penang250209gambar ini, encik bos yang ambil

“Kalau saya tahu awak boleh jadi juara, sudah lama saya paksa awak masuk acara sukan ini,” kata Cikgu Hamdan kepada saya suatu ketika dahulu.

Waktu itu, saya di tingkatan lima. Tidak minat sukan lumba lari, tetapi dipaksa masuk acara itu kerana kekurangan peserta.Saya akur dan terpaksa. Tidak sangka jadi juara dan dapat mengalahkan atlit sekolah dalam acara lumba lari itu.

Waktu itu, rasa menyesal kerana tidak mencuba dari awal.

KOMA

Hari ini, seorang kawan berlumba-lumba mahu menjadi juara.

Siapa paling cantik.

Siapa paling popular.

Siapa paling bergaya.

Semua berlumba-lumba menjadi itu ini, mencapai itu ini dan membuat itu ini.

Demi kerana, mungkin nama. Mungkin kepuasan diri. Mungkin ada agenda tersendiri.

Bila ada juara, pasti ada yang tidak menjadi juara.

Apabila kalah, mungkinkah perasaan cemburu tidak menggamit?

Dan apabila menjadi juara, mungkin juga wujud rasa cemburu untuk hal yang lain bukan?

Mungkinkah?

KOMA

Cemburu, banyak cerita disebaliknya.

Cemburu syaitan kepada Nabi Adam a.s.

Cemburu adik-beradik Nabi Yusuf a.s.

Cemburu Habil dan Qabil. Dan banyak lagi. Sedari dahulu sehingga kini.

Rupanya cemburu lebih banyak daripada perasaan sayang. Dan kebanyakannya berunsur negatif.

Tetapi, bukankah katanya cemburu itu tandanya sayang?

Cubalah jadikan cemburu itu positif!