Terkeliru antara ‘ruh’ atau ‘roh’.

Buka kamus dewan, maka diberitahunya kepada saya bahawa roh ialah perkataan dari bahasa Arab yang bermaksud, bahagian dalam manusia yang mempunyai daya fikir (berperasaan, berkemahuan), jiwa.

Mencari roh yang hilang tidak semudah mencari bulan di balik awan.

KOMA

Saya, ingin sekali menikmati malam dengan bulan yang terang benderang. Mahu menikmatinya selalu-selalu. Setiap masa. Setiap kali mata tertempa ke langit malam, saya mahukan bulan purnama di situ. Saya mahu menikmatinya kerana bulan begitu sempurna buat saya.

Bulan purnama, katanya merupakan bulan yang paling sempurna (14-15 haribulan setiap bulan). Bulan yang mengandungi kecerahan dan kecantikan hakiki. Sepenuhnya. Bulan purnama juga merupakan bulan yang menerbitkan kata-kata indah buat sang pencinta.

Tetapi bulan hanyalah bulan. Bulan yang mengambil cahaya matahari buat menimbulkan dirinya sendiri. Bulan yang selalu juga hilang kala awan melintas lalu. Bulan yang entah di mana kala hujan menyapa. Bulan yang kelihatan kecil dari bumi dengan cahaya yang gemilang juga adalah bulan yang sepi. Tanpa udara, tanpa bunyi, tanpa apa-apa.

Namun, siapalah kita mahu menyalahkan bulan yang kadang kurang bersinar menunjukkan jalan di gelap malam. Dan siapalah kita untuk merungut tentang bulan yang kadang berteduh di balik awan, sehingga kita di bumi ini pun tidak dapat menikmati keindahan malam tanpa bulan yang terang. Siapalah kita untuk mengungkit hal bulan yang menumpang cahaya mentari. Siapalah kita berbanding bulan yang telah dicipta begitu untuk tujuan-tujuan tertentu.

KOMA

Saya mencari roh yang hilang. Melihat bulan, sudah tentu ia tidak akan ketemu di situ.

Namun, melihat bulan seperti yang diceritakan di atas, memberi satu pengalaman lain buat saya.

Bulan yang begitu, cahaya yang terang atau dengan cahaya yang suram, tetap memberi makna kepada manusia di bumi. Tetap ada fungsi dan keistimewaan tertentu. Tetap melaksanakan tugasnya.

Roh yang dicari bukan terletak pada serinya paras wajah. Ia terletak pada hati. Dan tindakan yang dilaksanakan.

Mungkin juga catatan ini seperti tidak sampai kepada maksudnya.

Roh yang hilang.

Untuk diri yang selalu bimbang.

(Hakikat membimbangi tsunami dan gempa yang melanda Jepun. Hakikat membimbangi peperangan yang masih menngeluti umat Islam di seluruh dunia. Hakikat melihat diri manusia yang semakin hilang roh)

Ada doa untuk itu. Carilah hakikat diri.

Allah sayang kamu yang sayangkan diri.

(diterjemah dari karya Douglas Mallock)

 

Jika kau tak dapat menjadi meranti di puncak bukit

Jadilah aur dilembah, tapi jadilah aur teranggun di sisi bukit

Kalau bukan pokok, aur saja pun jadilah.

Jika kau tak boleh menjadi rimbun, jadilah rumput

Dan hiasilah jalan di mana-mana

Jika kau tak dapat menjadi haruan, jadilah sepat

Tapi jadilah sepat yang terlincah di dalam paya

Bukan semua boleh menjadi nakhoda,

lainnya harus mengikut sahaja

Pasti ada sesuatu untuk semua.

Kerana ada tugas berat, ada tugas ringan

Antaranya dibuat mana lebih berdekatan

Jika kau tak dapat menjadi bintang, jadilah bulan

Jika kau tak boleh menjadi jagung, jadilah keledek

Bukannya mengikut besar kau kalah ataupun menang

Jadilah dirimu yang terbaik.

Assalamualaikum, kawan.

Apa khabar kamu di sana? Sudah serasikah dengan tempat barumu?

Saya di sini biasa-biasa sahaja. Seperti janji kita dahulu. Supaya saya jangan sedih-sedih dan kamu juga jangan kekok memulakan hari barumu di sana.

Angin di sini masih seperti selalu. Kadang hembusannya kencang menerbangkan sebahagian rambut di sisi kening. Kadang ia lesu berhembus sehingga tidak terasa hadirnya.

Mentari juga, kadang ia panas. Memberi harapan dan segunung impian. Tiba-tiba pula ia menghilang.

Hujan yang dahulunya saya kagumi sehingga leka berteleku di jendela, juga hadir kadangkala. Mungkin rindukan kamu yang juga suka pada titits-titisnya. Indah. Dan dari atas ini, kita bersedia dengan kamera, merakam gelagat manusia yang kadang bergembira dengan titis-titisnya dan kadangkala cemuh mencuka merasa sukarnya dengan kehadiran hujan.

Pelangi. Hari itu pelangi muncul. Tanpa sangsi. Mungkin mahu juga mewarnai hari kamu. Tapi, saya telah ceritakan hal sebenar kepadanya bahawa kamu tiada lagi di sini kawan. Pelangi tiba-tiba menghilang. Entahkan merajuk entahkan apa. Tidak pula dia mahu memikirkan saya yang turut mendamba warna-warninya.

Bulan. Ia indah seperti biasa. Apatah lagi dalam keadaan begini. Waktu begini. Mengambang penuh kerana ia memang waktu untuk sang bulan memancarkan cahayanya dengan gemilang. Kita merenung bulan yang sama walau dari tingkap yang berbeza.

