ila-0701“Bukan mudah, tetapi saya harus mencari pengganti,” jelas saya padanya.

“Banyak pilihan bukan? Malah saya pasti lebih baik daripada yang sebelumnya,” tingkah dia memberi sokongan.

“Harapnya.”

‘Kamu’, Mc Donalds, Clinique, Kotex, Maybelline, Nestle, Maggi, Johnson & Johnson, Kit Kat, Disney, Nescafe, dan Scott. Cuma ini yang saya gunakan.

Alahai bukannya apa-apa menggantikan ‘kamu’ dengan yang lain.

KOMA

Rasanya isu boikot- memboikot ini sudah lama berlangsung. Sejak zaman karikatur Nabi Muhammad s.a.w malahan rasanya sejak sebelum itu lagi.

Adakah boikot barangan ini menjadi sesuatu yang kekal bagi masyarakat kita ataupun sekadar ugut-mengugut dan juga sekadar apabila timbulnya sebab tertentu?

Sebaiknya fikir sejak mula barangan apa yang kita gunakan, ke mana wang itu disalurkan dan bahan yang terkandung di dalamnya. Bukankah itu konsep ‘halal’ yang kita pegang?

Dan juga, seharusnya di zaman Malaysia menjadi ‘hub halal’ ini, masalah memboikot barangan Yahudi tidak timbul bukan?

Tinggalkan sahaja barangan mereka dan mula bangunkan hub halal kita sebaiknya. Hasilkan barangan yang sama seperti mereka tetapi menggunakan acuan kita sendiri.

KOMA

“Saya masih melihat senarai produk yang perlu diboikot. Mana tahu itu senarai yang tidak benar,” kata saya lagi.

“Kenapa?” tanyanya hairan.

“Entah, bimbang boikot membabi buta. Harapnya tidak dan harapnya tiada unsur sabotaj dari mana-mana pihak.”

*Senarai penuh barangan Israel di sini. Eh, Flickr, Nikon, Blogspot, dan WordPress produk dari mana?

*Temujanji kita malam ini untuk membongkar sejarah Iskandar Zulkarnain.

Advertisements