HADIAH Sastera Kumpulan Utusan – ExxonMobil (HSKU) kali ke 25 tahun akan berlangsung pada 9 Julai ini di Panggung Sari Istana Budaya, Kuala Lumpur. HSKU yang dianjurkan oleh Kumpulan Utusan dengan penaja utamanya ExxonMobil, penaja lokasi Istana Budaya dan stesen penyiaran rasmi Astro merupakan penghargaan kepada penulis yang menghasilkan karya terbaik.

Untuk kategori cerpen, cerpen remaja dan puisi, penganjur menyediakan tiga hadiah utama dan enam hadiah penghargaan setiap satu kategori pada 9 Julai nanti.

Selain kategori ini, HSKU juga akan menyampaikan hadiah kepada pemenang kategori novel remaja dan penulisan rencana serta kajian sastera.

Tetapi sebagai sebuah penghargaan dan bukannya “pertandingan”, dalam HSKU tidak ada pemenang dan tidak ada yang kalah. Cuma yang terpilih menerima hadiah adalah yang paling menonjol dan yang tidak terpilih bukanlah tewas atau buruk.

Untuk mengukur tinggi rendah sesebuah karya sastera bukanlah semudah menyediakan skala 1 hingga 10 dan kita memilih salah satu daripadanya. Mengukur karya sastera bukan dengan angka, maka selain yang dipilih hadiah utama dan penghargaan, mereka yang berjaya menempatkan karya dalam senarai akhir juga penting untuk dihebahkan.

Bukanlah suatu yang mudah misalnya untuk menempatkan diri dalam senarai 20 terbaik daripada lebih seratus karya yang dinilai. Lalu yang berjaya dalam senarai ini juga satu kejayaan. Kejayaan ini diraikan dengan menyiarkan mereka yang dipilih dalam senarai akhir.

HSKU antara lain matlamatnya adalah untuk merakyatkan karya sastera di negara ini. Dengan itu majlis penyampaian hadiah kali ini selain dihadiri oleh tetamu kenamaan dan jemputan, peminat-peminat sastera juga dialu-alukan untuk menyertai acara di Istana Budaya ini. Seminggu sebelum acara, pihak penganjur akan mengeluarkan pas-pas percuma yang boleh didapati di Istana Budaya. Tunggu pengumuman seterusnya daripada penganjur.

Dipetik dari SINI.

KOMA

Senarai penuh pemenang HSKU 2009 yang diumumkan dalam Mingguan Malaysia, 4 Julai 2009 :

