k

“Hari ini kamu baik?” tanya cik M.

“Agak baik, ” jelas saya sambil menentang matanya. Bersinar dan cantik seperti biasa.

“Semalam bagaimana? Kamu tidak bercakap dengan saya. Kamu hanya memandu dan memandang ke hadapan dengan kosong. Saya juga lihat ada titis air mata yang tidak kamu seka. Paling saya kesalkan, kamu tidak memandang-mandang saya di sini. Padahal banyak cerita yang ingin saya sampaikan. Banyak bahagia yang ingin saya sebarkan kepada kamu.” Leternya membuat saya terpana.

Lalu pagi ini, saya jelaskan kepadanya mengapa saya berperi sedemikian semalam. Tentang luka kecil pada kereta. Tentang bahagia-derita, tentang apa sahaja. Seperti selalu-selalu.

Dan dia mendengar dengan terbuka, sambil menyebar cahayanya. Begitulah selalu-selalu. Ada cerita, ada puisi, ada lagu mengiringi perjalanan saya dan dia. Ada sesuatu di situ. Untuk seni bercakap-cakap saya.

Terima kasih Cik Matahari.

KOMA

“Kamu makan tongkeng ayam?” tanya saya apabila melihat dia memesan nasi lemak dua bungkus dengan sepinggan tongkeng ayam yang digoreng rangup.

“Ya, untuk seni bercakap-cakap saya,” katanya sambil meratah tongkeng ayam goreng yang kedengaran agak rangup.

“Seni bercakap-cakap? Untuk apa?” tanya saya benar-benar kurang mengerti tingkahnya.

“Aku kan bakal peguam. Makan ‘benda alah’ ini boleh membuatkan aku berhujah dan bertingkah dengan sesiapa sahaja dengan lancar dan baik,” jelasnya lagi sambil menyuakan tongkeng ayam yang digoreng rangup itu ke arah mulut saya.

‘Makan tongkeng ayam nanti mulut tak reti diam’.

Kata-kata arwah nenek mula menyinggah dalam benak saya. Saya diam sambil memandang dia menyudahkan nasi lemak dan tongkeng ayam rangup itu.

Kini, dia seorang peguam. Dahulu dia seorang pendebat universiti yang hebat. Cakaplah apa sahaja. Memang dia percaya seni bercakap-cakapnya itu adalah kerana dia makan tongkeng ayam rangup.

KOMA


“Kenapa suka sangat menonton siri ini?” tanya Ita.

“Sebab seni bercakap-cakapnya hebat.” Balas saya ringkas dengan harapan Ita berhenti bercakap kerana saya tidak mahu ketinggalan satupun dialog dalam drama bersiri ini.

“Iyakah?” tanya Ita mahu menduga lagi.

“Cuba beritahu kakak, ada tidak siri drama begini di Malaysia? Yang kekuatan ceritanya bukan makhluk yang cantik-cantik tetapi kekuatannya terletak pada skrip yang bagus,” tanya saya tanpa mengharap jawapan daripadanya.

Saya suka menonton siri Gilmore Girls kerana ceritanya ‘banyak cakap’. Ia membuatkan cerita bergerak pantas dan bermakna. Buat saya. Berapa tebal agaknya skrip drama ini?

Mungkin hasil dialog begini yang Pn. Ainon mahukan. Seperti dalam Teknik Surah Yusof. Aksi digerakkan oleh dialog.

Dan pernahkah kamu menonton drama seperti ini di Malaysia, maksud saya dari aspek kekuatan skripnya dan seni bercakap-cakapnya?

keladi

“Gadis mana boleh menjadi sahabat jejaka tanpa rasa cinta,” jelas wanita itu, yang merupakan isteri kepada teman saya.

“Kadangkala, tidak semua benda boleh dijelaskan dengan kata-kata,” jawab saya untuk menjelaskan bahawa antara saya dengan suaminya memang kawan dan sahabat sejak sebelum mereka diijabkabulkan lagi.

Salahkah bersahabat dengan jejaka?

Mengapa erti persahabatan berlainan gender sering di salaherti? Apatah lagi jika si gadis sudah berpunya dan si jejaka juga begitu.

Benarkah persahabatan hanya wujud sesama gender?

Benarkah wujud larangan dalam bersahabat?

Adakah istilah sahabat punya konsep dan disiplin tersendiri?

Entri kali ini terlalu banyak soalan. Mungkin agak sedikit menjengkelkan terutama bagi kamu yang baru berjinak mengenali bicara rasa blog ini.

KOMA

Dia jejaka.

Katanya dalam bersahabat…;

