Lagi-lagi pasal pilihan. Kenapa setiap kali saya merungut tentang sesuatu, kamu akan bercerita tentang pilihan? Sewenang-wenangnya kamu minta saya pilih itu dan ini sedangkan kamu sendiri tahu sebenarnya saya tiada pilihan.

Sekarang kamu pilih sama ada mahu memilih ini ….

Atau ini….

Yang macam ‘lembu’

 0711290646271in_step_with_mom.jpg

Kalau aku punya kuasa, aku nak tendang tren komuter tu ke dalam air terjun Niagra. Tapi kaki aku ada besi, dan pagi ini kaki aku sakit, kerana kasut tumit tinggi ini.

Tak perlu bagi kuasa yang besar-besar seperti watak-watak dalam drama bersiri heroes, cukuplah bagi aku kekuatan untuk bersuara dengan lantang sehingga sesiapa yang mendengar akan mengikut kata-kata aku;

“hoiiiiiiii, dah penuh laaa, takkan nak tolak-tolak dan himpit-himpit lagi. Akal kau kat mana kau campakkan? Tunggu tren seterusnya!”

Kalau aku punya kuasa, aku ambil mikrofon dari tangan dia, Yang diPertua. Aku akan berdiri di hadapan mereka, kawan-kawan sepejabatku. Tegak dan yakin. Mungkin juga aku akan hiasi wajah dengan keletihan dan sesak nafas yang masih belum hilang.

Tak perlu kuasa besar-besar seperti spiderman atau superman. Cukuplah beri aku peluang untuk menerangkan kepada mereka kenapa aku lambat hadir ke perhimpunan bulanan hari ini.

funlok010.jpg

Suatu hari, ketika ‘malaikat’ sedang berehat, sang syaitan bertungkus lumus menawan hati si perempuan.

Dan perbualan maya itu menjadi bunga-bunga yang wangi.

Saya pernah minta tiket ke syurga di kaunter komuter, suatu waktu dulu

he…he

Dua hari lepas, masa saya ke ibu pejabat, saya guna komuter

apa kata orang kaunter tu?

kata penjaga kaunter, “cik comel, tiket ke syurga ada ni…nak tak?

saya jawab, “bagi satu pergi balik”

Tapi bila saya teringat saya perlu kawan di sana, maka, saya order lagi enam tiket lagi untuk orang yang bakal menemai saya ke sana.

hahahaha….

Ada sesiapa nak ikut?

* Saya tahu malaikat tidak pernah berehat. Peraturan nombor satu dan dua saya akan saya ingat. Terima kasih kerana membuat syaitan senyum hari ini.

 daisies2.jpg

Hampir seminggu saya tidak bersama blog ini dan dunia pelayaran maya tanpa sempadan ini. Ini semua akibat proses perpindahan pejabat yang sudah pasti melibatkan aspek pemunggahan barang, mengemas atur barang di pejabat baru, menunggu talian internet yang kadang mengambil masa agak lama dan sebagainya.

Alhamdulillah, sebenarnya proses perpindahan itu tidak mendatangkan masalah. Cuma bantuan dari teman sepejabat dari tingkat yang berlainan sangat diharapkan. Bukan untuk menolong mengangkat barang, cukup sekadar memberi perhatian dan ucap selamat kepada bahagian atau jabatan kami yang akan berpindah. Namun itu tidak berlaku. Sedikit rasa tersingggung di hati jabatan kami sehingga melabel rakan pejabat dari jabatan lain sebagai tidak prihatin.

Alhamdulillah, talian internet dapat di sambung semalam, dan hari ini, saya mula menyusun atur jadual kerja semula. Mungkin ada rasa cemburu di hati seorang rakan yang juga baru berpindah pejabat tetapi masih tiada talian internet. Saya ucapkan takziah.

Namun, percaya atau tidak, hidup saya tidak terganggu dengan ketiadaan internet. Mungkin sedikit rasa janggal kerana rutin harian yang membaca akhbar secara online dan mencari maklumat secara tanpa sempadan dan kesahihan.

Sebenarnya aktiviti mengemaskini dan memasukkan artikel ke dalam laman web rasmi kami agak terganggu. Namun itu bukan bidang tugas saya. Saya hanya perlu menyediakan berita tempatan dan juga artikel untuk dimuatkan dalam web kami.

