broga

67 keping gambar untuk hari ini, mungkin tidak berbaloi setelah ‘setengah mati’ mendaki Bukit Broga bersama teman-teman jurugambar. Dan gambar-gambar yang saya rakam tidaklah secantik gambar orang lain yang pernah ke sana.

368 keping gambar malam semalam, mungkin tidak berbaloi setelah seni dan sastera yang dipecah-pecahkan oleh sistem pendidikan Barat sejak dahulu menemui jawapan pada Malam Puisi Utusan. Jawapan kepada soalan – apakah beza penyair dan artis?

Untuk kedua-duanya, berbaloi jika jawapan yang diberikan adalah, kita mencuba dan jika boleh usah sebut hal ‘cincai-cincai’.

Ambil gambar usah cincai-cincai tetapi jangan terlalu terikat dengan peraturan dan segala macam teori.

Berpuisi, akan menjadi lebih baik jika kita mencuba dan terus mencuba mendeklemasikannya. Makanya, berbaloi jika orang gelar kita anak seni. Bukankah seni itu tidak seharusnya meminggir sastera yang dipenuhi makna dan estetikanya?

KOMA

Untuk malam itu, saya kagum seperti biasa dengan pemuisi negara yang benar-benar memberi persembahan terbaik. Marjan S, Marsli N.O, Datuk A. Samad Said, Shukri Abdullah, Zaen Kasturi, Rahman Shaari dan Pyan Habib.

Untuk artis, saya kira usah ketepikan hal sastera [estetika dan penghayatan] dalam bidang seni. Ia saling berkaitrapat. Jika kamu rasa tidak, makanya, akan jadi seperti malam tadi. Sangat beza diri kamu dengan pemuisi sebenarnya walaupun saya percaya sastera jika diadaptasikan sepenuhnya dalam karya seni (lagu-lagu), maka lagu kamu tidak akan jadi seperti sekarang – untuk paling kurang setahun, lagu yang kamu dendangkan tidak akan diingati orang lagi.

Untuk Siti Nurhaliza, puisi Rozais al-Anamy [Lelaki Yang Patah Sayap Kirinya] yang dideklamasikan sangat bagus dan baik. Dan Kumpulan Kopratasa adalah antara artis yang menggabungkan seni dan sastera dalam persembahan dan lagu-lagu mereka. Ada beberapa orang perseorangan (tokoh korporat) juga membaca puisi dengan cara tersendiri.

“Kalau mahu dengar puisi awak dideklemasikan, sila angkat telefon.” Sms saya kepada Rahimin memberitahu puisinya yang pernah menang sebelum ini bertajuk “Jika Kita Menjadi Kayu’ yang dibacakan oleh Pengarah Eksekutif Kumpulan Utusan, Mohd. Nasir Ali.

Dan si ‘kayu’ itu yang benar-benar didik oleh keluarga untuk bersifat merendah diri, masih tidak menjawab panggilan telefon saya. Keterlaluan juga saya menghadiahkan dia ‘bodo’. ‘Bodo’ tanpa ‘h’ yang saya berikan bukan marah atau hina. Geram sahaja tahu tak?

KOMA

Setahun yang lepas, saya kira pengembaraan selama tiga hari di Pulau Besar, mengelilingi pulau itu adalah yang paling meletihkan. Dan acara ‘jungle tracking’ seperti itu tidak saya lakukan lagi sehingga hari ini.

Saya ke Bukit Broga, dengan kawan-kawan jurugambar atas tujuan melihat-lihat tempat dan belajar bersama-sama. Ternyata hal yang saya fikir cincai-cincai itu berbaloi jika saya menghayatinya dengan lebih baik.

Sekembali dari Bukit Broga bersama teman-teman jurugambar, saya menyenaraikan perkara berbaloi dan tidak berbaloi dengan trip yang saya ‘benar-benar’ mahu menyertainya sejak mula ‘sifu bijaksana’ itu membuat cadangan.

Tertanya juga, untuk apa saya membuat senarai begitu? Mungkin juga untuk merenung hari ini dengan baik atau belajar banyak perkara baharu.

Berpenat dan hampir pengsan semasa pendakian. Berehat di dalam perjalanan pendakian hampir, err…berapa kali ye sifu? Saya minta maaf dan berharap mereka meninggalkan saya di bawah sahaja. Tapi, saya tidak ditinggalkan. Makanya, sangat terharu dengan segala kata-kata semangat yang telah diberikan buat saya yang sangat banyak karenah dan lemah ini.

Berbaloinya trip tadi. Saya berusaha sendiri memulakan perjalanan ke Bukit Broga. Saya sempat menghasilkan lebih kurang lima atau enam puisi sementara menunggu perjalanan di mulakan [sampai awal ke Putrajaya].