Bintang masih begemerlapan seperti biasa. Menjadi selimut yang paling indah buat kita.

Awan-awan yang setiap hari melintasi langit kita, masih ada. Melintasi bumbung rumah kita dan tersenyum. Kadang saya rakam dalam kamera betapa indahnya awak-gemawan itu. Yang seringkali juga bermain-main dengan mentari. Sehingga kita yang di bawah ini sangsi sama ada mendung sedang berarak membawa hujan, ataupun mentari masih di sana, menyinar alam.

Pokok-pokok yang menghiasi laman taman kita, sudah besar mengikut aturan kejadiannya. Masa kamu pergi, pepohon bermacam jenis itu hanya separas dada. Kini, ia meningkat keparas bahu. Bermakna, agak lama juga kamu tiada di sini.

Apa lagi yang ingin saya khabarkan kawan?

Semua yang saya ceritakan masih di sini. Tanpa sangsi.

Auntie penjual surat khabar masih dipenjuru itu. Kedai mamak masih biasa-biasa. Bising dengan kecoh-riuh pengunjungnya. pasar malam meriah dan lelah. Surau dan masjid masih setia mengejutkan kita di kala subuh dan mengingatkan kita setiap lima waktunya. Burung-burung masih riang ke sana sini dan kadangkala meninggalkan ‘khazanah’ mereka di bumbung kereta kita.

Semua masih di sini. Dengan seri.

Semua masih begini. Tanpa kamu di sisi.

Yang Benar,

Zalila Isa

KOMA

Assalamualaikum, kawan.

Angin di sini, tidak sama seperti kelmarin.

Mentari hari ini sebenarnya tidak sama seperti semalam.

Hujan dingin. Pelangi tidak berwarna. Bulan suram. Bintang tiada gemerlapan. Awan berantakan. Pepohon tidak lagi menghijau.

Mereka yang hadir di sekeliling kita terasa tiada dalam ada.

Saya rasakan itu. Tanpa kamu.

Yang benar,

Kawanmu yang tertinggal di sini.

hujan

“Kamu, tidak rindukan sayakah bulan?” tanya pungguk di suatu malam yang sunyi.

“Pungguk, usah kaitkan saya dalam hal kamu. Saya tidak rindu pada kamu. Banyak lagi yang mahu saya lihat selain kamu. Alam luas bukan?”

Sambung bulan lagi,” pungguk, belajar-belajarlah memandang yang lain. Yang indah dan tidak indah. Usah terpana dengan yang indah-indah sahaja dan jangan terlalu membenci yang tidak muluk di mata besar kamu itu.

“Jika begitu, turunkan sedikit hujan. Agar saya tahu, kamu tiada ketika hujan. Dan saya boleh lelapkan sahaja mata besar ini,” jawab pungguk lagi.

……….

“Ceh, tak mengenang budi,” katanya.

“Budi mana yang tuan tabur?” jawab saya.

KOMA

penang-jetty

Saya berada di Pulau Pinang untuk kali yang pertama. Urusan kerja, Karnival Halal 2009 yang berlangsung selama tiga hari di Dewan Millenium, Kepala Batas. Hari ni hari terakhir.

Isnin akan pulang ke Kuala Lumpur.

KOMA

“Orang lain pun penat juga. Bagilah komitmen sikit.”

Itu sms yang kami terima semasa berada di puncak Bukit Bendera.

Sms yang tidak memaknakan apa-apa pun. Hehehhehe….

Lagi 9 hari bulan November akan menjelma. Aduh, artikel bulan Oktober masih sifar. Kenapa bulan ni otak sangat beku? Mungkin sebab banyak makan.

Muharram, Safar, Rabiulawal, Rabiulakhir, Jamadilawal, Jamadilakhir, Rejab, Syaaban, Ramadhan, Syawal, Zulkaedah, Zulhijjah. Ini bulan-bulan Islam.

Hari ini kita berada dalam bulan Oktober, bulan Syawal. Mungkin ada yang sedang merancang ke bulan. Atau berbulan madu. Ada juga yang sedang ‘datang bulan’.

Setiap malam ramai yang memandang langit. Mencari-cari bulan. Padahal tahu bulan tidak selalu muncul.

Bila memandang sesuatu yang indah, biasanya wajah kekasih tercinta [gadis], si jejaka akan berkata, “wajahmu bak bulan purnama.”

Maknanya “hei gadis, duduk jauh-jauh dariku, kerana kau sendiri tahu bulan purnama itu hanya indah dari jauh. Bila dekat, bulan yang indah tadi menjadi biasa-biasa sahaja dengan permukaaannya yang berlopak-lopak.

Bila dapat sesuatu yang diimpikan, mereka bilang, “bagai bulan jatuh ke riba”. Mengarut betul. Mana mungkin bulan jatuh ke riba. Kalau bulan jatuh, apa akan terjadi dengan Bumi?

Bulan mempunyai garis-pusat 3480 km, iaitu satu perempat saiz Bumi. Itu fakta.

Bulan ini, bulan Oktober. Semua yang ada di sekeliling amat beku.

Politik dengan halnya yang seperti kanak-kanak bermain selut dan saling membaling lumpur ke wajah masing-masing.

Dunia hiburan lagi memualkan. Ada ke nilai hantaran Mawi yang akan bernikah dengan Ikin pun nak diambil tahu ? Buang masa!

Beku otak memikirkan keprihatinan sesetengah manusia terhadap sesuatu yang tidak bermanfaat.

Dan saya membilang hari. Lagi 9 hari bulan November bakal menjelang.

Oh ilham, bantulah saya memenuhi kuota artikel bulan ini.