KATEGORI NOVEL REMAJA

1. Impuls Roh : Sri Rahayu Mohd Yusop [RM7000]

2. Silir Daksina : Md Nizar Parman [RM 4500]

3. Dayung Sudah Ditangan : Norziati Mohd Rosman [RM3000]

KATEGORI CERPEN REMAJA

Tiga hadiah utama, RM2500 setiap satu

1. Ayam Patah Kepak [Mingguan Malaysia, 7 Jun 2009] : Hafizah Iszahanid

2. Kasut Tutankhamun [Mingguan Malaysia, 19 april 2009] : Mohd Fudzail Mohd Nor

3. Puaka Pak Jaha [Mingguan Malaysia, 27 Disember 2009] : Nadia Khan

Hadiah Penghargaan, RM800 setiap satu

1. Es Teller di Pagi Raya (Ummu Hani Abu Hassan) Mingguan Malaysia, 20 September 2009

2. Fort Margherita (Mohd Ali Salim) Mingguan Malaysia, 16 Ogos 200

3. Hipertensi (Ilias Zaidi) Mingguan Malaysia, 1 Februari 2009

4. Khilaf (Wan Marzuki Wan Ramli) Mingguan Malaysia, 12 April 2009

5. Munsyi (Husna Nazri) Utusan Melayu Mingguan, 2, 9 dan 16 November 2009

6. Sanubari Seorang Anak (Siti Hajar Mohd Zaki) Mingguan Malaysia, 25 Januari 2009

KATEGORI CERPEN

Tiga hadiah utama, RM 3000 setiap satu

1. Akhir Parak Siang (Zaen Kasturi) Mingguan Malaysia, 29 Mac 2009

2. Embus-embus Iman di Indus (Adip MN Damanhuri) Mingguan Malaysia, 17 Mei 2009

3. Mahkota di Atas Jemala (Farahana Hussain) Al-Islam, Mac 09

Hadiah Penghargaan, RM800 setiap satu

1. Dari Fail Tribuhak (Ghazali Lateh) Mingguan Malaysia, 23 Ogos 2009

2. Falsampah (Serunai Faqir) Mingguan Malaysia, 25 Oktober 2009

3. Ketuanan, Maaf dan Seorang Binatang (Marsli N.O) Mingguan Malaysia, 22 Mac 2009

4. Kisah Sebatang Pokok (S. M. Zakir) Mingguan Malaysia, 28 Jun 2009

5. Narasi Cinta di Pulau Seribu Kubah (Mawar Shafei) Mingguan Malaysia, 18 Januari 2009

6. Tukang Sepatu dan Sahabat dari Bukit (Malim Ghozali PK) Mingguan Malaysia, 26 April 2009

KATEGORI PUISI

Tiga hadiah utama, RM 1000 setiap satu

1. Aroma (S.M Zakir) Mingguan Malaysia, 27 Disember 2009

2. Ingatan kepada Kawan ‘XXI’ (Zaen Kasturi) Mingguan Malaysia, 10 Mei 2009

3. Sekeping Lukisan di Kaki Lima (Mohamad Saleeh Rahamad) Mingguan Malaysia, 27 Disember 2009

Hadiah Penghargaan, RM500 setiap satu

1. Ayah adalah Hadiah Allah (Salman Sulaiman) Wanita, Jun 2009

2. Catatan Tentang Bukit (Husna Nazri) Mingguan Malaysia, 22 Mac 2009

3. Cerita Terpanggil-panggil, Penglipur Semakin Melara (Ariff Mohamad) Mingguan Malaysia, 4 Oktober 2009

4. Ego Sebutir Pasir (Fudzail) Mingguan Malaysia, 6 Disember 2009

5. Ingatan kepada Kawan ‘XXII’ (Zaen Kasturi) Mingguan Malaysia, 11 Oktober 2009

6. Seorang Tua di Kaki Tamadun (Fahd Razy), Mingguan Malaysia, 15 Februari 2009.

RENCANA SASTERA

Dua hadiah, RM1000 setiap satu

1.Bahasa Cinta Hamzah Fansuri, Mohd Hashim Osman : Mingguan Malaysia, 6 Disember 2009

2. Psikosomatik Yang Menyala, MAlim Ghozali PK : Mingguan Malaysia, 22 Februari 2009.

KOMA

Tiada pemenang dan tiada yang kalah.

Saya kira, kalaupun bukan kerana pertandingan dan imbalan, sesebuah karya yang mahu berjumpa dengan khalayak pembaca, harus dinilai.

Pertandingan, ada juri dan panel hakimnya.

Penerbitan pula, ada editor dan pembaca prufnya.

Tidak kira apa jua bentuk bahan bacaan, ia harus dinilai sebaiknya. Ditapis sebaiknya.

Paling penting, karya yang bernilai ini harus dipelbagaikan cara dan kewujudannya untuk bertemu pembaca. Mudah diperolehi di kedai buku. Ada tindakan susulan seperti didramakan atau difilemkan dan menjadi teks rujukan untuk pelajar sekolah dan universiti.

Tahniah buat kawan-kawan penulis yang berjaya membawa karya dan pemikiran mereka kepada khaayak pembaca.

Abah tukang kayu. Abah buat rumah kami sendiri. Rumah batu. Juga rumah-rumah orang lain. Rumah batu juga. Tapi abah tetap dipanggil Isa ‘tukang kayu’.

Suatu petang, abah menyusun alatan menukangnya. Macam-macam ada. Pelik. Tapi hanya abah tahu kegunaannya. Juga abah sangat kenal dengan barang-barang kepunyaannya.

Abah minta saya buat teka-teki untuknya. Setelah berfikir, saya minta abah pejam mata dan saya akan gunakan alatan kepunyaan abah. Abah harus peka dengan bunyi tersebut dan meneka alatan apakah yang saya sedang gunakan.

Saya ambil salah satu alatan abah. saya ketuk-ketukkan alatan yang punya hujung yang tajam berkilat. Abah diam. Kemudian buka mata.

“Patutlah tak berbunyi. Alat ini namanya pahat. Harus gunakan tukul untuk mengetuknya. Jika tidak ia tak boleh bergerak dan melakukan tugasnya,” kata abah.

Saya tersipu.

KOMA

Hadiah Sastera Perdana Malaysia.

Beberapa hal yang saya ‘tiada rasa’ dengan anugerah ini.

