meow

“Saya sedang pening,” beritahu saya pada dia, tentang kesibukan saya kebelakangan ini, dan kekalutan saya melaksanakan tugas yang kebanyakannya datang di saat-saat akhir.

Sambung saya lagi, “waktu beginilah, idea menulis datang mencurah. Pagi tadi semasa dalam perjalanan ke pejabat, ilham itu datang dengan laju dan padat. Saya capai nota dan pen, catat isi penting dan beberapa catatan lain. Dan saya kena hon oleh kenderaan di belakang kerana lampu hijau telah menyala tetapi kereta saya tidak bergerak.

“Memang. Kadang, waktu kita banyak kerja, waktu itulah idea menulis datang. Masa itu otak kita kan bekerja keras,” katanya yang merupakan seorang penulis yang amat saya kagumi dan satu-satunya penulis perempuan yang saya suka baca hasil karyanya.

KOMA

Saya sangat sibuk sehingga terlupakan banyak perkara.

Ternyata masa bukan emas bagi saya. Kerana nilai emas tidaklah setinggi mana. Nilai masa lebih dari itu.

Nilai persahabatan juga.

Maaf kawan, terpaksa abaikan panggilan dan sms dari kamu kerana waktu itu saya berada di PICC dan Kg. Baru. Ambil gambar.

Dan selepas ini jadual saya sangat padat.

KOMA

“Kak, saya mahu ambil semula cerpen yang telah saya hantar. Untuk penambahbaikan. Akak bagi masa untuk saya agar saya disiplin untuk menghantar cerpen itu,” kata saya kepadanya yang tidak sepatutnya saya panggil kakak kerana tarafnya lebih tinggi daripada saya.

“Hantar dalam pertengahan bulan tiga boleh?” katanya memberi tarikh mati penghantaran cerpen itu.

Erk. Bulan tiga jadual saya penuh dengan aktiviti bulan dakwah. Mampukah?

KOMA

“25 Februari sehingga 2 Mac saya akan ke Pulau Pinang. Karnival Halal,” kata saya.

“Lamanya…” jawab dia.

“4 Mac sehingga 6 Mac berada di Melaka, InsyaAllah. Dan selepas itu akan ‘capik’ dengan aktiviti Bulan Dakwah yang lain,” sambung saya lagi.

Saya penat. Blog akan saya rehatkan.