Cinta bukan untuk dilakar. Ia untuk disemat. Dalam HATI.

Itu apa?

Itu cinta.

Untuk siapa?

Untuk kamu.

Lakaran cinta di pasir?

Ya, supaya cepat hilang ditelan ombak.

Huishhhh….cinta apa tu?

Entah!

Ya, seharusnya cinta tersemat di hati. Untuk Tuhan maha mengasihi. Untuk dia peneman duniawi. Untuk dia dan dia, pelengkap sanubari!

Advertisements