Mungkin kerana pemilihan tempat yang tiada semangat kebudayaan, kesenian dan semangat yang berkaitan dengan dunia penulisan serta penghasilan karya. Untuk anugerah yang berprestij begitu, haruskah di cerukkan di tempat yang dipenuhi dengan ‘sepi’, suram dan dihiasi dengan elemen-elemen yang tidak berkaitan dengan dunia penulisan [lampu yang suram dan arca-arca patung yang sekali pandang bagai puaka yang membunuh jiwa si pengecut].

Sesekali terfikir, mengapa konsert-konsert dan program hiburan yang lainnya dihadapkan kepada masyarakat dalam bentuk yang gembira, warna-warni, lampu yang terang  dan bergemerlapan serta susun atur set yang menarik perhatian setiap yang memandang.

Kadang, saya terfikir bahawa anugerah sebegini seharusnya lebih menampakkan semangat yang besar, berkobar-kobar dan merasa megah dengan usaha ‘setengah mati’ pemenang-pemenangnya. Caranya dengan memilih lokasi yang berjiwa sama dengan jiwa penulisan seperti Istana Budaya, hotel-hotel atau tempat yang menunjukkan keselarian dengan dunia kesusasteraan negara serta disulami dengan suasana-suasana meriah.

Kerana secara budayanya, majlis penganugerahan untuk penulis dan aktiviti seni-budaya-sastera ini biasanya dibuat secara sederhana dan sekadarnya, maka golongan-golongan itu sahajalah yang datang dan memenuhkan dewan. Masyarakat ketinggalan maklumat tentang karya yang bermutu, tentang penulis yang hebat dan kaya hanya dengan kerja menulis serta penulis yang harus dijadikan contoh terbaik buat generasi muda membina tamadun dan bangsa.

Kerana, secara budayanya juga, usaha yang terbaik pihak yang menganjurkan acara hiburan tanpa batasan, membuatkan masyarakat sanggup berkumpul beramai-ramai di dalam dewan atau dataran yang besar dengan acara yang gemilang hanya untuk mengetahui dan meraikan artis yang kebanyakannya ‘tiada sumbangan’ dalam melahirkan bangsa yang kenal akar dirinya.

Jadinya, dengan mengambil iktibar dari ‘bunyi-bunyi pahat’ begini, pihak penganjur akan lebih memahami bahawa pahat yang berbunyi bukan untuk membunuh tetapi lebih kepada mencantikkan rumah yang barangkali sudah siap. Namun, siapnya sesebuah rumah, bukan bermakna ia boleh didiami. Ada elemen lain yang perlu ditambah agar rumah tersebut selesa di huni dan dinikmati.

Saya tidak akan bicara tentang karya yang memenangi anugerah tersebut.

Laporan penuh boleh di baca di sini. [Sila buat salinan dalam bentuk fail ‘word’ kerana berita ini tahan seminggu sahaja]

“Toast Titanium. Selepas jumpa kamu, baru saya tahu kegunaannya sedangkan perisian itu sudah lama bermastautin di komputer riba saya,” kata saya kepadanya semasa kami menikmati minuman yang istimewa itu.

Maka, bolehlah saya memuat turun lagu-lagu yang saya suka dan mainkannya di dalam kereta.

Hari itu, saya teruja. Mungkin dengan CD yang dipenuhi lagu-lagu yang saya suka.

Kononnya, saya mahu menyajakkan lagu yang berkumandang. Maka, saya pasang lagu kuat-kuat dan mula mengikuti lirik yang dinyanyikan. Tapi saya tidak menyanyi. Saya bersajak. Bebas dan mengasyikkan.

Habis satu lagu. Lagu Siti Nurhaliza. Saya minum air dan tarik nafas.

Erkkk…Pemandu kereta di sebelah memandang saya dengan penuh rasa. Mungkin.

KOMA

DSC_0323-2

PERKAMPUNGAN PENULIS 1 MALAYSIA, anjuran Biro Tatanegara dan GAPENA. Di BTN, Jalan Bellamy.

Sebenarnya, saya lebih suka mengambil yang baik dari membicarakan yang tidak baik. Mendengar nama BTN, saya sudah pelik. Wah, bagaimakah kami akan digaul dengan BTN? Minyak dan air memang tidak boleh bercantum tetapi tetap boleh berada di dalam bekas yang sama.

Jumaat lepas, sesudah habis kelas renang, saya bergegas ke Jalan Bellamy untuk mendaftarkan diri. Mewakili Persatuan Penulis Negeri Sembilan. Kemudian, bergegas semula ke pejabat. Balik rumah, mengemas pakaian dan bergegas semula ke Jalan Bellamy.

