Rossa – Ayat Ayat Cinta

Desir pasir di padang tandus
Segersang pemikiran hati
Terkisah ku di antara cinta yang rumit

Bila keyakinanku datang
Kasih bukan sekadar cinta
Pengorbanan cinta yang agung
Ku pertaruhkan

reff:
Maafkan bila ku tak sempurna
Cinta ini tak mungkin ku cegah
Ayat-ayat cinta bercerita
Cintaku padamu
Bila bahagia mulai menyentuh
Seakan ku bisa hidup lebih lama
Namun harus ku tinggalkan cinta
Ketika ku bersujud

Bila keyakinanku datang
Kasih bukan sekedar cinta
Pengorbanan cinta yang agung
Ku pertaruhkan

* Rossa seharusnya berpakaian lebih baik untuk video klip lagu ini. Bukankah Filem Ayat-ayat Cinta sebuah filem Islamik?

Hari ini merupakan hari yang indah. Dan beginilah hari-hari kita, jika kita bijak mencoraknya.

Ayat-Ayat Cinta. HAbiburrahman El-Shirazy.

Saya temui entri ini di sini. Dan saya senyum.

Saya agak lambat dalam mengenali novel ini. Pertama kali melihatnya di kedai buku, saya mencebik dan tanpa memandang dua kali mahupun sekurang-kurangnya membaca sinopsisnya, saya berlalu meninggalkan rak jualan novel berbahasa Melayu itu dengan kecewa. Kecewa kerana hati gagal tertarik kepada mana-mana novel masa kini yang berlambak di pasaran.

Pada penghujung bulan oktober 2007, saya berpeluang mendekatkan diri dengan program yang dianjurkan oleh DBP. Keterujaan itu berbaloi kerana saya bukan sahaja dapat berdampingan dengan ramai penulis karya kreatif, malahan dapat ilmu yang pelbagai.

Semasa dalam perjalanan pulang ke Kuala Lumpur, saya berbual dan berjumpa kali pertama dengan encik Jimadie dan encik Azlan [yang bakal menjadi guru memandu saya]. Apabila beliau bertanya tentang novel yang saya sedang baca. Saya katakan, tiada.

ayat-ayatcintaw300h455.jpg Ayat-Ayat Cinta merupakan novel yang dicadangkan oleh encik Azlan. Beliau juga bercerita itu ini dengan saya tentang isi kandungan buku tersebut. Saya hanya senyum dan senyum tanpa keazaman mahu memiliki novel tersebut.

Ayat-Ayat Cinta saya miliki pada 11.12.2007. Tarikh yang sangat terlewat. Di kala novel ini sudah lunyai bukan sahaja di kalangan pelajar-pelajar tahfiz atau sekolah pondok malahan mana-mana pembaca di seluruh negara. Malahan di kala novel ini sudah jauh dari bicara para pengulas buku, saya baru mula membacanya.

Dan benar seperti kata mereka. Novel ini boleh diangkat sebagai karya sastera Islam yang berjaya.

Watak Fahri yang kelihatan terlalu sempurna dan tak masuk akal [pendapat seorang teman], memberi pengaruh yang besar dalam kehidupan saya dan jutaan pembaca yang lain. Sebenarnya, Fahri masih punya kelemahan. Dan gambaran demi gambaran yang dipaparkan melalui wataknya benar-benar mengagumkan. Saya percaya masih ramai lelaki sepertinya di dunia ini. Begitu juga dengan watak-watak mulia yang lain seperti Aisha, Maria, Nurul dan lain-lain.

ayat_ayat_cinta_posterpreview.jpg

Jika novel ini berjaya menambat hati pelbagai golongan pembaca, tidak mustahil filemnya juga akan mendapat pujian. InsyaAllah.

 daisies2.jpg

Hampir seminggu saya tidak bersama blog ini dan dunia pelayaran maya tanpa sempadan ini. Ini semua akibat proses perpindahan pejabat yang sudah pasti melibatkan aspek pemunggahan barang, mengemas atur barang di pejabat baru, menunggu talian internet yang kadang mengambil masa agak lama dan sebagainya.

