DSC_0185

“Saya akan terus datang ke bengkel begini, sampai mati.”

Itulah antara kata-kata akhir saya di bengkel yang dianjurkan oleh Persatuan Penulis Negeri Sembilan [PEN], hari Sabtu yang lepas.

Umbara Sastera III dan Bengkel Penulisan Cerpen 2009.

KOMA

Saya benar-benar nantikan bengkel ini. Alhamdulillah, kerana tarikhnya dipercepatkan. Jika masih tarikh yang sama [21 November 2009], manakan mungkin saya dapat menyertainya kerana terlibat sepenuhnya dengan Pertemuan Penyair Nusantara 2009.

Penantian terhadap bengkel ini berdasarkan beberapa alasan;

  1. Kerana fokus penulisan saya mula kecamuk dengan pelbagai kerja yang berlainan bidang. Saya perlu mencari titik fokus itu dan membinanya kembali memandangkan saya sendiri kesal dengan semangat yang turun naik sehingga malu apabila orang menggelarkan saya penulis, sedangkan tiada karya yang terpapar di dada akhbar atau majalah.
  2. Kerana seorang insan yang begitu dekat dengan saya. Ani Izzuani. Saya yang mencetus rasa dan semangat kepadanya untuk terus menulis. Jadi, saya juga perlu bersama-sama beliau meneruskan apa yang telah dicetuskan itu.
  3. Ingin bersama-sama dengan PEN membina generasi pelapis yang aktif menulis seperti Puan Nisah, Puan Mahaya, Amiza Khusyri, Syarifah Salha dan ramai lagi.

Dan beberapa sebab lain yang saya kira, saya sangat teruja dengan bengkel ini.

Dan seperti yang dijangka ia tidak pernah mengecewakan saya.

Pesona, siapakah yang mampu menepisnya.

KOMA

DSC_0069

Sesi pagi dipenuhi dengan bicara tentang pembinaan cerpen. Proses penghasilan cerpen yang telah memenangi Hadiah Sastera Berunsur Islam baru-baru ini. Puan Nisah Haron dengan cerpennya Aset Istiqamah, Puan Syarifah Salha dengan cerpennya Tangisan Daerah terpinggir dan juga Encik Amiza Khusyri dengan cerpennya Kasad.

Suatu hal yang perludan wajar di beritakan kepada penulis muda [muda di sini bukan merujuk usia, tetapi pengalaman menulis], ialah tentang hal ini. Proses penghasilan.

Betapa setiap penulis mempunyai cara dan pandangan tersendiri bagaimana mahu memanipulasikan sesuatu peristiwa ke dalam bentuk yang kreatif. Semata-mata kerana ingin memberitahu masyarakat, mendidik juga menyampaikan apa yang terbetik di hati.

Tahniah untuk ketiga-tiga penulis yang lahir dari Persatuan Penulis Negeri Sembilan ini.

Pesona yang memancar, akan disimpan di dalam jiwa.

KOMA

DSC_0126-2

Sesi kedua di sebelah petangnya membuatkan diri saya teruja yang luar biasa. Pembedahan cerpen. Terdapat 9 cerpen hasil nukilan peserta akan dibedah. Doktor pakarnya ialah Puan Nisah dan Encik Amiza Khusyri. Kami dilantik menjadi doktor juga. Doktor pelatih.

Satu persatu cerpen dibedah. Pelbagai perkara dikongsi bersama. Kritikan dan cadangan diberi. Saya suka sesi begini kali ini, berbanding dengan bengkel yang lepas yang juga diadakan oleh PEN.

Jika dahulu, peserta akan dipanggil seorang demi seorang berhadapan dengan pengkritik. Kali ini kami membentuk bulatan dan saling bertukar pandangan mengenai cerpen masing-masing. Sangat bagus dan semakin banyak perkara dapat dikongsi.