Tidak bersama dunia siber membuatkan ruang waktu saya agak lapang. Saya telah mula menulis cerpen dan menyiapkan artikel dengan tenang. Membaca beberapa buah buku ilmiah tentang sejarah dan kebudayaan bangsa Malaysia serta menghabiskan bacaan novel “Ayat-Ayat Cinta” karya Habiburrahman El Shirazy yang telah lama dicadangkan oleh seorang teman untuk di baca. Ulasan tentang novel itu akan saya luahkan jika ada kelapangan.

Hari ini, dunia saya kembali seperti sediakala. Datang ke pejabat lebih mudah dari sebelumnya. Hanya menggunakan bas di hadapan rumah sehingga ke depan pejabat. Tidak perlu bersesak menggunakan perkhidmatan komuter dan tidak perlu berjalan sekitar 10 minit dari KTM KL ke pejabat induk yang terletak di sebelah Masjid Negara. Itu semua tinggal sejarah.

Kehidupan yang baik seperti sekarang harus saya manfaatkan. Walaupun persekitaran pejabat baru tidak begitu tenang seperti di tempat lama, sekurang-kurangnya saya tidak perlu berasa tertekan dengan perjalanan pergi balik ke pejabat.

Pernah seorang teman bertanya, “bagaimana kehidupan di tempat baru? Pasti membosankan dan kelam kabut kan?”

Saya hanya tersenyum dan ingatan kepada kata-kata ibu menerpa dengan tenang.

“Tidak kira di mana pun kamu dicampakkan, pastikan hati kamu tidak mati. Hati yang bersih membawa kepada akal yang sihat. Jangan biar diri ditelan keadaan. Biar kita yang menguasai keadaan itu.”

Dan saya hanya diam seperti biasa. Menelan kata-kata ibu dengan hati yang hidup dan bersemangat. Diam-diam juga saya memuji kejadian ikan di laut yang masin. Walaupun hidup di air yang masin, ikan tetap tawar. Maknanya keadaan sekeliling langsung tidak mempengaruhi ikan tersebut. Kecuali jika ikan itu mati dan manusia menjadikannya ikan masin.

Ayat-ayat cinta dari ibu meniupkan hati yang baik buat saya. semoga hati ini kekal hidup dan akan berusaha menghidupkan hati-hati lain yang semakin layu dan rebah menyembah bumi.

*Saya kagum dengan penghasilan novel Ayat-Ayat Cinta Itu.

Hari ini merupakan hari terakhir saya menggunakan perkhidmatan komuter (KTMB). Hmmm…

Rupanya dah setahun saya menggunakan tren komuter sejak mula bekerja di sini. Dahulu, semasa di UM kenderaan utama saya ialah kereta. Menggunakan tren dan kadangkala bas merupakan suatu perkara yang menyusahkan saya ketika mula-mula bekerja di sini.

img_ktm4.jpg

Minggu depan saya akan berpindah pejabat ke Jalan Ipoh. Pengangkutan utama saya ialah bas. Tapi itu tidak bermakna saya tidak menjejak kaki langsung dalam perut tren komuter. Mungkin naik juga untuk tujuan rasmi atau peribadi sekali dua.

Sepanjang menggunakan komuter banyak betul perkara -manis-pahit-payau-masam-kelat-sendat-ketat yang saya alami. Oleh kerana ini sesi penggulungan 1 tentang ktm, maka saya akan ceritakan peristiwa itu sejauhmana yang saya ingat.

