hh

Hujan.

Di sebuah taman.

Cahaya cuma di sebatang tiang.

Bulan katanya mahu beradu awal.

KOMA

Malam tadi saya menonton teater Intan Yang Tercanai. Sendiri. Bukan kerana kawan sedang sakit. Tapi memang mahu sendiri.

Intan Yang Tercanai karya Sasterawan Negara Noordin Hassan dan pengarahnya ialah A.Wahab Hamzah. Ditayangkan di Balai Budaya Tun Syed Nasir, Dewan Bahasa dan Pustaka, Kuala Lumpur.

Teater ini bukan hanya tentang kejadian Terowong Al- Mu’aysam yang mengorbankan 1.426 jemaah haji pada tahun 1990.

Bukan juga persoalan perikemanusiaan dan keprihatinan manusia semasa dilanda musibah.  Walaupun dalam bab ini saya memikirkan beberapa perkara yang saya rasa ‘benarkah perbandingan yang dibuat oleh penulis skrip ini?’.

Hal ini terjelma apabila dalam dialog Ungku Intan Anis, ada menyebut lebih kurang begini, “di Mekah, semasa mengerjakan tawaf dan rukun haji yang lain, manusia saling tolak-menolak demi melangsaikan ibadah yang ingin dilakukan. Sedangkan, semasa perayaan Kavadi, manusia sangat bersopan dan meminta maaf jika terlanggar sesama sendiri.”

Ini adalah kritikan terhadap masyarakat Islam yang ghairah mengejar ibadah kepada Tuhan sehingga melupakan manusia lain di sekelilingnya. Saya terima hal ini. Benar, ramai manusia sanggup melupakan hal lain semata-mata mahu mendapat pahala yang besar dari Allah s.w.t, padahal hubungan sesama manusia juga penting. Maka, Ungku Intan Anis dan jemaah yang terkorban itu adalah lambang kegelojohan para jemaah pada waktu itu. Dan juga mungkin panik. Maka di sini sebenarnya ujian Allah s.w.t kepada hamba-Nya.

Poster Intan yang Tercanai

Intan, bagi saya adalah keperibadian yang bertitik tolak dari hati. Hati yang bersih menginginkan yang terbaik buat sahabat. Hati yang bersih yang menginginkan terbaik buat keluarga yang dilanda kesesatan. Hati yang dicanai dengan iman dan ketaqwaan yang tinggi kepada Tuhan sekalian alam.

Persoalan persahabatan yang memaknakan antara satu sama lain. Ikhlas. Antara Ungku Intan Anis dan Danial, terlahir dari persahabatan yang tulus tanpa prejudis dari aspek tingkahlaku masing-masing dan agama yang dianuti dapat digambarkan dengan berkesan. Dan peribadi yang sangat kuat dalam diri Ungku Anis menjadi kekaguman kepada Danial. Ini mungkin membawa persoalan agama  yang harus menunjukkan contoh dan kemanisan Islam yang sebenarnya kepada sesiapa juga.

Babak perselisihan antara Ungku Intan Anis dan ibu tirinya, Makcik Yong Sutinah – Ungku Intan Anis dipaksa menjadi pelakon, dipaksa menerima pinangan dalam usia yang muda, dan susuk yang dipakai oleh Makcik Yong Sutinah adalah antara beberapa  isu yang seringkali dihadapi oleh masyarakat Islam di negara ini.

Makanya, segala persoalan persahabatan berlainan agama, permasalahan agama dalam keluarga sendiri dan persoalan ketaatan kepada agama menjadikan Ungku Intan Anis dilahirkan dengan keperibadian yang unggul sehingga menjadi kekaguman kepada penganut agama lain.

Ini teater kemanusiaan dan agama.

Persembahan teater ini cantik dan manis.

Selanjutnya :

Janggeltrekker’s Life

Ajamihashim

Faisal Tehrani