Majlis perasmian malam itu sederhana. Dengan kapasiti kehadiran peserta lebih kurang 60 orang mewakili persatuan penulis negeri masing-masing. Pembimbingnya juga bukan calang-calang. S.M Zakir, Salleh Rahamad, Shamsudin Othman, Hamzah Hamdani, Dr. Fong dan beberapa pembimbing lain.

Namun, malam itu saya di hidangkan dengan mukadimah yang mengecewakan. Maaf, benar-benar mematikan mood. Jelas, encik yang memperkatakan tentang puisi dan ketatanegaraan itu tidak membuat penyelidikan menyeluruh tentang dunia kepuisian. Juga menyinggung perasaan anak muda dengan sewenang-wenang menghukum, remaja masa kini tidak tahu apa makna puisi.

Tidakkah encik itu tahu, bahawa dunia kepuisian dan remaja sudah lama bersemi baik dan cantik. Remaja tahu apa itu puisi. Dan tahu apa yang perlu mereka tulis dalam puisi.

Biarlah kami, pemuisi ‘menyanyi’ dengan rentak kami. Usah ajar kami ‘menyanyi’ sedangkan nyanyian kamu sendiri sumbang.

KOMA

BTN. Kami didedahkan dengan ketatanegaraan. Pengetahuan am tentang dasar yang di gagaskan oleh Perdana Menteri, 1Malaysia. Mereka mahu memahamkan kami tentang konsep 1Malaysia. Namun, seperti yang berlaku hari ini, kekeliruan tentangnya juga menyinggah benak kami. Apa sebenarnya 1Malaysia?

Saya suka dengan penjelasan dan pembentangan oleh Datuk Zainal Kling. Tentang perjalanan sejarah dan kenegaraan kita. Saya suka apabila dengan bijaksana, beliau menjelaskan konsep 1Malaysia lebih menimbulkan huru-hara daripada bersatu padu. Namun, dengan cermat juga, beliau menyarankan agar penulis muda mengambil langkah tengah. Menulis tentang persamaan bangsa dan bukan menggegar bangsa dengan perbezaan demi perbezaan yang sememangnya wujud.

Saya cemburu melihat adik-adik yang semangat menghadiri bengkel tersebut. Cemburu kerana minat dan keupayaan membawa mereka mendalami apa yang mereka minati. Apatah lagi yang berkeyakinan membuat sajak dan mendeklemasikannya dengan baik.

KOMA

Penulis, boleh menjadi orang tengah. Antara pihak yang membuat dasar dengan pihak yang menentang dasar. Penulis yang baik tidak membenarkan diri mereka menjadi alat kepada mana-mana pihak. Berada di tengah dan mendamaikan. Membenarkan yang benar. Menegur yang salah.

Sesiapa sahaja berhak memberi pandangan kepada penulis tentang apa yang perlu mereka tulis dan hasilkan.

Cuma, biarkan mereka ‘menyanyi’ dengan bebas. Dengan rasa mereka sendiri.

b

DSC_0253

Sebahagian buku yang baru dimiliki. Akan saya baca tanpa pening memikirkan hal masa. Terima kasih kak Syarifah Khadijah yang menghadiahkan Kumpulan Cerpen dan Puisi Selingkar Kasih buat saya.


“Tahu tidak kenapa kita selalu kata, seronok ketika sekolah, tiada masalah, enjoy sahaja,” tanya saya kepada dia.

“Tidak tahu,” jawabnya bersahaja.

Saya syak dia malas mahu melayan pertanyaan saya kerana dia malas berfikir. Dia selalu kata, dia sudah malas berfikir kerana berfikir hanya memenatkan dan berfikir hanya diaktifkan ketika zaman sekolah.

Jadinya, saya beri jawapan. Bukan fakta, tetapi ikut logik akal saya.

Saya kira, kita melihat zaman persekolahan sebagai zaman yang paling menyeronokkan kerana pada tahap ini [kita telah dewasa], kita sering dihimpit pelbagai tekanan, cabaran, bebanan, tanggungjawab dan sebagainya yang tidak boleh terelakkan bukan?

Jadinya, kita rasa mahu kembali ke zaman itu. Zaman persekolahan yang menyeronokkan.

Padahal, ingatkah lagi perasaan kita pada zaman persekolahan dahulu? Bukan manis sangat pun.

