“Sebenarnya, ultraman bukanlah kuat sangat. Kurus dan menggelabah. Raksasa pun sama. Mengah,” katanya

“Habis tu yang Dewangga sakti ni kuat ke?”

Dewangga Sakti bukan nama pahlawan dalam cerita  atau drama yang memaparkan ilmu persilatan Melayu. Bukan juga nama manja raksasa.

Tutup Saluran Ceria sebab di situlah bertampuk andaian ultraman adalah hero dan raksasa adalah pemusnah. Ultraman bukan hero. Dia menggelabah. Terutama bila butang merah di dadanya berbunyi. Dia akan pandang langit. Dia buat jiwa penonton tak tenteram. Kemusnahan. Bising!

Tutup televisyen. Mari jinakkan jiwa dengan Dewangga Sakti. Leluhur tersenyum melihat generasinya mengangkat martabat muzik tradisional dengan cara mereka sendiri. Tahniah!

Dewangga Sakti mungkin boleh menggunakan Selembar Kasehnya untuk ultraman Belayar ke Pulau Jauh dan kembali Menchari kuasa dan kekuatannya. Bertapa di sana, tetapi pulang segera sebelum Tertinggal Kapal Angkasa. [Ini cuma prelude merepek saya]

Mabok kepayang seketika. Percayalah, mabok kepayang bukan untuk mereka yang bercinta sahaja.

Tangisan kerana tidak dapat hadir ke Maskara X tempoh hari ada kaitannya dengan Dewangga Sakti dan, mungkin juga kerana takut nak persembahkan buah hutan kepada sang Naga. [Tengah peram la…]

Mengenai dewangga Sakti ;

Mabok Kepayang (Sebuah Ulasan Separa Ilmiah)

Dewangga Sakti

*Terima Kasih encik Zulkifli yang sudi melayan karenah saya semasa memesan CD ini secara atas talian.

*Nida, CD Dewanga Sakti yang saya pesan dari kamu, akan saya ambil nanti. Simpan ye!

Advertisements