daun

‘anak umpama kain putih, ibu bapa adalah pencoraknya’. Begitu juga ungkapan lama seperti ‘bapa borek anak rintik’, ‘bagaimana acuan begitulah kuihnya´, ´bagaimana contoh begitulah gubahannya´, ´bagaimana ditanam, begitulah dituai´, ´bagaimana rupa begitulah bayangnya´

Allah s.w.t menciptakan manusia sebaik-baik ciptaan. Hal yang membezakan manusia dengan ciptaan yang lain ialah akal. Dengan akal, tuhan membiarkan manusia berfikir dan menilai antara yang baik dengan yang buruk.

Islam sebagai aga (selanjutnya…)

Kak, cantik tak?” tanya Ita sambil tangannya mengelus-elus sehelai baju t-shirt berlengan pendek dan ada gambar hati di tengah-tengahnya.

“Nak beraya kat Amerika ke?” tanya saya balik.

Hari itu, raya pertama. Rumah saya menerima kunjungan dari saudara terdekat. Ramai juga.

Hari itu, saya berdiri di sebelah meja berdekatan ruang tamu. Menghidang air dan melayan tetamu.

Hari itu, semua tetamu, termasuk abah dan emak ternganga melihat baju kebaya saya ‘ternganga’. Butangnya tercabut kerana hujung baju kebaya tersepit di meja.

“Kenapa tak pakai kerongsang untuk kebaya tu?” tanya kakak.

KOMA

Hari itu, janji dengan Salina untuk beraya bersama. Abah tak benarkan saya menunggang motorsikal. Maka saya mengalah dan menggunakan pengangkutan awam.

Hari itu, bas agak penuh. Saya duduk di tepi tingkap. Bas berhenti mengambil penumpang. Seorang jejaka duduk di sebelah saya.

Hari itu, hampir semua penumpang ternganga melihat baju kebaya saya ‘ternganga’.

Jejaka itu, yang duduk sebelah saya, menghimpit hujung kebaya saya. Semasa saya mahu menekan loceng untuk berhenti, kebaya saya tertarik dan semua butang terbuka.

“Kenapa tak pakai kerongsang kebaya?” tanya Salina apabila saya menceritakan musibah yang melanda.

KOMA

Hari ini, kebaya masih tergantung. Yang lama dan baru.

Saya ambil baju kurung. Bukan kerana Manikam Kalbu. Bukan juga kerana tidak mampu beli kerongsang kebaya.

Harapan agar baju kurung ini mampu mengurung diri dan aib.

Dan kerongsang yang disebut-sebut kononnya mampu menutup kemas baju kebaya itu, sebenarnya bukan apa-apa.

Kerongsang yang mampu menutup diri dari segala fitnah adalah Iman.

kita khalifah. Mempunyai peranan. Mainkan peranan sebaiknya atau biarkan begitu sahaja. Semua akan dihitung!

Penyapu dan berus sabut. Bentuknya beza kan? Namun, kedua-dua benda ini berasal dari sumber yang sama. Pokok kelapa.

Penyapu lidi dan berus sabut. Bentuknya beza kan? Namun, kedua-duanya berfungsi membersihkan kotoran.

Kita sesama manusia. Bentuk fizikal yang sama dan sempurna. Asalnya dicipta dari tanah. Berkembang biak dengan hanya setitis mani.

Kita sama sahaja. Tapi kenapa perbezaan yang kecil memisahkan kita?

Oh ya, kita dikurnia akal dan hati. Itulah puncanya kenapa kita beza amat.

Tapi kita kan khalifah Allah di muka bumi ini. Selagi kita tahu fungsi kita, itu sudah baik!

Kita manusia. Punya peranan. Membersih hati dan akal. Membersih noda dan dosa. Sebab tujuan kita sebagai manusia adalah menuju syurga. Yang dikatakan terlalu indah dan manis untuk diluahkan dengan kata-kata.

“APAKAH Engkau akan menjadikan manusia yang akan melakukan kerosakan dan pertumpahan darah di dalamnya, sedangkan kami sentiasa bertasbih dan menyucikan Engkau,” demikian pertanyaan malaikat kepada Allah kerana terkejut dengan pengisytiharan-Nya yang mahu menciptakan Adam dan keturunannya sebagai khalifah di bumi.