Perkiraan saya juga, jika kita benar-benar mempercayai doktrin bahawa zaman yang paling menyeronokkan dalam hidup adalah zaman persekolahan, jadinya, kita perlu belajar dan hidup seperti zaman itu.

Dapat tangkap persoalan yang ingin saya hujahkan?

Kata kuncinya ialah jadual waktu. Semasa sekolah hidup kita penuh dengan jadual bukan? Jadual yang membolehkan kita menjalani hidup dengan lebih baik. Saya rasa.

Tentu ramai yang tidak bersetuju dengan alasan, ‘hidup hanya sekali, usah ikatkan diri dengan jadual waktu segala bagai’. Jalani sahaja hidup ini.

Ok, kalau begitu usah mengeluh kawan dengan hidup yang sekarang. Setiap zaman punya suka dukanya tersendiri. Jalani hidup dengan zaman apapun, kanak-kanak, pelajar sekolah, remaja, dewasa ataupun usia yang senja.

KOMA

Untuk hal yang sungguh-sungguh, kita akan lakukan apa sahaja. Untuk menunjuk pada orang lain ataupun untuk berbangga dengan diri sendiri.

Dua-dua tidak salah.

Hal terpenting, setiap apa yang diusahakan dengan sungguh-sungguh, tentu ada jalan melaksanakannya. Pengurusan dan jadual.

KOMA

Saya bersungguh-sungguh dalam hal penulisan.Penulisan untuk kerja rasmi semakin tidak berjadual dan tidak terurus. Makanya, saya harus menjadualkan hal itu demi kerana janji saya yang mahu bekerja bersungguh-sungguh ketika hari pertama berada di sini.

Saya bersungguh-sungguh dalam bidang penulisan di luar bidang kerja rasmi. Jadinya, saya perlu menjadualkan hal itu agar tidak bercempera dengan kerja rasmi [padahal sama bidang].

Terima kasih rakan penulis yang mapan dan baru bertatih kerana bersama-sama saya dalam mendaki puncak cita-cita dalam dunia penulisan. Saya sangat hargai itu.

Oh ya, saya bersungguh mahu manfaatkan buku-buku yang saya miliki. Jadinya, saya telah membuat senarai buku secara manual dengan ruangan bilangan, tajuk buku, pengarang, penerbit dan status buku [sama ada sudah dibaca, masih belum dibaca ataupun dipinjam oleh kawan]. Juga menguruskan hal buku dan isi kandungannya melalui cara yang tidak manual, Goodreads.

Saya bersungguh-sungguh dalam bidang fotografi. Jadinya, saya perlu menjadualkan hal itu dan menguruskan hal yang bersangkutan dengannya – tutorial tentang hal-hal fotografi, peralatan fotografi dan jiwa fotografi.

Saya, bersungguh-sungguh mahu hidup.

Dia menyampuk, “jadi jangan asyik kata tidak mahu hidup lagi. Jangan abaikan ubat. Jangan sakit hati. Jadualkan dan uruskan hidup dengan sebaik-baiknya.”

“Iya, Iya…” jawab saya malu dengan diri sendiri.

KOMA TERAKHIR [ Beerti noktah untuk entri yang panjang ini].

Kamu, kononnya sering mahu kembali ke zaman anak-anak kecil dahulu. Mahu hidup dengan tiada payahnya.

Sama sahaja kawan. Dahulu atau sekarang. Semuanya ada percaturan dan jadual. Ada susah dan ada senang.

Sama ada mahu teruskan atau berhenti.

Sama ada mahu menjadi pencetus atau pengikut, bersungguh-sungguh itu penting.

patung

“Saya mahu beri awak buku,” kata seorang teman lama sambil memunggah beberapa kotak yang terisi beberapa jenis novel.

“Wah, banyaknya. Kenapa tidak dibawa sekali,” jawab saya tanpa memandang ke arahnya kerana sibuk membelek novel-novel lama dan baharu itu.

“Tak berbaloi bawa berat-berat. Buat semak sahaja,” serunya selamba.

Saya terdiam dan memandang ke arahnya. Dia memegang sebuah kotak yang besar.

“Itu apa pula?” tanya saya mohon kepastian.

“Eh, ini tak boleh didermakan. Buku-buku ini berkualiti. Sampai matipun akan disimpan. Harta yang berharga.” Sambut dia sambil terus memasukkan kotak itu ke dalam kereta.

Oh, begitu?

KOMA

Saya masih membelek-belek novel dan beberapa majalah milik teman yang telah bertukar ke tangan saya. Banyak.