  1. Saya pernah terlajak stesen sebanyak dua kali. Pertama kali kerana saya ditimpa ilham (intuisi) untuk artikel terbaru dan yang kedua semasa saya tertidur.
  2. Saya pernah pitam a.k.a pengsan juga sebanyak dua kali dalam tren. Pertama sekali kerana saya keletihan dan tidak sihat dan kali kedua kerana keadaan dalam tren yang sesak dan panas sangat.
  3. Masyarakat Malaysia kurang beradab, tidak peka dan pentingkan diri sendiri. Hal ini boleh di lihat apabila pasangan muda mudi sewenangnya melampias keghairahan masing-masing dalam tren. Juga individu yang tidak memberi tempat duduk kepada wanita mengandung, warga tua dan warga kurang upaya. Masyarakat Malaysia juga suka menjerit jika tersepit dalam kesesakan, tidak suka berbual sesama mereka dan suka mengasingkan diri dengan mendengar muzik melalui telefon bimbit atau mp3.
  4. Sebahagian dari kesesakan yang dialami oleh tren disumbangkan oleh warga asing dari pelbagai negara.
  5. Remaja Malaysia paling tegar membuat kesalahan sosial di dalam tren termasuk bertemu janji, berpeluk, bercium, tidak peka terhadap warga tua dan ibu mengandung, membuat bising dan sebagainya.
  6. Beberapa kejadian melibatkan gangguan seksual juga pernah saya alami dan lihat.
  7. Beberapa kejadian ragut dan mencuri telefon bimbit berlaku di hadapan mata.
  8. Tren yang saya naiki juga pernah terhenti di tengah landasan kerana rosak. Kami terpaksa turun dari tren (tanpa tangga) dan menapak di atas batu yang besar sehingga kaki kejang.
  9. Tren mengumpulkan pelbagai jenis manusia, pelbagai agama, pelbagai warna kulit dan bangsa, pelbagai negara, pelbagai umur, taraf pendidikan, status, kekayaan dan sebagainya. Jadi, kita boleh lihat pelbagai pemikiran dan persepsi melalui perangai masing-masing.
  10. Tren selesa di naiki ketika bukan waktu pejabat (8 pagi dan 5 petang).

img_ktm8.jpg

 

Sebenarnya banyak lagi yang telah saya alami sepanjang menggunakan tren ini. Sebenarnya semua jenis pengangkutan mempunyai cerita [negatif dan positif] yang tersendiri. Pandai-pandai lah sesuaikan dengan diri empunya badan. Sekian, penggulungan 1 saya kali ini. Penggulungan II akan menyimpulkan perkhidmatan komuter kepada pengguna secara menyeluruh.

opis1.jpgSeperti Encik Nickmenza, saya juga akan memasuki fasa kegelapan. Sebenarnya bukanlah gelap sangat pun, tetapi agak suram, mungkin. Kegelapan dan kesuraman itu hanyalah berkaitan dengan kemudahan saya untuk berblog dan mencari bahan melalui internet.

Ini semua berlaku gara-gara bahagian saya akan berpindah pejabat minggu hadapan. Dengar khabar pejabat baru kami lebih selesa dan cantik. Walaupun terletak lebih tinggi tingkatnya dari sekarang, kami difahamkan ruang pejabat lebih tersusun dan luas. Alhamdulillah.

opis-2.jpgTapi, biasalah. Pejabat baru [yang baru dibaikpulih], masih tidak sempurna talian mayanya. Apa boleh buat. Terpaksalah saya bercuti [blog] seperti kawan saya di Sabah nun yang juga baru berpindah ke pejabat baru.

Sebenarnya perasaan berpindah ke pejabat baru atau rumah baru atau apa-apa sahaja yang berlabel baru, bukanlah satu perasaan yang menyelesakan. Seolah kita tiba ke satu tempat yang asing. Padahal sama sahaja.

opis-3.jpg

Hal ini boleh juga dikaitkan dengan cara kita berfikir selama ini. Sebab itulah ada kata-kata yang menyebut ‘berfikir dari luar kotak’. Kita harus sentiasa mengubah persepsi dan daya fikir. Statik atau disiplin yang terlalu keras, akan menyebabkan otak kita malas untuk bekerja dan hanya mengikut acuan yang telah ditentukan dari dulu hingga kini.

Apa salahnya sesekali memecah tembok berfikir…gunakan sudut lain untuk menilai, dan gunakan ruang akal yang berbeza untuk mentafsir. Tapi harus diingat, berfikir lain dari yang sebelumnya harus berlandaskan sesuatu yang waras. Bukan gila atau membabi buta.

opis-4.jpg Banyak perbezaan akan berlaku dalam rutin harian saya. Tambang bas semakin murah kerana tak perlu menaiki komuter yang gila itu. Hanya gunakan bas rapid KL dengan tiket yang sama pergi-balik. Dan saya juga tak perlu keluar senyap-senyap ke Sogo atau Jalan TAR kerana pejabat baru tu berdekatan dengan tempat-tempat kegemaran wanita [dan saya], Jadi, saya boleh mengunjunginya bila-bila masa [tanpa mengganggu waktu bekerja].

opis-5.jpg

 

Dan yang paling penting kaki saya semakin terpelihara kerana tak perlu berdiri lama dalam komuter] dan menjimatkan penggunaan kasut [tak perlu menapak dan mendaki bukit seperti sekarang] Alhamdulillah. Dari aspek daya kerja, harapan saya agar budaya kerja yang baik dapat saya teruskan kerana kerja itu kan satu ibadah.

