“Pada suatu hari, seekor semut sedang berjalan-jalan. Tiba-tiba semut ternampak….”

“Kenapa semut? Binatang lain tak bolehkah?”

Saya tahu, dia seorang penulis dan pengarang yang sangat bagus. Semua orang tidak menafikan hal itu. Namun ada beberapa hal yang kadangkala saya lihat dia sebagai penggiat karya kreatif dan penulisan ilmiah seperti terperangkap dengan keinginan dan keegoan sendiri. Mungkin…

Semasa Bengkel Asas Penulisan Cerpen di Senawang tempoh hari, saya ada tanyakan atau bincangkan hal ini bersama rakan peserta dan Puan Nisah sendiri.

Mengapa penulis menggunakan perbendaharaan kata dan ayat-ayat yang sukar difahami oleh golongan pembaca terutama yang baru bertatih mengenali dunia pembacaan [maknanya, baru timbul minat membaca buku-buku penulis Malaysia].

Gaya bahasa sebegitu akhirnya akan memberi impak kerugian yang sama kepada penulis dan pembaca. Pembaca akan berasa bosan kerana tidak memahami apa yang disampaikan dan penulis pula akan kehilangan khalayak.

Secara mudahnya, persoalan yang saya lontarkan itu akan memberi jawapan begini;

“Pembaca mempunyai hak untuk memilih bahan bacaan yang kena dengan jiwa dan pemahamannya, manakala penulis pula teruskan dengan penulisan dan gaya bahasa begitu [yang simbolik dan menggunakan perkataan yang jarang digunakan] kerana di luar sana pasti ada khalayak yang mengikuti jiwanya dan gaya bahasanya.”

Apa yang saya lihat ialah penulis mempunyai keinginan untuk membawa karyanya kepada masyarakat, dibaca dan dimanfaatkan oleh masyarakat. Dalam masa yang sama penulis harus mengukuhkan jati diri dan membuat kelainan agar pemikiran yang didokumentasikan itu punya ‘nilai kedirian’ penulis yang berbeza dengan penulis yang lain yang akhirnya dikenang sebagai penulis prolifik yang unik.

Siapa yang rugi di sini?

Penulis yang ego atau pembaca yang tidak cuba cari kelainan dalam bahan bacaannya?

Semalam, keegoan saya sebagai penulis artikel tercabar kerana seorang teman yang bukan dalam bidang penulisan menegur tatabahasa yang saya gunakan. Ada kesilapan di situ yang saya sedar, tetapi tidak mahu membetulkannya atas alasan itu cuma draf kasar dan bukan draf akhir penulisan saya.

Akhirnya keegoan yang didasari pendirian bahawa ‘saya belajar bahasa Melayu sehingga ke universiti, saya tahulah…’, hubungan kami menjadi renggang.

Mungkin silap dia kerana menegur kepincangan tatabahasa saya di hadapan rakan yang lain, dan mungkin juga silap saya kerana terlalu ego. Keegoan yang tidak mahu menerima teguran itu membuat saya tidak jadi manusia yang seharusnya ‘hari ini lebih baik dari semalam’.

Saya terlupa sehebat mana pun manusia, pasti ada kelemahan.

Saya silap. Teman, maafkan saya!

Advertisements