Melihatkan rak buku yang juga sudah penuh, saya hanya memilih beberapa novel untuk disimpan dan dijadikan hak milik.

Selebihnya, yang tidak berkenan di hati saya dermakan pula kepada teman yang lain. Kerana saya juga tidak mahu menyimpan bahan bacaan yang kurang nilainya.

KOMA

Mungkin juga nilai sesebuah buku terletak pada pembaca. Pembaca memang mempunyai ikatan yang kuat terhadap penulis.

Ada pembaca yang memilih bacan bacaan kerana penulisnya. Ada juga yang membaca kerana isi kandungan bahan bacaan itu – budaya yang dibawa, bahasa yang digunakan, estetika yang memancar ataupun pemikiran yang disebarluaskan oleh penulisnya. Semua orang ada citarasa tersendiri.

Berbangga seseorang penulis apabila bukunya disimpan kerana sebab-sebab di atas.

Apa pula perasaan anda, sebagai penulis apabila buku anda didermakan kepada umum atas sebab-sebab seperti – pembaca tertipu kerana didesak oleh rakan, tertipu dengan sinopsis dan ilustrasi muka depan buku, tertipu dengan promosi yang besar-besar oleh penulis dan pembaca mual dengan apa yang anda tulis?

KOMA

“Kenapa kamu berkata bahawa buku ini tidak berbaloi disimpan?” tanya saya ingin tahu.

“Buku begini, baca ayat pertama pun dah tahu bagaimana kesudahan ceritanya. Bahasa yang digunakan juga terbentuk oleh masa. Kalau disimpan nampak sangat buku ini ketinggalan zaman. Berbanding dengan beberapa buku-buku lama dan baharu yang menggunakan bahasa Melayu yang baik. Zaman yang bagaimanapun, novel ini masih mampu ‘bercerita’. Ceritanya klise, tetapi adunan ‘twist’ dan gaya penyampaian tidak memualkan. Yang penting, nilai yang dibawa.” Jelas teman dengan panjang lebar.

Sambungnya lagi, “kita boleh bezakan karya yang ditulis dengan niat wang ringgit, seni atau tanggungjawab sosial.”

“Tetapi tidak boleh dinafikan sekarang ni penulis digesa menulis kerana tanggungjawab sosial dan juga kerana wang. Siapa kata penulis berbahasa Melayu tidak boleh kaya. Ramai penulis yang sudah kaya dengan menulis hal-hal yang baik dan menggunakan bahasa yang baik. Karya begitu bukan sahaja boleh menjadi harta pembaca tetapi juga harta penulis,” tingkah saya membuatkan dia mengangguk senyum.

Oh begitu rupanya.

Bukan senang mahu menghasilkan karya yang baik. Bukan senang.

Tapi mudah jika kita faham tanggungjawab kita. Mungkin bukan sebagai pejuang bahasa atau bangsa. Cukup sekadar faham mengapa kita menulis cerita yang begitu atau begitu. Kerana wang ringgitkah atau kerana ‘sesi soal-jawab’ di ‘sana’ kelak.

Saya juga gemar mendermakan bahan bacaan pada teman bukan kerana bahan bacaan itu sampah bagi saya, tetapi bahan bacaan yang baik itu ingin saya sebarluaskan kepada teman yang lain.

Bukankah saya pembaca? Saya berhak memilih bahan bacaan yang baik untuk saya dan generasi saya. Jika bahan itu baik, akan saya perturunkan kepada anak dan cucu cicit kelak sebagaimana ibu dan nenek saya perturunkan bahan bacaan yang bernilai untuk saya sebelum ini.

Dan zaman sekarang, bukan zaman penulis boleh menulis sesuka hati dengan harapan pembaca akan membeli karya mereka. Zaman sekarang internet memainkan peranan. Media siber ini memberi ruang yang cukup luas untuk pembaca mengaut maklumat tentang buku yang bakal mereka beli. Banyak blog yang membicarakan tentang buku. Dan dari situ, pembaca boleh menilai, mana buku yang baik dan mana buku yang kurang baik.

Saya masih belajar.

Masih.

* PPSMI – Dasar PPSMI Bukan Jaminan Masa Depan Negara

* Persatuan Penulis Tetap Tolak PPSMI

*Oh ya, entri ini untuk bahan bacaan yang tergolong dalam penerbitan arus perdana (mainstream) dan tidak menyentuh hal penerbitan ‘indie’ oleh kumpulan tertentu. Hal itu akan dibincangkan kemudian.

dsc_0798psd

“Kotak atas almari itu mahu digunakan atau tidak?”

