dd4

Semasa pulang ke kampung baru-baru ini, halaman ibu agak kusam dan tiada serinya. Banyak pokok bunga yang layu dan tidak berbunga. Yang ada cuma pokok bunga Cina yang sentiasa senyum pada semua.

Kata ibu, biarkan, ini musim mereka tidak bersemangat. Usah buang, nanti apabila tiba ketikanya, ia akan hijau dan berbunga semula.

“Iyakah?” tanya saya sambil memandang ibu yang saya kira paling cantik di dunia.

“Eh, tak percaya pula,” jawab ibu sambil terus membersihkan saki-baki rumput kecil di sekeliling pasu bunga.

Kita juga begitu. Usah gundah, kerana semua yang ada dalam diri kita dan dunia ini ada pasang surutnya. Tiada yang konsisten. Itu kata ibu yang saya akui kebenarannya.

Saya menanti pasang dan mahu mengucapkan selamat tinggal kepada surut.

biru1

Langit di Kedah dengan menggunakan kamera Canon

“Siapa kata biru langit hanya boleh diraih melalui kamera Nikon?” tanya seorang teman yang memang ‘sifu’ dalam hal kamera dan fotografi.

“Err…” sambut saya dalam gamam.

KOMA

Belajar, mungkin banyak lagi yang kamu akan peroleh. Tahu ilmu dan amalkan. Itu satu pakej yang dituntut dalam Islam.

biru11Gambar ini diambil ketika berada di Pulau Besar, Melaka. Sangat terik. Pertama kali menggunakan CPL Filter dan ia GAGAL. Masih belajar.

biru2

Apa kata awan mengenai Nikon?

biru3Langit biru dengan Nikon, tanpa CPL filter.

Banyak perkara sebenarnya yang saya tidak belajar tetapi bertindak seolah-olah tahu tentang hal itu. Malahan, ada juga perkara yang tidak saya teroka, tetapi sebenarnya perkara itu tidak seteruk yang saya dakwa. Contohnya, saya katakan kamera Canon sangat payah untuk dikendalikan.

Ya, payah kerana saya tidak mencuba.
Err…tetapi, kamera Canon tidaklah ‘seteruk’ yang disangka.

Lihat, dengan Canon, langit biru tetap biru.

Itu hal yang saya cuba dan ia satu cubaan yang memberi manfaat.

KOMA

“Kita cuba…” katanya ketika langit bukan biru.
“Ini bukan masa untuk mencuba cinta,” jawab saya.

pp

“Jadual tercalar. Saya tidak suka begini,” jelas saya kepada encik bos.

“Mengapa?” tanya dia.

“Saya fikir saya akan ke Melaka Jumaat ini, jadinya saya menolak untuk ke Terengganu semalam. Sudahnya yang di Melaka itu ditangguhkan. Dan saya sudah tidak sempat untuk memberitahu yang saya mahu ke Terengganu,” jawab saya.

“Mungkin ada hikmahnya,” kata dia.

Iya. Siapkan cerpen yang telah dijanjikan itu sementara tidak ke mana-mana dan tidak sibuk apa-apa.

KOMA

Saya perlu kuburkan cemburu kepada kawan-kawan yang sedang bertugas di Terengganu.

“Eleh, bukannya seronok pun. Lagipun saya pernah ke Terengganu dahulu,” pujuk hati.

Tapi, hati tidak mahu dipujuk. Sambil terkenang sata, keropok lekor, kain batik dan macam-macam lagi.

KOMA

Saya, istighfar.

Buka komputer riba. Klik fail bernama ‘Karnival Halal Pulau Pinang’. Dan nikmati keseronokan berada di Pulau Pinang melalui gambar-gambar yang terakam.

Lega. Alhamdulillah.

“Kenapa banyak gambar yang biru?” tanya dia.

“Saya ambil gambar dari dalam bas. Tidak perasan yang cermin bas itu bersadur pelindung cahaya matahari,” jawab saya.

*Gambar termuat di dalam FLICKR

hujan

“Kamu, tidak rindukan sayakah bulan?” tanya pungguk di suatu malam yang sunyi.

“Pungguk, usah kaitkan saya dalam hal kamu. Saya tidak rindu pada kamu. Banyak lagi yang mahu saya lihat selain kamu. Alam luas bukan?”

Sambung bulan lagi,” pungguk, belajar-belajarlah memandang yang lain. Yang indah dan tidak indah. Usah terpana dengan yang indah-indah sahaja dan jangan terlalu membenci yang tidak muluk di mata besar kamu itu.

“Jika begitu, turunkan sedikit hujan. Agar saya tahu, kamu tiada ketika hujan. Dan saya boleh lelapkan sahaja mata besar ini,” jawab pungguk lagi.

……….

“Ceh, tak mengenang budi,” katanya.

“Budi mana yang tuan tabur?” jawab saya.

KOMA

penang-jetty

Saya berada di Pulau Pinang untuk kali yang pertama. Urusan kerja, Karnival Halal 2009 yang berlangsung selama tiga hari di Dewan Millenium, Kepala Batas. Hari ni hari terakhir.