Oleh kerana minggu ini adalah minggu terakhir saya berblog [mungkin] dan minggu terakhir menggunakan komuter, Mungkin saya akan membuat satu atau dua penggulungan mengenai perkhidmatan komuter yang mendominasi salah satu kategori dalam blog saya ini. InsyaAllah.

*proses mengemas dan mengotakkan barang-barang amat merimaskan.

Semoga hari ini lebih baik dari semalam, Aminnn….

Sebelum ini saya ada memperkatakan tentang tip-tip menaiki komuter I dan II. Nampaknya usaha saya tidak begitu berjaya kerana mereka masih melakukan perkara yang sama sehingga terjadi kes-kes seperti terjatuh dalam komuter, kehilangan barang, badan yang sakit-sakit akibat bersesak dan postur tubuh yang tidak betul semasa berada dalam komuter serta banyak lagi. [lagipun blog saya bukannya popular sangat, maybe diorang tak baca entri saya yang berguna ini…. hehehhehe…]

Kali ini saya ingin menyenaraikan tip-tip seterusnya yang selalu dilakukan oleh penumpang tanpa mereka sedari.

  • Jangan memeluk tiang pemegang – eeee….berapa kali nak cakap (dalam hati..hehehhe), jangan la peluk tiang tu [posisi badan yang melekat pada tiang]. Orang lain yang tidak mendapat tempat duduk amat memerlukan tiang tersebut untuk menjadi pautan semasa komuter ‘roller-coster‘ atau ‘belayar’.
  • Jangan membuka lagu melalui alat muzik anda terlalu kuat. Pendek kata, no loudspeaker! Biasanya suasana dalam komuter tidak bising apatah lagi waktu pengguna komuter ke/pulang dari pejabat seperti pukul 7-9 pagi dan juga 5-7 ptg. Begitu juga perbualan yang terlalu kuat sehingga mencetus ketidakselesaan orang lain yang penat bekerja.
  • Apabila membawa barangan yang banyak dan berkotak-kotak [biasanya warga asing], pastikan barang-barang tersebut diletakkan di tempat yang selamat dan bukannya berada pada laluan pengguna untuk keluar masuk komuter. Tindakan anda bukan sahaja menyekat pergerakan keluar masuk orang lain, malah boleh menyebabkan barang anda ‘cedera’ atau ‘musnah’ akibat perlanggaran yang tidak sengaja. Ingat tu pak!

Buat pengetahuan anda, komuter merupakan salah satu pengangkutan di Malaysia yang mempunyai penumpang paling ramai. Situasi itu telah mencipta satu budaya yang hanya ‘regular-users‘ yang mengetahuinya. Jika anda bukan pengguna tegar, saya nasihatkan anda perhatikan sekeliling dan mula belajar. Ingat, pencetus revolusi biasanya akan mendapat dua perhatian – positif dan negatif.

noname.jpg

Besederhana dalam melakukan apa sahaja dalam komuter – mendengar muzik, berbual, bergurau senda, tidur [jangan sampai keluar air liur atau mengeruh/berdengkur] dan sebagainya. Hormati pengguna lain dan juga pelihara maruah anda.

Sekian, terima kasih!

*teringat satu peristiwa di mana seorang perempuan memakai baju kurung dan membawa beg kertas yang besar. Kejadian tolak menolak akibat komuter yang tergendala perjalanannya, menyebabkan dia menjerit – “don’t push, damn it”! Dalam hati saya hanya berkata, “Alahai….kamu tu yang stupid and so damn kerana tidak melihat situasi semasa yang semenangnya sesak dan kamu juga so ‘sengal’ kerana tidak peka dengan orang sekeliling. Apa yang kamu jangkakan dari situasi sebegitu?”