Juga berbaloi apabila percayakan orang lain daripada diri sendiri untuk ketika-ketika tertentu. Saya sangat tidak berdaya untuk meneruskan pendakian. Serius, bukan kerana lapar berdiet, tetapi kaki sedikit pedih dengan kasut yang tidak sesuai. Tetapi kawan-kawan tidak putus memberi semangat di setiap keluh-kesah dan turun-naik semangat saya, di setiap perhentian pendakian. Alhamdulillah, berkat percayakan mereka, saya sampai ke atas, kalaupun bukan ke puncak. Serius, benar-benar letih.

Tujuan kita mengambil gambar apa? Benar apa yang pernah sifu blogkan sebelum ini.

Insya Allah, saya akan lebih berfikir tentang apa yang saya laksanakan, sama ada mahu buat cincai-cincai atau menjadikan ianya lebih berbaloi.

KOMA

Esok ke Seremban, mengambil gambar beberapa acara dan tempat menarik.

Harapkan kejang dan lecet kaki malam ini tidak berlarutan sehingga esok.

Selamat malam kawan-kawan. Err…dah masuk pagi pun.

Lagi 9 hari bulan November akan menjelma. Aduh, artikel bulan Oktober masih sifar. Kenapa bulan ni otak sangat beku? Mungkin sebab banyak makan.

Muharram, Safar, Rabiulawal, Rabiulakhir, Jamadilawal, Jamadilakhir, Rejab, Syaaban, Ramadhan, Syawal, Zulkaedah, Zulhijjah. Ini bulan-bulan Islam.

Hari ini kita berada dalam bulan Oktober, bulan Syawal. Mungkin ada yang sedang merancang ke bulan. Atau berbulan madu. Ada juga yang sedang ‘datang bulan’.

Setiap malam ramai yang memandang langit. Mencari-cari bulan. Padahal tahu bulan tidak selalu muncul.

Bila memandang sesuatu yang indah, biasanya wajah kekasih tercinta [gadis], si jejaka akan berkata, “wajahmu bak bulan purnama.”

Maknanya “hei gadis, duduk jauh-jauh dariku, kerana kau sendiri tahu bulan purnama itu hanya indah dari jauh. Bila dekat, bulan yang indah tadi menjadi biasa-biasa sahaja dengan permukaaannya yang berlopak-lopak.

Bila dapat sesuatu yang diimpikan, mereka bilang, “bagai bulan jatuh ke riba”. Mengarut betul. Mana mungkin bulan jatuh ke riba. Kalau bulan jatuh, apa akan terjadi dengan Bumi?

Bulan mempunyai garis-pusat 3480 km, iaitu satu perempat saiz Bumi. Itu fakta.

Bulan ini, bulan Oktober. Semua yang ada di sekeliling amat beku.

Politik dengan halnya yang seperti kanak-kanak bermain selut dan saling membaling lumpur ke wajah masing-masing.

Dunia hiburan lagi memualkan. Ada ke nilai hantaran Mawi yang akan bernikah dengan Ikin pun nak diambil tahu ? Buang masa!

Beku otak memikirkan keprihatinan sesetengah manusia terhadap sesuatu yang tidak bermanfaat.

Dan saya membilang hari. Lagi 9 hari bulan November bakal menjelang.

Oh ilham, bantulah saya memenuhi kuota artikel bulan ini.

Amin itu maknanya AMANAH. Iman pula bermakna KEPERCAYAAN. Kedua-duanya saling berkaitan kan?

Malam tadi saya menghadiri Anugerah Media Islam Negara (AMIN), yang baru memasuki tahun kedua penganjurannya. Bertempat di Dewan Planeri, Pusat Konvensyen Antarabangsa Putrajaya (PICC). Sebuah Dewan yang besar, dengan kemudahan sistem bunyi dan lampu yang memukau. Memang sesuai dengan anugerah sebesar itu.

“Sampaikanlah daripada aku walaupun satu ayat” – sabda Rasulullah s.a.w.

Oleh itu, media sebagai satu medium yang sangat berkesan pada waktu ini diharap dapat memainkan peranan yang besar terutama dalam menyebar dakwah Islamiah kepada masyarakat.

Kepercayaan masyarakat dan kuasa yang ada pada media serta pengamalnya, harus digunakan sebaiknya dalam mempertahan keISLAMan di Malaysia mahupun di dunia.

Media Islam juga mampu menjadi penangkis yang baik dalam menangani serangan media dari barat yang kebanyakannya menyiarkan propaganda anti-islam.

Namun, yang menjadi persoalan, mampukah Malaysia sebagai sebuah negara Islam mengimarahkan dunia media dengan dakwah Islamiah yang sebenar-benarnya?