Isnin akan pulang ke Kuala Lumpur.

KOMA

“Orang lain pun penat juga. Bagilah komitmen sikit.”

Itu sms yang kami terima semasa berada di puncak Bukit Bendera.

Sms yang tidak memaknakan apa-apa pun. Hehehhehe….

boh4

Jangan-janganlah adik angan-angan
Merayau ke alam impian
Duduk termenung kesepian
Tiada teman
Tujuh gunung lautan-lautan
Sembilan lautan ala intan
Umpan kutabur dah makan
Ikan dah makan

[Jangan Adik Angan-angan, dipetik dari filem ‘Musang berjanggut’]

KOMA

boh1

boh2

boh

“Bila nak sampai?” tanya saya kepenatan dan mengantuk.

“Lagi dua jam.” Jawabnya sambil memandang wajah saya sekejap-sekejap, kerana dia sedang memandu.

“Dua jam? Bukankah sepatutnya perjalanan ini hanya sejam setengah?” tanya saya sangat terperanjat.

Sambung saya lagi, “saya fikir Cameron Highland berjiran dengan Genting Highland.”

Dia tergelak.

Perjalanan ini ditandakan dengan tarikh 130209 di bawah fail ‘Cameron’.

KOMA

Dengan kelajuan 40 km/j, dengan perjalanan yang semakin sepi setibanya di kaki Cameron Highland dan dengan tahap bunyi pada paras 14, kami ditemani dendangan lagu-lagu Allahyarham Tan Sri P.Ramlee dan Saloma.

Sangat ‘menangkap’.

getimageaxdThis wonderful shot captures the movement of the children and water skillfully. The composition and colour palette is effective, and there’s an endearingly magical and joyful element that’s refreshing to witness.” (Judge’s comments)

Ini bukan gambar yang saya ambil. Ini gambar Tan Choon Wee, yang diangkat sebagai pemenang keseluruhan pertandingan Photographer Of The Year 2008 anjuran Digital Camera Magazine.

Kata pemenang ini ;

I’m a 57-year-old seasoned traveller from Singapore. I’ve been engaged with photography seriously for 25 years – it not only interests me, but it’s also my joy and passion, and I believe that if you feel it, you see it.

Gambar yang saya hantar, entah mana mereka campakkan. Memang wajar dicampak. Mungkin.

KOMA

Semasa saya mengikuti Kursus Fotografi Digital di Marang anjuran Angkatan Senifoto Selangor (ASFONS) tahun sudah, sebenarnya banyak perkara yang saya pelajari walaupun diri dibawa ke sana dengan hati yang separuh mati.

Gambar mewakili pelbagai cerita. Ambil gambar dengan jiwa. Ini salah satu ciri gambar yang baik selain aspek teknikal yang lain.

Ada satu gambar, yang dipuji fasilitator, katanya gambar itu boleh digunakan sebagai poster melawat negeri Terengganu. Bukan gambar penyu. Bukan gambar laut atau pulau. Bukan gambar keindahan alam.

Ia merupakan gambar anak-anak yang sedang mandi [ada yang berbogel] di tepian pantai, dalam keadaan yang sangat gembira. Anak-anak kampung itu, wajah yang jujur dan hati yang bersih, beri cerita yang besar kepada kami.

Dari situ, saya berlapar dan membutakan mata untuk yang lain-lain demi sebuah DSLR.

Nikon D80 ada dalam genggaman akhirnya. Tetapi mana cerita saya? Apa cerita yang saya rakam dan sebar melalui gambar-gambar yang saya ambil?

Hujah bela diri – Ini gambar saya. Kamu tidak faham cerita di sebaliknya? Tidak mengapa, biar saya sahaja yang mengerti dan faham.

KOMA

Dengan gambar kita memberi cerita. Ikut persepsi kamu cerita bagaimana mahu dilakar.

Dengan muzik atau apa jua bentuk seni, kita menyebar cerita. Terpulang kamu cerita bagaimana yang mahu dilagukan dan yang mahu kamu dengar.

Dengan tulisan kita berkongsi cerita. Tanya akal kamu, cerita itu untuk suka-suka atau untuk dihadam, menambah rencah hidup.

Dengan apa sahaja kamu akan bercerita dan memperoleh cerita. Buka panca yang lima itu. Tambah satu, akal dan iman.

Raih dan belajar cerita dari alam. Kamu tidak akan menyesali hidup.

Dengan ‘perasaan’ yang masih lembab, kesal mengambil cuti raya terlalu lama.

Internet di kampung sangat perlahan. Mengundang rasa bosan. Blog tidak dikemaskini. Dan otak masih berpuasa.

Tak beringat. Padahal tahun lepas pun dah rasa bagaimana cuti yang lama melemahkan otak saya.

Selamat bekerja buat kawan-kawan. Nantikan saya Isnin minggu depan.

Pokok herba : Sesudah subuh, ditimpa embun pagi

Serangga : Berehat di atas daun tebu yang ditimpa embun pagi.

Bunga emak : Embun menjadi takungan air.

Daun pandan : Comel ditimpa embun pagi.