Semalam, untuk kali pertama saya ke Desa Pandan menggunakan perkhidmatan Putra LRT dan Star LRT. Biasa sahaja, mungkin lebih baik daripada bas kerana kelajuannya dan kekerapannya. Penat kerana berdiri itu sudah biasa dan saya yang biasanya hanya menghadap pc sehari suntuk berasa agak pening apabila terkena cahaya matahari yang agak terik tengahari semalam.

Apa yang saya nak ceritakan di sini bukanlah isu LRT yang agak memeningkan kepala sedikit sewaktu ke sana ke mari di Masjid Jamek menukar laluan dan membeli tiket. Isu yang sangat berhubungkait dengan Statistik Perempuan bodoh 1 akan saya paparkan salah satu kebenaran kajian teman sekolah saya dahulu.

Kebodohan 1 :

Maaf, saya terpaksa meminjam perkataan ‘bodoh’ pengkaji (teman saya), untuk menggambarkan tentang perilaku buruk seorang remaja perempuan di kl sentral semalam (berbaju putih belang halus dan seluar panjang yang agak sendat dan bertudung putih) dan pasangannya seorang lelaki (yang berbaju kemeja lengan panjang berwarna coklat kayu serta berseluar slack hitam).

maksiatbmp.jpg

Semasa semua orang sedang sibuk ke sana ke mari menunggu tren (dalam pukul 5.30 ptg), sepasang kekasih remaja itu sedang berdua-duaan duduk di kerusi dan tangan si lelaki sibuk meraba itu ini, yang perempuannya pula hanya tersengih-sengih dan sesekali memandang sekeliling. Banyak mata memandang – dengan menyampah! tapi tiada siapa berani menegur termasuk saya.

Perlakuan itu diteruskan lagi oleh si lelaki (kalau ada statistik lelaki bodoh, dialah antara yang pertama tersenarai) dalam perut tren komuter yang bergerak ke arah Rawang itu. Dengan nafas yang agak tercungap (mungkin menahan rasa berahi terhadap si perempuan), tangannya dan badannya seolah-olah asyik nak menghimpit badan si perempuan. Dan keadaan tren yang tidak seimbang akibat pergerakan yang agak laju dan perlahan memudahkan si lelaki menghimpit si perempuan.

Sengaja saya berdiri di samping mereka walaupun ada tempat duduk yang kosong. Bukan nak mengintip aksi mereka tetapi jika boleh, saya mahu dengan kehadiran saya mereka berkelakuan lebih senonoh. Sebenarnya tindakan saya agak mengena kerana beberapa ‘jalaran’ tangan si lelaki agak terhenti apabila saya mula menoleh. Namun, bila syaitan dah mula mengipas, maka mereka tanpa segan masih dengan tindakan himpit- menghimpit itu.

Persoalannya : wajarkah perempuan begini di masukkan dalam statistik perempuan ‘bodoh’?

Alasan yang membolehkan perempuan ini tersenarai dalam statistik itu adalah :

  • Perempuan ini meletakkan diri dalam keadaan yang memudaratkan dirinya dan keluarganya – apabila menjadi bahan kutukan masyarakat, maka perbuatan ini dikatakan ‘bodoh’.
  • Perempuan ini pasti tahu kesan perbuatannya dalam jangka masa panjang atau pendek – iaitu memalukan diri sendiri dan bakal mengundang ke arah yang lebih mudarat (zina), maka sewajarnya dia tersenarai dalam statistik perempuan ‘bodoh’.
  • Tidak meletakkan dirinya pada sesuatu – iaitu cara berpakaian yang melambangkan sesuatu bangsa (melayu) dan agama (Islam), maka dia telah menghina bangsanya dan agamanya sendiri, maka sewajarnya dia tergolong dalam statistik perempuan ‘bodoh’.

Saya masih merasa, adakah wajar saya menggelarkan golongan sebegini ‘bodoh’ berdasarkan kajian teman saya? Atau saya dan masyarakat sekeliling yang bodoh kerana membiarkan perkara ini berlaku.

Saya masih ingat paparan isu maksiat di dalam kenderaan awam oleh Mastika bebrapa bulan yang lepas. Beberapa pasangan telah dikenalpasti selalu melakukan perkara sebegini di dalam tren komuter dan LRT. Sehingga suatu hari, seorang ustaz yang ditugaskan telah menegur perbuatan mereka dengan berhemah. Nak tahu jawapan mereka?

