bb

Seorang kawan beriya-iya bercakap hal teori. Karma.

Ya, sesuatu hal ada sebab mengapa ia berlaku. Dan sebab-musabab itu boleh jadi apa sahaja. Teori akan wujud di situ. Mungkin juga spekulasi. Paling bahaya syak-wasangka yang terhasil akibat terlalu berteori-teori dan memikirkan sebab akibat sesuatu hal.

Karma pula kamu jelaskan dengan ‘siapa buat jahat akan dapat balasan jahat. Buat baik pula di balas baik’. Iya itu betul.

Satu hal yang kamu terlupakan akibat permainan ‘angin barat’ itu.

Allah s.w.t.

Ya, saya katakan teori dan karma adalah permainan sang penjajah. Sehingga kita lupa setiap perkara itu adalah percaturan dan hal yang diuruskan oleh Allah s.w.t.

Ikhlas kawan. Ikhlas.

Iya, saya bukan baik benar. Usah pandang saya yang menyampaikan ini. Pandanglah dengan ikhlas apa yang mahu saya sampaikan.

KOMA

Teori dan karma banyak menghantui masyarakat kita sehingga mereka terikat dengan andaian-andaian yang akhirnya tidak benar. Memanglah, dah namanya andaian. Jadinya siapa yang berteori memang memandai-mandai sahaja. Jika benar? Oh, itu kebetulan, Tuhan mahu menguji sejauhmana kepercayaan kamu dengan teori dan karma atau kepada-Nya.

Kononnya mahu mengikat masayarakat agar lebih disiplin dan berbudaya dengan menekankan hukum karma.

Hey, siapa kamu mahu mempastikan ‘buat baik di balas baik, manakala yang jahat akan dibalas dengan jahat?’

Memanglah Tuhan sebutkan sesiapa yang mengingkari perintahnya, maka akan disumbat ke dalam neraka yang jahanam. Manakala siapa yang mengikuti segala perintahnya akan ditempatkan di syurga idaman. Itu hukum Allah s.w.t. Bukan karma.Bukan juga teori.

Jadinya?

Prinsip hidup terbaik [bukanlah terbaik, tetapi sebaiknya] – lakukan sesuatu dengan ikhlas hanya kerana Allah. Makanya dengan cara ini kita tidak akan kecewa apabila apa yang kita harapkan tidak menjadi.

Contohnya : Kamu buat baik, dan berharap orang akan membalas kebaikan kamu. Tetapi orang itu buat tidak tahu malah mengkhianati kamu. Kamu jadi marah kerana kamu penganut fahaman ‘karma’ yang katanya, buat baik akan di balas baik. Kamu mula marah, dan mengungkit. Mula berteori bukan-bukan mengapa orang itu tidak membalas kebaikan kamu.

Parah.

Ikhlas, memang hal yang subjektif kawan. Tetapi jika kita ikhlas kerana Allah, sanggupkah kita marahkan Allah? Sudah tentu sebagai hamba yang sedar diri, kita akan redha dan tahu, Tuhan takdirkan sesuatu bukan suka-suka. Ada sesuatu yang lain yang mahu ditunjukkan.

Istiqamah dalam ikhlas bukan mudah, tetapi cubalah yang terbaik. Paling penting usah perlekeh mereka yang ikhlas demi Allah.

Hal ini pernah dibincangkan semasa Perhimpunan Penulis Muda NAsional di Ayer Keroh, Melaka tempoh hari.

Ikhlas dalam menulis. Benar-benarkah kerana perjuangan dakwah atau kerana nama semata-mata? Hanya mereka yang menulis yang tahu apa tujuan sesuatu penulisan itu dihasilkan. Usah pertikai niat orang lain.

KOMA

DSC_1601

DSC_1598

Saya, menerima hadiah yang berharga dari rakan-rakan. Mereka ikhlas walaupun punya tujuan. Tujuan yang baik menjadikan pemberian itu sangat berharga. Ya, hari ini sangat manis buat saya.

Terima kasih Kak Nisah yang menghadiahkan buku kepada saya yang saya tahu tujuannya untuk saya bersemangat dalam penulisan. Saya amat hargai.

Terima kasih kawan menghadiahkan’buffalo’ buat saya dengan harapan kerja-kerja penyimpanan gambar saya lebih kemas dan efisien. Sangat berterima kasih.

