Cinta bukan untuk dilakar. Ia untuk disemat. Dalam HATI.

Itu apa?

Itu cinta.

Untuk siapa?

Untuk kamu.

Lakaran cinta di pasir?

Ya, supaya cepat hilang ditelan ombak.

Huishhhh….cinta apa tu?

Entah!

Ya, seharusnya cinta tersemat di hati. Untuk Tuhan maha mengasihi. Untuk dia peneman duniawi. Untuk dia dan dia, pelengkap sanubari!

Gadis : Awak dah berubah kan? Tak macam dulu…

Jejaka : Lebih baik daripada awak yang tak berubah….

Maka ‘sekali air bah, sekali pasir berubah’ menjadi hukuman yang dikenakan ke atas jejaka dan gadis.

Kata gadis, jejaka umpama pasir. Berubah-ubah. Memeningkan.

Jejaka diam. Katanya gadis umpama ombak. Tak berubah. Memukul pasir  tanpa belas.

Gadis pula senyap. Wajahnya kelam. Dia berlalu. Meninggalkan tapak-tapak kakinya, di dada pasir.

Jejaka hanya memandang. Kemudian menjerit kepada gadis ;

Sekurang-kurangnya gadis, kau harus bersyukur. pasir sanggup berubah kerana mengikut alunan ombak yang kadangkala lembut dan kadangkala menggila.

Pasir terpaksa. Ombak memaksa.

Tapi kedua-duanya ciptaan Tuhan dan saling melengkapi.

Itu yang jejaka dan gadis tidak sedari.