Malam itu, saya kagum. 4 anugerah disediakan bagi mereka yang benar-benar dedikasi dalam ‘menyeru kebaikan dan memaling kemungkaran’ dalam masyarakat, serta 2 anugerah khas.

Anugerah Penerbitan Radio, Televisyen, Media Cetak dan Penerbitan Drama berunsur Islam diberi kepada pengamal media dan pemilik media di negara ini. Usaha mereka harus diberi ganjaran dan AMIN adalah hadiah terbaik buat mereka yang berusaha.

Manakala dua anugerah lagi iaitu anugerah Laman Web berunsur Islam terbaik dan Anugerah Perdana Media Islam turut mengisi ruang pemilikan media Islam.

Malangnya, malam itu terdapat beberapa insan seni yang tidak memahami konsep media Islam yang sebenarnya.

Fahrin dan Shamsul (ghau-ghau) mengacarakan majlis dengan baik. Namun, mereka atau pihak penganjur yang menyediakan skrip harus lebih peka dengan majlis tersebut. Jenaka yang menyulami skrip pengacaraan mereka yang kadangkala boleh menyinggung sensitiviti agama boleh digantikan dengan unsur-unsur lain yang boleh membangkitkan rasa semangat dan memandang tinggi peranan media Islam.

Saya berpendapat jenaka sebegitu tidak perlu diselitkan. Ia seperti tidak mengambil kira nilai bahasa Arab sebagai bahasa Al-Quran sekaligus bahasa syurga. Mungkin jenaka seperti ini dianggap penyeri majlis. Tetapi tidak bagi saya dan segelintir penonton terutama adik-adik dari sekolah agama yang sekali sekala mengerutkan dahi dan memandang sesama sendiri mencari di mana lawaknya sebutan arab yang mereka cuba ‘jenaka’kan.

Siti Nurhaliza sebagai penyampai anugerah dan membuat persembahan, mungkin boleh memikirkan cara menutup sedikit rambut dan lehernya yang terdedah malam tadi. Islam itu Indah. Menyuruh kita, kaum hawa menutup aurat sebaiknya untuk kebaikan diri kita sendiri dan masyarakat sekeliling.

Siti sebagai idola masyarakat tidak mengira bangsa dan peringkat umur, boleh memainkan peranan yang lebih baik dalam mem’baikkan’ pandangan masyarakat terhadap golongan artis yang sejak akhir-akhir ini dilihat sebagai salah satu perosak budaya dan agama.

Begitu juga dengan Eja yang saya anggap tidak boleh diangkat sebagai pemenang pelakon drama TV wanita berunsur Islam kerana latarbelakangnya yang tidak bertudung. Mengapa saya menekankan aspek ini? Kerana untuk memberi anugerah kepada seseorang, biarlah benar-benar bertepatan dengan konsep yang dipegang. Jika konsepnya Islam, harus dipegang selayaknya sebagai pengamal Islam yang sebenar-sebenarnya. Islam bukan sekadar pada nama atau perkataan yang tertancap di dalam kad pengenalan.

Siti sangat cantik malam itu. Begitu juga Eja (Siti Sharizah) yang berselendang kepala malam itu yang memenangi anugerah pelakon drama berunsur Islam TV wanita terbaik mengalahkan Wardina dan Datuk Sarimah.

Malangnya kamera saya kehabisan bateri [suatu ketidakwajaran bagi seorang jurugambar kerana tidak memeriksa kondisi kameranya].

Selain itu, saya kira penganjuran media Islam ini harus dipromosi sebaiknya terutama untuk mengelak ketiadaan pencalonan bagi sesetengah kategori anugerah seperti yang berlaku malam tadi.

Dan seakhirnya, tahniah atas persembahan yang menarik malam tadi terutama nyanyian nasyid dari kumpulan Rabbani, Nasir Wahab, MOHRAM, Aris Ariwatan, Siti Fairuz dan ramai lagi.

Selepas ini, diharap pelaksanaan majlis ini mahupun majlis berunsur Islam yang lain dilaksanakan sebaiknya. Jika menyebut Islam, pastilah segala-galanya harus berlandaskan Islam. Memang kita sebagai manusia biasa sering membuat silap. Namun, haruskan alasan itu kita ambil untuk melakukan kesilapan yang sama berulang kali?

Selalunya, kita terpesona dengan kecantikan dan keindahan yang dihidangkan di hadapan mata. Kadangkala, kecantikan dan keindahan itu melukakan hati kita. Namun, kita lupa pada pedihnya luka itu kerana kita puas menjadi pengikut doktrin ‘kecantikan adalah segalanya’

Benar juga kata seorang teman. Jangan elakkan sesuatu yang kita tidak suka. Kadangkala apa yang kita elakkan itu, walaupun tidak bermanfaat bagi kita, sebenarnya memberi satu pengajaran dan pelajaran bagi kita.

