Bukan kali pertama saya diganggu. Tetapi kali pertama rasa terganggu.

Hampir seminggu tidak menjenguk blog. Berada jauh dari bumi Kuala Lumpur, saya sangkakan satu escapisme yang berbaloi apabila diri berada di sebuah tempat yang seharusnya menenangkan. Aduhai, terlupa bahawa ketenangan ada di dalam jiwa yang bersih.

Matahari amat terik. Memanaskan hati, memanggang rasa, membakar jiwa. Aduhai, Sudah lama rasanya tubuh saya tidak dipanggang begini. Kali terakhir 3 tahun yang lepas semasa berkhidmat sebagai pembantu penyelidik yang melangsaikan projek Teknologi Melayu di Universiti Malaya.

Seminggu yang lalu, saya berada di perut Pulau Besar, Melaka. Sebuah pulau yang indah dan cantik. Pulau ini dikatakan menjadi tapak pertama Islam tiba ke Alam Melayu.

Pulau ini lain. Sangat lain.

Pembangunan di sini tidak banyak malah yang ada juga tergendala dan terbiar. Hal ini dikaitkan dengan keramat dan kesucian kerana pulau ini dikatakan tempat bersemadinya wali-wali Allah. Masih ingatkah peristiwa kemarau yang melanda Melaka pada tahun 90-an dahulu? Dikatakan kemarau itu berkaitan dengan hasrat kerajaan Melaka memajukan pulau ini.

Pulau yang dikatakan menjadi tempat penyebaran Islam ini sudah menampakkan banyak kesongsangan. Semua tempat yang dikatakan keramat dan suci telah bertukar menjadi tempat berniat, nazar, hajat dan paling menyedihkan wujud unsur-unsur kurafat apabila kesemua tempat yang menjadi sejarah Islam ini, telah bertukar menjadi tempat penyembahan. Setanggi dan bunga-bunga berwarna kuning membanjiri sekitar pulau. (gambar : Makam 7 beradik)

Antara tempat yang dikatakan penuh dengan legenda dan mitos ialah Makam Tujuh Beradik, Makan Sultanul Aarifeen, perigi yang pelbagai rupa, Batu Belayar, Batu Tengkorak, istana dan perkampungan bunian, Tasik Biawak, Gua Yunus, Batu Belah, Makam Syarifah Rodziah dan banyak lagi.

Kesemua tempat-tempat tersebut telah dicemari dengan unsur syirik, kurafat dan perbuatan penyembahan yang melampau. (gambar : Makam Nenek Kebayan)

Hal ini sesungguhnya membuatkan matahari yang bersinar sepanjang penggambaran yang kami buat bertambah terik dan perit membakar otak. Sepanjang jalan saya dan teman penggambaran merasa sebak dan tidak puas hati dengan apa yang kami tonton.

Penyembahan di Batu Belah

Gua Yunos

Hal ini perlu diperbetulkan agar sejarah Islam dipelihara. Juga memelihara kesucian Islam yang tidak akan bertolak ansur dengan perkara syirik dan kurafat.

Tiada penduduk tetap di sini. Menjadi ketetapan oleh kerajaan Negeri Melaka bahawa tidak ada sesiapa yang boleh membina rumah dan bermastautin di sini. Maknanya pengunjung datang dan pergi sesuka hati. Melakukan itu dan ini sesuka hati. Siapa yang harus bertanggungjawab memelihara semula pulau ini?

Rumah rehat yang terbiar

Pusat Peranginan Marina yang juga terbiar

Keindahan pantai yang menutup aktiviti dan kepercayaan karut pengunjung di Pulau Besar

Maklumat lanjut mengenai pulau ini boleh di dapati di :

wikipedia

Seni Lama Melayu

_ Syed Hussien Al-Attas

Wali Songo di Pulau Besar

Advertisements