Juga tempat menggantung kunci yang comel daripada kawan tidak bernama. Comel.

Kad ucapan yang dipenuhi tandatangan juga amat mengharukan.

Serta ucapan-ucapan selamat ulangtahun yang memenuhi ‘facebook’ saya. Terima kasih kawan.

Kek. Saya harap kamu yang memberinya ikhlas demi Allah. Jadinya bukan apa-apa jika saya tidak merasa kek itu. Usah tersinggung dengan hal remeh.

colok1

“Awak ingat kita takut dengan awak?” jerit saya suatu ketika dahulu [ketika kecil] bersama seorang jiran lelaki, bermain galah panjang.

Dia melanggar badan saya sehingga saya jatuh. Muka menyembam ke tanah.

“Apa kita-kita?” tanya dia sambil terus mentertawakan saya.

Sambungnya lagi, “kalau tak takut, bangunlah. Lawan.”

Saya bangun dan menendang bahagian paling sulit pada tubuhnya. [Err… bahagian ini imaginasi sahaja].

Waktu itu, dalam blok kawasan perumahan saya, hanya dua keluarga yang berasal dari Johor dan berketurunan Jawa. Kami, terbiasa dan dibudaya dengan kata gantinama diri ‘kita’ yang merujuk kepada saya. Tapi mereka menganggap kata ‘kita’ itu pelik.

Apapun, kami rapat dengan semangat kekitaan, walaupun jarak rumah jauh-jauh.

Sekarang, bumbung kamu lantai saya dan begitu seterusnya, masih belum mampu memupuk semangat kekitaan.

KOMA

Kata Rahimin Idris, dia lebih suka guna kata gantinama diri ‘kita’ dalam karya. Sebab ‘kita’ mendekatkan yang jauh.

Dan ‘kita’, terasa lembut dan manis. Untuk tujuan kebersamaan.

Tetapi, semasa menteri-menteri kita memberi ucapan, kerapkali saya amati mereka guna kata gantinama diri ‘kita’ untuk menjelaskan sesuatu yang tidak berkaitan dengan orang lain.

Contohnya, “Kita akan pastikan PPSMI diteruskan kerana ia membawa agenda negara ke arah kemajuan di peringkat lebih tinggi.”

Kita, dalam ayat di atas tidak betul dari aspek konotasi. Juga kesan kepada pendengar. Kerana isu yang dibawakan tidak disepakati bersama rakyat dan pemimpin. Oleh hal yang demikian, lebih baik pihak yang berkenaan guna perkataan ‘kami’.

Untuk rancangan dan agenda mereka [pemimpin negara] yang tersendiri, guna kata ganti nama diri ‘kami’. Bukan ‘kita’.

Jika saya silap, betulkan.

KOMA

Mengemaskini fail artikel-artikel.

Artikel saya yang tersiar di laman web YADIM mencecah 57 buah sedari mula saya bekerja, sehingga kini [tidak termasuk lima buah artikel yang tidak kedapatan di laman web berkenaan kerana kebobrokan sistem pada laman web berkenaan pada bulan Mei 2008].

Kebanyakan artikel saya menggunakan kata ‘kita’ untuk mengajak pembaca sama-sama memikirkan bahawa apa yang saya tuliskan ada kaitan dengan diri masing-masing. Merujuk peranan dan tanggungjawab yang perlu dimainkan.

Namun, sejauh mana kamu yang membaca terkesan dengan artikel ‘kita’?

Tahun ini kenapa artikel ‘kita’ cuma ada 3 sahaja setelah 2009 sampai ke bulan Jun? Sepatutnya ada err… [6 x 4 = 24]. Ya, 24 artikel.

Kenapa jadual penulisan ‘kita’¬† semakin teruk pada tahun ini?

Mungkin kerana kita terlalu terikat dengan teori.

*Ini adalah entri lama yang baru diposkan hari ini. Malas mahu membuat entri baru akibat jiwa yang tiba-tiba naik menyampah dengan manusia yang suka bercakap dan bertindak mengikut teori. Teori hanya mengurung dan tidak membebaskan kita untuk berfikir. Cukuplah okey!

*Ini juga adalah entri malas-malasan kerana tidak sabar menunggu Sabtu dan Ahad yang insya Allah akan menggembirakan hati saya.