“terima kasih la ustaz kerana berani menegur kami. Kami sebenarnya hanya menunggu orang menegur kami. Bila tak ada yang menegur maka kami rasakan apa yang kami buat itu betul”. (lebih kurang begini la dialognya)

Lihat. Betapa kita sendiri sebagai masyarakat yang melihat perkara ini tidak berani menegur. Bayangkan jika kita bersama-sama menegur sesuatu yang mungkar itu dengan BERHEMAH, pasti gejala maksiat dapat dibendung sedikit demi sedikit. Malah, pasti teman saya juga akan terkial-kial dan ‘sakit otak’ mencari data dan responden untuk dijadikan bahan kajian “Statistik Perempuan Bodoh” nya itu!

kasut-1.JPG

Dalam bulan ni dah 4 kali saya terlewat sampai opis.

1. 6 Mac 2007 : 8.15 pagi

2. 7 Mac 2007 : 8.20 pagi

3. 20 Mac 2007 : 9 pagi

4. 22 Mac 2007 : 8.30 pagi

Ini semua gara-gara komuter yang asyik buat hal. Kaki sakit sebab berdiri terlalu lama. Hampir sejam. Saya sepatutnya ikut nasihat yg diberikan oleh diri saya sendiri semalam – jangan pakai kasut ‘high heel’ kalau nak guna komuter.

Cuaca yg agak bahang sejak pukul 7 pagi bertambah bahangnya apabila semua penumpang berasak-asak naik tren. Masing-masing dah lewat. Ditambah lagi dengan perangai seorang pakcik yang semacam mengambil kesempatan berhimpit-himpit dengan gadis-gadis dan wanita yg dah memang tersepit dalam tren. Ditambah lagi dengan pengumuman yang dibuat oleh kakitangan komuter…

“Sila ambil perhatian. Perkhidmatan tren ke Seremban mengalami sedikit gangguan perjalanan. Sila pastikan keselamatan beg anda ketika masuk dan keluar dari tren. Pihak KTM memohon maaf di atas segala kesulitan.”

Pengumuman itu diulang-ulang pada setiap stesen. Ini bermakna saya terpaksa mendengar perkataan maaf sebanyak 7 kali dari stesen pertama hingga ke KL. Hati saya berbisik,

“senang je ko mintak maaf. nampaknya bulan ni sampailah memo kat meja”

*masih sakit kaki gara-gara ‘high heel’

Sepanjang hampir lima bulan saya menggunakan perkhidmatan komuter, ada beberapa perkara yang dipandang sambil lewa oleh pengguna komuter. Di sini saya senaraikan beberapa tip untuk menggunakan perkhidmatan ini dengan selesa dan selamat.

  • Sebelum membeli tiket, pastikan stesen yang dipilih adalah betul. Jika membeli tiket dengan menggunakan mesin, pastikan sediakan duit yang lebih kat tangan sebab kadang-kadang mesin ni memilih duit. Tak nak duit kertas yg terlipat-lipat. Kalau mesin tu tak nak terima duit syiling, maknanya duit syiling tu adalah duit palsu. Jika beli tiket kat kaunter pula, kena sediakan duit awal-awal dan jangan ngada-ngada nak berbual ngan mamat kat kaunter tu, sebab org lain pun nak beli tiket juga.
  • Bila dah beli tiket, simpan ditempat yang selamat dan mudah diambil. cth: dlm poket baju atau seluar, poket beg. Jangan sesekali simpan atau selit kat buku, kat topi atau songkok ataupun selit tepi telinga, kecuali telinga anda lebar macam telinga gajah.
  • Pastikan anda berada dilaluan komuter yang betul. contoh : Rawang dan Sentul kat line kiri, Pelabuhan Klang n Seremban line kanan. Kalau tak pasti, tanya kat kaunter.
  • Apabila tren tiba, berdiri di belakang garisan kuning dan selesakan diri.
  • Apabila pintu tren terbuka, jangan melulu masuk. Beri laluan kat penumpang yang mahu keluar dari tren terlebih dahulu.
  • Apabila dah clear, barulah masuk ke dalam tren. Langkah dgn kaki kanan, baca bismillah dan doa menaiki kenderaan.

