceritanya ‘banyak cakap’. Ia membuatkan cerita bergerak pantas dan bermakna. Buat saya. Berapa tebal agaknya skrip drama ini?

Mungkin hasil dialog begini yang Pn. Ainon mahukan. Seperti dalam Teknik Surah Yusof. Aksi digerakkan oleh dialog.

Dan pernahkah kamu menonton drama seperti ini di Malaysia, maksud saya dari aspek kekuatan skripnya dan seni bercakap-cakapnya?

Anda kenal beg plastik? Beg plastik menemani kita sepanjang hari. Hampir semua barang yang kita beli menggunakan beg plastik.

Isu beg plastik memang besar. Pengurusan sampah sarap di negara kita sukar ditangani kerana majoriti sampah yang sukar dilupuskan atau dikitar semula, adalah berasaskan plastik. Bahan buangan daripada plastik mengambil masa 400-1000 tahun untuk mengurai bersama tanah. Jika plastik tidak ditanam, ia boleh dikitar semula dengan dilarut bersama bahan kimia (yang sama digunakan untuk menghasilkannya), sekejap ia cair dan boleh membentuk bahan sintetik baru. Namun bahan sintetik baru itu tidak begitu selamat digunakan semula.

Walau bagaimanapun, usaha pelbagai pihak menunjukkan telah banyak kedai atau pusat membeli belah cuba menukarkan penggunaan beg plastik dengan beg kertas yang boleh dikitar semula. Tahniah.

Tajuk entri saya – Jangan buang beg plastik itu.

Ya, jangan buang beg plastik itu. Apa yang ingin saya sampaikan bukan berdasarkan fakta saintifik mengapa plastik tidak harus dibuang begitu sahaja. Ini hanyalah pengalaman peribadi yang tiada kaitan langsung dengan usaha memelihara alam sekitar. Jika ada mungkin sedikit.

Pertama, beg plastik jangan dibuang begitu sahaja apabila anda baru membeli sesuatu barangan. Tanpa disedari, di dalam beg plastik bukan sahaja mengandungi barangan yang kita beli, malah kadangkala penjual akan memasukkan resit pembayaran di dalamnya atau dikepil bersama beg plastik itu (biasanya di pusat membeli belah seperti Jusco, sogo, parkson dan sebagainya).

Tahukah anda, saya pernah ditahan oleh pakcik pengawal keselamatan di Parksond Grand (berhadapan dengan Taman Tasik, Seremban semasa saya bersekolah di sana suatu ketika dahulu). Saya dituduh mencuri barangan Parkson memandangkan saya tidak mempunyai resit pembayaran. Resit itu dikepilkan bersama beg plastik yang telah saya sumbat di dalam tong sampah. Akibatnya juga, saya terpaksa membongkar semula tong sampah itu untuk mencari resit pembayaran semula.

Kedua, beg plastik mengandungi sesuatu yang berharga. Tak percaya? Pergi ke pesta buku dan kunjungi gerai PTS, anda akan terkejut apabila mendapati di dalam beg tersebut bukan sahaja ada buku yang anda beli dengan diskaun yang hebat, malah mengandungi penanda buku yang comel-comel. [Gerai yang lain saya tak pasti]. Kadang juga ada buku sisipan yang berguna.

Simpanlah beg plastik sehingga anda keluar dari pusat membeli belah. Oh ya, plastik yang masih elok boleh di simpan di rumah dan digunakan sebagai plastik sampah. Jadi, kita tak perlu membeli beg plastik sampah yang khas. Jimat kan?

Sekian, pesanan khidmat masyarakat untuk hari ini.