lamp

Mengapa gelap? Padahal ia sepatutnya menerangi.

KOMA

“Tidak sertai perhimpunan bantah PPSMI?” tanya seorang kawan melalui sms.

“Tidak.” Itu jawapan saya yang membuatkan dia mengungkit naluri ‘pejuangan bahasa’ saya.

Ya, saya bantah PPSMI, tetapi bukan dengan cara itu. Walaupun hati digigit cemburu melihat semangat mereka yang berhimpun, entah kenapa saya rasa masih ada cara yang lebih bijaksana untuk melontar rasa marah dengan pihak tertentu yang memandang enteng isu ini.

Saya tidak label tindakan berhimpun sebagai ‘tidak bijaksana’. Ia perlu dilakukan pada zaman segalanya ‘polis’ dan segalanya ‘mahkamah’ ini. Perlu dilaksanakan pada zaman pemimpin tidak mahu ‘berkawan’ dengan rakyat.

Tapi lihat, yang ‘di atas’ itu memang menunggu tindakan sebegini dari kita [yang membantah PPSMI]. Kerana mereka punya agenda lain untuk menghentam kita.

Kita, akan masih terus dengan berhimpun atau menyemakkan balai polis dengan aduan kita, ataupun mula memikirkan cara yang lebih bijaksana dan berkesan untuk menyelesaikan isu ini?

‘Menarik rambut di dalam tepung- rambut jangan putus, tepung usah selerakkan’.

Kita bijak bukan?

KOMA

“Mana kamu tahu saya pembangkang?” kata Leman.

“Itu, di muka kamu ada ‘tulis’ muka pembangkang,” jawab Dolah sambil memuncungkan bibirnya.

Advertisements