Apabila ada yang bertanya kepada saya tentang ciri yang bagaimanakah yang perlu ada dalam diri seorang penulis, maka saya bertanya kepada mereka semula, “apakah tujuan kamu menulis?”

Saya kira itu soalan yang selalu ditanya oleh pembimbing dalam bidang penulisan.

Apakah yang ingin kamu tulis dan apakah tujuannya. Kerana setiap perlakuan punya cerita dan matlamat tersendiri.

Di situ ada rangkak, jalan, lari dan tersungkur yang perlu kamu pelajari dan beritahu orang lain.

Ada bangun yang penuh kental.

KOMA

Ceramah Penulisan dan Bengkel Cerpen bersama Puan Nisah Haji Haron.

Sukacita dimaklumkan bahawa Persatuan Penulis Negeri Sembilan [PEN] akan mengadakan ceramah “Asas Penulisan Cerpen” dan Bengkel Cerpen Intensif bersama penulis muda terkemuka Puan Nisah Haji Haron. Butiran program adalah seperti berikut :

Tarikh : 8 Mei 2010

Hari : Sabtu

Tempat : Dewan D’Ark, Taman Sri Kasih, Senawang

Sesi ceramah akan bermula jam 9:00 pagi diikuti sesi bedah cerpen [bengkel]. Sesi ceramah terbuka kepada umum, manakala untuk menyertai sesi bengkel, peserta digalakkan menghantar cerpen untuk dibedah sebelum atau pada 30 April 2010.

Yuran penyertaan untuk kedua-dua sesi cuma RM50, dan sekiranya ingin menyertai sesi ceramah sahaja yurannya hanya RM20. Sesiapa yang berminat boleh hubungi saya : tejamanis@gmail.com

KOMA

Rajin dan berbakat. Pengalaman dan bakat. Ilmu dan bakat.

Ini bermakna bakat tidak boleh bergerak sendiri. Harus juga bergandingan dengan konsisten yang tinggi iaitu rajin. Pengalaman yang dimanfaatkan serta ilmu yang sentiasa ditambah. Ilmu itu termasuklah memperkaya diri dengan ilmu-ilmu baharu dalam dunia kreatif, membaca situasi dunia penulisan semasa, silaturrahim yang baik dengan kawan-kawan penulis, dan tahu apa yang perlu ditulis dan medium yang bagaimana tulisan itu harus disebarkan.

Jadi, jangan rasa kamu tidak perlu ke bengkel penulisan dan kelas bahasa hanya kerana beranggapan kamu berbakat dalam bidang penulisan dan tidak perlu tunjuk ajar sesiapa.

Berbengkel sehingga mati. Teringat kata-kata yang saya ungkapkan semasa bengkel penulisan cerpen sebelum ini.

Merangkak, berjalan, berlari, tersungkur, dan bangun semula. Itulah penulisan.

Advertisements