Tidak terbetik juga rasa malu kerana masih menyertai bengkel begini walaupun telah banyak bengkel yang saya sertai dengan tiada karya yang keluar di media. Persepsi terhadap bengkel berubah. Bengkel penulisan bukan untuk penulis baharu, ia untuk penulis lama juga. Bagi menyuntik semangat dan berbincang isu-isu terkini gaya penulisan.

Seketika, cerpen saya dibedah. Maaf kepada peserta kerana cerpen itu mengubah suasana menjadi sedikit pilu. Saya akui, ceritanya memang pilu. Mujur saya mampu menahan air mata.

Maaf juga Puan Mahaya kerana cerpen itu mengembalikan puan kepada cerita lama. Sesungguhnya, ia sekadar luahan rasa saya. Dan saya kira babak air mata yang berlaku bukanlah drama. Ia menunjukkan betapa sesebuah karya, jika ditulis dengan ‘rasa’ maka, hasilnya juga mengundang ‘rasa’ dan inilah yang penulis mahukan.

‘Mak Ngah’ ialah karya saya yang pertama yang saya rasa sangat berpuas hati. Disiapkan sehari selepas Pak Ngah meninggal dunia. Dihasilkan dengan suasana masih pilu. Jadi, saya kira ia menyumbang kepada penghasilan karya sebegitu. Terima kasih pujian dan semangat yang diberi untuk saya meneruskan penulisan. Insya Allah, akan diperbetul apa yang kurang dan cuba dihantar ke media dalam masa terdekat.

KOMA

DSC_0088

Ani Izzuani ialah sepupu saya. Sebetulnya kami tidak serapat ini. Semasa dia terlantar di hospital akibat penyakit paru-parunya, saya hanya melawatnya sekali. Dan sekali itulah yang penuh air mata. Kami sangka hayatnya tidak panjang. Alhamdulillah, dia diberi kekuatan untuk terus bernafas walaupun dengan bantuan alat oksigen.

Pergerakan beliau terhad dan tidak boleh melakukan banyak aktiviti. Apatah lagi tidak boleh bebas ke sana ke mari.

Jadi, apabila dia menangis semasa berada di bengkel, menyatakan jangkaannya yang jauh meleset, saya jadi sedih. Jangan malu dengan air mata yang gugur itu, kerana di situ ada hati yang akan berkata, ada akal yang akan mencerna. Teruskan menulis Ani. Insya Allah, saya akan bantu sebaik mungkin.

Terima kasih kepada semua peserta kerana tidak pernah memandang keupayaan fizikal sebagai halangan untuk mereka bermesra.

Bengkel kali ini benar-benar hidup. Tahniah untuk PEN. Terima kasih Puan Nisah dan Encik Amiza Khusyri yang bersungguh menjayakan bengkel ini.

Jika ada bengkel sebegini lagi, saya akan sertai juga. Sehingga mati. Kerana pesona untuk menulis, jika tidak dihidupkan, ia akan mati.

Gambar bengkel dimuatkan dalam FB saya.

Laporan selainnya :

Nisah Haron

Syafiq Zulakifli

Amiza Khusyri

Ani Izzuani

Syarifah Salha

Mya Marja

jam copy

“Saya suka menerima surat cinta, kerana permulaan ayat pada surat sangat manis,” kata Natsuna.

“Natsuna yang disayangi….” sambung Soichiro.

“Ya. Betul. Saya paling suka bahagian itu. Tidak kira apapun isi kandungannya. Cukup dengan ayat pertama,” kata Natsuna.

Lagi-lagi melayan drama Jepun ini. Overtime.

KOMA

arenawati

Menjelangi Seminar Pemikiran Sasterawan Negara Arenawati [yang diminta oleh ahli panel agar gelarannya bukan di peringkat kebangsaan tetapi Nusantara], menemukan kekuatan sebenar seorang penulis yang lahir dari dendam yang mendalam terhadap penjajah dan kecintaan yang luhur terhadap khazanah warisan bangsanya.

