dsc_0040psd

Puan Ainon pernah berkata, “tulis apa sahaja jika kamu rasa kamu sahaja yang akan membacanya. Tulis sesuatu yang bermanfaat, bahasa yang baik dan nilai yang tinggi jika kamu mahu semua orang baca apa yang kamu tulis.”

Puan Nisah juga pernah mengulas, “penulis, apabila telah meninggal dunia, tulisannya tetap akan dibaca oleh orang lain. Oleh itu bentuk bahan dan bahasa yang bagaimana yang akan kamu tinggalkan?”

Hari ini hari pertama dalam bulan terakhir.

Fasa belajar menulis. Blog dan buku. Apa bezanya?

Dan hal ini mengingatkan saya pada seorang rakan blog yang menekankan doktrin “Blog is blogla, medan expresi diri, something personal, just accept those who blog as a medium of self expression, terapi minda.”

Saya tidak fikir kita manusia yang tahu hidup hanya sekali, menolak untuk melakukan sesuatu yang bermanfaat dengan menulis benda-benda yang baik untuk tatapan umum.

Jika memang menulis sebagai medan mengekspretasikan diri, sesuatu yang personal dan sebagainya, lakukan dengan baik dan bermoral. Jika tidak set sahaja blog itu sebagai ‘bukan untuk bacaan umum’. Private. Jadi, tiada sesiapa yang akan keliru dengan apa yang ingin anda luahkan.

Itu pandangan saya tentang tanggungjawab dan hobi menulis blog.

KOMA

Hari ini hari pertama dalam bulan terakhir.

Kebanyakan azam dan impian saya telah terlaksana dengan baik. Saya gembira. Alhamdulillah.

Namun, kenapa hanya kerana sedetik peristiwa hitam melanda, saya kehilangan nikmat gembira itu?

“Dan sekiranya kamu menghitung nikmat Allah, nescaya tidak dapat menghitungnya. Sesungguhnya Tuhan itu Maha Pengampun dan Maha Penyayang.” – (Surah an-Nahl, ayat 18)

“Jika kamu bersyukur maka Aku (Tuhan) akan menambah (nikmat) itu kepada kamu. Dan jika kamu engkar maka sesungguhnya seksa Aku amat pedih.” – (Surah Ibrahim, ayat 7)

 

lovemessage8.jpg

Sejak akhir-akhir ini hidup saya agak murung. Banyak perkara yang berlaku – kepenatan, kepedihan, kekecewaan, kemarahan, kekeliruan, kekesalan dan beberapa ‘ke’…lagi yang semuanya menjurus kepada KEMURUNGAN.

Tidak banyak perkara yang boleh dilakukan untuk mengelakkan kemurungan yang semakin bermaharajalela dalam hati kini.

Saya cuba! Saya cuba mendengar lagu-lagu yang pernah membuatkan saya gembira…GAGAL

Saya cuba mengemas rumah dan menyusun buku-buku saya dengan teliti serta membuka semula buku-buku yang pernah menjadi peneman di saat saya kesepian…GAGAL

Saya cuba menonton filem-filem yang pernah menjadi pemusnah keresahan saya suatu ketika dulu…GAGAL

Saya cuba merenung ikan puyu yang menjadi ‘safety guard’ di ruang tamu rumah saya…cuba berkomunikasi dengannya seperti selalu….GAGAL

image005.jpg

Saya kemas dan bersihkan pokok hiasan yang menjadi penyeri meja kerja dan ruang dapur rumah saya….GAGAL..juga.

Saya sedar, tak banyak perkara yang boleh saya lakukan untuk mengisi ruang kosong dalam jiwa saya. Saya perlu banyak belajar..mungkin.

Akhirnya, saya ambil keputusan untuk berjumpa dengan pencipta segala kesedihan dan kegembiraan di dunia ini, malah Dia yang mencipta saya. Sudah tentu Dia MAha Mengetahui kemurungan apakah yang melanda jiwa saya ini, kekosongan apakah yang menyerabuti jiwa saya…Alhamdulillah, ketenangan itu muncul jua.

Kini, saya cuba ajar hati untuk REDHA dengan apa jua yang berlaku dalam hidup saya. Ajar hati untuk menerima sesuatu dengan BAIK. Ajar hati untuk sentiasa BERSYUKUR dengan apa yang telah saya kecapi. Ajar hati untuk GEMBIRA selagi boleh bergembira. Paling penting ajar hati untuk MENGENAL diri sendiri.