  1. Umur bukan apa-apa. Tiada beza umur dan persoalan umur tidak bermakna.
  2. Pangkat dan panggilan juga apa ertinya jika hanya untuk membezakan dan membataskan bual-bicara-kongsi-rasa.
  3. Jika salah seorang sahabatnya ingin bercerita, jadilah pendengar atau pemikir yang waras. Biarkan sahabat itu bercerita sepanjang mana pun, kerana tugas sahabat itu banyak. Salah satunya, menjadi pendengar dan peneman yang setia.
  4. Seharusnya sahabat dapat membaca situasi sahabatnya yang lain. Jika bertentang wajah, mungkin boleh dianalisis melalui bahasa badan, mimik wajah ataupun nada perbualan. Jika secara maya (mungkin), boleh sahaja mengaitkan dengan segala peristiwa yang diketahui mengenai sahabat itu.
  5. Hey, saya suka dialog ini; “sama ada internet yang lembab atau awak tiba-tiba diam?”, apabila pertanyaannya tidak saya jawab. Prihatin. Pengingat yang baik, pemaham yang telus. Mungkin juga sama dengan situasi dalam nombor 4 di atas.
  6. Saya tidak guna bahasa Melayu tinggi. Cuma saya benci menaip tak cukup sifat,”. Terus terang. Itu lebih baik daripada berpura-pura.
  7. Setidaknya saya rasa sehingga kini saya berjaya mempengaruhi beberapa kawan yang kerap chat atau sms dengan saya sehingga mereka mengurangkan tabiat bahasa sms. Tak paksa, mereka yang terpengaruh.” Mempengaruhi sahabatnya dengan hal-hal yang baik.
  8. Setiap insan punya Tuhan sebagai teman dan sebagai pembimbing. Isteri itu perhiasan cuma. Suami juga begitu. Tapi jodoh itu urusan Allah. Datangnya ia seperti maut, tak dapat dielak.“. Hmm..sahabat seharusnya menjadi pembimbing.
  9. Apa sangat gender jika apa yang dikongsikan adalah tentang hidup dan mati yang tidak kenal siapa kamu.
  10. Tiada tempoh waktu untuk menjadi sahabat. Mungkin dalam beberapa saat, beberapa minit, atau beberapa jam. Mungkin juga lama, sedari awal kelahiran sehingga ke hujung nyawa.

Sebenarnya terlalu banyak konsep sahabat yang boleh dicatat di sini. Hanya kamu yang tahu. Kamu, yang bersahabat dan memahami apa erti sahabat.

Bersahabat selagi boleh.

Mungkin ia satu konsep yang kekal dan wajib bagi setiap umat manusia. Kerana ‘sahabat’ ada dalam isteri, suami, anak-anak, bapa, ibu, kakak, abang dan juga adik.

‘Sahabat’¬† juga ada dalam diri setiap manusia. Tidak kira siapa kamu, bangsa atau pangkat kekayaan. Tanpa sahabat bagaimana mahu berkawan dan berkasih sayang dengan alam dan manusia di dalamnya.

KOMA

“Ingat, sahabat tidak semestinya cinta. Jadi jangan tergugat dengan saya yang berkawan dengan suami kamu sejak betahun-tahun lama sebelum dia mengenali kamu,” jelas saya pada wanita itu, yang merupakan isteri kepada teman saya.

Air matanya sekali lagi merobohkan nurani saya.

Ahhh…perempuan, mengapa kamu obses dengan prejudis?

Lalu dia putus harap, tapi kemudian dia mampu untuk lupakan. Demi masa depannya.
Dan demi harapannya pada janji Tuhan (saya harap).
Kerana yang berlalu ada pengajaran, dan secebis iktibar.
Selebihnya, boleh soal diri sendiri. ke mana mahu pergi, dan untuk apa manusia bernafas di atas bumi.
Jawapan cuma satu, kepada Tuhan, dan untuk Tuhan
.

(Kata-kata seorang teman yang tidak mahu digelar jejaka. Katanya cukuplah dia hadir sebagai sahabat)

titis

Hari-hari aku akan menjadi hari kamu, kerana syarat hidup ialah untuk disayangi (lirik lagu Perlu Kamu – Ajai dan Krisdayanti setelah ditukar kepada bahasa Melayu tinggi)

KASIH SAYANG ialah intipati kehidupan. Tuhan Maha Pengasih dan Penyayang.Apa sahaja yang ditetapkanNya adalah kerana kasih sayang. Itu hakikat yang tidak boleh dinafikan.

Tumbuhan jika tidak diberi kasih sayang akan mati.

Haiwan, jika tidak diberi kasih sayang juga akan mati.

Manusia begitu juga, hidup untuk berkasih sayang. Tapi manusia jika mati, kita akan kata bahawa ‘tuhan lebih sayangkan dia’.

Ini bermakna apa sangat kasih sayang yang kita terima-beri dibanding dengan kasih sayang yang Tuhan beri.

KOMA

Suatu waktu dahulu, satu surat telah saya kirimkan kepada seorang teman yang keliru tentang kasih sayang.Hakikat memberi, menerima dan berkongsi.

Saya beritahu padanya, “Tuhan sengaja jauhkan kita. Tujuannya saya tak pasti. Mungkin juga supaya hati kamu tetap pada yang satu. Berkenaan janji kita, jika tidak tertunai, saya tidak kisah. Masing-masing ada kemampuan tersendiri untuk melakukan sesuatu.”

“Bila sudah berpindah ke sini, segalanya beku bagi saya. Di hati, hujan ada, tapi rintiknya menggendang jiwa dengan alunan yang merdu. Ya, suatu dulu saya marah pada hujan, pada orang yang berhujan, pada peristiwa ditimpa hujan dan juga pada sejarah lama yang mengundang hujan di mata dan di hati,” sambung saya lagi.

“Hujan itu memang rahmat. Hujan melegakan jiwa. Apa yang lebih baik selain basah setelah terbakar? Dan apa yang lebih tenang selain mendengar rintik hujan daripada mendengar cemuh-keluh-kesah manusia yang tidak pernah bersyukur.”

“Hujan, jangan berhenti. Biar basah. Biar orang tidak tahu saya sedang menangis.”

Ayat terakhir saya ucapkan setelah kamu pergi. Tidak kembali.

Saya masih boleh hidup. Tanpa kasih sayang dari kamu.

KOMA

Wanita itu, isteri teman saya.

“Kamu, jangan berhenti memberi. Usah pertikai balasan yang bakal kamu terima dari dia.”

Air matanya bagaikan ribut yang merobohkan jiwa saya.