Alhamdulillah, sebenarnya proses perpindahan itu tidak mendatangkan masalah. Cuma bantuan dari teman sepejabat dari tingkat yang berlainan sangat diharapkan. Bukan untuk menolong mengangkat barang, cukup sekadar memberi perhatian dan ucap selamat kepada bahagian atau jabatan kami yang akan berpindah. Namun itu tidak berlaku. Sedikit rasa tersingggung di hati jabatan kami sehingga melabel rakan pejabat dari jabatan lain sebagai tidak prihatin.

Alhamdulillah, talian internet dapat di sambung semalam, dan hari ini, saya mula menyusun atur jadual kerja semula. Mungkin ada rasa cemburu di hati seorang rakan yang juga baru berpindah pejabat tetapi masih tiada talian internet. Saya ucapkan takziah.

Namun, percaya atau tidak, hidup saya tidak terganggu dengan ketiadaan internet. Mungkin sedikit rasa janggal kerana rutin harian yang membaca akhbar secara online dan mencari maklumat secara tanpa sempadan dan kesahihan.

Sebenarnya aktiviti mengemaskini dan memasukkan artikel ke dalam laman web rasmi kami agak terganggu. Namun itu bukan bidang tugas saya. Saya hanya perlu menyediakan berita tempatan dan juga artikel untuk dimuatkan dalam web kami.

Tidak bersama dunia siber membuatkan ruang waktu saya agak lapang. Saya telah mula menulis cerpen dan menyiapkan artikel dengan tenang. Membaca beberapa buah buku ilmiah tentang sejarah dan kebudayaan bangsa Malaysia serta menghabiskan bacaan novel “Ayat-Ayat Cinta” karya Habiburrahman El Shirazy yang telah lama dicadangkan oleh seorang teman untuk di baca. Ulasan tentang novel itu akan saya luahkan jika ada kelapangan.

Hari ini, dunia saya kembali seperti sediakala. Datang ke pejabat lebih mudah dari sebelumnya. Hanya menggunakan bas di hadapan rumah sehingga ke depan pejabat. Tidak perlu bersesak menggunakan perkhidmatan komuter dan tidak perlu berjalan sekitar 10 minit dari KTM KL ke pejabat induk yang terletak di sebelah Masjid Negara. Itu semua tinggal sejarah.

Kehidupan yang baik seperti sekarang harus saya manfaatkan. Walaupun persekitaran pejabat baru tidak begitu tenang seperti di tempat lama, sekurang-kurangnya saya tidak perlu berasa tertekan dengan perjalanan pergi balik ke pejabat.

Pernah seorang teman bertanya, “bagaimana kehidupan di tempat baru? Pasti membosankan dan kelam kabut kan?”

Saya hanya tersenyum dan ingatan kepada kata-kata ibu menerpa dengan tenang.

“Tidak kira di mana pun kamu dicampakkan, pastikan hati kamu tidak mati. Hati yang bersih membawa kepada akal yang sihat. Jangan biar diri ditelan keadaan. Biar kita yang menguasai keadaan itu.”

Dan saya hanya diam seperti biasa. Menelan kata-kata ibu dengan hati yang hidup dan bersemangat. Diam-diam juga saya memuji kejadian ikan di laut yang masin. Walaupun hidup di air yang masin, ikan tetap tawar. Maknanya keadaan sekeliling langsung tidak mempengaruhi ikan tersebut. Kecuali jika ikan itu mati dan manusia menjadikannya ikan masin.

Ayat-ayat cinta dari ibu meniupkan hati yang baik buat saya. semoga hati ini kekal hidup dan akan berusaha menghidupkan hati-hati lain yang semakin layu dan rebah menyembah bumi.

*Saya kagum dengan penghasilan novel Ayat-Ayat Cinta Itu.