Seingat saya, sepanjang seminar berlangsung, tiada karya ‘cinta’ Allahyarham Arenawati diceritakan. Mungkin ada hasil penulisan beliau tentang cinta. Tapi bukanlah cinta kekasih kepada kekasih semata.

Saya fikir, saya akan dapat mengunyah ayat-ayat manis penulis ini. Rupanya tiada yang manis kerana semua hasil karyanya ditulis berdasarkan semangat nasionalisme yang tinggi.

Beliau diibaratkan sebagai ‘super intelligent human being‘. Saya luluskan gelaran itu apabila meneliti karya-karya beliau yang dibedah melalui pelbagai aspek. Sangat menginspirasi. Penulis muda harus datang ke seminar ini. Harus, agar kamu tahu erti penulisan dan perjuangan dalam menulis, selain sibuk mencipta nama.

Apa yang saya dapat?

Semangat cinta. Cintakan perjuangan penulis yang menulis dengan ilmu dan semangat yang besar. Tanpa memikirkan imbalan yang akan diperolehi. Semata kerana dendam yang hanya boleh dilunasi dengan menghasilkan karya berbaur semangat cintakan bangsa, menyedarkan bangsa tentang cucuk-jarum bangsa penjajah serta menggali warisan peninggalan nenek moyang yang sangat berharga [budaya dan khazanah peribumi yang ingin dipecahbelahkan oleh penjajah].

Walaupun ada yang mempertikai bahawa Pak Arena terlalu mengagungkan Indonesia sebagai tanah tumpah darahnya, saya masih beranggapan itu bukan apa-apa kerana bagi saya dia tokoh penulis bersifat global dan mengenepikan sempadan geografi ketika berkarya. Apa sangatlah Malaysia dan Indonesia jika bangsanya sama sahaja?

“Kalau nak sangat baca hal-hal cinta, surat-surat cinta, bacalah Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck karya Hamka,” kata seorang rakan penulis yang ditemui di sana.

“Sudah baca. Memang terasa semangat cinta antara kekasih itu. Sangat manis dan bertatasusila,” jawab saya sambil mengenang kembali bait-bait ayat dalam surat cinta Zainudin kepada Hayati.

KOMA

“Wah, sampul surat cinta. Sudah lama tidak nampak sampul surat begini.”

Itu reaksi saya ketika Puan Nisah menyerahkan sampul surat berbunga berwarna biru muda itu kepada saya.

Di dalamnya, bukan surat cinta.

Suatu waktu dahulu, ketika usia menginjak remaja, sampul surat itu membawa banyak cerita. Tentang rotan. Tentang kawan. Tentang khianat. Tentang asmaraloka. Tentang jiwa. Tentang segala.

Sekurang-kurangnya, ketika gembira menerima ‘surat cinta’ dari Puan Nisah itu, saya terlupa bahawa saya juga menerima ‘surat cinta’ bersampul putih daripada pejabat yang meminta balasan tunjuk sebab dalam masa tujuh hari.

Saya akan balas.

DSC_0607

“Kenapa tidak angkat telefon? Saya malas menaip sms. Jemari pedih.” Itu mesej ringkas saya kepada seorang kawan penulis yang tidak mahu menjawab panggilan telefon saya.

Dia tidak petah bercakap. Jadi, dia segan. Itu katanya.

Dan bual-bual kami menerusi sms selama ini tentang puisi, tentang kata, tentang dunia, yang nampaknya sangat mendekatkan kami, rupa-rupanya hanya untuk acara itu. Acara bertukar pendapat dan kongsi idea. Selain itu, kami tetap manusia, yang punya beza laku dan cara.

Sekurang-kurangnya, dia sudi menjadi teman bincang puisi saya.

Saya sepatutnya bersyukur dan bukannya sibuk mempertikai tingkahnya yang sehingga kini masih tidak mahu mengangkat telefon selepas kali pertama dan kali terakhir kami bercakap baru-baru ini.

Cerita kita sama untuk berkarya, walaupun laku kita punya cerita yang berbeza.