“Ya, saya mahu gunakannya. Mahu isi rahsia akal.”

Bila kita melakukan hal yang sama, orang akan berkata bahawa kita berfikir di dalam kotak. Orang juga akan minta kita keluar dari kotak untuk melihat dunia luar.

Kita bersetuju untuk keluar kotak. Maka, kita dengan sedaya upaya ‘melompat’ keluar dari kotak.

Apabila sudah berada di luar kotak, kita akan ternganga.

“Oh, dunia ini sungguh luas rupanya. Banyak bentuk, banyak warna, banyak rasa.”

Tapi, oleh kerana kita sudah terlalu lama berada dalam kotak, kita jadi kaku. Tidak tahu mahu bergerak ke mana. Tidak tahu menilai bentuk, warna dan rasa yang ada di dunia baru itu.

Kamu yang berada dalam kotak, kamu perlukan seseorang untuk memimpin langkah kamu. Jangan biar tersandung akar yang tertanam di bumi. Jangan terlalu mendongak ke langit. Kamu perlukan tangan yang tahu memimpin ke jalan yang betul. Agar kamu tidak tersesat.

Kamu yang telah berada di luar kotak, kamu harus memimpin dengan baik. Kamu juga harus tahu tentang baik dan tentang jahat. Kamu harus tahu tentang benar dan tentang palsu. Dengan itu pertimbangan kamu akan waras. Jangan matikan semangat mereka yang baru keluar dari kotak.

KOMA

Bengkel KJ Method dan Bengkel Bahasa Melayu Tinggi yang dianjurkan oleh PTS telah saya hadiri. Bengkel ini bermakna buat penulis muda dan penulis yang mahu menjadikan bukunya sebuah aset yang bermakna. Mungkin juga bengkel ini bakal mngeluarkan anda dari kotak. Secara ringkasnya topik yang disentuh;

  1. Tulis lima buku dalam masa yang singkat. Buku yang banyak ditulis beri banyak manfaat dari aspek pemasaran dan lain-lain.
  2. Usah guna linear logic. Tidak perlu ada sebab musababnya.
  3. Jangan abaikan aspek pengulangan. Pengulangan tidak membuang masa.
  4. Seperti artis yang mempunyai pengurus, penulis juga punya penerbit sebagai pengurus. Jadi, kriteria yang ditetapkan oleh penerbit harus diikuti.
  5. Guna konsep fail dan jalan cerita (file and storyline).
  6. Jangan tulis cerita yang tidak pernah/jarang orang tulis (untuk tujuan pemasaran).
  7. Gunakan bahasa Melayu tinggi.
  8. Untuk buku kreatif, gunakan teknik surah Yusuf.

Untuk Bengkel Bahasa Melayu tinggi, pujian diberi kepada PTS kerana berjaya mengekalkan label ‘8 tahun penerbitan berkualiti dalam bahasa Melayu’.

Ya, bahasa Melayu yang baik membolehkan karya atau penulisan kita di baca oleh semua bangsa yang tahu berbahasa Melayu dan tidak akan lapuk dek zaman berbanding bahasa Melayu cacamerba.

Saya masih belajar menulis dengan baik dan menggunakan bahasa yang baik.

Selamat menulis kepada saya.

bukubm

Apabila kita meletakkan sesuatu bukan pada tempatnya, inilah yang terjadi. Penulis tidak tahu apa yang ditulis, editor tidak menjalankan kerja penyuntingan dengan baik serta pemimpin yang tidak menjalankan fungsinya dengan baik.

Wacana Intelektual, Dewan Bahasa dan Pustaka (DBP), 17 November 2008, 8.30 malam. Ini maklumat yang saya hadam untuk menghadirkan diri ke DBP.

Tajuk wacana ialah Penerbitan Buku : Tuntutan Intelektual atau tarikan Komersial oleh Dato’ Dr. Hassan Ahmad, seorang tokoh pendidik dan budayawan (Pengarah Eksekutif Yayasan Karyawan Malaysia).

dato

Pelbagai isu penerbitan buku diungkap. Sedari proses awal penulisan yang dikatakan bahawa penulis yang baik memikirkan dua perkara yang penting iaitu bahasa yang digunakan dan isi kandungan yang bermanfaat. Selain itu, bagi penulis buku, peranan editor sebagai pengemas hasil tulisan dan juga peranan penerbit yang menerbit dan memasarkan hasil tulisan yang baik dan bermutu.