Teman, kata-kata itu memang benar!

Semalam Ita hairan kerana saya bersungguh menonton Gang Starz. Ita hairan kerana rancangan hiburan seperti itu sebenarnya bukan pilihan dan keutamaan untuk saya, kakaknya.

Gang Starz. Sebuah rancangan realiti yang menggabungkan 5 buah negara dengan pencarian 12 kumpulan muzik yang hebat untuk memenangi USD$100,000. Negara yang terlibat tahun ini (musim ke dua) ialah Malaysia, Singapura, Thailand, Indonesia dan Filifina.

Faizal Tahir masih menjadi pengacara. Tapi itu tidak menjadi masalah bagi saya. Dia pernah buat silap, dihukum dan dia berbakat.

Memang benar kata teman saya itu, mengelakkan sesuatu kerana tidak suka tidak memberi manfaat pada saya. Oleh itu, sejak akhir-akhir ini saya sengaja membiarkan diri menonton dan menyaksikan rancangan berbentuk hiburan semata-mata seperti Akademi Fantasia, Malaysian Idol, One in the Million dan kini Gang Starz.

Untuk mencari mereka yang berbakat memang sukar. Mungkin satu dalam seribu. Dan pencarian bakat harus didahului dengan juri dan hakim yang juga berbakat dan tepat.

Melihat fenomena rancangan hiburan yang berbentuk realiti masa kini, terus terang saya katakan yang sebenarnya tidak ramai orang yang berbakat dalam bidang nyanyian dan tidak ramai yang boleh diangkat menjadi juri yang menghakimi sesuatu pertandingan.

Akademi Fantasia sebagai contoh. Saya sebenarnya mengikut perkembangan rancangan ini tanpa menyokong, atau sms atau mengeluarkan air mata semasa menontonnya. Rancangan ini lebih mementingkan mereka yang cantik-tampan, dan juri yang tidak bertepatan. Pelik apabila kebanyakan pelajar yang terpilih cantik-tampan tetapi tidak berbakat dan juri yang mengadili pelajar sebanarnya tidak layak. Jadi yang sebenarnya mereka (Pelajar dan juri) ini bagus atau tidak?

Begitu juga dengan situasi semasa pencarian Gang starz baru-baru ini. Melalui paparan yang dilakukan, juri lebih memandang kepada fizikal. seharusnya mereka menutup mata pada fizikal peserta yang datang ujibakat. Kamu gemuk, rambut kamu macam helmet, pakaian kamu pelik dan sebagainya menjadi santapan telinga peserta yang datang.

Malahan juga cara mereka mengkritik sangat tidak profesional. Mencederakan hati mereka yang sebenarnya berbakat tapi masih tidak berkeyakinan.

Rancangan realiti yang berbentuk hiburan ini sangat mendapat sambutan. peserta yang kebanyakannya terdiri daripada remaja mengambil peluang ini untuk memenuhi impian mereka [untuk terkenal dengan cepat] walaupun mereka sebenarnya tidak berbakat dalam bidang nyanyian.

Dunia hiburan masa kini yang terlalu memaparkan dunia artis yang penuh kemewahan, glamourous, gaya berfesyen dan materialistik yang hebat, ruang sosial yang luas dan banyak lagi, telah menjerat remaja dan anak muda untuk memilih jalan ini untuk berjaya.

Tidak mengapa jika mereka benar-benar berbakat. Mungkin rancangan seperti ini boleh menjadi laluan bagi mereka menjayakan impian masing-masing.

Tapi bagaimana pula dengan mereka yang memang tidak berbakat. Mengapa mereka sanggup mengenepikan prinsip diri, memalukan diri sendiri, berlagak bagus dan kononnya punya bakat, serta sanggup menjadi orang lain semata-mata mahu menjerumuskan diri dalam dunia hiburan yang sebenarnya indah khabar dari rupa?

Percayalah, dunia hiburan, di mana-mana juga sebenarnya untuk mereka yang berbakat sahaja. Tidak semestinya kamu harus cantik dan kurus.

Dan percayalah bagi kamu yang lahir sebagai artis atas dasar kamu cantik dan kurus [yang sebenarnya tidak berbakat], bahawa kamu sebenarnya virus dalam dunia hiburan. Kamu sebenarnya tidak layak bergelar artis atau penghibur. Dan kamu yang tidak berbakat, kamu sebenarnya hadir bukan untuk mewarnai dunia hiburan tetapi mencacatkan nilai dan definisi sebenar seorang artis [penyanyi, pelakon].