KOMA

Hari ini, ada majlis yang saya hadiri. Majlis rasmi pejabat. Ada makan-makan. Ada penyampaian sijil dan segalanya.

Seperti biasa, saya mengambil gambar untuk tujuan berita dan arkib. Ada beberapa wartawan dan jurugambar turut menjalankan tugas masing-masing.

Semasa mahu mengambil gambar di pentas utama, sudut pandang kami terganggu, dan beberapa babak tidak dapat dirakam. Saya gelisah. Saya tanyakan pada rakan jurugambar yang lain sama ada mereka dapat merakamkan detik yang saya tertinggal tadi.

Mereka kata, mereka tidak rasa ralat sangat kerana mereka cuma perlu sekeping dua gambar untuk dimasukkan dalam berita. Jadinya, hal gangguan pada sudut pandang kami tadi tidak beri kesan kepada mereka.

Saya, perlu mengambil gambar setiap babak. Dan gangguan itu benar-benar menjengkelkan.

Sesiapapun kamu, lain kali bila berada di pentas, sila jangan membelakangkan tetamu. Tidak manis bila tetamu menonton bahagian belakang kamu [baca : punggung]. Paling penting, maaflah, gambar kamu tidak akan dirakam dalam keadaan begitu.

Saya juga lupa yang saya, jurugambar, diberi lesen untuk meminta ‘subjek’ memberi kerjasama.

“Kamu boleh panggil dan meminta mereka menghadap kamera,” kata rakan wartawan itu.

Rakan wartawan dan mereka yang  berada di pentas tadi, cerita kita memang tidak sama. Saya perlu ambil gambar semua babak. Rakan wartawan hanya perlu sekeping dua gambar untuk berita.

Dan kamu yang berada di pentas, mungkin punya cerita sendiri. Mungkin teruja dengan pengiktirafan sijil dan teruja berada di pentas dengan pemimpin negara itu, sehingga terlupa memandang kamera yang mahu merakam detik itu.

Cerita ini menjadi pengajaran buat saya agar lebih agresif selepas ini.

KOMA

DSC_0720

Bertemu Puan Nisah Haron di Dewan Bahasa dan Pustaka (DBP). Beliau mahu menyerahkan sesuatu kepada saya begitu juga saya mahu menyerahkan sesuatu buat beliau. Kad Ahli Seumur Hidup Persatuan Penulis Negeri Sembilan dan cd gambar bertukar tangan.

Terima kasih kerana membelikan buku Nyanyi Sunyi – Amir Hamzah buat saya. Bermakna amat.

Saya terus naik ke atas untuk menghadiri Seminar Pemikiran Sasterawan Negara Arenawati. Katanya, pembentangan kertas kerja hari ini sangat menarik. Saya terlepas semua itu. Tapi tidak mengapa, esok masih ada bukan?

DSC_0711

Saya hanya sempat mendengar pembentangan kertas kerja “Kutukan dari Langit dalam Tinjauan Teori Teksdealisme” oleh Prof. Dr. Abdul Rahman Napiah (Mana Sikana). Kagum dengan pemikiran Arenawati dalam menghasilkan karya ‘Kutukan Dari Langit’. Cerita Allahyarham Pak Arenawati dengan saya mungin tidak sama. Ya, tidak sama. Namun, keinginan menjadi penulis seperti beliau amat saya impikan.

KOMA

DSC_0715

“Saya baharu sahaja betulkan bahagian belakang kereta saya yang dilanggar minggu lepas. Tidaklah mahal sangat. Kamu, bila mahu betulkan kecederaan bahagian belakang kereta kamu?” tanya seorang kawan melalui telefon.

“Saya baharu sahaja mencederakan bahagian belakang kereta saya. Kali ke enam,” jawab saya.

Ya, kelalaian sendiri dan mungkin juga ‘sumbangan’ tempat meletak kereta DBP yang agak pelik itu, menyebabkan kereta saya yang tidak begitu disayangi itu, telah tercedera untuk kesekian kalinya.

Cerita kita beza kawan!