patung

“Saya mahu beri awak buku,” kata seorang teman lama sambil memunggah beberapa kotak yang terisi beberapa jenis novel.

“Wah, banyaknya. Kenapa tidak dibawa sekali,” jawab saya tanpa memandang ke arahnya kerana sibuk membelek novel-novel lama dan baharu itu.

“Tak berbaloi bawa berat-berat. Buat semak sahaja,” serunya selamba.

Saya terdiam dan memandang ke arahnya. Dia memegang sebuah kotak yang besar.

“Itu apa pula?” tanya saya mohon kepastian.

“Eh, ini tak boleh didermakan. Buku-buku ini berkualiti. Sampai matipun akan disimpan. Harta yang berharga.” Sambut dia sambil terus memasukkan kotak itu ke dalam kereta.

Oh, begitu?

KOMA

Saya masih membelek-belek novel dan beberapa majalah milik teman yang telah bertukar ke tangan saya. Banyak.

Melihatkan rak buku yang juga sudah penuh, saya hanya memilih beberapa novel untuk disimpan dan dijadikan hak milik.

Selebihnya, yang tidak berkenan di hati saya dermakan pula kepada teman yang lain. Kerana saya juga tidak mahu menyimpan bahan bacaan yang kurang nilainya.

KOMA

Mungkin juga nilai sesebuah buku terletak pada pembaca. Pembaca memang mempunyai ikatan yang kuat terhadap penulis.

Ada pembaca yang memilih bacan bacaan kerana penulisnya. Ada juga yang membaca kerana isi kandungan bahan bacaan itu – budaya yang dibawa, bahasa yang digunakan, estetika yang memancar ataupun pemikiran yang disebarluaskan oleh penulisnya. Semua orang ada citarasa tersendiri.

Berbangga seseorang penulis apabila bukunya disimpan kerana sebab-sebab di atas.

Apa pula perasaan anda, sebagai penulis apabila buku anda didermakan kepada umum atas sebab-sebab seperti – pembaca tertipu kerana didesak oleh rakan, tertipu dengan sinopsis dan ilustrasi muka depan buku, tertipu dengan promosi yang besar-besar oleh penulis dan pembaca mual dengan apa yang anda tulis?

KOMA

“Kenapa kamu berkata bahawa buku ini tidak berbaloi disimpan?” tanya saya ingin tahu.

“Buku begini, baca ayat pertama pun dah tahu bagaimana kesudahan ceritanya. Bahasa yang digunakan juga terbentuk oleh masa. Kalau disimpan nampak sangat buku ini ketinggalan zaman. Berbanding dengan beberapa buku-buku lama dan baharu yang menggunakan bahasa Melayu yang baik. Zaman yang bagaimanapun, novel ini masih mampu ‘bercerita’. Ceritanya klise, tetapi adunan ‘twist’ dan gaya penyampaian tidak memualkan. Yang penting, nilai yang dibawa.” Jelas teman dengan panjang lebar.

Sambungnya lagi, “kita boleh bezakan karya yang ditulis dengan niat wang ringgit, seni atau tanggungjawab sosial.”

“Tetapi tidak boleh dinafikan sekarang ni penulis digesa menulis kerana tanggungjawab sosial dan juga kerana wang. Siapa kata penulis berbahasa Melayu tidak boleh kaya. Ramai penulis yang sudah kaya dengan menulis hal-hal yang baik dan menggunakan bahasa yang baik. Karya begitu bukan sahaja boleh menjadi harta pembaca tetapi juga harta penulis,” tingkah saya membuatkan dia mengangguk senyum.

Oh begitu rupanya.

Bukan senang mahu menghasilkan karya yang baik. Bukan senang.

Tapi mudah jika kita faham tanggungjawab kita. Mungkin bukan sebagai pejuang bahasa atau bangsa. Cukup sekadar faham mengapa kita menulis cerita yang begitu atau begitu. Kerana wang ringgitkah atau kerana ‘sesi soal-jawab’ di ‘sana’ kelak.

Saya juga gemar mendermakan bahan bacaan pada teman bukan kerana bahan bacaan itu sampah bagi saya, tetapi bahan bacaan yang baik itu ingin saya sebarluaskan kepada teman yang lain.

Bukankah saya pembaca? Saya berhak memilih bahan bacaan yang baik untuk saya dan generasi saya. Jika bahan itu baik, akan saya perturunkan kepada anak dan cucu cicit kelak sebagaimana ibu dan nenek saya perturunkan bahan bacaan yang bernilai untuk saya sebelum ini.

Dan zaman sekarang, bukan zaman penulis boleh menulis sesuka hati dengan harapan pembaca akan membeli karya mereka. Zaman sekarang internet memainkan peranan. Media siber ini memberi ruang yang cukup luas untuk pembaca mengaut maklumat tentang buku yang bakal mereka beli. Banyak blog yang membicarakan tentang buku. Dan dari situ, pembaca boleh menilai, mana buku yang baik dan mana buku yang kurang baik.

Saya masih belajar.

Masih.

* PPSMI – Dasar PPSMI Bukan Jaminan Masa Depan Negara

* Persatuan Penulis Tetap Tolak PPSMI

*Oh ya, entri ini untuk bahan bacaan yang tergolong dalam penerbitan arus perdana (mainstream) dan tidak menyentuh hal penerbitan ‘indie’ oleh kumpulan tertentu. Hal itu akan dibincangkan kemudian.

Advertisements