…Tidak syak lagi Saasatul Ibaad adalah karya Faisal Tehrani yang paling bercita-cita besar, dan provokatif. Membaca Saasatul Ibaad ke halaman akhir adalah sebuah pengalaman sejarah yang pasti tidak akan dapat dilupakan.

Dan ayat akhir yang saya baca di bahagian belakang novel Saasatul Ibaad ini di sambut dengan suara Mazidul dan Habsah Omar (Abby) dalam Malaysia Hari Ini.

KOMA

Mazidul dan Abby membacakan paparan surat khabar tempatan tentang hal politik negara, ‘Penyokong BN Boikot Anwar‘.

Surat khabar masih dengan ‘jumudnya’ menyiarkan berita yang sia-sia dan menyimpang dari logik akal. Dan akhirnya tanpa disedari mencalit arang ke wajah orang yang dikendong iaitu pemimpin UMNO dan BN sendiri.

Malah, ada ketikanya hanya seorang menteri, dua timbalan menteri dan tidak sampai 10 Ahli Parlimen BN berada di dalam dewan ketika Anwar berucap, selain beberapa menteri kelihatan mundar-mandir di lobi Parlimen atau berada di kafe.

  1. Memang perlu keluar masuk dewan untuk berehat dan mungkin membuang air. Duduk lama-lama dalam dewan, boleh mengejangkan otot dan membantutkan minda. Jika Pak Lah yang berucap, hal yang sama akan berlaku juga.
  2. “Beberapa menteri kelihatan mundar-mandir di lobi Parlimen atau berada di kafe” – paparan yang menunjukkan pemimpin kita tidak bertanggungjawab dengan meninggalkan dewan sesuka hati.

KOMA

Perlakuan ‘Saasatul Ibaad’ itu menjalari fikiran saya pagi ini. Sehingga novel yang dihadiahkan oleh seorang teman ini tidak sabar untuk saya terokai walaupun tubuh novel ini masih ‘berbogel’ – suatu larangan bagi saya untuk memegang atau membaca novel yang masih ‘bogel’. Bimbang cedera dan tercalar badannya akibat kelasakan tuannya.

Sekilas teringat juga pesan Sasterawan Negara A. Samad Said bahawa yang mengayakan seseorang pembaca bukan selonggok buku yang ada dalam simpanannya tetapi selaut ilmu dan pengajaran yang terkandung di dalam buku tersebut berjaya mengubat dan menambah kebijaksanaan si pembaca.

KOMA

Menanti halaman akhir novel ini seolah saya berada pada zaman yang digambarkan dalam novel ini. Ya, saya merasakan berada pada zaman itu. Zaman kekacauan politik yang entah bila akan berakhir.

Baca juga :

Simpan Buku Dalam Otak!
Pantun Melayu Hebat

Advertisements