kuntum“Ini untuk kebaikan semua pihak,” kata dia yang masih tidak mahu bercerita hal sebenarnya.

“Mana kamu tahu tindakan kamu baik untuk orang lain?” jawab saya.

Sambung saya lagi, ” usah berlagak seperti Tuhan seolah-olah kamu tahu tindakan kamu itu baik untuk semua orang. Padahal tidak.”

“Dan kamu juga usah berlagak seperti Tuhan seolah-olah kamu tahu apa yang saya buat tidak beri kesan yang baik kepada orang lain,” tegasnya mematikan tingkah.

Jika begitu buat sahaja. Biar Tuhan menilai.

KOMA

“Dalam teknik Surah Yusuf, seorang penulis tidak bersifat ‘omnipoten’ iaitu ‘maha kuasa’ yang mengetahui apa yang ada dalam hati watak. Penulis hanya menerangkan pergerakan cerita melalui tindakan-tindakan watak dan dialog watak,” kata Puan Ainon.

“Jika begitu, watak dan penulis dua entiti yang berbeza?” tanya saya dalam hati.

“Ya, penulis dan watak merupakan dua entiti yang berbeza. Seolah-olah penulis tidak terlibat dalam cerita, yang ada hanya pergerakan cerita dan watak,” sambungnya lagi seperti tahu apa yang bersarang dalam hati bakal-bakal penulis di hadapannya.

Sukar tapi hasilnya indah. Itulah ‘tunjuk ajar’ Tuhan tentang teknik bercerita dan menulis yang tiada tandingnya.

Sebab itulah saya masih belum mula menulis karya kreatif jika mahu ikut betul-betul teknik tersebut [alasan dangkal bukan?].

KOMA

“Nada kamu tadi seperti marah,” katanya

“Usah bercakap seperti kamu kenal saya sangat. Itu prejudis dan syak wasangka namanya,” jawab saya.

Dia kadang-kala [kebanyakan masa] bertindak terlalu omnipoten.

bannerpestabuku

hijau

“Sastera itu terletak pada bahasanya. Bukan ceritanya.”

Bicara Puan Ainon.

KOMA

Untuk karya popular, sudah tiba masanya ubah diri. Penulis tidak seharusnya menggunakan bahasa popular yang kononnya untuk menarik perhatian untuk remaja membaca. Remaja itu yang seharusnya dididik dengan bahasa ibunda yang baik.

Bahasa untuk novel remaja dan novel popular seharusnya bahasa ibunda yang tinggi kualitinya dan baik bawaannya.

Sila baca : Remaja dan bahasa ibunda.