 

 

  • Jika anda mendapat tempat duduk, perhatikan sekeliling. Manalah tahu ada orang lain yang lebih memerlukan tempat duduk tersebut seperti wanita hamil, warga tua ataupun orang kurang upaya.
  • Jika anda berdiri, pastikan anda memasang ‘kuda-kuda’ dengan kemas. Kadang-kadang pergerakan tren yang tidak sekata boleh menyebabkan anda terjatuh.
  • Pastikan anda mendengar pengumuman stesen yang berikutnya. Kalau pemandu tren tak announce, anda kena make sure sendiri stesen yang berikutnya dengan melihat signboard nama stesen tempat tren berhenti.
  • Jika penumpang tren ramai, make sure sebelum sampai ke stesen yang nak dituju, anda sudah bersedia berdiri di muka pintu. Kalau tak, tentu tak sempat nak keluar.
  • Jika anda tertidur, dan terlepas stesen, jangan panik. Buat muka ayu dan turun di stesen berikutnya. Beli tiket dan patah balik.

Tip tambahan….

  • Jangan bawa barang yang banyak. Selain menyusahkan penumpang lain, anda juga mendedahkan diri kepada risiko barang tertinggal atau berterabur atau kena curi.
  • Jangan memakai kasut tumit tinggi jika peratus untuk anda tidak mendapat tempat duduk adalah tinggi. Jika nak bergaya gak…bawalah selipar atau sandle yg khas digunakan utk menaiki komuter sahaja… keluar dari tren pakailah semula kasut ‘high heel’ anda tu. Ini bagi mengelakkan anda terjatuh semasa tren bergegar ataupun elakkan anda mengalami sakit belakang yang kritikal kerana menahan badan daripada melayang-layang dalam tren.
  • Elakkan menggunakan telefon bimbit dalam komuter. Sama ada membuat panggilan, menerima panggilan atau menggunakan khidmat sms. Rasional: biasanya dalam tren sunyi sepi, kalau anda jawab atau buat panggilan, penerima panggilan tak berapa dengar sebab bunyi tren yang agak bising akan didengar oleh penerima panggilan dan anda terpaksa cakap kuat-kuat. Jika anda menghantar sms peribadi, make sure anda tidak berdiri dekat dengan penumpang lain. Senang-senang je orang lain dapat baca nanti. Tip ini amat penting kepada anda yang menjalankan bisness pil ectasy, dadah, senjata api dan kegiatan-kegiatan lain yang membolehkan anda ditangkap polis hasil dari aduan orang ramai.
  • Yang paling penting, jangan melanggar larangan-larangan yang telah ditetapkan dalam komuter seperti merokok, meludah, membuang sampah merata, berkelakuan sumbang atau makan dan minum dengan berseleranya dalam tren.

Setakat ini sahaja tip yang boleh saya kongsikan. Jika ada tip-tip lain dari kawan-kawan, jangan lupa hebahkan di sini.

Majulah Komuter untuk penumpang Malaysia, Indonesia, Bangladesh, Filifina, Myanmar, Afrika selatan dll…blaa…bla…bla…

Pagi tadi komuter agak sesak. Selalu pun sesak juga tapi tak sesesak pagi ini. Yang menyesakkan mungkin disebabkan oleh dua tiga orang warga Indonesia mahu pulang ke kampung (berdasarkan barang-barang dan kotak-kotak yang menghalang laluan keluar masuk ke dalam komuter). Mewah betul mereka berada di Malaysia.

Di suatu ruang terpandang gelagat pasangan muda, maybe kekasih atau pasangan pengantin baru (walaupun tak nampak inai dan cincin perkahwinannya) sedang lena tidur (kepala si gadis di bahu si lelaki). Sebenarnya tak lena pun, sebab sekejap-sekejap kepala si gadis diangkat melihat keadaan sekeliling walaupun matanya masih ‘stim’ nak tidur.

Di hadapan pasangan tadi pula berdirinya seorang tua yang memegang tiang dan payung sebagai tongkat. Manakala di sebelah orang tua itu pula seorang wanita sedang hamil 7 atau 8 bulan, berdiri dalam keadaan yang amat payah…

Di manakah Psittacula, si bayan yang pandai berbicara waktu itu? di tepi pintu masuk, berdiri dengan mata sibuk menerawang, fikiran kusut menafsir dan jiwa bergelora melihat insiden ‘warga tua, warga hamil dan warga yang sihat walafiat’ di dalam komuter.

Pening memikirkan sivik segelintir manusia…….