Sesi soal jawab seterusnya mengungkap persoalan bahasa Melayu sebagai bahasa yang paling mudah berbanding bahasa lain. Apa yang dieja itulah yang disebut. Beberapa perkataan bahasa Inggeris yang sebutannya tidak sama dengan ejaan menjadi contoh panel. Ya, Bahasa Melayu itu mudah dan indah. Juga sarat dengan makna dan nilai walaupun tidak menurut tatabahasa yang formal.

Dasar Buku Negara 1985, penerbitan DBP, dan hala tuju penerbitan DBP sekali lagi menjadi perdebatan yang panas.

Seorang tetamu yang menggelarkan dirinya sebagai ‘hantu’ melambangkan keadaan DBP kini, seumpama perlakuan Sang Nila Utama yang sanggup membuang harta benda dan mahkota dek kerana takutnya tenggelam kapal yang dinakhodainya. Mungkin juga perumpamaan ini membayangkan pucuk pimpinan DBP yang dikatakan kurang kena pada tempatnya.

Terdapat juga pendapat yang menyarankan agar DBP berpijak pada buminya sendiri dan tidak perlu bersaing dengan mana-mana institusi penerbitan di negara ini. DBP di saran bergerak dalam gelombang ‘blue ocean‘ nya sendiri sebagai satu-satunya badan yang memperjuang sastera, bahasa dan budaya. Ketepikan soal komersial, dan pertahankan nilai intelektualnya di mata umum.

Apa-apapun, pendapat saya agar DBP tidak lelah dalam memelihara khazanah persuratan Melayu. Jangan putus asa. Dan letakkan ‘manusia’ yang benar-benar mahu berjuang atas nama budaya bangsanya dan elakkan memilih ‘manusia’ yang memikirkan nilai komersial semata-mata.

Kata kunci dalam perjuangan ini ialah ‘passion‘ iaitu ‘keghairahan’ dan semangat jiwa yang besar dalam menghasilkan buku dan karya yang baik – bahasa Melayu tinggi dan isi kandungan yang bernas serta karyanya sampai kepada masyarakat.

Ini soalan yang tidak tertanyakan malam tadi:

Apa pula istilah untuk penulis blog yang punya khalayak pembaca yang ramai, isi kandungan penulisan yang bernas tetapi bahasa yang digunakan cacamerba?

Simposium yang dihadiri minggu lepas masih berbekas. Banyak perkara yang tumbuh dalam minda apabila diri didedahkan dengan hal-hal yang menuntut pemikiran waras dan kehadapan.

Simposium ini adalah tentang sastera sebagai wadah terbaik membudayakan bangsa dan menaikkan taraf sesebuah negara. Pembudayaan yang menyeluruh berlaku pada zaman Tun Abdul Razak yang mewarisi negara kucar kacir, kemudahan yang terhad dan penuh dengan pelbagai konflik. Aspek bahasa dan kebudayaan yang ditekankan menjadikan Malaysia mencapai kemajuan yang baik pada hari ini.

Akan saya tulis satu artikel tentang Tun Abdul Razak dan isu kebudayaan, bahasa serta sastera.

pict1648.jpg

 

Faisal Tehrani diapit oleh sang bayan dan dua orang penulis muda – Dia Azura (novel) dan Lya Myllya (cerpen)

 

Kepada penulis muda di luar sana [dan yang saya temui di kuantan], semoga kita akan lebih bersemangat dalam membudayakan masyarakat dalam usaha menghasilkan negara dan bangsa yang boleh di banggakan.

Tatkala DPMP [Dewan Persuratan Melayu Pahang] mengedarkan pelekat menyeru kita membantah penggunaan Bahasa Inggeris untuk mengajar Sains dan Matematik, terdengar hebahan di radio mengatakan bahawa Bahasa Inggeris telah diluluskan sebagai bahasa untuk mengajar dua subjek berkenaan.

Tiba-tiba jiwa menjadi kacau dan sedikit terguris dengan kedaan yang melanda apatah lagi mendengar kata-kata tokoh Sasterawan Negara Dato’ A. Samad Said,

“Bahasa Melayu adalah perjuangan Tun Abdul Razak. Dan Bahasa Melayu merupakan akar yang membina bangsa dan kebudayaan Melayu. Sekarang, akar ini sudah mula reput. Pada apa pohon bangsa ini akan bertahan?”

“Salahkah kita bernostalgia jika nostalgia itu boleh membangkitkan rasa kecintaan terhadap bangsa kita yang semakin lupa pada akar tunjangnya”